Mimin dan Asay

Sabtu, 15-12-2012, kemaren sangat menegangkan.

“Aku mau ke kotamu hari Sabtu. Aku kangen :P” sms dari Asay.

Alis naik, wajah menegang, mulut ternganga, setelah dapet sms dari Asay. Asay ini adalah sesosok lelaki yang sempurna bagi para wanita, kecuali Mimin.

Asay udah jadi penggemar setia Mimin. Kita pernah kecil bareng. Maen bareng, sampe akhirnya Mimin harus ikut pindah sama ortu Mimin kesalah satu kota di Kalimantan. Kemudian kami dipertemukan lagi sekitar tahun 2006-2007.

Pertemuan kami juga tidak disengaja, pokoknya ajaib ajja pertemuan kami. Kapan2 dech Mimin cerita. Lumayan panjang soalnya kalo diceritain,

Singkat cerita, Mimin ini first love nya si Asay. Satu tahun setelah pertemuan itu Mimin ditembak ama doi. Sebenernya PDKTnya udah lama. Joss banget dah PDKTnya doi. Kalo bukan Mimin pasti udah pada klepek-klepek tak berdaya. Beneran. Sumpah.

Meskipun dia itu begitu so sweet dalam segala aspek kehidupan percintaan tapi gag bisa naklukin Mimin. Singkat cerita Mimin ngerasa gag ada kenyamanan ajja sama doi.

“Asay, Mimin gag bisa jadi pacar Asay. Kita beda prinsip alasan pertama, alasan kedua karena aslinya Mimin lebih nyaman kalo cuma bersahabat ajja atau jadi sodaraan ajja. Gmn?” kata Mimin ketika untuk kesekian kalinya Asay nembak Mimin.

“Ayolahhh… Aku sangat mencintaimu, bukan sebagai sahabat tapi sebagai seorang pria dan wanita. Aku sangat menyayangimu. Selalu ingin tau sedang apa kamu? apa yang kamu pikirkan? selalu ingin melihat apa yang membuatmu tertawa, tersenyum, mannyunmu, sebelmu, dukamu, bohongmu. Aku ingin tau semua tiap detikmu. Itu sebabnya aku gag pernah berhenti mengirimkan sms” jelasnya.

“Bagiku, cinta harus memiliki. Kalau cinta tidak harus memiliki kenapa harus ada cemburu? Bukankah cemburu itu menandakan bahwa kau harus  memilikinya?” tambah si Asay.

Mimin selalu diam. Bukan karena meng-iyakan tapi memberinya kesempatan untuk berbicara hingga puas. Penembakan seperti ini tidak cuma sekali, tapi berrrrrrkali-kali dengan berbagai cara.

Pernah juga suatu ketika dikeramaian umum dy mengutarakan lagi isi hatinya. Katakan cinta ala pangeran2 gitu, sambil berlutut memegang erat tangan Mimin, ampe dipaksain lepas juga gag bisa kelepas tangan Mimin. Parahhhhh… Parah malunyaaa…

Setelah lama tidak berkomunikasi, lamaaaa banged. Doi ngirim sms gituan. Akhirnya di pagi hari yang cerah itu Mimin sangat tegang. Dari semalemnya udah mikirin mau kabur kemana, mau ngapain seharian biar gag pulang kerumah dsb.

Buka pintu pagar pelan-pelan. Kepala Mimin keluar dulu, celingak-celinguk, ngeliat ke setiap sudut arah dan penjuru. Ngeluarin motor cepet-cepet. Kemudian langsung tancep gas, gag perlu pake dipanasin lagi motor Mimin. Oia tidak lupa baca doa untuk diperjalanan.

Perhatian Mimin gag bisa lepas dari kaca spion. Was- wassss banget. Takutnya doi nekat, trus nyetop Mimin, trus tangan Mimin dipegang, trus dipeluk, trus dicium … Aaaaaa… jangan sampe… jangan sampe… Ngeri digituin ama cowok yg bukan qt suka.

Kalo bukan karena ada keperluan kampus, hape Mimin udah di-off-in. Takut kalo ada sms “kamu kenapa begitu tegang?”. Hedehhhh…

Mimin ditemenin Aya menyusuri kota yang hujan. Yang akhirnya sekarang Mimin terserang flu. Pulang ke rumah sekitar jam setengah sepuluh malam.

Mimin ngecheck hape Mimin, alhamdulillah tdk ada satupun sms dari doi. Bersyukurrrr sekali. Cowok ini bener-bener berhasil bikin Mimin parno abbis.!. Salut.

Aslinya Mimin salut ama Asay atas segala ketulusannya. Mimin pernah ditegur ama sepupu Mimin yang tau kisah ini.

“Kamu harusnya nerima dia, jarang-jarang lho jaman sekarang ada cowok yang setulus dan sepengertian plus seromantis kayak dia. Udah ada yang pasti setia, kenapa nyari yg belum pasti? Sakit hati karena ketidaksetiaan sangat sakit lhooo…” kata sepupu Mimin.

Mimin hanya diam.

Mungkin bener juga kata sepupu Mimin itu. Tapi, hati gag bisa boong, kalo gag nyaman dari awal ya susah juga dipaksain. Mimin sebenarnya takut kena karmanya. Ketika Mimin sudah jatuh cinta yang semakin mendalam ternyata Maman udah mulai ngerasa gag nyaman. Disinilah mungkin karma Mimin sedang berlangsung. Na’udzubillaahhhh… semoga jika saat itu terjadi MamanMimin emang udah siap.

Man, love u so much.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s