Khawatir, Panik, dan Marah!!!

Sebenernya Maman nih besok ada UTS tapi entah mengapa males belajar meski materinya ya nggak mudah. Daripada otak mati di pake mikir yang nggak jelas, Maman akhirny pengen nulis. Entah makin lama makin males aja untuk nulis ini. Padahal ya cerita ada banyak juga.

Islamabad - Xiamen 5769km

Islamabad – Xiamen 5769km

Kondisi PPI Pakistan yang beberapa minggu lalu di gemparkan adanya berita mahasiswa yang tak diketahui keberadaannya membuat seluruh WNI di Islamabad merasa cemas. Ya gimana nggak cemas, komentar-komentar miring yang ditulis media kalo mereka diculik, dibunuh, ikut gerakan ekstrimis, dan lain sebagainya bikin kita tambah parno. Di tengah situasi ini Maman berusaha tetap tenang dan rajin mandi biar ganteng. (ISB udah dingin meen, makin males mandi)

Mimin sengaja nggak Maman kabarin biar dia bisa menikmati kegiatannya selama di Xiamen dan Hong Kong. Lebih tepatnya sih nggak bisa ngabarin, dianya jg susah dihubungi. Katanya sih disana WiFinya susah n hape dia suka ngehang. Yasudala. Tapi sekalinya dia ngasih kabar langsung kabar yang darurat. JEBREETTT…

Minggu lalu ketika Maman lagi nggak enak badan, tiba2 temennya Mimin yang juga lg di Xiamen ngeDM twitter minta ID Skype Maman. Katanya penting. Ya udah ku kasih aja. 5 detik berikutnya dengan ID temannya itu Mimin telpon Maman dengan panik supaya segera minta dicarikan hotel di Hong Kong. Katanya lagi ada perpecahan diantara mereka yang menyebabkan grupnya Mimin yang terdiri dari 7 orang harus mencari akomodasi sendiri. Perpecahan? What a childish.

Ya dengan segera Maman googling cariin apa yang mereka butuhkan. Hotel murah kisaran harga HKD100 per malam karena katanya mereka dah pada kere. Cari, cari, cari. Googling, googling, googling. Kontak temen2 PPI Tiongkok, Taiwan, dan Malaysia. Dapatlah yang mereka butuhkan walau nggak ada yang harga segitu. Hong Kong emang mahal. Lebih mahal daripada Bangkok. Maman segera laporkan hasil pencariannya lengkap dari lokasi hotelnya sampe naik MTR jurusan mana biar sampe ke lokasi.

Semenit, masih belum ada respon. 5 menit di tungguin masi diem aja. Eh giliran Maman miskol malah disconnect yang disana. Maman kontak via tweet tanpa rasa berdosa mereka bilang “iya tadi hapenya mati..kita lanjutin besok yah gmana ?”.

Errr… Lagi enak-enak tidur mereka ngebangunin. Telpon dengan panik minta dibantu. Udah dibantu malah pergi upload2 foto. Yah namanya juga terbawa suasana disini, takut mereka mengalami kejadian yang serupa hilang tanpa kabar, Maman habis2an marahin Mimin. Uang ngepas, oon semua nggak bisa bahasa cina, hobi shopping, nggak jelas mau kemana.

Sebenernya bukan salah Mimin juga, tapi yang songong temen2nya itu. Tapi Mimin pernah berpesan jangan pernah ngata2in temen2nya soalnya pada sensitif. Seinget Maman sih nggak pernah marah kaya gini sebelumnya.

Setelah itu Mimin nggak bisa dihubungi sampe seminggu.

Ah ya sudahlah. Semua sudah terjadi. Alhamdulillah Mimin juga baik-baik aja di HK.

Pokoknya Maman berpesan buat temen-temen yang mau JJLN (Jalan-Jalan Luar Negeri) harus siapin itinerarynya dengan jelas, nggak usah sok bergaya petualang kaya di film2. Dan jangan lupa buang sampah pada tempatnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s