Jeje is the First Brondong’s Mimin

Beberapa minggu ini Mimin sedikit merasa terganggu dengan seseorang. Terganggunya sih yang gag terlalu banged, tapi tetep terganggu intinya. Hehe.

Sebut saja namanya Jeje.

Jeje ini brondong pertama Mimin. Hahaha. Mimin kenal Jeje saat acara buka puasa bersama disuatu Ramadhan. Setelah acara itu Jeje ngehubungi Mimin dan melakukan PDKT yang lumayan intens. Awalnya Mimin gag tau kalau umurnya lebih muda dari Mimin. Hingga akhirnya hal itu terungkap. Tapi dari awal Mimin emang gag tertarik ama Jeje.

Hingga pada suatu malam Jeje nembak Mimin. Padahal udah dikasih sinyal ke Jeje kalau misalnya dia nembak Mimin jawaban pastinya adalah “penolakan”. Tapi sepertinya dia tidak sadar atau bahkan tidak menghiraukan sinyal yang Mimin kirimkan.

Jeje's heart is rejected.

Setelah penembakan dan penolakan itu Mimin dan Jeje menjadi kakak adik-an. Doi sering menghubungi Mimin kalau lagi bermasalah atau menemukan masalah atau kalau doi kangen ama Mimin. Atau sekedar bilang “Apa kabar kakak sayang?”

Maman cemburu gag???

Well, menurut cerita si Jeje ini, doi habis putus ama yayangnya. PDKT selama setahun dan baru jadian 2 bulan. Jeje nelpon Mimin ampe nangis, karena masih sayang banged ama pacarnya itu. Intinya dia pengen balikan tapi bingung ama perasaannya sendiri. Selama nelpon Mimin juga gag dikasih kesempatan sedikitpun untuk berbicara. Sumpah cerewet banged.

“Trus, aku harus gimana Kak Mimin?”
“Menurutku…”
“Tapi aku tuh sayang baged ama dia. Harus aku apakan hubungan ini?” Jeje memotong kalimat Mimin.
“Mmmm…”
“Ya ampun Kak, dia itu orang yang bisa ngertiin aku selama ini. Aku gag pernah sama sekali nemuin orang yang bisa tulus sayang ama aku.”

Bete gag sih??? Tiap kali mau ngasih jawaban udah dipotong lagi, dipotong lagi. Doi nelpon hampir selama 2 jam dan Mimin bener2 jadi pendengar yang baiknya terpaksa. Huft.

Belum lagi via sms yang bertubi-tubi. Dan update-an status dia di FB itu yang sangat mengganggu keindahan TL (timeline) Mimin. Begitu juga dengan inbox FB Mimin yang selalu ada Jeje. Sejak kapan adik-adik-an Mimin ini jadi nyebelin bin ngeselin bin ubin? Hiks hiks hiks.

18

Menurut cerita yang diceritakan (halah), pendapat Mimin ke hubungan mereka ini seperti hubungan yang tidak sehat dari awal. Kalau mencari kesalahan, dua2nya dalam posisi yang salah. Secara gitu ya, Mimin harus berdiri netral. Diakhir percakapan sepihak itu mimin mengusulkan agar Jeje meninggalkan ayangnya. Agar Jeje mencari penggantinya yang lebih pas dan lebih serasi untuk Jeje. Jeje terlalu baik untuk wanita seperti dia. Sumpah gag bohong dech. Bukan karena Jeje itu adik Mimin, lantas Mimin berbicara ngusulin itu ke dia. Mimin berargumentasi berdasarkan cerita yang diceritakan.

Apapun itu, Mimin jadi belajar. Belajar untuk lebih memahami, belajar lebih menghargai perasaan orang lain yang respect ama kita dengan segala batasan yang ada, belajar ketika jatuh cinta terhadap seseorang berarti harus siap pula sakit hati jika harapan akhir tidak sesuai harapan. Jika kita selalu belajar mencari “sesuatu” dalam setiap kejadian, kita akan bisa selalu berada dalam posisi yang akan selalu bersyukur kepada Yang Maha Pencipta.

Untuk kali ini Mimin sepertinya belajar banyak dari Jeje. Banyakkk banget dari segala cerita yang sangat polos terlontar darinya.

Jeje, Tetep semangat yaaa…!!! Semoga dengan ini kamu lebih jadi dewasa lagi dan lebih sukses tentunya. SEMANGAT !!!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s