Dosen Vs Maman Jilid 3

Sesuai janji Mimin di Jilid 3 ini ada sesuatu yang ngebuat kita para cewek harus lebih jeli lagi dengan siapa kita akan menghabiskan masa tua. Mimin berusaha menerima perlakuan Mr. O sebelumnya . Akhirnya kita arrange lagi pertemuan berikutnya. Kali ini kita memutuskan untuk nonton Supernova. Pada pertemuan ini Mimin sengaja pengen ngetes gimana Mr. O dalam menilai sesuatu. Mimin memilih nonton film di bioskop karena di tempat ini banyak hal bisa kita perhatikan dari pasangan kita. Misalnya di bioskop otomatis banyak cewek2 berpenampilan menarik jadi bisa kita lihat respon matanya dalam menangkap radar, cara dia memilih film sampe mengomentari film, loyalitas dan banyak lagi. MOga bermanfaat ya girls. Berikut ke- iLpiLan yg terjadi di jilid 3:

  1. Setelah menentukan untuk ke bioskop. Setengah jam kemudian Mimin tiba2 sms Mr. O bilang kalo motor Mimin lagi gag ada. Sebenernya ada sih. Cuman Mimin pengen ngetes ajja gmn responnya. Mimin berharap Mr. O bakal jemput gitu. Taunya nggak. Dia malah ngajak next time nontonnya. Praduga Mimin dia gag mau ribet jemput Mimin soalnya kalo jemput Mimin dulu harus muter dua kali gitu. Jarak rumah Mimin emang jauh banged dari rumah Mr. O, tapi gag jauh jg sih, hahaha. Mimin iyain akhirnya sambil menye2 minta maaf. Setengah jam kemudian Mimin sms lagi Mr. O ngabarin dia kalo di rumah Mimin udah ada motor. Trus akhirnya kita jadi berangkat nonton hari itu juga.
  2. Film dimulai jam 15.00 . Kita janjian jam 14.00 udah di TKP dan gag boleh telat. Biar bisa ngobrol gitu.Tapi Mimin berniat untuk datang telat. Pengen tau ajja gimana respon Mr. O. Ternyata Mr. O datang tepat waktu, tepat jam 14.00 dia sms Mimin. Mimin bales ajja masih macet, padahal Mimin masih leyeh2. Jarak bioskopnya cuma 10 menit dari rumah Mimin. Jadi santai banget.14.15 baru Mimin berangkat. Di jalan juga nyante bingit, sambil nyanyi, sambil ngebayangin nanti bakal liat Junot. Kalo ngeliat bareng ay, may n dep pasti hebot banged deh ya. But, for now Mimin harus ditemani oleh Mr. O. apakah bisa seru ? Sampe di Mall, Mimin acting lari, ngos-ngosan, biar keliatan usahanya. Sampe ketemu Mr. O Mimin minta maaf kalo dah telat, pura2 perhatian kasian doi yg udah nungguin lama. Sssssttttt… Mimin ini punya bakat acting yg luar biasa, Next… Mr. O gag marah cuma wajahnya bete gitu. Hahaha…
  3. “Maaf yaaa Mr. O, Mimin telat, maaf banged !” kata Mimin sambil nunjukin pesona keimutan Mimin. Jawabnya dengan tegar, “Iya gpp, cuma segini doang kok,”. “Kita jadi nonton Supernova? sit dimana?”, tanya Mimin. “hehehe, saya belum beli,” jawabnya. Sambil jalan berpindah dari tempat sebelumnya kami berdiri.MImin tidak menyadari kalo Mimin agak duluan gitu jalannya dari Mr. O. Ketika Mimin menyadari hal itu, Mimin balik badan. Tiba2 dia nyodorin uang 100 ribu. Lagi. “kamu beli tiketnya ya”, kata dia sambil ngarahin ke tangan kanan Mimin. Bad reflect, nerima uangnya. Mimin yakin banged waktu itu pasti wajah Mimin absurd banged. Ekspektasi Mimin kita mau beli bareng. But !!!! Mimin lagi-lagi disuruh beli. Seraya mastiin, “saya yang beli ini?!”. “Iya kamu ajja yg beli!”, jawabnya. Mimin balik badan ke arah loket. berjalan gontai. And you know whatttt ??!!! loketnya antri. Mimin jalan ngehang gitu. ngeliat antrian seperti itu. Antriannya gag begitu panjang, tapi itu tetaplah antri. Didepan Mimin sekitar 7 orang. Eh bukan ! 7 couples. YES, ALL OF THEM COUPLES !!! belakang Mimin juga couples. Mereka cekakak cekikik pegangan tangan. Mimin kan jadi kangen Maman. Mimin ngelirik ke Mr. O, dia sibuk ngeliat ke arah hapenya. INI KLIMAKS ILPILNYA ilpil kayak upil. Mimin harus positive thingking gmn ? pernah gag kalian girls diperlakukan hina seperti ini ? Mimin pernah !!!
  4. Disaat Mr. O mau mulai ngobrol Mimin langsung potong. “kita persiapan ashar yuks, biar kalo azan bisa langsung ashar. Jadi gag ketinggalan film”, kata Mimin. Mr. O menolak. Dia ngajakin asharnya setelah nonton ajja. Deg. Mimin kaget. “kalo gitu terserah ! Mimin mau nya sekarang, kalo Mr. O mau nanti ya silahkan”, jawab Mimin. Tanpa lama nunggu jawaban dari Mr. O, Mimin ngeluyur ke arah mushola. Trus doi ngikut. azan selese Mimin sholat dengan kecepatan standar seperti biasa. kalo masalah sholat Mimin gag mau maen2. Ternyata Mr. O sholatnya cepet bingit guys. buset dah. Padahal Mimin duluan yg sholat.
  5. Sampe didalem, krik krik krik. Untung Junot jadi Mimin berusaha ngelupain siapa yg ada disamping Mimin. Serius deh. Gag seru, ada adegan humor doi gag ketawa, ada adegan romance doi biasa ajja. Raline shah yg cantik begitu gag bikin dia komen apa gitu. Yaudah Mimin rame sendiri. Mimin tanya gmn menurut dia filmnya pun standar bgd jawabannya. Mimin lupa, pokoknya standar banged. Padahal jalan ceritanya tuh kayak filsafat ironi romantik yang perlu didiskusiin isinya. Ada yang tau ironi romantik ? next tulisan Mimin kasih tau.
  6. Lokasi parkir motor kita beda. Kirain Mimin dianterin ke parkiran, taunya kita pisah gitu ajja keluar dr bioskop. Lelaki sejati mah gag perlu ya diomongin ini itu. Lelaki normal mah tau apa yg harus dilakukan untuk nyenengin pasangannya. Lelaki yang pernah punya pacar pun seharusnya hal2 sepele begini gag ada. Mr. O kan ngakunya pernah punya banyak pacar. Tapi yang ini…
  7. Malamnya Mr. O telpon, Mimin nanya, “pak, kenapa saya tadi yg ngantri beli tiket?”. Mau tau jawabannya apa? Dia bilang, “BAGI-BAGI TUGAS!!” . Maksudnya dia, Mr. O udah bayarin Mimin nonton, sebagai gantinya Mimin yang antri panjang buat beli tiketnya.

