Pelaksanaan Hajj 2015

Maman pergi hajj guys, Mimin kesepian.

Pelaksanaan hajj tahun ini cukup heboh ya guys. Dimulai dengan badai pasir yang sebegitunya. Kalo liat di tipi hati Mimin gelisah gitu. Abis itu tragedi jatuhnya crane. Subhanallahhh yaaa…

Tapi menurut keterangan Maman media terlalu lebay atau terlalu berlebihan dalam mewartakan kejadian di Arab Saudi. Bagi Mimin, cuma kangen Maman ajja sih hahahaha. Mimin ngeliat ini cobaan bagi yang ngelaksanain haji dan yang ditinggal pergi hajj.

ahhh, Mimin nulis apaan sih?!!! hahahaha…

kangen banged guys, kangennn banged. itu ajja.

Nuansa Bening MamanMimin

Lagu bersejarah,

Mimin dulu mengira adanya music favourite tiap couple itu cuma ada di film-film atau cerita fiksi belaka.  MamanMimin ternyata mengalami hal fiksi itu.

Bagi Mimin lagu lama yang dinyanyiin Vidi A.-Nuansa Bening adalah lagu bersejarah. Dimanapun berada kalo udah denger lagu itu, “oh God, freze the time please for me!”. Mimin selalu menutup mata, membayangkan semua kenangan di Jogja saat liburan bersama.

Saat itu kita lagi makan malam di sebuah warung makan terkenal di Jogja, tempatnya amat sangat ramai. Tapi, beruntung MamanMimin bisa dapet tempat tanpa harus menunggu lama. Meski padat pengunjung dengan udaranya yg panas nan pengap untuk Mimin serasa dunia Cuma milik MamanMimin ajja. Hehehe… secara yaaaa kita LDR, jadi moment bersama seperti saat itu sangat memorable. Ketika itu kita mau bayar makan, ada pengamen bersuara serak tapi merdu menyanyikan lagu Nuansa bening, “kini terasa sungguh semakin engkau jauh semakin terasa dekat” pada part itu tiba2 tangan kami saling menggenggam. Seolah2 tertaut lah hati kami. Teringat menjalani LDR yang lalu dan yang akan datang.

Sembari berlalu dari tempat pengamen itu, Maman bilang,”Min, ini lagu kita banged ya”.

Begitulah kisah kenapa lagu asli dari genk pegangsaan yang di remake Vidi Aldiano jadi lagu bersejarah bagi MamanMimin.

Dosen Vs Maman Jilid 3

Sesuai janji Mimin di Jilid 3 ini ada sesuatu yang ngebuat kita para cewek harus lebih jeli lagi dengan siapa kita akan menghabiskan masa tua. Mimin berusaha menerima perlakuan Mr. O sebelumnya . Akhirnya kita arrange lagi pertemuan berikutnya. Kali ini kita memutuskan untuk nonton Supernova. Pada pertemuan ini Mimin sengaja pengen ngetes gimana Mr. O dalam menilai sesuatu. Mimin memilih nonton film di bioskop karena di tempat ini banyak hal bisa kita perhatikan dari pasangan kita. Misalnya di bioskop otomatis banyak cewek2 berpenampilan menarik jadi bisa kita lihat respon matanya dalam menangkap radar, cara dia memilih film sampe mengomentari film, loyalitas dan banyak lagi. MOga bermanfaat ya girls. Berikut ke- iLpiLan yg terjadi di jilid 3:

