Introducing My World

4,5 tahun di luar negeri, absen dari kegiatan Marching Band, ternyata ngga bikin Maman lupa sama kegiatan favorit ini. Dulu sebelum ke Pakistan, Maman aktif sebagai pemain dan update tentang berita dan info terbaru baik dari lokal maupun internasional. Tapi karena di Pakistan ngga ada Marching Band, jadi selama disana Maman cuma bisa update dari berita-berita online.

Kabar mengejutkan dateng pas Maman udah di Indonesia ni. Ternyata Indonesia udah dapet lisensi dari Winter Guard International dari USA untuk menyelenggarakan lomba kelas internasional. WGI pertama dalam sejarah digelar di Indonesia. Wuih, sebuah peningkatan yang luar biasa. Mengejutkannya lagi, lombanya diadakan di Surabaya. Jadi enak banget soalnya deket. Biasanya lomba-lomba gitu diadain di Jakarta atau Bandung yang kalo mau nonton harus nyiapin modal yg ngga sedikit.

Selama ini Maman sering cerita ke Mimin tentang kegiatan Maman ini. Pas banget lah, jadi sekalian Maman pengen tau perkembangan dunia MB juga ngasih tau ke Mimin kalo MB tuh keren banget. Biasanya Mimin cuma iya-iya aja kalo diceritain, mungkin karena belum liat langsung. Yang di youtube feelnya beda, lebih bikin merinding nonton langsung dari pada dari Youtube.

I introduced you who was i.

IMG_20161023_171815.jpg

Perjalanan dari Malang ke Surabaya diwarnai kisah romantis. Memilih pake motor biar bisa jalan-jalan dulu, ternyata cuaca berkata lain. Padahal dulu di Pakistan tiap mau ngapain-ngapain selalu liat prakiraan cuaca, eh kemaren lupa baca. Sejak dipertengahan perjalanan, hujan gerimis menemani sampai tiba di tujuan.

Lomba dimulai jam 13, kita nyampe jam 12.30. Sebenernya laper, pengen makan siang. Tapi Mimin ngga mau beranjak dari bangku penonton, meski di waktu jeda istirahat. Terpukau sama penampilan lombanya dan ngelihatin para peserta lomba yang kebetulan duduk di belakang kita.

Jadi gini ya rasanya 3 tahun ngga ketemu…

 

Apron Baru di Hari Raya

Maman resmi menjadi Bang Toyib. Haha.

3 lebaran sudah Maman ngga pulang berturut-turut. 3 lebaran sudah Maman merayakannya di Islamabad. Tiket mahal alasannya. Namun sebenernya lebaran tahun ini bisa dirayakan di Indonesia karena masa studi sudah habis. Tapi demi mengejar status ‘Bang Toyib yang ngga pulang-pulang’ maka Maman menunda kepulangan sampe setelah Lebaran.

Ramadhan ini bener-bener Ramadhan yang terindah dibanding Ramadhan sebelum-sebelumnya. Kenapa? Karena hanya di Ramadhan ini Maman ngga ada kelas summer. Haha. Iya loh, ini indah banget. Biasanya ngga bisa kemana-mana karena ada kelas. Yang lain pada itikaf ke masjid-masjid, Maman di kampus. Yang lain pada liburan, Maman belajar. Yang lain pada nonton film, Maman ikutan. Lah? haha… Kelas summer nih penghambat kebebasan lah pokoknya.

