Waktu Tanpa Maman

Lama beud dech kayaknya Mimin gag nulis.

Kemana? gag kemana2, masih di kota kelahiran Mimin yang tercinta.

Ngapain ajja dong?

Kalo yang ini, Mimin jawabnya agak panjang yaaa…
Mimin lagi belajar jahit kawan. Ilmu turun temurun dari buyut2 Mimin. Hampir semua keluarga dari keturunan Mbah Mul bisa ngejahit. Mimin itu sadar kalo bisa jahit itu waktu umuran SMA. Wkatu itu Mimin cm berniat bantuin temen yg ngerjain tugas ngejahit, tapi ternyata Mimin mahir banget ngarahin mesinnya. Mimin juga takjub sendiri dengan kemampuan Mimin itu. Tak taunya Mimin bisa menyelesaikan kurang lebih 50 baju. Dari situ lah Mimin udah mulai merancang2 mau belajar jahit.

Jalan itu ternyata baru terbuka sekarang ini. Setelah kegiatan mulai melonggar, ketika Mimin udah punya mesin jahit sendiri, ketika semua orang memihak Mimin dan ketika Mimin punya Maman.

Ada yang Mimin khawatirkan dari proses pembelajaran ini. Mimin belum belajar masalah rumus pola. Jadi, Mimin selama belajar ini pake teknik jiplak pola yang udah ada. masalah hitungan tambah, kurang, dibagi empat dan sebagainya belum Mimin pelajari. Dulu sih pernah kursus waktu SMP, tapi keluar sebelum kelar, karena pusing dengan rumus2nya.

Yaa,,, mudah2an bisa lah yaa…. namanya juga proses.

Waktu  menjahit adalah dimana Mimin bener2 bisa lupa sama Maman. No reason, hanya bisa lupa begitu saja.😛

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s