  1. Setelah menentukan untuk ke bioskop. Setengah jam kemudian Mimin tiba2 sms Mr. O bilang kalo motor Mimin lagi gag ada. Sebenernya ada sih. Cuman Mimin pengen ngetes ajja gmn responnya. Mimin berharap Mr. O bakal jemput gitu. Taunya nggak. Dia malah ngajak next time nontonnya. Praduga Mimin dia gag mau ribet jemput Mimin soalnya kalo jemput Mimin dulu harus muter dua kali gitu. Jarak rumah Mimin emang jauh banged dari rumah Mr. O, tapi gag jauh jg sih, hahaha. Mimin iyain akhirnya sambil menye2 minta maaf. Setengah jam kemudian Mimin sms lagi Mr. O ngabarin dia kalo di rumah Mimin udah ada motor. Trus akhirnya kita jadi berangkat nonton hari itu juga.
  2. Film dimulai jam 15.00 . Kita janjian jam 14.00 udah di TKP dan gag boleh telat. Biar bisa ngobrol gitu.Tapi Mimin berniat untuk datang telat. Pengen tau ajja gimana respon Mr. O. Ternyata Mr. O datang tepat waktu, tepat jam 14.00 dia sms Mimin. Mimin bales ajja masih macet, padahal Mimin masih leyeh2. Jarak bioskopnya cuma 10 menit dari rumah Mimin. Jadi santai banget.14.15 baru Mimin berangkat. Di jalan juga nyante bingit, sambil nyanyi, sambil ngebayangin nanti bakal liat Junot. Kalo ngeliat bareng ay, may n dep pasti hebot banged deh ya. But, for now Mimin harus ditemani oleh Mr. O. apakah bisa seru ? Sampe di Mall, Mimin acting lari, ngos-ngosan, biar keliatan usahanya. Sampe ketemu Mr. O Mimin minta maaf kalo dah telat, pura2 perhatian kasian doi yg udah nungguin lama. Sssssttttt… Mimin ini punya bakat acting yg luar biasa, Next… Mr. O gag marah cuma wajahnya bete gitu. Hahaha…
  3. “Maaf yaaa Mr. O, Mimin telat, maaf banged !” kata Mimin sambil nunjukin pesona keimutan Mimin. Jawabnya dengan tegar, “Iya gpp, cuma segini doang kok,”. “Kita jadi nonton Supernova? sit dimana?”, tanya Mimin. “hehehe, saya belum beli,” jawabnya. Sambil jalan berpindah dari tempat sebelumnya kami berdiri.MImin tidak menyadari kalo Mimin agak duluan gitu jalannya dari Mr. O. Ketika Mimin menyadari hal itu, Mimin balik badan. Tiba2 dia nyodorin uang 100 ribu. Lagi. “kamu beli tiketnya ya”, kata dia sambil ngarahin ke tangan kanan Mimin. Bad reflect, nerima uangnya. Mimin yakin banged waktu itu pasti wajah Mimin absurd banged. Ekspektasi Mimin kita mau beli bareng. But !!!! Mimin lagi-lagi disuruh beli. Seraya mastiin, “saya yang beli ini?!”. “Iya kamu ajja yg beli!”, jawabnya. Mimin balik badan ke arah loket. berjalan gontai. And you know whatttt ??!!! loketnya antri. Mimin jalan ngehang gitu. ngeliat antrian seperti itu. Antriannya gag begitu panjang, tapi itu tetaplah antri. Didepan Mimin sekitar 7 orang. Eh bukan ! 7 couples. YES, ALL OF THEM COUPLES !!! belakang Mimin juga couples. Mereka cekakak cekikik pegangan tangan. Mimin kan jadi kangen Maman. Mimin ngelirik ke Mr. O, dia sibuk ngeliat ke arah hapenya. INI KLIMAKS ILPILNYA ilpil kayak upil. Mimin harus positive thingking gmn ? pernah gag kalian girls diperlakukan hina seperti ini ? Mimin pernah !!!
  4. Disaat Mr. O mau mulai ngobrol Mimin langsung potong. “kita persiapan ashar yuks, biar kalo azan bisa langsung ashar. Jadi gag ketinggalan film”, kata Mimin. Mr. O menolak. Dia ngajakin asharnya setelah nonton ajja. Deg. Mimin kaget. “kalo gitu terserah ! Mimin mau nya sekarang, kalo Mr. O mau nanti ya silahkan”, jawab Mimin. Tanpa lama nunggu jawaban dari Mr. O, Mimin ngeluyur ke arah mushola. Trus doi ngikut. azan selese Mimin sholat dengan kecepatan standar seperti biasa. kalo masalah sholat Mimin gag mau maen2. Ternyata Mr. O sholatnya cepet bingit guys. buset dah. Padahal Mimin duluan yg sholat.
  5. Sampe didalem, krik krik krik. Untung Junot jadi Mimin berusaha ngelupain siapa yg ada disamping Mimin. Serius deh. Gag seru, ada adegan humor doi gag ketawa, ada adegan romance doi biasa ajja. Raline shah yg cantik begitu gag bikin dia komen apa gitu. Yaudah Mimin rame sendiri. Mimin tanya gmn menurut dia filmnya pun standar bgd jawabannya. Mimin lupa, pokoknya standar banged. Padahal jalan ceritanya tuh kayak filsafat ironi romantik yang perlu didiskusiin isinya. Ada yang tau ironi romantik ? next tulisan Mimin kasih tau.
  6. Lokasi parkir motor kita beda. Kirain Mimin dianterin ke parkiran, taunya kita pisah gitu ajja keluar dr bioskop. Lelaki sejati mah gag perlu ya diomongin ini itu. Lelaki normal mah tau apa yg harus dilakukan untuk nyenengin pasangannya. Lelaki yang pernah punya pacar pun seharusnya hal2 sepele begini gag ada. Mr. O kan ngakunya pernah punya banyak pacar. Tapi yang ini…
  7. Malamnya Mr. O telpon, Mimin nanya, “pak, kenapa saya tadi yg ngantri beli tiket?”. Mau tau jawabannya apa? Dia bilang, “BAGI-BAGI TUGAS!!” . Maksudnya dia, Mr. O udah bayarin Mimin nonton, sebagai gantinya Mimin yang antri panjang buat beli tiketnya.

