Tujuh Belasan dan Traditional Dress…

MERDEKA!!

Sebagai warga Indonesia yang baik dan benar, 17 Agustus harus di isi dengan upacara. Klo di Indonesia mungkin cuma PNS ma anak sekolahan yang upacara. Kalo para pembaca ada yang termasuk 2 golongan di atas, pasti ada rasa ogah2an mau ikut upacara. Panas, capek berdiri, boring. Tapi tahun ini Maman merasakan sesuatu yang beda. Rasa kangen pengan pulang yang hanya ditambal dengan berkumpul dengan masyarakat Indonesia yang dah seperti keluarga membuat hati Maman merinding ketika mendengar mp3 lagu kebangsaan Indonesia Raya. Sesuatu yang nggak pernah dirasakan sebelumnya.

Pagi ini acaranya upacara bendera sama pembagian hadiah lomba 17an. Di mulai jam 10 pagi biar pas kaya jam proklamasi, upacara berjalan seperti biasa mirip di Indonesia hanya lokasinya yang lebih kecil serta anggota upacaranya cuma dikit, terdiri dari staff KBRI, ibu-ibu Dharma Wanita, ma Mahasiswa. Tamu spesial mas Andi Ifriandi juga tak lupa diperkenalkan oleh bapak Dubes ke semua masyarakat. Setelah itu acara pembagian hadiah. Ada lomba bulutangkis tenis meja, renang, gaple, permainan anak2 macem balap kelereng, dsb. Kebetulan Maman g ada yang menang dari semua lomba yang di ikuti. Iri aja ma anak2 yang dapet hadiah. Lirik sana lirik sini pedekate kanan kiri melas depan belakang akhirnya Maman bisa dapet hadiah USB flash drive dari Bapak yang juara badminton ma kaoskaki dari yang juara Futsal. wkwkwkkwkw…

Siang jumatan, terus tepar, sorenya upacara penurunan bendera. Nothing special…

Beberapa hari yang lalu, Maman kasih kabar ke Mimin kalo Maman ketimpa musibah tapi g ngasih tau detailny musibah apa. Biar bikin penasaran gitu. Jadi Maman terpilih dari sekian banyak cowok Indonesia (tsaelaa) untuk make baju daerah sebagai pagar bagus penerima tamu pas acara kenegaraan bersama duta besar negara sahabat. Maman dipasangkan ma cewek yang… mmm… gimana ya… pokoknya beresiko dah klo ketauan Mimin (Pembaca yang pengen tau bisa ntar calling Maman). Terakhir kali Maman pake baju daerah tuh pas TK jadi rasanya nervous gimana gitu pas d amanati tugas oleh “Yang Maha Kuasa” Ibu Kita Kartini (Bu Dubes).

Ada 7 pasangan,Maman pake baju adat Minangkabau. Yang lain ada dari Bali, Makassar, Banjar, Betawi, Maluku, dan Karo. Semua cowok pasrah ketika ibu-ibu DWP (Dharma Wanita Pakistan) mengobrak-abrik penampilan kita. Pasang assesoris, pasang sarung, peniti sana sini. Yang cewek-cewek mungkin dah bisa survive sendiri ma tugasnya. Acara jam 8, jam 6 kita berangkat menuju lokasi. Serena Hotel Islamabad.

Awalnya kita masih kikuk. Saling ngetawain baju yang lain, yang cewek juga masih bergerombol, yang cowok bingung mau ngapain. Dimarahin kita, jam sudah mepet, bwt berdiri berpasang2an. Masih malu2, saling suwit2, ketawa ketiwi ga jelas. Itu yang mahasiswa. Kalo anak2 diplomat kayany mereka dah professional ma tugas kenegaraan beginian jadi mereka dah tau harus ngapain. Kebetulan Maman dapet pasangan yang anak diplomat, jd dia selalu bisikin Maman harus ngapain. Smile, rapatkan tangan di dada macem, kasih greets “Welcome, Selamat Datang”. Pasangan Maman ni bisikin ke Maman ni pejabat dr negara mana jabatan apa. Lumayan nambah pengetahuan.Tak terasa satu jam lebih berdiri nyambut tamu. Punggung pegel, mulut kering, kaki capek.

Chief Guest datang. Ga tau siapa. Kayanya orang besarnya Pakistan lah. National anthem Indonesia Raya dikumandangkan. Semua tamu negara diam menghormati lagu tersebut. Kembali hati Maman berdesir mendengar lagu tersebut. Lalu dilanjutkan National anthemnya Pakistan.

Yaudah deh dinner. Maman ga boleh lepas ma dia. Kemana-mana bareng soalnya pada mintain foto. Coba seandainya pasangan Maman tuh Mimin. Pake baju adat, dah kaya pengantin. wkwkkwkwkwk…

Sori ga ada foto. Ya gimana mau foto kan Maman artisnya jadi g bawa kamera. Yang megang kamera kemarin staf KBRI, agak sulit ngopi foto ke dia.

 

We think our traditional dress is silly, but nobody says it’s ugly.
Bangga ketika liat ibu2 tamu kenegaraan kagum ma traditional dressny Indonesia yang variatif.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s