Papercrafting dan Culture Week IIUI

Waaahhh… Dah hampir 2 minggu ni blog g ada yang nulis. Nyante-nyante, kami berdua bukan lagi ada masalah yang bikin kita terpecah, tapi kita lagi sama-sama sibuk. Sebenernya sih yang sibuk Maman doang. Tapi kalo Maman sibuk, Mimin jadi ikut2an sok sibuk.

Jadi selama 2 minggu ini, Maman lagi sibuk untuk persiapan membawa nama Indonesia di mata dunia. 25th Culture Week IIUI adalah event tahunan dari kampus dimana tiap2 negara dianjurkan untuk membuat exhibition stall untuk menampilkan budaya masing-masing negara asal. Ada yang dari Indonesia, Thailand, Afghanistan, Iran, negara arab2an, negara afrika2an, dll. Nggak apal soalnya banyak. Nah Maman sebagai warga Indonesia yang ganteng dan dicintai Mimin merasa terpanggil untuk membantu mempercantik pandangan orang tentang Indonesia.

Kebetulan Maman mendapat tugas di bagian penerimaan tamu. Emang dasar orang ganteng, tiap ada acara mesti dapet bagian “ganteng2an”. Sejak jauh hari pun Maman mempersiapkan kostum apa yang akan dipake dan gimana shift2annya.

3 minggu yang lalu Maman mendapat sebuah ide. Kalo dari taun-taun sebelumnya, acara beginian mesti berkonsep “KBRI pindahan”. Maksudnya semua barang-barang di KBRI dipindahin dan di pajang. Gitu doang. Kenapa gitu nggak bikin sesuatu sendiri. Akhirnya Maman berinisiatif untuk membuat papercraft dengan model-model aneka budaya nusantara.

Papercraft yang belum diguntingin

Papercraft yang belum diguntingin

Jadi konsepnya, Maman kerja sama bareng temen Maman yang pinter karya seni. Maman minta untuk dibuatin peta timbul Indonesia dari kertas basah yang d susun terus d kasih lem. Ntar diatasnya dikasih miniatur-miniatur dari papercraft.

Selama 2-3minggu pun Maman konsen ngerjain. Sendirian. Boring pastinya. Untuk memngusir rasa bosen biasanya sambil dengerin Radio PPI Dunia. Kadang juga sambil skyping sama Mimin. Video call, Mimin ngeliatin aku kerja, aku paksa Mimin untuk cerita sesuatu. Sebenernya capek sih kerja sendiri. Tapi mau gimana lagi. Mereka bilang iya mau bantu waktu Maman ajak mereka tapi pret ditungguin nggak pernah dateng. Yaudah, yang penting hasil.

Indonesia Raya Merdeka

Indonesia Raya Merdeka

Pas malemnya, kan jumlah papercraft nggak terlalu mengcover semua pulau, jadi ada yang inisiatif buat memasang foto semua mahasiswa dan ditancepin di kota asal mereka. Bwt rame2in aja sih.

Tampak samping kiri

Tampak samping kiri

Tampak samping kanan

Tampak samping kanan

ada yang tau foto Maman dimana??

ada yang tau foto Maman dimana??

Alhamdulillah komentar orang-orang pada bagus semua. Pak dubes yang datang meninjau juga mengapresiasi hasil karya mahasiswanya. Apalagi Pakistani. Mereka heran aja dari kertas bisa di bentuk-bentuk gitu. Ckckckkc internetan pada dipake cuma buat pesbukan sih.

Diantara sekian banyak miniatur, ini adalah favorit Maman.

Tari Legong Bali

Tari Legong Bali

Paling bagus n paling complicated. 2 hari full bikinnya. Yang pengen minta juga banyak. Tapi karena esok harinya mau dipake lagi buat exhibition stall di female campus, akhirnya Maman tahan-tahan. Kalo yang nyimpen cewek kan bisa buat kenang2an gitu sama dia kalo yang bikin itu Maman. PLAAAAAKKKK…. *dantibatibasemuamenjadigelap

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s