Dosen Vs Maman

Mimin mau bercerita suatu kisah yang belum tau akhirnya bagaimana…

Kenapa Mimin menghilang dari ruang baca teman2 sekalian ?
Mimin lagi menghadapi masalah yang pelik. Tiba-tiba dosen Mimin datang ke rumah dengan membawa niat baik untuk melamar Mimin. jleb gag tuh ?! Ada sih perasaan GR (GedeRasa) hahaha… sehebat apa Mimin ampe disukain dosen gitu, hahaha. Tapi, diluar itu, Mimin galau berat guys.

Mungkinkah si dosen sudah jatuh hati ke Mimin secara berlebihan? entahlah. Andai saja ortu Mimin gag tau ttg dia, Mimin bisa menyelesaikan masalah ini dengan segera. Berhubung ortu Mimin tau jadi agak rumit masalahnya.

Permasalahan yang pelik ialah masalah materi. Si dosen secara udah mapan, sedangkan Maman belum. Buat kalian yg belum ngerasain fase ini gag bakal tau gimana rasanya. nyesekkkkkk banged, hampir selama 2 bulan tiap malem Mimin nangis. Nangis beneran, bukan boongan biar dibilang drama.

Apa yang Mimin lakuin dalam permasalahan ini ?

1. Mimin gag putus dari do’a. “Ya Muqollibal qulub sabbit qulubana ‘ala diinika wa ‘ala ‘itho’athika”, setiap inget Maman, si dosen dan keluarga Mimin, selalu do’a itu yg Mimin ucapkan lisan atau batin. Serius, ini sesuatu banget. Hal positive nya Mimin jadi lebih dekat dengan Allah.

2. Istikhoroh ? udah dari sebelum ada masalah ini . Gag tau kenapa Mimin kyk ada firasat bakal dapat masalah ini. Jadi 3 buan sebelum ada masalah ini Mimin dah rajin istikhoroh. dan tidak ada ketetapan hati. Hal positive nya Mimin jadi tau rasanya berada di dua pilihan.

3. Tanya ke berbagai orang. Mimin nanya ke nenek-kakek, ibu2-bapak2 yang senemunya Mimin. siapapun yang ada disamping Mimin selalu Mimin tanyain. Gimana tentang kehidupan dimasa depan. apa permasalahan yang paling sering, apa yang membuat lelaki jadi nakal, gimana kalo nanti ternyata gag bisa seneng2, lelaki itu dimasa tuanya gimana, yang lebih bisa mempertahankan rumah tangga itu cinta atau materi. Dannnn berbagai pertanyaan lainnya. Dannn jawabannya banyak banged. hal positive nya Mimin puyeng tapi seru, hahaha

4. Ngerjain hobby. Kalo ini ngebantu banged biar gag galau, biar gag mewek. meski sesudah bergulat dengan hobby tetep mojok nangis, hahaha… setidaknya ada waktu untuk bisa tertawa.

Sedikit hal tersebut yang Mimin lakuin ketika kegalauan itu menyerbak di kehidupan MamanMimin. Beruntung punya Maman yang selalu ada untuk Mimin. Tapi, Mimin jadi ninggalin blog untuk sementara waktu karena Mimin tidak ingin meninggalkan kenangan yang sulit untuk dilupakan. Blog ini bagaikan diary perjalanan LDR MamanMimin.

Menurut kalian tindakan Mimin salah gag ?

cinta katanya gag pernah salah, yang ngejalanin kemungkinan yang memperlakukan cara yang salah untuk mencintai. Benarkah ?

Permasalahan MamanMimin belum selesai hingga kami dapat berdiri dengan kaki sendiri, sehingga percaya terhadap setiap langkah.

6 thoughts on “Dosen Vs Maman

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s