Setelah kejadian di bioskop itu, Mimin gag mau bales sms dan angkat telpon dr dia. Meski Maman masih polos tapi Maman lebih dewasa drpd dia. Mr. O dan Maman beda umur 5 tahun. Tapi, masalah dewasa secara pemikiran jauh dibanding my Maman. Pernah suatu waktu Maman ngajakin diskusi tentang hak dan kewajiban dr masing2 pasangan. Konsep yg Maman tawarkan lebih mulia dibanding dengan bagi-bagi tugas ala Mr. O. Kapan2 di share deh.

Intinya gini guys. Mimin belajar suatu hal. Cinta (kasih sayang, perhatian, pengetian), harta (uang), tahta (status sosial, keturunan) dan fisik (ketampanan/kecantikan), religi (keimanan dan ketakwaan) semua ini tidak serta merta ada disatu sosok. Karena Tuhan tidak menciptakan sesuatu dgn smpurna makan salah satu dari Cinta, harta, tahta, fisik dan religi harus ada yg kita prioritaskan. Kalian ingin membangun rumah tangga dengan pondasi apa dulu. Cerita Mimin tentang Dosen VS Maman ini seperti harta VS cinta gitu deh. Mimin gag mau mengulangi apa yg dilakukan mama Mimin. Singkat cerita Mama Mimin itu milih ayah Mimin karna Harta, tahta, fisik dan religi. Setelah besar Mimin baru tau kalo Mama Mimin gag dapet cinta. selalu berantem cuma masalah ayah Mimin gag romantis dan curigaan ini  sudah berlangsung dari Mimin kecil. Karena inilah Mimin menjadi sangat pemilih untuk deket dengan siapa. Dan pengalaman bersama Dosen Mimin ini pun mempertegas kalo harta, tahta, religi, fisik tanpa dibarengin dengan cinta seperti hidup dengan singa. Enak dipeluk tapi pas dipeluk balik yang kerasa cuma cakarnya. Mimin berani memilih jalan yang beda dr Mama Mimin. MImin tau resikonya. Tapi Mimin sudah terlatih untuk itu semua. Mimin mau menemani Maman dari bawah. membangun dari pondasi yang benar2 lemah dan abstrak (krn masih LDR), kemudian diadoni dengan religi agar yang abstrak tadi perlahan bisa bersentuhan membentuk materi baru yang kuat dan kokoh. Bersama dan bekerjasama untuk menyiapkan bahan terbaik untuk pondasi harta agar terbentuk tahta yg abadi. Untuk fisik kami akan menua bersama dengan atap yang teduh dan mendamaikan. Kira-kira begitulah pola pemikiran Mimin tentang membangun rumah tangga. Mohon dikoreksi kalau salah. Terakhir ketemu Mr. O dengan bangga ia menyatakan kalo dia dah move on dari Mimin dan dapet pengganti yang baru. Dan pernah bilang kalo pas pedekate sama Mimin buat jaga2 dia juga pedekatein yg lain. Hahahaha… Dia pikir dia player yang bisa nyogok Mimin dengan status dosen dan kekayaan nya. Hahahaha Dia gag tau kalo lagi maen sama pelatihnya player. Dia pedekate sama cewek lain. MImin pacaran ama Maman, lebih experts mana coba ? “hahaha saya kan player Min,” kata Mr. O. “lho bapak player? Saya pelatihnya.” kata Mimin. “Mei nanti saya ngerayai 3rd annivesary saya”, kata Mimin dengan bangga sambil nunjukin foto Maman. (pengennya gitu) hahahaha Apa Mimin terlalu pede ya kalo bakal jadian sama Maman ?

