Jogja I’m in Love

Suasana mistis eksotis Jogja dipadu dengan kehadiran orang tersayang menjadikan liburan kali ini menjadi liburan yang paling indah. Maman ngajak Mimin hanimun ke Jogja selama 3 hari 3 malam. Full selama itu kita menghabiskan waktu berdua. Rasany Jogja milik berdua, yang lain milik Keraton. Loh.

Eh Maman belum cerita y kalo Maman lagi mudik? Y udah itu jatahnya Mimin aja yang cerita karena dia yang paling tau rasany di kejutkan kedatangan sang pangeran. Aiisshhh… Makanya karena lagi mudik jadi males nulis2 ni blog sampe lupa gmn caranya ngetik. Lebay

Liburan ke Jogja kali ini temanya adalah historical site. Sebelumnya, karena pengen menjadikan liburan ini yang paling indah, Maman mempersiapkan segalanya dengan detail. Dari transport, akomodasi, tempat makan, objek, dan segala2nya. Tapi karena sebelumnya Maman pernah tinggal di Jogja dan punya beberapa temen yang tinggal disana, jadi semua persiapan jadi lebih mudah.

Yang unik dari perjalan kami dan mungkin bisa ditiru pasangan lainnya adalah masalah budget. Bukannya Maman pelit ato kere, kami merasa belum saatnya Mimin untuk menggantungkan diri ke Maman. Maman merasa belum waktunya untuk menghidupi Mimin dan Mimin merasa belum waktunya untuk meminta jadinya budget perjalanan ini berasal dari kantong masing2 a.k.a patungan. Maman ga mau rugi kalo sewaktu2 di tinggal Mimin n Mimin ga mau disebut cewek matre.

Menggunakan kereta api, Maman n Mimin nyampe di Jogja jam 15.30 turun di stasiun Tugu dan langsung dilanjutkan dengan jalan sedikit ke Sosrowijayan buat ke penginapan. Sebuah penginapan murah standar backpacker. Apa nama penginapannya? Bukannya ga mau ngasih tau sih tapi karena kami emang g dibayar buat promosi jadinya sengaja g di tulis disini. Haha… Tapi kalo emang pengen tau bisa Maman jawab ntar. Tempatnya bersih, nyaman, dan yang terpenting akses ke stasiun dan shelter busway itu deket.

Selesai check-in, Maman n Mimin cari makan buat buka puasa. Karena daerah Malioboro terkenal akan mahalnya harga makanan, maka kami pun bergerak ke arah utara ke daerah sekitaran Tugu. Di sekitar situ ada pasar dan beberapa warung. Kami pun makan di situ.

Selesai makan, kita jalan-jalan layaknya sepasang kekasih. (Eh, kami ni sepasang kekasih kan?) Tanpa terasa jalan-jalan kami nyampe hingga kopma UGM. Kalo Maman sih biasa banyak jalan sewaktu di Islamabad, tapi kayany Mimin juga seneng-seneng aja meskipun dr tugu sampe UGM itu ya lumayan jauh. Ya harap maklum lah namanya juga LDR yang jarang-jarang bisa jalan bareng jadi jalan jauh pun terasa deket meski pas duduk di bis Mimin ngeluh kakinya pegel2.

Mungkin bagi orang-orang yang nggak LDR ga bakal ngerti gimana bahagianya para pelaku LDR punya kesempatan bertemu. Saking bahagianya sampe lupa foto-foto. Tapi emang karena g ada kamera sih, jadi males mau foto-foto. Biarlah kenangan indah ini kami simpan sendiri, kami kenang sendiri, tanpa perlu dibagikan ke orang lain.

Itulah kegiatan kami di hari pertama. Kegiatan kami di hari berikutnya akan Maman tulis di artikel selanjutnya…

Jogja I’m in Love

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s