Mitos-mitos Salah Tentang Kuliah di Luar Negeri (bwt yang baru niat)

Sebagai mahasiswa Indonesia yang mendapat kesempatan JJLN, Maman sering ditanyain ma temen-temen di Indo dan ma Mimin juga tentang beberapa pertanyaan. Yaiyalah ditanyain pertanyaan, ga mungkin ditanyain kesiapan melamar. Beberapa pertanyaan ada yang Maman jawab, ada pula yang Maman ketawain karena itu hanya mitos belaka. Daripada malu di ketawain, mending baca dulu apa saja yang cuma mitos kalo kuliah di luar negeri.

Saya ntar kuliah sambil kerja

mmm… kalo pengen kaya Azzam KCB, mahasiswa mesir penjual tempe yang 8 tahun baru lulus y terserah. Lagian ke luar negeri mau jadi TKI ato belajar?
Emang ada beberapa temen Maman (dan Maman juga) yang mencoba membuka usaha, tapi itu hanya sekedar untuk belajar usaha dan selingan biar g bosen kuliah, bukan sebagai kegiatan utama. Itu pun biasanya di hari liburan macam summer. Guru privat, bikin kue, bahkan temen Maman ada yang punya rental motor. Tapi ni ga berlaku bwt yang udah menikah n g punya income (ex: beasiswa).

Saya ntar bisa nyari temen luar (non indo) yang banyak

Mencari temen itu wajib, tapi kita juga harus waspada karena ga semua orang itu baik. Apalagi kalo kamu anakny lugu, polos, kiyut kaya Maman menghadapi orang sini yang berbulu tebel ato orang afrika yang tinggi (salah sendiri kenapa jadi orang melayu yang pendek n wajahny lugu). Tapi kadang enak juga bisa ngerasain masakan khas negara mereka. Tetep yang paling aman nyari temen yang passportny ada gambar Garuda Pancasila. Tapi jg jangan keseringan, ntar language skill kita menurun.

Kuliah di luar negeri bikin nasionalisme hilang

Salah banget. Maman dulu mesti malu kalo di suruh pake pakaian adat. Tapi sejak disini, apalagi tuntutan karena temen-temen Maman suka meremehkan Indonesia sebagai negara ga terkenal n ga punya budaya, Maman merasa terpanggil untuk membela Merah Putih. Juga kalo lagi ada pertandingan olahraga antar negara, sudah berasa seperti pemain timnas walaupun KW.

Saya bakal keliling negara n mengunjungi semua tempat wisata

Silahkan kalo punya duit banyak n negarany ga ada batasan bwt orang asing. Kalo di sini, daerah konflik Kashmir terlarang bwt orang asing.
Fotonya langsung di upload n di pamerin ma temen-temen di Indo. Dah ke luar negeri kok ga pamer.

Biar keren, saya makan masakan lokal

Inilah yang Maman sesalkan kenapa dulu di Indonesia ga belajar masak dengan benar. Apalagi di negara-negara yang ga peduli halal-haram makanan. Hingga pada suatu titik tertentu, kalian akan bersumpah tidak akan lagi menyia-nyiakan masakan mamah kalian. Ya ga semua masakan lokal itu ga enak, ada juga yang enak. Tapi kalo bisa masak, pasti bisa memvariasi masakan.
Trik kedua deket ma KBRI, biar klo ada acara di undang.

Ni pengalaman pribadi Maman, beda negara mungkin beda keadaan. Mungkin ada dari pembaca yang mau menambahkan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s