Dosen Vs Maman Jilid 2

Ada yang nanya permasalahan kmarin dah selese belum?

Syukur sekali udah kok. Makasih buat dukungannya.

Mimin ada cerita lanjutan dari kisah kemarin –> klik ini .

Udah nyimak cerita sebelumnya ? Kali ini lebih seru. Mimin sudah ngelupain masa-masa itu. Mimin udah maafin salahnya si Dosen (setelah ini Mimin pake Istilah Mr. O). Perlakuannya ke Mimin udah bener2 Mimin maafin. Ehhh, taunya doi cari perkara. Mimin dan Mr. O dah sepakat untuk tetap profesional di kampus dan tidak menceritakan kejadian lamar melamar ke pihak manapun yang sama2 kami kenal. Ternyata dia ingkar. Tau gag gaes, Mr. O cerita ke temennya yg Mimin juga kenal (dosen juga). O Em Ji. Mimin ngerasa dihianati berulang kali.

Mr. O though that he is a great player, but he didn’t know that i was a coach. Hahaha

Mau tau kejadiannya yg bikin iLpiL ? Sini Mimin ceritain ttg Mr. O. Buat pelajaran bagi pembaca sekalian biar gag tergoda dengan materi.

Ketika Mr. O bertandang ke rumah Mimin, doi di interview oleh Ayah Mimin. Di tanya satu kata dijawab 1000 kata. Ayah Mimin, orangnya pendiam, setia, alim berbeda jauh dengan Mr. O yg talkactive. Mimin cuma ngedengerin interviewnya.
Setelah Mr. O pulang, Mimin Ayah Mimin bilang, “Keputusan tetap di kamu, karena pada akhirnya kamu yang ngejalanin biduk rumah tangga.”.
“iya Ayah.”, jawab Mimin.
“Mama, jangan memaksa lagi ! Mimin sudah besar, sudah cukup banyak melihat banyak lelaki. Dia sudah bisa memilih dengan lelaki mana yang baik. Tugas kita cuma memberi gambaran.” kata Ayah Mimin sambil natap mata Mama Mimin.Berpangling lagi ke MImin, “Coba jalan-jalan keluar dulu sama Mr. O kemana gitu!! Kalo pas kamu keluar sama Mr. O dan merasa cocok ya silahkan dilanjut, tapi kalo ada yg gag cocok jangan terpaksa nerima hanya untuk ngebahagiain kami. Ayah Mama bahagia kalo kamu bahagia.”

wussssssss…. berasa angin segar berhembus kedalam relung hati.
“kok Ayah bisa berubah keputusan gini ya? Mama juga lebih tenang dan tumben gag ngebantah Ayah?”, kata Mimin dalam hati kemudian.

