Kekuatan Doa

Beehh hari ini Maman abis dapet kejadian horor. Horor ketemu setan gitu? Bukan. Tapi horor dimana doa Maman dikabulkan dengan cepat.

Jadi hari ini tadi Maman nyante-nyante di kamar. Nggak nyante sih, pusing lebih tepatnya. Pusing nyelesaiin novel Maman Mimin yang insya allah terbit summer 2013. Tapi nyante soalnya libur ga ada kelas. Jadi sejak jumat kemaren Maman nggak nyentuh yang namanya buku pelajaran.

Tiba-tiba ada SMS masuk. Ternyata dari dosen Maman yang menanyakan keberadaan Maman. Weks. Ya Maman bales aja “Is today we have class?”. Makjreeenngg ternyata ada kelas. Mungkin ini bukan kelas mendadak sebenarnya, tapi yang jelas Maman baru tau mendadak. Maksud hati ingin bolos aja tapi dah kadung SMS mau dateng. Juga ni dosen agak baik ke Maman, sering perhatian nanya-nanya tentang kabar dan tanggap kalo dimintain bantuan. Maman jadi nggak enak kalo mau bolos. Akhirnya dengan persiapan ala kadarnya, Maman berangkat ke kelas.

Beberapa menit kemudian nyampe kelas. Maman ngintip dari jendela. Jreeeennnggg… Posisi kursi di atur berbaris seperti saat ujian. Matek… ada quiz. Dengan langkah gontai Maman berjalan masuk ke kelas.

Sebenarnya ni dosen ngajak quiznya hari jumat sore kemaren. Pas Maman waktu itu ke kelas dengan penuh pengorbanan karena hujan sehingga dinginnya bikin tangan merah dan kaku, ternyata ga ada kelas. Muter-muter ga nemu. Kesel, akhirnya pulang langsung sekarat.

Maman duduk di kursi. Mengatur nafas karena abis lari-lari (pura2 ngos2an tepatnya, biar dosennya kasian). Memandang 2 soal quiz di papan tulis. Pasrah. Ga tau jawabannya (kan ga belajar). Cuma nulis soalnya di kertas lalu memainkan bolpen dengan asal Pura-pura nulis.

Dalam keheningan ruang kelas, Maman kesel campur berdoa. “Ya Allah, aku abis ada dosa apa sampe di adzab kaya gini. Astaghfirullahalladzim”. Jarang-jarang Maman berdoa sampe sekhusyuk ini. Terakhir ingetnya pas sebelum pengumuman lulusan SMA. Khusyuukk banget. Dan pasrah dengan nilai yang ntar di kasih.

Tiba-tiba muncul keberanian untuk maju. Ngomong ke dosen kalo saya belum siap soalnya tadi nggak tau ada quiz dan belum belajar. Lagian soal yang ditanyakan adalah materi yang pas Maman ga hadir.

Lalu muncullah secercah cahaya. Soalnya diganti ke yang lebih mudah khusus buat Maman. Pak dosen menuliskannya di kertas Maman. Akhirnya Maman bawa kertas itu ke kursi.

Seneng? Harusnya. Tapi tetep Maman belum bisa mengerjakannya. Aslinya paham tapi karena nggak belajar jadinya nggak bisa. Maman tetep lanjut aja pura-pura nulis sambil kembali berdoa dengan khusyuk.

Lalu dosen mengumumkan meminta semua jawaban untuk dikumpulkan. Wedew. Tapi ternyata Maman yang terlambat datang ini disuruh mundur ke belakang untuk melanjutkan mengerjakan soal. Yang lain merapikan kursi ke depan. Shock lagi. Ternyata presentasi perorangan. Beehh…

Di belakang, Maman pasrah. Sepasrah-pasrahnya sambil terus beristighfar minta ampun atas kesalahan sampai harus di adzab kaya gini. Walaupun cuma quiz yang pointnya nggak seberapa, tapi sudah disebutkan di atas ni dosen baik sama Maman jadinya nggak enak kalo mengecewakan dia dengan nggak bisa jawab soal.

Akhirnya Maman jawab asal. Memberikan jawaban ke dia dan bergabung dengan yang lain mendengarkan presentasi dari teman. Presentasi dia tentang bab yang dijadikan pertanyaan quiz tadi. Lalu dosen memanggil Maman. Maman dah siap kalo dikata2in. Eh ternyata soalnya di turunin lagi. Gampang dan Maman bisa menyelesaikannya. Maman kembali tersenyum dikit. Dikit karena masih ada musibah presentasi yang harus dihadapi (tanpa persiapan).

Maman kumpulkan lagi jawabannya. Terus disuruh mengerjakan soal quiz tadi soalnya dah dibahas ma temen Maman. Bisa juga. Lancar alhamdulillah. 5/5 point quiz didapat. Perfect. Tapi dalam hati orang Indonesia yang ada di Maman, ada rasa ga enak soalnya dosennya ga adil. Beda soal dengan temen-temen yang lain jadi nilai Maman lebih bagus dari mereka. Tapi hati orang pakistan yang ada di samping hati orang Indonesia memerintahkan untuk cuek. Ya udah Maman pun cuek.

Kembali Maman duduk di kursi Maman. Kebetulan letaknya paling belakang. Maman kembali berdoa, meskipun sudah nggak sedalem yang pertama. Sambil mendengarkan yang lagi presentasi, Maman buka-buka catatan untuk mempersiapkan diri. Buka-buka bentar tapi tetep aja belum siap. Pas akhir dari presentasi seorang temen, eh tiba-tiba dosen mengakhiri kelas. Ya udah selesai gitu aja. Yang lain dah dianggap presentasi katanya. Maman pun melongo tapi juga bersyukur banget nget nget. Alhamdulillaaaahhh…

Maman berjalan pulang ke kamar dengan perasaan yang campur aduk. Seneng karena nggak jadi presentasi, merinding dengan doa yang cepet banget dikabulkannya, sungkan ma dosen, ga enak ma temen2 yang nilainya dibawah Maman. Setelah sampai hostel, Maman langsung ke mess untuk makan.

Saat makan, tiba2 dapet SMS dari temen sekelas tadi.

I Will Never Try To Hurt Anyone...!!!

I Will Never Try To Hurt Anyone…!!!

Maman kaget. Apa dia marah sama Maman tadi? Ato kenapa. Ternyata…

Ucapan minta maaf buat Tahun Baru

Ucapan minta maaf buat Tahun Baru

Hadeeehhh… bikin kaget aja. Tapi alhamdulillah ga ada yang marah.

Aslinya tadi mau ceritanya ke Mimin aja, eh dia ngasih tau kalo lagi tidur persiapan buat melekan ntar pas pergantian tahun. Mungkin untuk tahun baru kali ini nggak bakal ada liputan tentang suasana tahun baru di Islamabad soalnya Maman n Mimin dah janjian mau merayakannya berdua aja depan sang Pemadam Kerinduan, Skype.

Berdoalah dengan khusyuk maka keajaiban akan datang” quote dari Maman.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s