Kisah Cinta Maman sebelum Mimin

Hahay… Maman nulis sesuatu yang mungkin bikin Mimin agak dug dig dag. Nama-nama sengaja disembunyikan menghindari terjadinya pembunuhan berantai oleh Mimin. wkwkkwk…

Seperti kita ketahui bersama (atau mungkin juga ada yang baru tau) kalo Mimin adalah pacar pertama Maman (dan semoga yang terakhir). Tapi sebelum ketemu Mimin, sebenarnya ada beberapa cewek yang pernah mengisi hati Maman. Sebagai cowok brengsek, sebenarnya ada banyak nama yang akan Maman tulis disini tapi untuk saat ini Maman cuma tulis yang bener2 aja, yang bikin Maman stress dan yang stress karena Maman.

Pertama dari jaman kelas 5 SD. Ada cewek berinisial A yang sebenernya cakepnya biasa aja tapi dia ramah ke Maman. Dasar anak SD, kalo ada cowok cewek deketan beginian pasti gosipnya tersebar dengan cepat. Maman pun malu tapi dalam hati asik2 aja di sorakin. Maman pun mundur tanpa pernah mengatakan isi hati. Doi? Nggak tau sih dia nganggap serius ato nggak tapi sampai sekarang dia masih tetep ramah meskipun beberapa waktu yang lalu dia kena kanker otak. Alhamdulillah sekarang dah sembuh.

Selain itu ada juga yang inisialnya I. Maman sempet ngomong ke temen kalo Maman suka dia. Maman suruh diem-diem aja eh brengseknya dia malah teriak-teriak “WOI… Maman suka kamu loh”. Anjirr. Masih inget banget si I ni jawab “Ya udah. suka mah suka aja, bukan cinta kan?”. Setelah itu kita pisah di SMP. Kabar terakhir, pesbuk Maman di remove dari friendlist dia. wkwkwkwk.

Pas SMP kelas 1, Maman dapet email. Dari temen SD berinisial P yang saat itu kita sudah pisah SMP. Dia bilang kalo dia suka Maman sejak kelas 5 SD. Emang Maman yang bego sih ya nggak ngerasa. Padahal dia termasuk primadona di SD dulu. Dia baik banget ke Maman, suka ngasih2, sering duduk2 deketin Maman, dan pas ultah salah satu temen deket dia ada semacam game yang aku dipasangin ke dia. Yah, namanya juga nggak ada rasa mau diapain. Komunikasi cuma berjalan beberapa bulan setelah itu dan Maman nggak merespon ke tahapan berikutnya. Karena sekarang dia dah ada cowok, Maman jadi jarang komunikasi ke dia.

Waktu itu di kelas 1 SMP juga, Maman kenal seorang cewek pinter berinitial D. Sekelas (1A), sama2 pinter (Maman dulu pinter loh… dulu), n walaupun jawa tapi wajahnya mirip korean makanya di panggil Ceko (cewek korea). PDKT, Maman ikutin semua kegiatan dia. Dia ikut Osis, Maman ikut juga. Dia ikut grup philatelis, Maman ikut juga meskipun modal perangko 5 biji. Eh ternyata dapet respon. Dia naruh surat yang dilipat kecil banget seukuran permen ke dalam tas Maman. Suratnya berlapis-lapis hingga akhirnya ada tulisan “Aku suka kamu” Eeeaaaa… Akhirnya pun kita surat-suratan. Setahun kita surat2an, temen2 pun akhirnya pada tau n nyorakin. Maman pun aslinya bingung dengan status ini. Mau disebut jadian tapi nggak ada penembakan. Maman pun akhirnya meninggalkan dia tanpa kata putus karena boring. Sadis. 5 taun kemudian Maman ketemu dia dan bilang kalo dia rela nolak cowok lain gara-gara nungguin Maman.

Setelah dengan D, Maman mendekati N. N ni temen sekelas d SMP, temen SD (walopun g deket), n temen d bimbel. Hampir setahun Maman PDKTin dia. Hingga tiba suatu masa d kelas 3, Maman menembak dia d tempat bimbel. Sadisnya, dia menolak dengan sadis. Kata2nya tak layak untuk d tulis disini. Maman pun gundah (jaman itu belum rame sebutan “galau”). Namun kata temen deketnya, katanya si N ni sebenernya suka ma Maman, sejak jaman SD malah. Dia nolak cuma pengen ngetes Maman. Lah, Maman dah kadung sakit hati ma kata2nya. Sejak saat itu Maman jadi males ma yang namanya cewek. Maman pun lanjutin SMA d kota lain sambil masih menaruh harap ma si N ni.

Selama SMA, Maman bener2 menutup diri dari cewek. Ga pake hape, ga pake Facebook (belum jaman), cuma kontak2an ma temen lama via email. Dapet kabar juga kalo si N ni dah dapet cowok. Maman bersyukur dia bahagia tapi juga sakit menahan derita. Hasshhh

Lulus SMA, Maman mencoba membuka diri. Beli hape n bikin Facebook. Temen-temen lama banyak yang ngira Maman telah meninggal (cape de…) karena nggak pernah ada kabar sejak lulus SMP. Untunglah ada Facebook yang menjalin temen2 lama. Namun Facebook juga lah yang menjerumuskan Maman ke jurang keplayboyan. Sebelumnya Maman adalah cowok yang cupu dan malu-malu. Tapi temen yang berinisial RK mengajari Maman cara cari cewek via Facebook. Hingga akhirnya Maman menyesal ngikutin dia karena Maman dikejar2 oleh cewek berinisial F yang Maman tolak sampai akhirnya dia stress dan merusak citra Maman ke seluruh friendlist Maman. Juga pernah ketemuan ma cewek yang wajahnya beda jauh ma yang ada di foto profil.

Maman kuliah di Indonesia cuma setahun abis itu keluar karena pengen lanjut ke Pakistan. Tapi sebelum berangkat, Maman pengen ikut Grand Prix Marching Band, sebuah lomba Marching Band yang paling bergengsi di Indonesia. Sejak itu Maman sadar, cewek cantik di Indonesia itu banyak.

Di sebuah MB di Jogja, Maman kenal Rz yang imut. Namun ternyata erupsi Merapi taun 2010 menghapus impian Maman untuk lebih dekat ke dia. Maman pindah ke Solo. Hampir 3 bulan disana sampai akhirnya jatuh hati dengan seorang “putri solo” berinisial U. Maman tembak, kandas. Untung sebenernya, karena setelah itu Maman diceritain senior di sana kalo dia meskipun cantik tapi suka ganti2 cowok. Ga cocok buat Maman yang alim ini katanya. Hahahah…

Sejak Maman membuka diri inilah tawaran datang bertubi-tubi. Ada Y, adiknya RK yang dulu ngajarin cara deketin cewek, yang akhirnya Maman dilabrak gara2 nolak si Y ni. Ada juga M, karena Maman cuma anggap temen akhirnya dia mundur. Ada juga N, RW, HA, dll yang semuanya harus Maman tolak. Yah, namanya juga Maman lg brengsek-brengseknya. Selain itu karena Maman pengen lanjut sekolah ke luar negeri, Maman nggak pengen LDRan. Hingga akhirnya Maman ketemu Mimin.

Cerita bagaimana Maman bisa jadian ma Mimin dan bagaimana Maman bisa membatalkan nawaitu anti LDR akan Maman ceritakan di artikel yang lain. Insya Allah.

4 thoughts on “Kisah Cinta Maman sebelum Mimin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s