Akhirnya Mimin keluar dgn Mr. O ke rumah sakit. Mr. O harus melakukan operasi kecil dibibirnya karena kena bakteri. Karena sudah dapat ijin boleh nemenin Mr. O berangkatlah Mimin. Tuhan segala pembuat rencana terbaik. Dokternya telat. Jadi MImin punya kesempatan untuk ngobrol dan mencari keklikkan diantara kami. Mr. O banyak sekali yg diceritakan tanpa diminta. Mimin gag punya kesempatan untuk cerita. Mr. O menceritakan latar belakang keluarganya yg luar biasa. Jujur Mimin takjub dan kagum. Terlintas di benak Mimin kalo Mr. O boleh juga sih. Detik demi detik terlewati, kesempatan Mimin cerita tak kunjung datang dan Mr. O gag nanya juga tentang Mimin.

Menunggu Dokter yg luama, akhirnya kita makan siang dulu.

Setelah pesan ini itu, makan sambil ngobrol. sampailah waktu kami kembali ke ruang tunggu rumah sakit. Ketika waktu membayar, Mr. O nyodorin uang ke Mimin.
Mimin terkejut, “uang apa ini ?” kata MImin spontan.
“Buat bayar.” kata Mr. O. “Bayar dah sana!”
“Oh, iya pak.” kata Mimin sambil ngeblank.
Sepanjang jalan ke kasir Mimin mikir keras. kok Mimin sih yang bayar? kok Mr. O nyodorin uangnya? kok bukan Mr. O yang bayar ke kasir? Emangnya Mimin jalan sama atasan Mimin (Mimin pernah admin di jurusan Mimin dan Mr. O atasan MImin) ? Kok gag ada bedanya Mimin dulu pas masih kerja dan sekarang jalan sama calon suami ? Mimin lagi jalan ama bos atau ama calon suami?

Pertanyaan itu terusssss saja berputar sepanjang hari itu. Jujur Mimin gag pernah diperlakukan demikian oleh lelaki2 yg pedekatein Mimin. Mimin selalu diistimewaan oleh lelaki. Ini bener2 pertama kali Mimin ngerasa murahan banget. Kalo Mr. O beneran pengen Mimin jadi istrinya harusnya bukan nyodorin uang dong yaaa, tapi nyodorin DOMPET !! Salahkah imajinasi Mimin ini? bukan masalah dompetnya sebenernya yg Mimin permasalahin. Tapi masalah mannernya, adab, sopan santun. Kayaknya tadi2 pernah cerita kalo Mr. O punya banyak mantan, tapi kok gini ya. Disitulah muncul ketidakcocokkan yg luar biasa. Asumsi Mimin kalo dia udah pernah pacaran sebelumnya, masa gag bisa memperlakukan cewek yang lagi dipedekatein ? iya gag sih ? cowok normal kayaknya akan berusaha keras agar dia yang pergi ke kasir. Melayani si cewek seperti princess.

Mimin berusahaaaa keras untuk mengabaikan pemikiran2 tadi dan mengubah jadi pemikiran positif. Mungkin Mr. O lagi sakit jadi gag bisa bayar ke kasir, atau dia mau ngajarin MImin megang uang dia, atau dia percaya ke Mimin dan sejenisnya.

Sampe di rumah Mimin diinterogasi oleh Mama Mimin. MImin cerita apa yang diceritakan Mr. O. Semakin menggebu2lah Mama Mimin dengan latar belakang keluarga Mr. O biar Mimin mau menerima pinangannya. Melihat antusia dan bahagianya mama Mimin, Mimin jadi mengurungkan niat untuk cerita bagian Mimin yang disuruh bayar ke kasir. Salah sih. Tapi Mimin paling gag bisa ngerusak kebahagiaan orang lain, apalagi kalo itu Mama. Semoga kalian setuju dengan tindakan MImin ini yaaa…

Mau tau kelanjutannya???? simak cerita berikutnya.

