Bye Bye Bangkok

Sepulang dari Asiatique, kita langsung tergeletak. Tau tau dah pagi aja…

Hari terakhir harus dipolkan seneng2nya, karena ntar di Islamabad dah nggak bisa seneng2 lg. Berhubung flight kita jam 19, maka setidaknya jam 17 dah di airport.

Kita menuju Golden Mount (Wat Saket), sebuah kuil yg terletak diatas gunung buatan.

Tuh Golden Mount nya yang paling tinggi...

Tuh Golden Mount nya yang paling tinggi…

Wat Saket sendiri artinya ‘membersihkan rambut’. Konon King Rama 1 dalam perjalanan pulang dari perang di Kamboja, di tempat ini beliau bangun malam untuk membersihkan rambutnya. Lalu pada jaman King Rama 3, dibangunlah pagoda di tempat ini yang lalu oleh King Rama 4 dibuatkan gunung2an. King Rama 5 menyempurnakannya dan menambahkan Patung Buddha di dalamnya. Biaya masuknya murah cuma 20baht. Tapi kalo mau ngirit, harus dateng pagi2 lalu lewat tangga belakang jadi nggak usah bayar. Setelah kenyang foto2 di atas sambil ngelihatin pemandangan kota Bangkok dari ketinggian, akhirnya kami pun turun.

Kebetulan lg ada upacara pemasangan kain pagoda

Kebetulan lg ada upacara pemasangan kain pagoda

***

Selanjutnya, sesuai budaya Bangsa Indonesia sejak dulu kala, kurnag sah kalo bepergian dari suatu tempat tanpa membeli oleh2. Setelah kemaren beli jersey Malaysia, kali ini beli yang Thailand dong. Apalagi temen sekamar Maman di Islamabad orang Thai. Kita pun menuju National Stadium.

Perjalanan menuju National Stadium menggunakan bis. Beruntung, kita dapet bisa yang ada stiker birunya yang artinya gratis. Katanya sih emang ada beberapa bis yang di gratiskan, memang fasilitas dari kerajaan.

Setibanya di situ, takjublah Maman melihat hamparan ruko yang menyediakan berbagai macam peralatan olahraga, terutama jersey. Baik dari kelas original bermerk sampai KW4. Semua ada. Tau gini nyiapin dana lebih dari kemaren. Tapi apa daya cuma cukup untuk satu baju saja.

Buat temen-temen yang hobi beli jersey, sebagai perbandingan aja ya. KW1 untuk jersey tahun lalu biasany dijual 100baht, sedangkan yang terbaru 200-300baht (70rb-100rb) yang kalo dijual di Indonesia bisa laku sampe 150-200rb. Hwaawww…

Maman dinaturalisasi ke Thailand

Maman dinaturalisasi ke Thailand

Setelah dari situ, kita cari makan yang bismillah halal lalu pulang ke rumah buat siap2 ke Suvarnabhumi airport.

***

3 hari rasanya kurang buat menjelajahi kota Bangkok ini. Semoga suatu hari dengan persiapan yang lebih matang dan bersama orang yang tersayang bisa kembali mengeksplor kota seribu pagoda yang menakjubkan.

Terima kasih buat temen2 PERMITA (Persatuan Mahasiswa Indonesia di Thailand), terima kasih juga buat Bang Ariz (nama samaran) atas semuanya. Silahkan ntar kalo mau main ke Pakistan bisa hubungi kita2 PPMI Pakistan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s