Ketiadaan kelas summer ini memberi warna tersendiri untuk Ramadhan kali ini. Malah bikin bingung. Semacam ada yang hilang gitu. Yang biasanya kegiatannya jelas harus ngapain, kamar-kelas-kamar-kelas, sekarang malah bingung mau ngapain. Tapi akhirnya Maman menemukan kegiatan yang selama tak tersalurkan. Semacam menemukan passion yang selama ini dicari. Apa itu? Masak. Uyeaahh…

Kalo biasanya di tivi-tivi menginfokan tentang kegiatan Ramadhan di luar negeri tuh kaya gini gitu, makanan khas Ramadhan, pernak-pernik dan kegiatan masyarakat lokal yang unik yang ngga ada di Indonesia, Maman sudah bosan dengan yang begituan. Kayanya dulu juga udah pernah Maman tulis disini. Makanya Ramadhan taun ini Maman menghabiskan waktu dengan masak. Jarang ikut buka bersama di luar, mengisi puasa dengan mempelajari resep-resep, beli-beli bahan, dan menikmati hasilnya saat berbuka puasa.

Mari kita rayakan dengan Apron baru alhamdulillah tuk dipakai di Hari Raya.

IMG_20160704_043712_497

Ada ibu kos ikut mejeng di belakang.

#TimLassi vs #TimSoda

Yuhuu…

Musim semi. Musimnya kegiatan outdoor. Hamparan rumput membentang, bunga bermekaran, matahari bersinar, nyamuk bertaburan. Selain pemandangan fisik yang berubah, suhu yang mulai menghangat turut mengubah gaya hidup masyarakat lokal. Salah satunya dalam hal minuman. Ada 2 minuman yang meningkat kenge-trend-annya saat musim semi; Lassi dan Soda.

Lassi adalah minuman yoghurt kocok. Ada yang rasa original, manis gula, dan buah. Minuman ini cuma ada di musim semi dan panas. Kalo beli di warung kaki lima, biasany adanya rasa original dan rasa manis aja. Kalo di kafe ato yang udah tetrapack, rasanya bervariasi.

Kalo soda sebenernya ada sepanjang musim. Tapi ada 1 jenis soda yang cuma ada di musim panas. Soda water di campur lemon dan garam tambah es batu. Biasanya di sebut lemon soda ato soda aja.

Keduanya seger. Keduanya Maman suka. Tapi karena Mimin nih agak berisik masalah kesehatan, jadi sering dimarahin kalo Maman minum soda. Kalo Lassi karena basisnya susu jadi dia iya2 aja.

Jadi, kamu gabung ke #TimLassi ato #TimSoda?

IMG_20160414_203938

Bukan promosi, cuma males nutup merk…

Bikin Lassi tuh gampang kok. Bahannya cuma yoghurt, air, es secukupnya ama perasa (bisa sirup, gula, ato buah) terus di blender. Kalo bikin Lemon Soda lebih gampang lagi. Air soda, lemon, ma garam. Eh tapi garamnya ini yang kayany ga ada di Indonesia. Coba googling Himalayan Pink Salt.

Gadget baru, alhamdulillah…

Setelah sekian lama ngga punya smartphone, akhirnya Maman beli smartphone juga.

Sejak nonton Fast and Furious 7, Maman jadi ngga peduli dan ngerasa ga butuh dengan smartphone. Di film itu ada adegan hacker manfaatin kamera smartphone jadi CCTV. Makanya Maman ngerasa parno sama smartphone dan lebih memilih hape biasa. Tapi akhirnya ketakutan akan ancaman hacking dikalahkan akan kebutuhan komunikasi. Ya, ya, ya.

Batere jadi fokus Maman dalam memilih smartphone. Liat orang-orang punya gadget dah kaya punya telpon kabel biasa, ngga bisa lepas dari colokan. Survey ke temen-temen, gadget dengan kapasitas batere 2000 mAh sehari bisa ngecas 2 kali. Berarti Maman harus nyari yang lebih gede.

Pas jalan ke toko hape, awalnya Maman ngga tau mau beli hape apa. Udah lama ngga update info-info terbaru dunia IT. Niat awal mau nanya-nanya dulu aja dengan budget sekian.

“Bhai, hape dengan budget Rs15000an dong.”

“Mau merk apa? Samsung, Huawei, Oppo?”

“Apa aja deh, keluarin semua. Aku juga bingung mau beli hape apa.”

