Salam Hangat December

Masih berkutat dengan 12-12-2012.

Kemaren MamanMimin telponan, berulang kali Maman nanya ke Mimin tentang mau buat acara apa ditanggal cantiik ini. Jujur Mimin gag ada ide sama sekali, soalnya emank agak sedikit lupa tanggal gitu.

Dan dipagi hari saat Mimin buka FB di sudut ultah ada nama Maman dah. Miapah dech ya Maman ini. Dan lucunya banyak banget yang ngasih ucapan selamat gitu. Miapah? Miapah? Tapi itulah Maman dengan segala keunikannya.

Dan sekarang tentang Maman.

Mimin gag ngerti kenapa Maman kemaren nanya hal yang serius ke Mimin. Maman nanyain tentang hal apa yg nyebab-pin Mimin nerima Maman. Rupanya Maman masih ragu dengan perasaan Mimin kemudian Mimin berpikir apa Maman udah mulai bosan? Menurut pengalaman Dedev dan Aya, perasaan bosan itu wajar, udah emank siklusnya orang berhubungan seperti itu, kecuali hubungan yg sudah terikat tali pernikahan tidak wajar kalau ada kebosanan.

Tapi, Mimin gag ngerasa bosen sama sekali, setiap kali telponan, chatting rasanya Mimin baru sehari jadian ama Maman. Setiap kali mendengar “Halo, assalamu’alaikum” dari Maman itu ada perasaan lega yang lega banged. Meskipun kebelakangnya ntar qt diem2an, but it doesn’t matter for Mimin. Malah sekarang  jadi Mimin yang takut. Mimin takut kalau Maman pulang ke Indonesia trus dy illfeel gitu sama Mimin, trus MamanMimin udahan. Gag bisa kebayang. Jadi kepikiran mending Maman gag usah pulang dech, biar dy ngerasain summer ke-duanya di sana, hehehe…

Meskipun Mimin ngga bisa tau gimana endingnya, Mimin bilang ke Maman ” Kita jalanin ajja sebahagia mungkin, semaksimal mungkin, seduka mungkin, agar tidak ada penyesalan ketika MamanMimin tidak bersama atau mungkin ketika bersama. Setidaknya  sudah ngelakuin hal yang terbaik dari yang terbaik selama bersama. Sehingga akan menjadi cerita klasik yang indah dikemudian hari”. “Man, untuk saat ini Mimin sangat yakin dengan Maman, bagaimana pun akhirnya Maman adalah salah satu kebahagian di dunia ini buat Mimin. Maman bisa mengarahkan Mimin, melarang, memerintah, mengkritik, bahkan kadang mencaci hal-hal ini yang gag Mimin temukan dari lelaki lain yang lebih terkesan membohongi Mimin dengan sikap manisnya.” mmmm…

Kalo Maman mau mutusin Mimin pelan2 yaaa… karena ini akan sedikit menguras emosi jiwa, hehehe,,, pelan-pelan saja, biar tidak ngebuat akhirnya bermusuhan, saling membenci atau hal buruk lainnya. Mimin selalu berharap MamanMimin kalau putus tetep jadi sahabatan.

NB: Sambil nulis sambil dengerin A Thousand years-Christina Perri, ngena banged.  atau yang ini A Thousand years (cover) by Ikanang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s