Bambang dan Ani

Wefie atau selfie merupakan suatu istilah yang dipakai jaman sekarang untuk menyebutkan pose berphoto lewat camera depan dari handphone jenis apapun. Kalo MamanMimin punya sebutan sendiri.

“Man, lagi apa ? Bambang dong!”, pinta Mimin.

“Min, mau pergi kemana ? Ani dulu dong!”, pinta Maman.

Bambang dan Ani ada istilah kami berdua kalo minta photo. Sejarahnya sih singkat. Waktu itu lagi heboh bu Ani Yudhoyono yang ngambek di instagram miliknya. Trus, MamanMimin ikut ghibahin (ngebahas). Eehh besok paginya Maman minta photo Mimin dengan sebutan Ani, Mimin pun reflek minta Bambang.

Udah gitu doang, sejarah singkat Bambang dan Ani.

Advertisements

Hadiah Ulang Tahun

Akhirnya (mau) nulis lagi…

Kali ini Maman mau bercerita sesuai judul di atas. Hadiah Ulang Tahun🎁. Ada apa dengan hadiah ulang tahun? Kenapa dia begitu spesial sampe dijadikan judul?

Ulang tahun adalah hak semua makhluk hidup. Semua makhluk hidup yang terlahir ke dunia pasti punya tanggal lahir yang dijadikan tanggal ulang tahun. Kecuali makhluk hidup yang ga lahir, tapi di temukan haha. Biasanya di momen ulang tahun, yang berulang tahun mempunyai hak untuk diberi hadiah. Entah aturan itu dari mana dan apa fungsinya, tapi kan ya biasanya gitu. Orang yang berulang tahun, setelah mendapat ucapan dari orang-orang ataupun facebook, bisa langsung menagih ke orang-orang tersebut ‘mana kadonya?’, ‘makasih ya, d tunggu kadonya’. Semacam itu.

Waktu terus berputar. Maman beberapa kali berulang tahun. Berapa kalinya ulang tahun ga perlu lah disebutin. Beberapa kali ulang tahun, Maman ga pernah dapet hak sebagai orang yang berulang tahun. Sampe lupa kapan terakhir Maman merasakan deg-deg saat membuka kertas kado, menerka apa kira-kira hadiah yang akan Maman dapatkan. Sedih. Ada yang bilang kado ulang tahun mah buat anak kecil. Tapi ya orang gede pun tetep mau n pengen dapet kado ulang tahun. Bisa kalian rasakan lah, gimana perasaan Maman pengen dapet kado ultah, sampe bikin artikel macam ini.

Hingga suatu saat…

🎊Maman dapet kado ultah!!!🎉

wow, wow, 💥WOW💥

Setelah beberapa tahun jadian, sepertinya hati Mimin baru tergerak untuk memberi kado untuk Maman. Haha. Kalo alay-alay di luar sana biasanya pas baru jadian pada rajin ngasih-ngasih hadiah apapun momennya. Kalo Maman Mimin boro-boro mikirin hadiah, bisa skype lancar aja udah sujud syukur.

Terima kasih buat yang udah nganterin titipan Mimin. Kebetulan kemaren ada yang mau berangkat ke Islamabad jadinya Mimin nitipin kado buat Maman. Kadonya kecil ukurannya, tapi maknanya sungguh bikin jleb.

Maman dapet hadiah dompet dari Mimin. Dan sebuah surat cinta…

IMG_20160301_214901

Kamera hape murah

HAPPY BIRTHDAY…

“Thank you for loving me”

♥︎I Love You

Kenapa dompet? Karena Maman ngga biasa pake dompet jadi duit berantakan. Pacar yang peduli. Haha. Tapi dibeliin yang murah takutny ilang.

I love you too, Mimin.

Pelaksanaan Hajj 2015

Maman pergi hajj guys, Mimin kesepian.

Pelaksanaan hajj tahun ini cukup heboh ya guys. Dimulai dengan badai pasir yang sebegitunya. Kalo liat di tipi hati Mimin gelisah gitu. Abis itu tragedi jatuhnya crane. Subhanallahhh yaaa…

Tapi menurut keterangan Maman media terlalu lebay atau terlalu berlebihan dalam mewartakan kejadian di Arab Saudi. Bagi Mimin, cuma kangen Maman ajja sih hahahaha. Mimin ngeliat ini cobaan bagi yang ngelaksanain haji dan yang ditinggal pergi hajj.

ahhh, Mimin nulis apaan sih?!!! hahahaha…

kangen banged guys, kangennn banged. itu ajja.

Nuansa Bening MamanMimin

Lagu bersejarah,

Mimin dulu mengira adanya music favourite tiap couple itu cuma ada di film-film atau cerita fiksi belaka.  MamanMimin ternyata mengalami hal fiksi itu.

Bagi Mimin lagu lama yang dinyanyiin Vidi A.-Nuansa Bening adalah lagu bersejarah. Dimanapun berada kalo udah denger lagu itu, “oh God, freze the time please for me!”. Mimin selalu menutup mata, membayangkan semua kenangan di Jogja saat liburan bersama.

