Good Communication for LDR Couple

Kalo kata orang untuk menjaga hubungan LDR itu tips utamanya adalah menjaga komunikasi. Bagaimana MamanMimin menanggapinya?

Berjalan dengan mulus atau tidaknya hubungan LDR Mimin percaya ini semua tergantung sama komitmen kedua belah pihak. Setelah terjadi adegan pedekate, penembakan dan bla bla bla bla… temen2 harus cari info ttg hiruk pikuk hubungan yang satu ini.

Mimin ngelakuin itu, setelah tau bakal LDR Mimin giat mencari info dengan baca2 di internet. Awalnya sih gg mau LDRan, males ajja gitu, ya gg? tapi ternyata Mimin ambil tantangan ini. Tantangan menyayangi seseorang nan jauh disana.

Artikel2 yang Mimin baca kebanyakan sad ending, sebagian besar karena perselingkuhan. Dan juga karena komunikasi yang ngga berjalan baik. Ada juga artikel yang bilang tentang tanda2 pacar mulai berubah. Berubah dari cara bicaranya, cara bales pesan, cara sayangnya dan bla bla bla lainnya.

MamanMimin akhirnya mengambil inisiatif buat gg terlalu alay lebay geulla gitu klo LDRan. Maksudnya? Maksudnya , MamanMimin sepakat gg ada sms rutin atau WA rutin atau yg sejenisnya. Kenapa? Mimin takut, klo hal yg rutin itu nantinya cuma sebagai formalitas ajja, sumpah ini nyakitin banget <– kata diartikel sih. Jaranggggg banged MamanMimin say good morning, dhuha, afternoon, evening, dan sapaan2 lainnya. Yang lebih sering sih have a nice dream hehehe… 

Ternyata ini efektif, menurut Mimin sih. MamanMimin saling menghubungi kalau kangen, kalau lagi butuh ajja. Cinta dan sayang gg sih kalau begini? Mimin jawab “YA”. Sayang dan cinta Mimin ke Maman setiap waktu, tapi baik MamanMimin juga punya kesibukan sendiri2, disinilah letak pengertian dan perhatian diuji.

Bagaimana dengan “bosan”? Kalau Mimin sih belum pernah ngerasa bosen ama Maman. Belum kali yaa,,, Atau jangan2 Mimin gag tau rasa bosan tu yang gimana. Kalau Maman sih pernah bilang gitu, bilang bosan. Nah, solusinya gimana semoga Maman mau berbagi resep yaa… Atau mungkin karena Mimin moody nya labil banged kali ya, Mimin tuh cepet lupa kalo lg marah, lg seneng, lg bete, bisa berubah secepat kilat. Semoga ajja Maman bisa bertahan ya… #h2c

Ada satu cerita dari Mimin menyangkut keretakan hubungan akibat dari komunikasi. Ini kisah nyata dari sahabat baik Mimin.

Menurut narasumber, keretakan cinta mereka karena si cowok, sebut saja Bunga Bangke, berubah dari caranya mengirim sms. Just simple, right? emang terlihat simple, bagi satu pihak. Bagi seorang perempuan yang mudah sensitif ini merupakan hal yang sakral. Temen Mimin, sebut saja Bunga Kamboja, ngerasa bahwa si Bangke udah gag sayang lagi ama dia. Padahal si Bangke nya masih sayang pake banged. Dari situ muncul perselisihan2 yang gg penting jadi masalah yang besar. Akhirnya si Bangke beneran udah gg ada rasa sama si Kamboja. Kamboja terpuruk. Si Bangke dalam waktu 2 minggu udah dapet pengganti. Sadis. Sadis bagi kaum wanita, tapi hal yang wajar buat para pria, ya kann? Setelah diusut ternyata si Bangke gg intense kirim sms karena beneran lagi sibuk dan jarang punya pulsa sedangka si Kamboja bawaannya negatif thingking ajja. Jadi dech itu kata “putus”. 

Good Communication for LDR Couple menurut Mimin harus dikembalikan kepada komitmen awal bagaimana kalian berkomunikasi untuk berkasih sayang. Mau pake media apa ajja boleh tapi tetep harus selalu ada inovasi dan daya kreatifnya. Kayak si Maman ini yang selalu bisa memotivasi Mimin. Selagi bisa maksimal sayang ke Maman ya Mimin lakuin sebaik mungkin. Biar nanti gag nyesel, setidaknya pernah ngerasain menyayangi seseorang.

 

One thought on “Good Communication for LDR Couple

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s