Pakistan Marriage (prosesi Barat)

Tak terasa tulisan ini dah mangkrak hampir 2 bulan. Yuk mari kita lanjutkan merajut puing-puing ingatan yang sudah berserakan. Haha…

Di hari kedua ini setelah semalem kita ajeb-ajeb dan joget-joget di prosesi Mendi, acara berikutnya adalah prosesi Barat atau bahasa Indonesianya akad nikah. Acara ini akan diselenggarakan di sebuah Shadi Hall (Wedding Hall) yang letaknya tak jauh dari rumah.

Bangun pagi dah tersaji sepaket sarapan lengkap khas pakistani yang baru pertama kali Maman rasakan selama di sini. Ada juga chai seteko besar yang khusus buat Maman seorang. Biasalah Pakistani kalo menjamu tamu pasti over, tapi enak…

dr kiri searah jarum jam: fried nan, cheese sticks, corn bread, jalebi, chicken karahi... kenyang...

dr kiri searah jarum jam: fried nan, cheese sticks, corn bread, jalebi, chicken karahi… kenyang…

Sebenernya amat disayangkan Maman ga dibolehin buat turut sibuk di segala persiapan. Ya mungkin karena statusnya tamu jadi di suruh enjoy aja. So Maman langsung cerita ketika dah sampe di Shadi Hall (wedding hall).

Jarak dari rumah ke shadi hall ni nggak terlalu jauh. Jadi sebagian keluarga jalan kaki dari rumah. Buat pengantin sama tetua keluarga dinaikin mobil. Sambil jalan-jalan, Maman ngelihatin kehidupan warga sekitar. Beberapa makanan unik yang nggak pernah Maman temuin sebenernya pengen beli, tapi nggak enak ntar dibeliin. Secara masih ada darah indonesia gitu deh sungkanan.

Sundas Shadi Hall yang menjadi saksi terikatnya cinta mereka... hasseehhh

Sundas Shadi Hall yang menjadi saksi terikatnya cinta mereka… hasseehhh (dateng kepagian)

eh pengantinnya datang...

eh pengantinnya datang…

bapaknya mempelai cowok... 'selamet ye beh, dah mantu'

bapaknya mempelai cowok… ‘selamet ye beh, dah mantu’

itu yang pake sorban motif pengantinnya... anak-anak pada nyampah lempar bunga...

itu yang pake sorban motif pengantinnya… anak-anak pada nyampah lempar bunga…

dr kiri ke kanan: penghulu (keliatan kakinya doang), paman ce, bapak co, co, bapak ce, paman ce, keluarga jauh

dr kiri ke kanan: penghulu (keliatan kakinya doang), paman ce, bapak co, co, bapak ce, paman ce, keluarga jauh

Gedung pernikahan ini terbagi menjadi 2 lantai. Lantai pertama untuk tamu wanita, sedangkan lantai 2 untuk tamu pria.

Ketika mempelai wanita datang, langsung dimasukkan ke lantai dasar. Maaf Maman ga bisa kasih foto ceweknya, bukan nggak mau tapi nggak bisa. Sebagai orang asing Maman harus bisa menghormati adat tuan rumah. Kalo Maman boleh jelaskan tentang pakaiannya, bajunya bermodel shalwaar kameez warna merah hati dengan bordir full di seluruh baju dan selendang. Mukanya ditutupin pake kain sari yang sewarna. Karena mukanya ditutupin, jadi doi nggak bisa liat jalan n harus dituntun sama kakak-kakaknya. Oh iya baru sadar, warna yang Maman maksud sama kaya warna sorban yang di pake si cowok.

Sedangkan si cowok ketika dateng langsung di bawa ke lantai dua. Disana dah ada penghulu dan tetua kedua keluarga. Di situ juga ada Maman yang beruntung bisa melihat prosesi akadnya dari dekat. Agak maksa sih. Dihadapan penghulu, ayah masing-masing, dan tetua keluarga, akhirnya akad sah. Disambut tepuk tangan dan sorak sorak dari seluruh tamu, sang pengantin pun disalamin oleh banyak orang yang ngucapin selamat. Kalo Maman liat sih nggak ada mic yang tersambung sama lantai bawah, jadi kayany si cewek belum tau beritanya.

Amin... amin... amin...

Amin… amin… amin…

Selanjutnya acara inti. Apalagi kalo bukan makan. Haha. Ya Maman sudah memahami tentang kuliner pakistani yang tidak sevariatif indonesia. Menunya tidak ada yang baru menurut Maman. Porsi yang ngeri untuk standar indonesia juga sudah ga terkejut lagi. Ada nasi briyani dan palao, ada ayam goreng, ada qeema (daging giling), ada salad, ada custard sebagai dessertnya, dll. Pakistan ni emang bener surga buat para penikmat kuliner ukuran kuli. Hajar gan…

Setelah semua dah kenyang makan, waktunya si cowok menjemput si cewek di bawah. Doi keluar masih dengan kostumnya yang ribet dan nutupin muka itu sambil di atasnya ada quran. Katany sih maksudnya biar si cewek selalu berada di bawah lindungan quran.

Keesokan harinya masih ada prosesi resepsi yang dihelat di rumah si cowok. Tapi Maman ga hadir soalny Maman rasa paling acaranya sama aja.

Yak mungkin itu saja yang bisa Maman ceritain. Simpel. Ga serumit adat jawa atau sunda yang pernah Maman tau kalo di Indonesia. Tapi Maman masih berusaha mencari lagi mungkin di suku lain di Pakistan adat pernikahannya berbeda.

“Shadi Mubarok”
“Happy Wedding”

4 thoughts on “Pakistan Marriage (prosesi Barat)

  1. Wahhhh … seruu bgett critamu man….. mau donk…. crita ttg budaya dan karakter orang pakistan dari kota gujrat and gujranwala… bagaimana karekteristik cwo sana… hahahha.. thks yah sblmnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s