Kok ke Pakistan?

Pulang ujian, tergeletak badan. Melepas penat, internetan sebentar (5 jam). Eh pas mau bangkit, badan kretek2, tiba2 ada badai. Yaudah deh ndekem lagi di kamar. Bingung mau browsing apalagi. Mau telponan, Miminnya dah bobo. Terus teringet tadi ada pesenan tulisan tentang gimana ceritanya bisa ke Pakistan. Alhamdulillah kalo badai internetannya tetep lancar.

Bingung mau mulai darimana…

Pas mau masuk SMA, Maman dah berniat pokoknya kuliah harus di luar negeri. Ga tau kenapa, pokoknya pengen aja gitu tanpa menyebutkan secara spesifik kemana negara tujuanny dan bidang apa. Pokoknya ke luar negeri.

lagi di Wagah Boarder, perbatasan India-Pakistan

lagi di Wagah Boarder, perbatasan India-Pakistan

Selama masa SMA, perlahan Maman mulai lupa niat awal itu. Tersibukkan dengan segala kegiatan. Karena dah ga inget, maka Maman juga ga ada persiapan khusus. Ningkatin bahasa inggris lah ato apa lah. Semuanya berjalan mengalir saja, seperti air yang mengalir. Nah pas dah mau lulus baru puyengnya. Sengaja ga daftar SNMPTN2an dsb soalny dah niat ke luar negeri tapi belum tau mau kmn. Pokoknya luar negeri. Luar negeri tapi yang negara muslim dan pake bahasa inggris. Soalnya kalo harus ke Mesir ato mana, Maman nggak pinter bahasa arab.

Nah pas bingung itu tiba2 dapet inspirasi ke Malaysia soalny ada senior yang lg kuliah di sana. Juga karena di Malaysia ada event Marching Band yang terkenal. Cari-cari info, akhirnya terpilihlah jurusan Farmasi, International Islamic University Malaysia (IIUM). Eh tapi ga begitu yakin soalnya mahal bangeett. 50jt per smt. Diskusi ke orang tua, beliau juga keberatan. Lemes deh.

Kalo nggak salah waktu itu Ramadhan 2010. Masi belum ada kejelasan mau kuliah dimana. Eh tau-tau temen ngajakin ke Pakistan. IIUM punya sodara disana. International Islamic University Islamabad (IIUI) namanya. Dengan biaya yang lebih murah akhirnya Maman membulatkan tekad untuk daftar di jurusan Physics Nanotech dan mengirimkan berkas.

Yaudah sih gitu aja.

Pakistan…

Mungkin ada diantara temen-temen yang ada keinginan melanjutkan studi disini. Ada 3 universitas besar di Pakistan. Yang pertama ada University of Punjab di kota Lahore, dan 2 lagi ada Quaid Azam University dan IIUI di Islamabad. Karena itu Maman pengen sharing beberapa kelebihan yang ada disini jika dibandingkan dengan Indonesia.

– Kurikulum berkiblat British. Begitu juga buku2 yang digunakan biasanya yang model2 Oxford gitu. Dan yang terpenting, buku murah banget karena ada subsidi.

– Biaya hidup murah, pelayanan kesehatan hampir gratis (kecuali untuk pengobatan yg berat2), dan pelajar cukup dimuliakan disini sehingga sering ada diskon khusus untuk pelajar (kaya paket internet diskon 50% kalo pake student card).

– Khusus cowok, ceweknya cakep2. Mirip2 artis Bollywood. wkwkwkkw… Eh tapi menurut mahasiswi Indonesia cowok sini juga cakep2.

– Islamabad kotanya tenang, g ada macet.

– ADA SALJU… (ini penting banget sumpah)

– Buat temen yang beragama muslim, Pakistan cocok banget karena kehidupan islaminya amat kental. Cowok dan cewek dipisah dalam berbagai pelayanan masyarakat. (Kadang rese juga sih, capek2 ngantri eh ibu2 langsung nyelonong)

– Tempat2 wisatanya berupa pemandangan alam (Kashmir, Himalaya), arkeologis (Taxila, Mohejondaro), ato bangunan bersejarah jaman kekaisaran Moghul dan pendudukan British.

apalagi ya? Ntar deh kapan2 ditambah…

Tapi ya nobody is perfect. Nggak semua hal di luar negeri itu lebih baik daripada rumah kita sendiri, Indonesia Raya. Berikut Maman tuliskan beberapa kekurangan Pakistan.

– Kehidupan politik dan situasi keamanan tidak terlalu stabil sehingga sering terjadi keributan massa. Tapi selama beberapa tahun Maman disini, hal itu seringnya terjadi di luar kota Islamabad (radius lebih dr 100km). Kalo Islamabad mah adem ayem aja.

– Budaya dan jenis makanan yang berbeda menuntut kita untuk cepat beradaptasi.

– Islamabad meskipun sebuah ibukota, tapi tidak memiliki tempat ajojing yang banyak kaya Jakarta ato Surabaya. Mallnya cuma ada 1 n taman bermain kaya Dufan gitu cuma kecil. Tapi ini yang bikin kita konsen belajar n ga banyak main2.

– Untuk teman yang beragama non muslim, penduduk Pakistan agak kurang dalam toleransi beragamanya. Tapi selama berpakaian standart muslim (menutup aurat utk cewek) dan berperilaku sopan, semuanya bakal aman.

Masi tetep semangat belajar ke Pakistan?

15 thoughts on “Kok ke Pakistan?

  1. thanks kak mamanmimin buat informasinya.. jd semakin gk sabar buat kuliah disana.minta doanya ya dari kakak kakak sekalian😀

  2. Salam alaikum mamanmimin, menarik banget nie tulisannya,saya jadi pengen lanjutin S2 ke pakistan, o iya mamanmimin sekarang masih kuliah disana atau sudah lulus??

  3. Kalau untuk biaya hidup disana,mahal nggak??…untuk keamanan nya gimana untuk kaum perempuan?makasihh maman….maman,sudah lancar bahasa sehari-hari orang pakistan?ajarin dong…..•⌣• ђέђέђέђέђέђέ •⌣•‎​…….

    • mahal nggakny biaya tiap orang kan relatif, klo buat maman sih murah2 aja… klo keamanan y asal g ngelakuin yg beresiko, misal jalan sendiri malem2, y aman2 aja…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s