Lueeebihhhh seru !!! Mimin janji ditulisan berikutnya akan Mimin paparkan hal yang lebih iLPiL buat cewek, dan Mimin akan membuat kalian setuju kalo Harta tidak selalu menjadi menarik jika tidak dibarengi dengan attidude yang baik. Simak terus yaaaa

Dosen Vs Maman

Mimin mau bercerita suatu kisah yang belum tau akhirnya bagaimana…

Kenapa Mimin menghilang dari ruang baca teman2 sekalian ?
Mimin lagi menghadapi masalah yang pelik. Tiba-tiba dosen Mimin datang ke rumah dengan membawa niat baik untuk melamar Mimin. jleb gag tuh ?! Ada sih perasaan GR (GedeRasa) hahaha… sehebat apa Mimin ampe disukain dosen gitu, hahaha. Tapi, diluar itu, Mimin galau berat guys.

Mungkinkah si dosen sudah jatuh hati ke Mimin secara berlebihan? entahlah. Andai saja ortu Mimin gag tau ttg dia, Mimin bisa menyelesaikan masalah ini dengan segera. Berhubung ortu Mimin tau jadi agak rumit masalahnya.

Permasalahan yang pelik ialah masalah materi. Si dosen secara udah mapan, sedangkan Maman belum. Buat kalian yg belum ngerasain fase ini gag bakal tau gimana rasanya. nyesekkkkkk banged, hampir selama 2 bulan tiap malem Mimin nangis. Nangis beneran, bukan boongan biar dibilang drama.

Apa yang Mimin lakuin dalam permasalahan ini ?

1. Mimin gag putus dari do’a. “Ya Muqollibal qulub sabbit qulubana ‘ala diinika wa ‘ala ‘itho’athika”, setiap inget Maman, si dosen dan keluarga Mimin, selalu do’a itu yg Mimin ucapkan lisan atau batin. Serius, ini sesuatu banget. Hal positive nya Mimin jadi lebih dekat dengan Allah.

2. Istikhoroh ? udah dari sebelum ada masalah ini . Gag tau kenapa Mimin kyk ada firasat bakal dapat masalah ini. Jadi 3 buan sebelum ada masalah ini Mimin dah rajin istikhoroh. dan tidak ada ketetapan hati. Hal positive nya Mimin jadi tau rasanya berada di dua pilihan.

3. Tanya ke berbagai orang. Mimin nanya ke nenek-kakek, ibu2-bapak2 yang senemunya Mimin. siapapun yang ada disamping Mimin selalu Mimin tanyain. Gimana tentang kehidupan dimasa depan. apa permasalahan yang paling sering, apa yang membuat lelaki jadi nakal, gimana kalo nanti ternyata gag bisa seneng2, lelaki itu dimasa tuanya gimana, yang lebih bisa mempertahankan rumah tangga itu cinta atau materi. Dannnn berbagai pertanyaan lainnya. Dannn jawabannya banyak banged. hal positive nya Mimin puyeng tapi seru, hahaha

4. Ngerjain hobby. Kalo ini ngebantu banged biar gag galau, biar gag mewek. meski sesudah bergulat dengan hobby tetep mojok nangis, hahaha… setidaknya ada waktu untuk bisa tertawa.

Sedikit hal tersebut yang Mimin lakuin ketika kegalauan itu menyerbak di kehidupan MamanMimin. Beruntung punya Maman yang selalu ada untuk Mimin. Tapi, Mimin jadi ninggalin blog untuk sementara waktu karena Mimin tidak ingin meninggalkan kenangan yang sulit untuk dilupakan. Blog ini bagaikan diary perjalanan LDR MamanMimin.