“Nih ada Samsung Galaxy J1, Huawei Y3, Lenovo Vibe P1m”

Liat-liat speknya, wuih Lenovo punya batere 4000mAh. Liat-liat samplenya, Maman banget lah pokoknya. Kameranya 8MP, RAM 2GB, layar 5″, waterproof. Merk lain langsung dilupakan.

Balik kamar, konsultasi ke Mimin 3 merk yang sesuai dengan budget Maman. Tanpa aku kasih tau sebelumnya, Mimin udah bisa nebak kalo aku pasti bakal milih Lenovo secara baterenya gede. Tapi Mimin nyaranin Oppo F1, sama kaya yang dia pake. Harganya emang lebih mahal tapi memuaskan. Lenovo speknya emang keliatan keren tapi kualitas materialnya kurang ok. Hape selfie? Ah Maman ngga minat.

Setelah istikharah dan ngga tenang tidur selama beberapa hari, akhirnya datang pengganti Samsung Galaxy Note 10.1 menemani aktifitas Maman.

Smartphone baru alhamdulillah… Lenovo Vibe P1m batereny mantap

Foto kiriman Maman Mimin (@mamanmimin) pada Mar 29, 2016 pada 7:47 PDT

Oiya, karena Maman punya smartphone baru berarti udah bisa main Instagram… di follow ya…

Pola Ajar

Sejujurnya Mimin orangnya gag pinter2 banget, tapi entah kenapa rejeki Mimin itu di dunia mengajar. Sarjananya politik kerja ngajar. Eniwei, baswei, meliweimeliwei Mimin mau share sedikit tentang pola ajar yg sesuai.

Setelah sekian lama mengajar, Mimin akhirnya menyadari beberapa hal. Menjadi seorang guru itu sungguh luar biasa capeknya. Untuk itu penghormatan tertinggi dari Mimin bagi setiap guru dimana pun berada. Untuk itu juga tolong naikkan gaji guru dibantu bantu yak. Hehehe kalo gag percaya ama capeknya cobain ajja ngajar dari pagi ampe sore dari berbagai kelas.

Selain itu Mimin juga menyadari dari sisi si murid. Bahwasannya setiap anak memiliki kecenderungan pola belajar dan pola ajar yang berbeda-beda. Maka, sekiranya para guru tidak menyamaratakan cara mengajar untuk setiap anak. Memang tidak mudah. Karena tidak mudah maka perlu kerjasama yang erat dengan sekolah sebagai lembaga tertinggi. Sekolah di indonesia sekiranya sekarang harus lebih jeli. Bukan mengklasifikasikan murid berdasarkan rangking saja.

Namun, menurut Mimin lebih bijaksana jika sekolah diklasifikasikan sesuai dengan kecenderungan si anak. Misalnya saja, anak dengan kecenderungan otak kanan dikumpulkan dengan yg sama, begitu pula dengan sebaliknya, anak dengan kecenderungan otak kiri dikumpulkan dengan yg sama. Menurut Mimin hal ini perlu agar semua anak mendapatkan ilmu yang sama.

Pendapat Mimin yang demikian diatas bukan spekulasi saja. Selama Mimin mengajar dengan pola ajar yang seperti kebanyakan di kelas umum, anak-anak mengalami banyak kesulitan karena lingkungan kelas yang tidak mendukung.

Si anak dgn kecenderungan otak kanan membutuhkan banyak ruang ketika belajar karena kecenderungan yang tidak bisa diam dalam waktu yg lama. Sedangkan anak dengan kecenderungan otak sebelah kiri membutuhkan ruangan yg sepi untuk meningkatkan konsentrasinya. Akibatnya, kebanyakan anak dgn kecenderungan otak kanan akan terlihat nakal dan si guru memberikan stempel dgn perilaku nilai C. Ini sangat tidak manusiawi.

