(lanjutan) Budaya Indonesia vs Budaya Pakistan dalam Bertamu

Ini kisah lanjutan dari artikel sebelumnya. Artikel sebelumny berakhir ketika waktu bobo malem.

Tata rumah di Pakistan itu ada sedikit perbedaan dengan tata rumah di Indonesia. Ruang tamu sama-sama berada di posisi paling depan setelah gerbang rumah. Tapi bedanya, ruang tamu disini udah ada kasurnya sekalian termasuk kamar mandi. Jadi tamu bisa langsung menginap di ruang yang sama. Semua perabotan terbaik yang ada di rumah itu terkumpul di ruang tamu. Tapi ni khusus tamu cowok aja sih, kalo tamu cewek ya masuk ke rumah utama. Jadi hidup Maman cuma terbatas di ruang tamu aja, ga boleh kemana2.

Desain tata rumah orang pakistan...

Desain tata rumah orang pakistan…

Nah malem itu pas bobo kan mati lampu. Dah akhir musim semi jadi suhu agak panas n kipas angin mati. Mungkin adat Pakistan y, namanya tamu harus dilayani senyaman mungkin. Maman dikipasin hampir sejam sampe lampu nyala. DIkipasin men pake kipas tangan. Maman jadi merasa kaya sate. Asli, Maman sungkan sama temen nih. “Enough, just go to sleep. I’m fine, no problem” kata Maman sama temen nih. Tapi masi di lanjutin aja. Ya udah sih klo maumu gitu. Maman pun lanjut tidur dengan nyaman. wkwkkwkw…

Paginy pun Maman bangun dengan fresh. Ga fresh banget sih soalny kemarennya nggak mandi. Juga ga tidur di kamar sendiri. Rasa-rasa Indonesia yang selalu sungkan2an di rumah orang masih terasa. Sholat subuh di mushola deket rumahnya abis itu lanjut jalan-jalan keliling ladang gandum.

ladang luas

ladang luas

ladang

ladang

potong gandumny masi manual ya...

potong gandumny masi manual ya…

Chacha tukang potong gandum

Chacha tukang potong gandum

Sapi berkeliaran punya buruh tani

Sapi berkeliaran punya buruh tani

Abis itu balik n sarapan. Sarapan dengan paratha yang tepung (atha) nya baru digiling dari gandum yang baru d panen plus yoghurt yang juga masih baru jadi. Kenikmatan dunia. Sambil makan, keponakannya temenku nih yang masih pada unyu-unyu pada ngeramein suasana.

Paratha

Paratha

Yoghurt (Dhai)

Yoghurt (Dhai)

ponakannya temenku, lupa namany...

ponakannya temenku, lupa namany…

usil banget dah, apa2 d gigit, iler kmn2...

usil banget dah, apa2 d gigit, iler kmn2…

Yah namany juga bule, kemana2 ya dianggap artis. Ke ladang diliatin, ke mushola disalamin, sampe pada berbondong-bondong ke rumah temen saya ni buat kenalan. Ya udah seh gimana lagi, saya mah pasrah aja. Ga pengen merusak perasaan bangga mereka karena desanya didatengin orang asing. Yang agak kesel sih mereka dateng ke kamar, salaman ke Maman, abis itu mereka ngobrol sendiri pake bahasa urdu. Maman mah cuma senyum-senyum aja tanpa ngerti mereka ngomong apaan. Rencana awal mau mengunjungi sebuah peninggalan sejarah terpaksa molor karena banyaknya tamu.

Putu-putu deh...

Putu-putu deh…

Setelah yakin nggak ada yang dateng lagi, Maman rasanya agak males karena jam menunjukkan jam 12 siang dan matahari dah mulai panas. Tapi temen Maman ni semangat banget buat nganterin, ya udah dilanjut. Kita mau mengunjungi sebuah peninggalan sejarah bernama Mankiala Stupa.

JENG JENG...

JENG JENG…

Kalo kata penduduk setempat pas Maman ngobrol2, Mankiala Stupa ini adalah sebuah ujung dari terowongan rahasia jaman kerajaan Moghul yang menyambung dengan Rawat Fort yang terpisah sekitar 5km. Terdapat sebuah lubang di atas stupa ini yang kini nggak bisa dimasuki. Tapi menurut Wikipedia, Mankiala Stupa ini adalah peninggalan kebudayaan Budha jaman sebelum masehi. Kalo Maman sih kayany lebih percaya Wikipedia. Soalnya kalo dilihat dari struktur batunya dan ukiran2nya, meskipun nggak terawat, tapi nampak mirip dengan candi-candi Budha yang ada di Indonesia.

Secret tunnel in the middle of nowhere? i dont think so...

Secret tunnel in the middle of nowhere? i dont think so…

salah satu sudut

salah satu sudut

mirip candi di Indonesia kan y?

mirip candi di Indonesia kan y?

Ngga terawat, sayang banget...

Ngga terawat, sayang banget…

Memang, mayoritas peninggalan klasik semacam ini mengandung budaya Hindu atau Budha di dalamnya sehingga orang Pakistan menganggap kalo bangunan2 seperti ini nggak berguna makanya dibiarkan nggak terawat. Tapi bagaimanapun, menurut Maman Mankiala Stupa ini tetep unik.

Dan akhirnya Maman harus pamit. Temen Maman agak kecewa sih soalnya Maman cuma tinggal sehari semalem. Dia menganggap kalo Maman cepet-cepet pengen pulang karena nggak puas dengan sambutannya. Tapi akhirnya maman menjelaskan kalo dalam budaya Indonesia tuh semacam nggak sopan kalo bertamu lama-lama. Ternyata memang belajar budaya itu nggak cukup kalo cuma belajar dari buku aja.

Sekian dulu jalan-jalan kali ini. Maman akan ceritakan yang lain-lain kapan2.

24 thoughts on “(lanjutan) Budaya Indonesia vs Budaya Pakistan dalam Bertamu

  1. wah…klo denger cerita maman jadi pengen ke pakistan juga..di tunggu ya man cerita selanjutnya…btw..klo perlakuan mereka terhadap cewek gmana gt…ok…ditunggu lo cerita selanjutnya

  2. Kang, bagaimana dengan budaya wanita. terutama yang sudah menikah di sana?
    saya baca kok begitu ketat, ada yang sampai dibunuh keluarganya sendiri dengan alsan menjaga kehormatan keluarga.
    Itu hanya di daerah tertentu, atau hampir merata di semua wilayah dan suku di Palestina?
    Terima kasih.
    salam kenal.

  3. kang, warga pakistan memperlakukan pendatang wanita bagaimana ? terus waktu OTW ke pakistan tiket pesawat harganya berapa ? terimakasih🙂

  4. kang..cerita donk…klo cewek yg kesana aman gak..aku jg punya temen org pakistan, tmn cowok hehehe..klo ngeliat..fotonya..pakistan itu indah ya..apa lagi yang desa nya gitu..temen aku kirim foto nya lwat fb..waduh indah banget…kang selama disana pernah ngeliat cewek gak seliweran kamana mana gituhh..di jwb ya…achhiiiiii( makasih mksdnya#sok imut hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s