Ramadhan ke-4 di Islamabad

Wuih, dah lama juga ya Maman di Pakistan.

Tidak terasa Maman dah memasuki tahun ke-4 di Pakistan ni. Bentar lagi mau pulang yey. Suasana Ramadhan di Pakistan emang ga jauh berbeda dengan suasana Ramadhan di Indonesia karena emang sama-sama negara muslim. Tapi ya tetep aja ada bedanya. Perbedaan suasana ini lah yang biasany bikin penasaran n memotivasi anak-anak lulusan SMA untuk kuliah di luar negeri. Yang Maman tulis disini yang antimainstream, yang kira-kira ga pernah di bahas di blog lain. Kalo masalah kuliner ato kegiatan itu dah basi haha…

Makan bersama keluarga

Momen buka bersama adalah momen yang sakral. Sedapat mungkin diusahakan yang namany buka harus bersama keluarga. Dan kalo bisa buka bersamanya di rumah. Kalo yang lagi jauh dari rumah, tetep makan bareng dengan rekan2 sejawat. Makanya ketika jam-jam ashar setiap pertokoan dan bazar akan ramai didatangi para pembeli makanan dan 10 menit sebelum adzan biasanya semua pertokoan akan tutup dan senyap. Tiap orang sudah berkumpul dengan keluarganya di rumah bersiap untuk buka bersama. So, jangan harapkan untuk buka bersama di rumah makan ato kafe karena dah pasti tutup.

Begitu pula dengan sahur, disini ga ada namany warung tengah malam ato Sahur on The Road. Pas taun pertama Maman di sini, Maman pengen nyari makan sahur di luar karena emang lg males masak. Muter-muter sampe subuh g nemu toko yang buka. Jadi lebih baik ketika Ramadhan tuh punya stok bahan makanan daripada siang kelaperan karena puasa n malem kelaperan karena ga ada toko buka.

Makan adalah Ibadah. Sebenernya ini ga cuma pas Ramadhan aja sih. Tapi jangan pernah mengusik orang Pakistan yang lagi makan. Jadi kalo dateng ke sebuah toko pas buka puasa dan pekerjanya lagi makan, anda ga bakal dilayani. GA BAKAL. Tokonya tutup sih nggak, tapi ya ga bakal dilayani. Semacam menolak rejeki, tapi itulah prinsip mereka untuk menikmati rezeki yang sudah dimiliki. Barusan sebelum nulis tulisan ini Maman lagi dongkol karena mau ngisi bensin tapi ga dilayani karena pekerjanya lagi makan (pom bensin disini ga self service).

Bangun siang

Ini salah satu sifat jelek orang Pakistan yang belum Maman pahami sampe sekarang. Jadi ketika hari biasa orang Pakistan memulai aktifitas toko dan kantor cukup telat, sekitar jam 8-9an (matahari terbit jam 4). Nah pada hari puasa toko-toko baru mulai buka pada jam 11 sampe jam 5. Logisnya, dengan berkurangnya jam buka toko akan mengurangi pemasukan. Hal yang sama seperti di Malaysia, bangun siang tapi hobi begadang. Maka seharusnya malem itu juga buka. Ga panas n bisa makan. Tapi disini setelah maghrib dah g ada kehidupan. Pucing kepala Maman.

Lebaran yang Sepi

Lebaran kaya jumatan, abis sholat ied ya udah pulang…

One thought on “Ramadhan ke-4 di Islamabad

  1. hmmm,,,, Rasa-rasanya kok beda sekali ya puasa di Pakistas. Kalo aku yang puasa disana pasti nangis kenapa? karena ga ada pasar ramadhan kaya di kauman gitu 😛

    bagi terus mas maman kisah2 mas maman di blog ini. asyik kok aku bacanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s