Jika si anak dgn kecenderungan otak kanan memiliki kontrol emosi yang baik mungkin dia tidak memperhatikan stempel tersebut. Namun, jika si anak memiliki lingkungan yg tidak mendukung (keluarga dan masyarakat) ditambah si anak tidak memiliki rasa percaya diri, maka si anak hanya akan menjadi anak yang rusak dan gagal. Dia akan selalu merasa dirinya bodoh dan tidak bisa melakukan apapun. Dia dan lingkungannya lupa bahawasannya anak dgn kecenderungan otak kanan memiliki daya kreatifitas yg tinggi. Ide-ide mereka selalu fresh. Sayangnya lingkungan hanya melihat seseorang dari intelektualnya yang jarang dimiliiki oleh si otak kanan. Bayangkan jika di Indonesia saja kita tidak terkungkung oleh streotip pintar dan bodoh, sudah banyak prestasi yg dihasilkan.

Sedangkan, anak dengan kecenderungan otak kiri karena hebat di soal matematika dicap sebagai anak jenius. Tidak ada yg salah dengan itu. Namun, Mimin hanya ingin kita mulai sekarang janganlah terpaku dengan kebanggaan itu saja. Jangan lupakan si otak kanan yg terlihat bandel itu. Stop dengan kata “nakal” sebaiknya tidak kita gunakan lagi kata itu. Karena hakikatnya si anak yg disebut nakal itu hanya seorang anak yg tidak tau harus kemana menyalurkan energi dan bakatnya itu.

Terakhir, sejatinya seorang anak yang lahir di dunia ini adalah suci. Kita para orang tuanya lah yg membentuk mereka. Stop lebel yg kasar (bodoh, nakal, tuman, tambeng, pencilaan) ganti dengan kalimat yg mendorong anak untuk maju terdepan. Jangan lupa beri pujian dalam hal apapun agar si anak terpacu dan fokus melakukan hal-hal yang baik sesuai norma ketimuran dan pancasila.

JANGAN HANYA BISA MENJADI ORANG TUA YANG BISA MARAH, NAMUN JADILAH

ORANG TUA YANG PANDAI MEMARAHI.

Bambang dan Ani

Wefie atau selfie merupakan suatu istilah yang dipakai jaman sekarang untuk menyebutkan pose berphoto lewat camera depan dari handphone jenis apapun. Kalo MamanMimin punya sebutan sendiri.

“Man, lagi apa ? Bambang dong!”, pinta Mimin.

“Min, mau pergi kemana ? Ani dulu dong!”, pinta Maman.

Bambang dan Ani ada istilah kami berdua kalo minta photo. Sejarahnya sih singkat. Waktu itu lagi heboh bu Ani Yudhoyono yang ngambek di instagram miliknya. Trus, MamanMimin ikut ghibahin (ngebahas). Eehh besok paginya Maman minta photo Mimin dengan sebutan Ani, Mimin pun reflek minta Bambang.

Udah gitu doang, sejarah singkat Bambang dan Ani.

Hadiah Ulang Tahun

Akhirnya (mau) nulis lagi…

Kali ini Maman mau bercerita sesuai judul di atas. Hadiah Ulang Tahun🎁. Ada apa dengan hadiah ulang tahun? Kenapa dia begitu spesial sampe dijadikan judul?

Ulang tahun adalah hak semua makhluk hidup. Semua makhluk hidup yang terlahir ke dunia pasti punya tanggal lahir yang dijadikan tanggal ulang tahun. Kecuali makhluk hidup yang ga lahir, tapi di temukan haha. Biasanya di momen ulang tahun, yang berulang tahun mempunyai hak untuk diberi hadiah. Entah aturan itu dari mana dan apa fungsinya, tapi kan ya biasanya gitu. Orang yang berulang tahun, setelah mendapat ucapan dari orang-orang ataupun facebook, bisa langsung menagih ke orang-orang tersebut ‘mana kadonya?’, ‘makasih ya, d tunggu kadonya’. Semacam itu.