Menurut kalian tindakan Mimin salah gag ?

cinta katanya gag pernah salah, yang ngejalanin kemungkinan yang memperlakukan cara yang salah untuk mencintai. Benarkah ?

Permasalahan MamanMimin belum selesai hingga kami dapat berdiri dengan kaki sendiri, sehingga percaya terhadap setiap langkah.

Takut Tersayat Lebih Dalam

4 hari setelah sayatan terdalam itu Maman baru ngehubungin Mimin.  Sudah Mimin bilang kalo kesalahannya yg diperbuatnya telah Mimin maafkan.  Tapi, ia tetap saja menghubungi Mimin.  Mimin takut menjawab pertanyaan2nya, takut dibilang cewek murah yg dengan kata2 manis bisa ditaklukkan, takut dibilang cewek gampangan yg sekali rayu langsung mau dan beribu ketakutan laninya.

Takut untuk menyapa Maman karena ia terlalu tinggi derajatnya. Takut mengiyakan apa yg dikatakannya karena ia terlalu hebat. Takut karena itu semua pada akhirnya Mimin hidup dalam mengalah.

Yee… Mimin Menang

Masih inget tulisan maman? Yg ini Kan lagi lomba ceritanya. Bukannya dalam suatu kompetisi kita boleh menggunakan berbagai cara untuk menang? Yups… Mimin pake cara ini. Jadi selama ini Mimin nulis di note tentang apa saja yg bisa dishare, rencananya pagi hari sebelum lebaran baru Mimin post. Hahaha… Pasti Maman nyangkanya Mimin gag nulis jadinya Maman santai, dan akhirnya Mimin yang MENANG,,, yeeee…. kurang lebih 10 tulisan. Ye ye ye … dapet hadiah apa yaaa???

Kisah Kasih di Ramadhan 1435H

Mimin tuh pengen cerita sama Maman, tapi Maman gag suka dengernya. Lha, terus Mimin harus curhat kesiapa dong? Yang paling deket kan saat ini ya ama Maman.
Ramadhan kali ini penuh dengan cerita cinta. Mimin dideketin oleh beberapa lelaki, pake nama samaran yaa… Joko (kk tingkat Mimin), Didi (guru Mimin), aka (seseorg yg udah ngejar Mimin dari SMA), asa (yg pernah Mimin ceritain dibeberapa tulisan, seorg sahabat karib yg Mimin kenal dari TK), ucung (temen adek Mimin, brondong), uya (kenalan baru). Entah apa yg mereka lihat dari Mimin. Demi menghormati Maman yang lagi belajar, yang lagi berjuang di tempat nan jauh disana, mereka Mimin cuekin. SMS, Misscall, chatting Mimin read doang. Yaa… namanya juga lagi belajar, belajar setia. Mimin percaya, bukan sekarang tapi nanti akan Mimin rasakan dampaknya dari pembelajaran ini.
Tenang ajja Man, Mimin disini aman. Walaupun nanti Maman balasnya pake pengkhianatan, Mimin janji gag akan benci Maman, karena gimanapun Mimin kan udah ambil pelajaran, agar bisa diterapkan ke cinta yg lain. Hehehe… cemumun Maman.

Tips untuk penjahit pemula

Suatu kesyukuran, keluarga dari mama Mimin 80% semua bisa menjahit. Kalo denger dari kisah mama sih emang dari buyut Mimin pada bisa jahit. Namun sayangnya tidak ada yg jadi designer. Cuma tukang jahit biasa. Namun, setelah Mimin pikir2 lagi kalo cuma design doang semua orang bisa tapi untuk menjahit emang butuh bakat dan usaha yang maksimal.

Sejak 3 tahun yg lalu Mimin baru mulai tertarik. Kalo awalnya suka shopping baju sekarang suka bikin baju sendiri. Guru Mimin ada banyak, sepupu2, bude, tante, pak de dan mama Mimin jadi pahlawan Mimin. Saat ini Mimin udah bisa bikin rok, blezer, baju2 kaos ama gaun circle gitu. Hehehe, tapi Mimin belum bisa ngukur badan orang. Modalnya cuma dari pola baju ajja.