Saat itu kita lagi makan malam di sebuah warung makan terkenal di Jogja, tempatnya amat sangat ramai. Tapi, beruntung MamanMimin bisa dapet tempat tanpa harus menunggu lama. Meski padat pengunjung dengan udaranya yg panas nan pengap untuk Mimin serasa dunia Cuma milik MamanMimin ajja. Hehehe… secara yaaaa kita LDR, jadi moment bersama seperti saat itu sangat memorable. Ketika itu kita mau bayar makan, ada pengamen bersuara serak tapi merdu menyanyikan lagu Nuansa bening, “kini terasa sungguh semakin engkau jauh semakin terasa dekat” pada part itu tiba2 tangan kami saling menggenggam. Seolah2 tertaut lah hati kami. Teringat menjalani LDR yang lalu dan yang akan datang.

Sembari berlalu dari tempat pengamen itu, Maman bilang,”Min, ini lagu kita banged ya”.

Begitulah kisah kenapa lagu asli dari genk pegangsaan yang di remake Vidi Aldiano jadi lagu bersejarah bagi MamanMimin.

Dosen Vs Maman Jilid 3

Sesuai janji Mimin di Jilid 3 ini ada sesuatu yang ngebuat kita para cewek harus lebih jeli lagi dengan siapa kita akan menghabiskan masa tua. Mimin berusaha menerima perlakuan Mr. O sebelumnya . Akhirnya kita arrange lagi pertemuan berikutnya. Kali ini kita memutuskan untuk nonton Supernova. Pada pertemuan ini Mimin sengaja pengen ngetes gimana Mr. O dalam menilai sesuatu. Mimin memilih nonton film di bioskop karena di tempat ini banyak hal bisa kita perhatikan dari pasangan kita. Misalnya di bioskop otomatis banyak cewek2 berpenampilan menarik jadi bisa kita lihat respon matanya dalam menangkap radar, cara dia memilih film sampe mengomentari film, loyalitas dan banyak lagi. MOga bermanfaat ya girls. Berikut ke- iLpiLan yg terjadi di jilid 3:

