Nyetir di Islamabad

Bulan puasa. Di bulan lain kalo punya masalah biasanya ngebentak, marah, ngebanting, ato nendang. Tapi karena bulan puasa jadi Maman harus bisa menahan emosi terhadap para pemancing emosi. Ya udah dilampiaskan sambil nulis aja. Mumpung lagi libur musim panas, nggak ada kerjaan nggak tau mau ngapain.

Kali ini Maman mau nulis tentang hal-hal unik (kalo nggak boleh dibilang kampret) yang ditemuin di Islamabad yang nggak ditemuin di Jawa. Kenapa Jawa? Karena Maman baru nyetir di kawasan Jawa-Bali aja, jadi mungkin di pulau lain juga ditemuin hal semacam. Kalo di bilang paling ngerti tentang jalanan kota Islamabad, sebenernya nggak juga karena Maman nggak terlalu sering jalan-jalan. Hostel dan kampus yang berjarak sengesotan membuat Maman hanya keluar komplek IIU Islamabad kalo ada keperluan yang mendesak. Tapi entah kenapa Maman jadi orang yang paling sering ditanyain arah jalan, toko, dan tempat hangout asik bahkan oleh senior yang lebih lama di Pakistan. Berasa punya profesi sampingan, karena biasanya abis nganter mau nggak mau yang di anter bakal nraktir makan. Haha…

Maman mempelajari seluruh pelosok Islamabad dan Rawalpindi siapa lagi kalo bukan bareng Afridi, motor 70cc kesayangan (di follow twitternya @letsgoafridi). Cari di Maps tempat-tempat asik terus di kunjungin. Tapi kayanya ke depannya Afridi bakal tersaingi ama Metro Bus buat nemenin Maman jalan-jalan yang udah mulai operasi sejak bulan lalu, adem nyaman murah cuma Rs20. Ntar lah kapan-kapan Maman buatin review tentang tempat-tempat hangout asik.

Oke balik ke judul, Hal-hal unik (dan kampret) yang di temuin di jalanan Islamabad.

Check point dimana-mana

Checkpoint bikin macetKarena emang Pakistan punya isu keamanan yang masih rentan, jadi pos pemeriksaan banyak ditemui. Mereka memeriksa secara acak, kalo lagi nggak hoki biasanya bakal diperiksa dengan pertanyaan-pertanyaan ga penting; “Mau kemana?” “NCPnya (KTP Pakistan) mana?” “Kamu orang mana tinggal dimana?” “Mau nggak nge-chai ama saya?”

Kalo dah kena, Maman biasanya liat dulu warna seragam petugasnya. Kalo abu-abu itu Polantas, mereka punya hak untuk nilang jadi Maman akan nurut menepi. Kalo biru, itu polisi kontrakan (semacam satpam, polisi tambahan) yang senjatanya cuma pentungan dan badannya gendut. Maman langsung ngebut biasanya haha…

Ibu-ibu yang nyetir mobil bebas dosa

Kalo berdasarkan hukum jalanan, emak-emak ini emang nggak tersentuh ‘hukum’. Apalagi emak bertubuh subur pake mobil Mehran (mini sedan berbahanbakar gas) Mau lawan arus, mau serobot sana-sini, mau nyenggol, mau ngerem mendadak di tengah highway mereka akan tetap pasang wajah tanpa dosa. Orang-orang akan memaklumi perilaku mereka. Tapi kalo mereka dilanggar, mobilnya disenggol, ato merasa terancam, para pria di sekitarnya akan berusaha melindungi meski yang salah ya si emaknya.

Bukan sekali dua kali Maman yang berada di dekat supir macam ini hampir menjadi korban. Kalo di Jawa biasanya supirnya akan merasa bersalah, mengakui salah, pasang ekspresi menyesal, dan minta maaf dan korbannya kalo kerugiannya nggak terlalu besar bakal memaafkan dan lanjut jalan. La tapi emak sini pasang tampang bloon dan cuek, siapa yang nggak pengen nampol. Kalo dah begini Maman akan langsung cabut daripada makin ribut dan ga mungkin menang.

Eh tapi selama disini Maman nggak pernah liat polisi lalu lintas nilang emak-emak. Jangan-jangan mereka emang bener-bener kebal hukum.

Nggak ada namanya tukang parkir, parkir amat berantakan sekali

Yang seharusnya kalo rapi bisa muat beberapa mobil dan motor, tapi karena berantakan jadi keliatan penuh. Kalo Maman lagi nyetir mobil, dengan hati-hati Maman parkir sesuai garis ampe pas betul. Eh tapi tiba-tiba ada yang nyelonong mobil lain (apalagi mobil yang agak mahal) langsung wus parkir ngawur, matiin mesin, cabut kunci, keluar supirny, pasang pose ganteng make kacamata hitam. Hoeekk. Perilakumu nggak mencerminkan otakmu, bhai.

Kadang kalo dah parkir ngawur gini, sebagian badan mobil akan nongol dan agak nutup jalan utama. Yang begini ni bikin macet, klakson2, ribut. Kalo kesenggol, marah. Makin rame. Maman nonton aja sambil makan kentang goreng.

Kalo ada tabrakan, berantem dulu. Nutup jalan, cuek amat.

Tabrakan, nyerempet, nyenggol, dsb adalah hal yang lumrah. Skill nyetir yang bikin Maman selalu bingung kaya gimana sih tes SIMnya emang selalu merenggut korban; baik korban langsung maupun tidak langsung. Korban langsungnya adalah korban yang bener-bener terjadi kontak langsung dengan pelaku. Korban tidak langsungnya adalah kita-kita yang terhalang jalannya gara-gara pelaku dan korban langsung lebih memilih berantem dulu daripada menepikan kendaraannya.

Tabrakan terjadi, pelaku dan korban ribut, macet, motor-motor yang nggak sabaran akan nyelonong, ada senggolan lagi, ributnya dobel, dan Maman pun akhirnya markir motor pesen shawarma dan nonton keributan.

Pengemudi motor pake helm, penumpangnya nggak

Untuk kawasan Islamabad, pengemudi motor wajib pake helm. Denda yang melanggar sih cuma Rs100 (Rp13000an pas artikel ini ditulis). Tapi untuk penumpangnya, nggak wajib pake. Malah ada yang bilang nggak boleh pake karena terkait keamanan. Di daerah Karachi, para geng kriminal bermotor biasanya menggunakan helm untuk menutupi wajahnya. Jadi biar mukanya keliatan gitu kalo pas ada pemeriksaan. Padahal kalo terjadi kecelakaan biasanya kan penumpangnya ya yang cederanya lebih serius. Apalagi orang sini kalo boncengan bisa lebih dari 3 orang.

Kaca film mobil hanya boleh untuk pejabat kelas atas

Sama seperti alasan penumpang motor yang nggak boleh pake helm, kaca film nggak diperbolehkan untuk rakyat biasa terkait keamanan. Biar keliatan siapa aja yang di dalam mobil. Kalo ketauan biasanya langsung di sobek di tempat.

***

Ya udah segini dulu. Kayany lainnya sama aja kaya mobil angkutan yang beloknya hanya Tuhan dan supirnya yang tau, motor boncengan ampe lima orang lebih, mobil yang overload, dsb. Doakan Maman bisa beli hape kamera biar artikelnya lebih bagus ada potonya…

5 thoughts on “Nyetir di Islamabad

  1. Maman.. Diriku mau bertanya boleh???
    Makasih ya sudah dibolehin🙂
    Bener gak sih di isb iu mati lampu dari pukul 00-01??? Itu beneran maman????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s