Pakistani Marriage (prosesi Mendi)

Hari ini Maman dapat undangan dari temen Pakistani untuk menghadiri pernikahan kakak perempuannya di rumahnya. Sebenernya Maman mau dateng pas resepsinya aja, tapi katanya rentetan prosesi pernikahannya dah di mulai dari malam sebelum resepsi. Jadi nggak ada salahnya Maman dateng dari hari sebelumnya sekalian nginep.

dr kanan ke kiri: Anak nomer 6, Sepupu, Maman, Samar poto depan shadi (wedding) hall

dr kanan ke kiri: Anak nomer 6, Sepupu, Maman, Samar poto depan shadi (wedding) hall

Sebelum Maman mulai cerita-cerita, Maman mohon maaf nggak bisa menyertakan banyak poto karena ada aturan di suku ini kalo cewek tuh nggak boleh di foto. Terus nama temen pengantin cewek Maman samarkan jadi Mawar (daughter of Raja Ghulam Abbas) karena menuliskan nama asli si cewek juga ga boleh.

Berangkat menuju rumahnya di daerah Puri Road, Shadikabad, Rawalpindi, langsung sepulang kuliah. Rupanya rumahnya tak terlalu jauh dari IIUI, pinggir highway yang sering Maman lewatin kalo mau ke airport. Setibanya di rumah, disambut oleh beberapa saudara n sepupu si Samar Abbas (nama temen Maman). Seluruh saudara datang berkumpul, sibuk menyiapkan prosesi Mendi malam ini. Mendi tuh prosesi pemberian heena buat sang mempelai wanita. Maman baru tau klo heena tuh termasuk barang penting dalam pernikahan.

ruang tengah yg d tata buat prosesi Mendi

ruang tengah yg d tata buat prosesi Mendi

Karena acaranya masih ntar agak maleman, Maman diajak Samar untuk keluar bentar ke market buat jajan n beli bunga untuk ditabur dan gelang bunga (Ghulab kapool) buat nanti di pakai si Mawar. Malam sudah tiba, prosesi acara pun di mulai. Seluruh keluarga berkumpul di ruang tengah. Lengkap, mulai dari buyut, kakek, nenek, sampe sepupu jauh n anak cucu. Biasalah orang Pakistan kan suka bikin anak banyak. Dari 11 bersaudara, si Mawar tuh anak ke 5 n Samar anak ke 7.

Acara dimulai. Mawar keluar dari kamarny menuju semacam kursi pelaminan sambil didampingi 2 kakak ceweknya. Lalu duduk. Nenek dari ibu (Mawar’s mother’s mother) memberikan secolek heena ke tangan Mawar. Mamam pikir si nenek ni bakal ngegambarin seluruh tangan kaki Mawar dengan heena, tapi ini cuma formalitas. Ternyata sebelumnya waktu di kamar, tangan kakinya Mawar dah d heena in.

ni heena yg d pake ntar

ni heena yg d pake ntar

Setelah itu baru deh sekeluarga joget2 kaya India, bikin lingkaran di tengah ruangan sambil diiringi tabla (semacam gendang). Maman ikutan? yah, sekedar menghormati tuan rumah gitu lah. Haha. Baru setelah dah pada teler kecapekan, yang cowok turun ke lantai bawah buat makan. Yang cewek duduk bikin lingkaran, Mawar duduk ditengahnya. Mereka lanjut nyanyi2. Lagu apa Maman ga ngerti. Pokoknya lagu ceria gitu.

Maman makan bareng keluarga yg cowok2. Kalo yang tetua macem bapak, paman, n kakek tuh ada ruangan khusus, dapet servis khusus dari anak2nya. Kalo yang 30an kebawah satu ruangan juga. Berhubung dari siang Maman belum makan, Maman makan nan (flat bread tuh) sama chicken karahi agak brutal gitu. Padahal biasany klo dibandingin ma nasi putih ga prnh sebrutal itu. Eh diambilin lagi makin brutal. Ya enak. Haha.

Jam dah menunjukkan pukul 11, keluarga lain pada balik ke rumahnya masing-masing. Maman juga teler. Nulis sebentar di tablet mengenai kegiatan hari ini lalu lanjut tidur.

Kegiatan Barat (akad nikah) keesokan harinya di artikel selanjutnya ya.

One thought on “Pakistani Marriage (prosesi Mendi)

  1. kang maman kuliah ya ceritanya dipakistan…kok milihnya ke pakistan…gak ke amrik ato eropa gitu..biasanya org indo kan bnyk kesana…i like ur wariting about pakistan..kayaknya..negerinya ademm ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s