Buka puasa yang… *menghelanafas

Jadi Maman n temen-temen tadi rencana buka puasa bareng. Masak nasi doang tapi lauknya beli. Ayam panggang utuh langganan kita dengan harga PKR380 dah di impian kita masing-masing. Maman kebagian tugas beli ayamnya. Karena waktu semakin mepet, jadi Maman berencana beli setelah adzan. Minum bentar n sholat maghrib. 

Ketika mendekati lokasi, perasaan udah agak aneh karena komplek ruko tempat jualan terasa sepi banget. Toko-toko dah banyak yang tutup. Dan ternyata yang jual ayam panggang tutup juga. Galaulah saya. Muter-muter markaz (komplek ruko) ga dapet apa2. Nemu toko yang masih buka aja dah prestasi. Akhirnya Maman sms temen klo ayamny ga ada n minta supaya d siapin apa gitu seadanya.

Yang ada di kulkas waktu itu hanya ayam tinggal dikit sisa sahur kemarin. Makanlah kami bertiga dengan makanan seadanya. Bersyukur? ya udah gimana lagi.

Pesan: Jangan cari makan setelah maghrib di Islamabad

Share kisah puasamu di mari….

 

Update:

Markaz di Islamabad terbagi atas beberapa kasta. Ada yg untuk menengah bawah, menengah, n menengah atas. Kebetulan tadi mampirny ke yang menengah bawah (I-10 Markaz) jadinya dah pada tutup.

Setelah makan yang tidak memuaskan, Maman berniat mencari ayam panggang ke tempat yang lebih jauh. Di G-9 Markaz Karachi Company, markaz level menengah, ada yang jual tapi ayamnya lebih kecil. Keadaan cukup ramai, masih banyak toko yang buka. Tapi tidak untuk toko makanan. Setelah tiba di lokasi, ternyata tutup juga. Galau. Bergeser ke arah selatan ada namanya Peshawar More. Sederet isinya makanan semua. Akhirnya ada satu toko ayam goreng yang buka. Nanya harga ternyata PKR600. mak… 2 ayam itu mah. Setelah muter-muter, akhirnya dapet juga ayam goreng di Aabpara. Seneng? Harusnya…

Setelah sampe di kamar nasi dah di piring dan ayam siap di hajar, pas ayamnya mau di belah ternyata ayamnya belum mateng. Luarnya aja yang mateng tapi dalemnya belum.

Ya udah kita goreng lagi akhirnya. Alhamdulillah bisa makan juga.

2 thoughts on “Buka puasa yang… *menghelanafas

  1. Salam kenal pemilik blog!
    saya Diananda R, kebetulan wartawan harian Rakyat Merdeka.
    Sekarang Dian lagi ngeburu tulisan pengalaman warga negara Indonesia yang ngejalanin puasa di negeri orang. kebetulan Dian liat tulisan diatas.
    Lucu juga pengalamannya. Dian pengen nerbitin tulisan ini dalam artikel di koran Rakyat Merdeka pas tanggal 18-26 Agustus nanti. Konsepnya sharing gitu.
    Mudah-mudahan pemilik blog mau berbagi pengalaman dan cerita unik selama menjalankan puasa di luar negeri. Gak ada salahnya berbagi cerita.

    terima kasih sebelumnya.
    Mudah-mudahan dizinkan. Amiin…

    • widiiihh… g nyangka nulis asal bisa nyasar di baca ma wartawan, semacam deg deg deg wkwkkwkwk…
      monggo mbak dgn senang hati, asal ntar d cantumin link kesini ye biar readerny nambah ho ho ho…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s