Tips Berkonsultasi untuk Belajar di Luar Negeri

Bagi orang Indonesia, bisa belajar ato kuliah di luar negeri merupakan suatu hal yang prestisius dan membanggakan. Makanya banyak pelajar Indonesia yang cari info sana-sini mengenai tempat kuliah yang bagus dan tata cara pendaftarannya. Begitu juga Maman. Banyak juga yang tanya ke Maman mengenai cara belajar ke Pakistan. Kalo yang tanyanya baik-baik, biasanya Maman jawab dengan baik-baik juga. Kadang-kadang tips backstreetnya dan cara dapetin beasiswa juga Maman kasih. Tapi kebanyakan ngeselin, jadinya Maman males ngelayaninnya. Nah makanya Maman mau share gimana sih cara cari info ato konsultasi yang baik dan benar biar nggak d anggap ngeselin.

Cari orang yang mau ditanya
Terkadang informasi yang kita dapat dari website resmi universitas kurang lengkap. Hal-hal remeh macem lingkungan, tempat tinggal, biaya hidup, dan mungkin sisi jeleknya biasanya tidak dicantumkan di web. Kita bisa tanya ke orang-orang Indonesia yang kuliah disitu atau pernah tinggal disitu. Mungkin kita bisa juga baca-baca di web forum tapi kalo ke orangnya langsung kan lumayan bisa menambah pertemanan. Orang Indonesia yang berkiprah di luar negeri tergabung dalam organisasi Diaspora Indonesia, sedangkan kalo khusus pelajar Indonesia di luar negeri tergabung dalam organisasi PPI Dunia. Ato bisa juga dengerin Radio PPI Dunia buat cari info ato kenalan.

Mantapkan niat, minat, dan kemampuan
Nah kalo kita dah nemu orang yang cocok buat ditanyain, segera perkenalkan diri anda dengan baik dan kasih tau darimana dapet link orang tersebut. Abis itu jelaskan keinginan kita pada orang tersebut. Kita harus jelaskan bidang apa yang mau kita tuju, spesialisasi kita, kemampuan baik skill ato finansial sehingga sang penjawab bisa kasih saran yang cocok buat kita. Jangan sampe kaya gini

T: “Hai, kakak kuliah di (nama negara) y?”
J: “Iya”
T: “Kasih tau dong caranya ke luar negeri”
J: “Urus visa, beli tiket, berangkat”

T: “Kak, aku pengen kuliah di luar negeri nih”  (orang baru kenal di media sosial)
J: “Ya monggo, emang mau jurusan apa?”
T: “Emang bagusnya masuk jurusan apa kak?”
J: “Lah ya mana kutahu kamu sukanya apa… 

Kan kalo kaya gini enak…

T: “Perkenalkan kk, saya (isi sendiri). Saya dapet link kk dari (bla bla). Saya ada minat untuk belajar (bla bla)”
J: “Oh iya, salam kenal. Ada yang bisa dibantu?”
T: “Gimana menurut kk kul disitu di bidang ini?”
J: “(begini begitu)”

Mulai berkonsultasi
Dalam proses menjalin keakraban dengan ‘kakak diseberang sana’, pertamanya mungkin kita bakal dicuekin. Karena beneran, namanya dikonsultasiin itu merepotkan. Makanya hindari pertanyaan-pertanyaan semacam

T: “Kak, aku pengen kuliah di Pakistan. Tapi katanya di Pakistan banyak bom ya?”
J: “Ya udah g usah kesini.” (delete contact)
T: “Kak, aku pengen kuliah di Pakistan. Kalo boleh tau, gimana situasi keamanan di Pakistan saat ini?”
J: “Ohiya silahkan, (begini begitu) (kan enak…)

T: “Kak, syarat pendaftarannya apa aja?”
J: “ini itu ini itu dikirimnya begini begitu sampe tanggal segini”
T: “Kok banyak banget? Kenapa ga pake online aja? Kalo telat sampe tanggal segini masi bisa nggak? Ih ngeretpotin banget ya, kok g kaya di (negara lain) sih simple gitu bisa online n syaratnya simple.”
J: “(cabut modem)”

Yah mungkin itu saja, besok ujian nih belum belajar. Met cari info…

One thought on “Tips Berkonsultasi untuk Belajar di Luar Negeri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s