Mimin mau share sedikit untuk jadi pemula, dengan harapan semoga bisa lebih baik dari Mimin:
Jika membeli bahan katun, sebelum dipotong WAJIB dicuci dahulu kainnya. Berikut testimoninya. Karena pernah berhasil bikin rok, Mimin begaya beli kain yg Mimin suka langsung jahit dan jadi. Ternyata setelan dicuci rok yg udah jadi itu mengecil, menciut gitu kayak pinjem rok adek. Mimin gag percaya dengan semua yang terjadi. Ah. Hehehe…
– Jangan malas. Ketika temen2 sudah punya pola dasar, jangan malas untuk menjiplak lagi diatas koran bekas. Kenapa? Ditakutkan ada salah yang berakibat fatal. Saran ini ditujukan bagi temen2 yang ingin menambahkan aplikasi atau model lain dari pola dasar yang ada. Jikalau baju yang diinginkan sama persis dengan pola dasar ya monggo langsung dipotong
– Berhubungan dengan pola dasar, jangan lupa untuk membuat pola dasar yang telah ditambah dengan space untuk jahitan. Jadi pola dasar yang ada ditambah 1,5 cm tiap pinggirnya untuk dijahit dan diobras. Pola dasar Mimin dulu gag ada untuk jahitannya jadi sering keliru, sering kekecilan.
– Jangan malas yang kedua adalah jangan malas untuk menjelujur dengan teknik jelujur ataupun dengan jelujur jarum pentul. Ini sangat membantu agar jahitan kita lurus dan rapi.
– Usahakan meteran selalu menggantung di leher biar gag capek mondar mandir, begitu juga dengan gunting, usahakan gunting punya lebih dari satu.
– Setelah kain semua beres dipotong, langkah selanjutnya bukan dijahit tapi di obras dulu. Biar enak nantinya, gag perlu bongkar jahitan lagi.
– Cobaan yang paling penting adalah ngebongkar jahitan. Udahnya kita berusaha susah payah menjahit ternyata gag sesuai dengan kerapian guru kita, otomatis bakal disuruh bongkar dan jahit ulang. Sabar. Lakuin ajja dan tetap tersenyum.

Mimin rasa itu dulu. Pesen Mimin dalam proses belajar jahit adalah sabar yg banyak yaa…

Tips Fashion

Bagi kaum hawa, udah pembawaannya selalu ingin tampil cantik, bukan begitu bukan? Bukannn… hehehe…

Well, Mimin mau berbagi tips buat kalian. Dulu awal2 kuliah Mimin belum se-fashionable sekarang. Karena masih terikat kontrak dengan ortu. Tapi, dari kecil Mimin selalu memperhatikan apa yg orang kenakan. Boneka barbie Mimin bajunya gag ada yg biasa, luar biasa semua. Soalnya Mimin yg design mama Mimin yg jahitin, wkwkwk. Mimin mau berbagi tips tentang aksesoris wajib bagi cewek nih yaitu tas. Karena kontrak sudah habis, jadinya Mimin sudah kece sekarang…

Kita sama2 tau harga tas itu gile amit yeeeee,… khususnya yang branded, so gag perlu khawatir! Memakai tas lokal juga gag masalah kok. Tips pertama, saran Mimin lebih baik tidak mengenakan tas KW, apapun KWnya. Tips kedua, Mimin saranin kalo bisa jahit mending bikin sendiri, jadi gag ada yg nyamain (Ini penting banged, ya khannn?!). Tips ketiga, masih berkelanjutan dengan tips pertama yakni belilah tas yg tidak tertulis merk apapun di cover tasnya, ya polos gitu, biar kesannya gag maksa. Tips keempat, milikilah tas berbagai warna atau sesuai dengan pakaian yang kalian punya dengan berbagai macam model tas yag mencerminkan pribadi kalian.

Mimin rasa kalo tips2 tadi sudah punya, ready for action…