Maman: Happy Birthday to me…

Bertepatan dengan Tahun Baru Cina, Maman ulang tahun loh… Iya iya emang nggak penting, tapi biarin napa. Blogku sendiri kok.

Alhamdulillah Maman masih diberi kesempatan umur yang lebih panjang. Kata orang sih ngerayain ultah itu useless karena merayakan berkurangnya umur. Tapi Maman cuek aja.

Menurut Maman, ultah itu seperti satu putaran dalam sebuah race motoGP. Dengan semakin bertambahnya jumlah putaran, memang berarti masa pertandingan bakal berkurang. Tapi dari tiap lap itulah kita mengetahui kemampuan diri. Semacam introspeksi gitu dan persiapan untuk kedepannya.

Nuts party... ada almond, pistachio, mente, dsb

Nuts party… ada almond, pistachio, mente, dsb

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Maman kalo ulang tahun ya merayakannya sendiri. Bukan pengen sok sederhana ato nggak punya temen, tapi emang suka sendiri. Beli kue sendiri, pasang lilin sendiri, tiup sendiri, poto-poto sendiri. Bahkan pernah di ultah yang ke 21 ampe mengkado buat diri sendiri. Begitu juga pas udah jadian sama Mimin. Maman masih tetep merayakannya sendiri. Kenapa bisa begitu?

Ketika sendiri di 00.00, kita bisa merenungi tahun yang lalu dan rencana tahun ke depan.

Ketika sendiri di 00.00, menatap langit luas memandang bintang-bintang merasa kerdil akan keagungan Tuhan.

Ketika sendiri di 00.00, terhindar dari acara terkutuk ini

ilustrasi

ilustrasi

Ampun bos ni masih winter. Kalo disiram bisa modyar aku mandi tengah malem.

***

Cieee Maman ultah… Mimin ngasih surprise apa nih?

Nggak ada.

Awalnya Maman sengaja sok-sok cuek, mau ngetes Mimin inget ultah Maman ato nggak. Semua birthday reminder di socmed pun Maman hidden. Pas masih jam-jam 11wib, Maman suruh Mimin tidur dengan berbagai alesan. Diapun pamit tidur. Sempet down tapi Alhamdulillah ternyata dia inget.

Dia katanya niat mau jadi yang pertama kasih ucapan selamat di jam 00.00 wib, tapi ternyata keluarga saya lebih cepat. Jam 23.40wib dah pada ngirim. Belum lagi ternyata whatsappnya lagi pending sehingga ucapan dari Mimin baru diterima jam 00.17wib. WIB? iya WIB. Jadi Maman agak pusing, Islamabad aja belum midnight masa dah pada nyelametin.

Mimin cuma ngasih ucapan doang?

Yaahh… meskipun cuma ucapan doang dengan segala ketidakkreatifannya, Maman ucapkan terima kasih. Mungkin ntar pas Mimin ulang tahun akan Maman kasih How to celebrate birthday party for LDR? Ingetin ya…

First slicenya dipersembahkan buat Mimin...

First slicenya dipersembahkan buat Mimin…

***

Disinilah mulai kisah horornya…

Setalah ngucapin (walau telat) pada jam 00.00wib, Mimin pamit tidur. Berhubung midnight di Islamabad masih 2 jam lagi, Maman lanjut nonton film. Pas ketika jam 11.30PKT, Maman mulai siap-siap. Dari kamar Maman, Maman beranjak ke kamar temen deket Maman. Kue tart dan lainnya ada di kamar dia (kamarnya punya kulkas).

Jam 00.00PKT ato 2.00wib dini hari, Mimin nyapa lagi. Dia rela pasang alarm buat bangun jam segitu buat ngasih ucapan lagi. Potong kue, sok-sokan ngasih potongan pertama, pura-pura suap-suapan, dan lainnya. Yaahh… namanya juga LDR.

Tak berapa lama, Mimin pun mengantuk. Sebelum tidur, dia pengen telpon. Tapi beda dari biasanya, dia nggak pengen pake Skype. Mimin pengen telpon pake telpon reguler (sok kaya beliau). Dicoba beberapa kali, ternyata Mimin telpon ke hape Maman yang satunya yang kebetulan nggak dibawa. Suruh telpon ke smartphone, nggak bisa nyambung katanya. Dengan penuh cinta, Maman menerobos dinginnya malam hanya untuk mengambil hape.

Setelah hape kecil dah di tangan, Maman merasa aneh. Katanya Mimin tadi telpon ke hape kecil tapi kenapa nggak ada miskol. Maman cek lagi di history, tetep nggak ada. Via whatsapp Maman kabari kalo hape kcil dah di tangan n dah siap di telpon. Setelah itu Maman kabari kalo di hape kecil nggak ada miskol dari Mimin.

JENG JENG… Mimin pun panik. Dia merasa tadi sudah miskol 3x dan nyambung. Bahkan ketika jam 00.00wib ato 22.00PKT, dia sempat telpon dan di angkat tapi nggak ada suara. Hanya suara berisik kaya orang naik motor katanya. Lah padahal Maman nggak ngerasa angkat telpon. Pada jam itu, hape juga berada deket Maman untuk di charge.

Hampir sejam lebih kita berdebat tentang hal ini. Maman ngerasa Mimin lagi ngerjain, Mimin juga merasa lagi Maman kerjain. Liat Mimin yang sedang ketakutan, semakin baik untuk di kerjain. wwkwkwkwk…

Maman ajak Skype, Miminnya nggak mau bangkit dari selimut untuk buka leptop. Maman telpon pake reguler, Mimin nggak angkat. Gengsi katanya. Perang kata pun berlangsung beberapa menit untuk mengecek siapa yang lagi ngerjain namun tak menemukan jawaban. Bukan. Bukan tak menemukan jawaban karena kejadiannya nggak masuk akal, tapi Mimin ketiduran seperti biasa.

Begitulah pengalaman ultah Maman tahun ini. Silahkan di share yang mau cerita tentang dirinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s