Setelah kejadian di bioskop itu, Mimin gag mau bales sms dan angkat telpon dr dia. Meski Maman masih polos tapi Maman lebih dewasa drpd dia. Mr. O dan Maman beda umur 5 tahun. Tapi, masalah dewasa secara pemikiran jauh dibanding my Maman. Pernah suatu waktu Maman ngajakin diskusi tentang hak dan kewajiban dr masing2 pasangan. Konsep yg Maman tawarkan lebih mulia dibanding dengan bagi-bagi tugas ala Mr. O. Kapan2 di share deh.

Intinya gini guys. Mimin belajar suatu hal. Cinta (kasih sayang, perhatian, pengetian), harta (uang), tahta (status sosial, keturunan) dan fisik (ketampanan/kecantikan), religi (keimanan dan ketakwaan) semua ini tidak serta merta ada disatu sosok. Karena Tuhan tidak menciptakan sesuatu dgn smpurna makan salah satu dari Cinta, harta, tahta, fisik dan religi harus ada yg kita prioritaskan. Kalian ingin membangun rumah tangga dengan pondasi apa dulu. Cerita Mimin tentang Dosen VS Maman ini seperti harta VS cinta gitu deh. Mimin gag mau mengulangi apa yg dilakukan mama Mimin. Singkat cerita Mama Mimin itu milih ayah Mimin karna Harta, tahta, fisik dan religi. Setelah besar Mimin baru tau kalo Mama Mimin gag dapet cinta. selalu berantem cuma masalah ayah Mimin gag romantis dan curigaan ini  sudah berlangsung dari Mimin kecil. Karena inilah Mimin menjadi sangat pemilih untuk deket dengan siapa. Dan pengalaman bersama Dosen Mimin ini pun mempertegas kalo harta, tahta, religi, fisik tanpa dibarengin dengan cinta seperti hidup dengan singa. Enak dipeluk tapi pas dipeluk balik yang kerasa cuma cakarnya. Mimin berani memilih jalan yang beda dr Mama Mimin. MImin tau resikonya. Tapi Mimin sudah terlatih untuk itu semua. Mimin mau menemani Maman dari bawah. membangun dari pondasi yang benar2 lemah dan abstrak (krn masih LDR), kemudian diadoni dengan religi agar yang abstrak tadi perlahan bisa bersentuhan membentuk materi baru yang kuat dan kokoh. Bersama dan bekerjasama untuk menyiapkan bahan terbaik untuk pondasi harta agar terbentuk tahta yg abadi. Untuk fisik kami akan menua bersama dengan atap yang teduh dan mendamaikan. Kira-kira begitulah pola pemikiran Mimin tentang membangun rumah tangga. Mohon dikoreksi kalau salah. Terakhir ketemu Mr. O dengan bangga ia menyatakan kalo dia dah move on dari Mimin dan dapet pengganti yang baru. Dan pernah bilang kalo pas pedekate sama Mimin buat jaga2 dia juga pedekatein yg lain. Hahahaha… Dia pikir dia player yang bisa nyogok Mimin dengan status dosen dan kekayaan nya. Hahahaha Dia gag tau kalo lagi maen sama pelatihnya player. Dia pedekate sama cewek lain. MImin pacaran ama Maman, lebih experts mana coba ? “hahaha saya kan player Min,” kata Mr. O. “lho bapak player? Saya pelatihnya.” kata Mimin. “Mei nanti saya ngerayai 3rd annivesary saya”, kata Mimin dengan bangga sambil nunjukin foto Maman. (pengennya gitu) hahahaha Apa Mimin terlalu pede ya kalo bakal jadian sama Maman ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s