Waktu terus berputar. Maman beberapa kali berulang tahun. Berapa kalinya ulang tahun ga perlu lah disebutin. Beberapa kali ulang tahun, Maman ga pernah dapet hak sebagai orang yang berulang tahun. Sampe lupa kapan terakhir Maman merasakan deg-deg saat membuka kertas kado, menerka apa kira-kira hadiah yang akan Maman dapatkan. Sedih. Ada yang bilang kado ulang tahun mah buat anak kecil. Tapi ya orang gede pun tetep mau n pengen dapet kado ulang tahun. Bisa kalian rasakan lah, gimana perasaan Maman pengen dapet kado ultah, sampe bikin artikel macam ini.

Hingga suatu saat…

🎊Maman dapet kado ultah!!!🎉

wow, wow, 💥WOW💥

Setelah beberapa tahun jadian, sepertinya hati Mimin baru tergerak untuk memberi kado untuk Maman. Haha. Kalo alay-alay di luar sana biasanya pas baru jadian pada rajin ngasih-ngasih hadiah apapun momennya. Kalo Maman Mimin boro-boro mikirin hadiah, bisa skype lancar aja udah sujud syukur.

Terima kasih buat yang udah nganterin titipan Mimin. Kebetulan kemaren ada yang mau berangkat ke Islamabad jadinya Mimin nitipin kado buat Maman. Kadonya kecil ukurannya, tapi maknanya sungguh bikin jleb.

Maman dapet hadiah dompet dari Mimin. Dan sebuah surat cinta…

IMG_20160301_214901

Kamera hape murah

HAPPY BIRTHDAY…

“Thank you for loving me”

♥︎I Love You

Kenapa dompet? Karena Maman ngga biasa pake dompet jadi duit berantakan. Pacar yang peduli. Haha. Tapi dibeliin yang murah takutny ilang.

I love you too, Mimin.

Sibuk

Keputusan tidak membawa smartphone pas haji kemaren adalah salah satu penyesalan terbesar saya. Minim foto, komunikasi susah, g update info, dan ga bisa memposting segala kegiatan yang Maman rasakan disana secara langsung. Iya sih Maman nyatet secara manual, niatnya sepulang haji mau langsung Maman posting. Hasilnya? Nihil.

Tapi males ngeblog ga bisa dijadikan satu-satunya alasan. Kesibukan di bidang lain menghabiskan energi fokus Maman. Sepulang haji langsung disodorin proposal dan jurnal untuk segera dipelajari dan mengerjakan thesis. Kesibukan baru Maman sebagai ketua salah satu bagian di Perhimpunan Pelajar Indonesia di Dunia bener-bener membutuhkan konsentrasi. Mimin pun jadi manja sekali sehabis Maman pulang haji. Mungkin akibat nocom ekstrim, sebulan sama sekali nggak komunikasi. Jadinya kita telponan tiap hari. Ini kok akhirannya semua ‘i’? Maman pun tak mengerti.

Masa studi di Pakistan udah hampir berakhir. Maman sekarang lagi ngebut ngerjain tugas akhir. Jadi Maman jadi sering nongkrong di lab. Pulangny sore, capek, maunya langsung istirahat. Jadinya jadi jarang ngeblog. Nih penampakan lab Maman. Sengaja backlight biar terkesan misterius haha.IMG_20151120_122718

Btw, Maman punya kabar baik. Maman sekarang udah punya smartphone loh. Haha. Smartphone bekas pemberian temen karena virusan. Semenjak Samsung Galaxy Note 10.1 kebanggaan Maman rusak di bulan Januari kemaren, Maman jadi susah mau poto2 keadaan di sini. Setelah ini Maman janji deh bakal sering posting-posting tentang Islamabad khususnya. Toh ini udah tahun terakhir, Maman pengen punya kenangan terakhir yang indah disini.

Pelaksanaan Hajj 2015

Maman pergi hajj guys, Mimin kesepian.

Pelaksanaan hajj tahun ini cukup heboh ya guys. Dimulai dengan badai pasir yang sebegitunya. Kalo liat di tipi hati Mimin gelisah gitu. Abis itu tragedi jatuhnya crane. Subhanallahhh yaaa…

Tapi menurut keterangan Maman media terlalu lebay atau terlalu berlebihan dalam mewartakan kejadian di Arab Saudi. Bagi Mimin, cuma kangen Maman ajja sih hahahaha. Mimin ngeliat ini cobaan bagi yang ngelaksanain haji dan yang ditinggal pergi hajj.

ahhh, Mimin nulis apaan sih?!!! hahahaha…

kangen banged guys, kangennn banged. itu ajja.

Kartu Kuning a.k.a Kartu Tanda Bukti Pendaftaran Pencari Kerja

Setelah menulis tentang SKCK, Mimin mau nulis tentang pembuatan kartu kuning a.k.a Kartu Tanda Bukti Pendaftaran Pencari Kerja. Kartu ini bisa kalian dapatkan di dinas ketenagakerjaan dan transmigrasi, di pemerintah kota setempat.

Untuk di kota Malang, tempat pembuatan kartu kuning berada di kantor terpadu yang beralamat di Jl. Mayjend. Sungkono, Kel. Arjowinangun, Kec.Kedungkandang, Malang 65132. Mimin baca-baca sih kantor terpadu ini dibangun untuk mempermudah dan memfasilitasi penduduk dalam hal pengurusan surat perijinan dan berkas2 mengenai kependudukan lainnya. Bikin e-ktp juga disini.

Well, di kantor terpadu ini terdapat beberapa gedung. Untuk pembuatan kartu kuning berada di lantai 3 gedung B. Ada dua opsi menuju gedung B:

  1. Parkir di depan gedung A. Lokasinya masuk dari gerbang belok kanan. Disana ada pak satpam sekaligus tukang parkir. Jangan lupa nyiapin uang seribu. Setelah itu masuk ke gedung A (didepan tmpt parkir itu gedung A). Segera cari meja resepsionis atau pusat informasi, Setelah itu nengok ke arah kiri ada gang kecil, masuk lewat gang kecil itu. taraaaaa… kamu bakal ngeliat gedung lainnya diluar sana. Nah itu gedung B tempat pembuatan kartu kuning. Kalo ragu tinggal nanya ajja ke orang di resepsionis jalan ke gedung B.
  2. Parkir di belakang gedung A, didepan gedung B. begitu masuk dari gerbang masuk langsung terus ngelewatin pos satpam didepan. setelah itu kamu bakal liat parkiran, udah deh parkir. dan gedung didepan parkiran itu adalah gedung B tempat ngebuat kartu kuning.

Tangga menuju lantai 3 disebelah bank Jatim. Ada sekitar 50 anak tangga untuk sampai ke lantai 3, tenanggg gag bakal capek kok, soalnya suasana menuju lantai 3 cukup damai.

Setelah kamu berada di tangga terakhir belok kanan, belok kiri dan belok kanan. Beberapa langkah belok kanan lagi masuk ke dalam ruangan, lalu bilang ajja, “mau bikin kartu kuning pak”. mengisi beberapa kolom dan selesai deh kartu kuning kamu.

Syaratnya adalah:

  1. Fotokopi KTP, 1 lembar
  2. Fotokopi KK, 1 lembar
  3. Foto ukuran 3×4, 2 lembar
  4. Fotokopi ijazah yang sudah dilegalisir, 1 lembar
  5. Tidak boleh diwakilkan
  6. Menggunakan map kuning

Setelah selesai ini kalian akan diminta untuk memfotokopi kartu kuning sebanyak 6 lembar. 1 lembar diberikan kembali untuk arsip yang 5 untuk kalian.

Biaya yang dibutuhkan untuk mengurus kartu kuning ini adalah:

  1. Biaya parkir                  Rp. 1000
  2. Biaya fotokopi               Rp. 2200
  3. Biaya pengurusan         G R A T I S

Kalo ada yang kurang jelas silahkan tanya yaa…