  1. Setelah menentukan untuk ke bioskop. Setengah jam kemudian Mimin tiba2 sms Mr. O bilang kalo motor Mimin lagi gag ada. Sebenernya ada sih. Cuman Mimin pengen ngetes ajja gmn responnya. Mimin berharap Mr. O bakal jemput gitu. Taunya nggak. Dia malah ngajak next time nontonnya. Praduga Mimin dia gag mau ribet jemput Mimin soalnya kalo jemput Mimin dulu harus muter dua kali gitu. Jarak rumah Mimin emang jauh banged dari rumah Mr. O, tapi gag jauh jg sih, hahaha. Mimin iyain akhirnya sambil menye2 minta maaf. Setengah jam kemudian Mimin sms lagi Mr. O ngabarin dia kalo di rumah Mimin udah ada motor. Trus akhirnya kita jadi berangkat nonton hari itu juga.
  2. Film dimulai jam 15.00 . Kita janjian jam 14.00 udah di TKP dan gag boleh telat. Biar bisa ngobrol gitu.Tapi Mimin berniat untuk datang telat. Pengen tau ajja gimana respon Mr. O. Ternyata Mr. O datang tepat waktu, tepat jam 14.00 dia sms Mimin. Mimin bales ajja masih macet, padahal Mimin masih leyeh2. Jarak bioskopnya cuma 10 menit dari rumah Mimin. Jadi santai banget.14.15 baru Mimin berangkat. Di jalan juga nyante bingit, sambil nyanyi, sambil ngebayangin nanti bakal liat Junot. Kalo ngeliat bareng ay, may n dep pasti hebot banged deh ya. But, for now Mimin harus ditemani oleh Mr. O. apakah bisa seru ? Sampe di Mall, Mimin acting lari, ngos-ngosan, biar keliatan usahanya. Sampe ketemu Mr. O Mimin minta maaf kalo dah telat, pura2 perhatian kasian doi yg udah nungguin lama. Sssssttttt… Mimin ini punya bakat acting yg luar biasa, Next… Mr. O gag marah cuma wajahnya bete gitu. Hahaha…
  3. “Maaf yaaa Mr. O, Mimin telat, maaf banged !” kata Mimin sambil nunjukin pesona keimutan Mimin. Jawabnya dengan tegar, “Iya gpp, cuma segini doang kok,”. “Kita jadi nonton Supernova? sit dimana?”, tanya Mimin. “hehehe, saya belum beli,” jawabnya. Sambil jalan berpindah dari tempat sebelumnya kami berdiri.MImin tidak menyadari kalo Mimin agak duluan gitu jalannya dari Mr. O. Ketika Mimin menyadari hal itu, Mimin balik badan. Tiba2 dia nyodorin uang 100 ribu. Lagi. “kamu beli tiketnya ya”, kata dia sambil ngarahin ke tangan kanan Mimin. Bad reflect, nerima uangnya. Mimin yakin banged waktu itu pasti wajah Mimin absurd banged. Ekspektasi Mimin kita mau beli bareng. But !!!! Mimin lagi-lagi disuruh beli. Seraya mastiin, “saya yang beli ini?!”. “Iya kamu ajja yg beli!”, jawabnya. Mimin balik badan ke arah loket. berjalan gontai. And you know whatttt ??!!! loketnya antri. Mimin jalan ngehang gitu. ngeliat antrian seperti itu. Antriannya gag begitu panjang, tapi itu tetaplah antri. Didepan Mimin sekitar 7 orang. Eh bukan ! 7 couples. YES, ALL OF THEM COUPLES !!! belakang Mimin juga couples. Mereka cekakak cekikik pegangan tangan. Mimin kan jadi kangen Maman. Mimin ngelirik ke Mr. O, dia sibuk ngeliat ke arah hapenya. INI KLIMAKS ILPILNYA ilpil kayak upil. Mimin harus positive thingking gmn ? pernah gag kalian girls diperlakukan hina seperti ini ? Mimin pernah !!!
  4. Disaat Mr. O mau mulai ngobrol Mimin langsung potong. “kita persiapan ashar yuks, biar kalo azan bisa langsung ashar. Jadi gag ketinggalan film”, kata Mimin. Mr. O menolak. Dia ngajakin asharnya setelah nonton ajja. Deg. Mimin kaget. “kalo gitu terserah ! Mimin mau nya sekarang, kalo Mr. O mau nanti ya silahkan”, jawab Mimin. Tanpa lama nunggu jawaban dari Mr. O, Mimin ngeluyur ke arah mushola. Trus doi ngikut. azan selese Mimin sholat dengan kecepatan standar seperti biasa. kalo masalah sholat Mimin gag mau maen2. Ternyata Mr. O sholatnya cepet bingit guys. buset dah. Padahal Mimin duluan yg sholat.
  5. Sampe didalem, krik krik krik. Untung Junot jadi Mimin berusaha ngelupain siapa yg ada disamping Mimin. Serius deh. Gag seru, ada adegan humor doi gag ketawa, ada adegan romance doi biasa ajja. Raline shah yg cantik begitu gag bikin dia komen apa gitu. Yaudah Mimin rame sendiri. Mimin tanya gmn menurut dia filmnya pun standar bgd jawabannya. Mimin lupa, pokoknya standar banged. Padahal jalan ceritanya tuh kayak filsafat ironi romantik yang perlu didiskusiin isinya. Ada yang tau ironi romantik ? next tulisan Mimin kasih tau.
  6. Lokasi parkir motor kita beda. Kirain Mimin dianterin ke parkiran, taunya kita pisah gitu ajja keluar dr bioskop. Lelaki sejati mah gag perlu ya diomongin ini itu. Lelaki normal mah tau apa yg harus dilakukan untuk nyenengin pasangannya. Lelaki yang pernah punya pacar pun seharusnya hal2 sepele begini gag ada. Mr. O kan ngakunya pernah punya banyak pacar. Tapi yang ini…
  7. Malamnya Mr. O telpon, Mimin nanya, “pak, kenapa saya tadi yg ngantri beli tiket?”. Mau tau jawabannya apa? Dia bilang, “BAGI-BAGI TUGAS!!” . Maksudnya dia, Mr. O udah bayarin Mimin nonton, sebagai gantinya Mimin yang antri panjang buat beli tiketnya.

Setelah kejadian di bioskop itu, Mimin gag mau bales sms dan angkat telpon dr dia. Meski Maman masih polos tapi Maman lebih dewasa drpd dia. Mr. O dan Maman beda umur 5 tahun. Tapi, masalah dewasa secara pemikiran jauh dibanding my Maman. Pernah suatu waktu Maman ngajakin diskusi tentang hak dan kewajiban dr masing2 pasangan. Konsep yg Maman tawarkan lebih mulia dibanding dengan bagi-bagi tugas ala Mr. O. Kapan2 di share deh.

Intinya gini guys. Mimin belajar suatu hal. Cinta (kasih sayang, perhatian, pengetian), harta (uang), tahta (status sosial, keturunan) dan fisik (ketampanan/kecantikan), religi (keimanan dan ketakwaan) semua ini tidak serta merta ada disatu sosok. Karena Tuhan tidak menciptakan sesuatu dgn smpurna makan salah satu dari Cinta, harta, tahta, fisik dan religi harus ada yg kita prioritaskan. Kalian ingin membangun rumah tangga dengan pondasi apa dulu. Cerita Mimin tentang Dosen VS Maman ini seperti harta VS cinta gitu deh. Mimin gag mau mengulangi apa yg dilakukan mama Mimin. Singkat cerita Mama Mimin itu milih ayah Mimin karna Harta, tahta, fisik dan religi. Setelah besar Mimin baru tau kalo Mama Mimin gag dapet cinta. selalu berantem cuma masalah ayah Mimin gag romantis dan curigaan ini  sudah berlangsung dari Mimin kecil. Karena inilah Mimin menjadi sangat pemilih untuk deket dengan siapa. Dan pengalaman bersama Dosen Mimin ini pun mempertegas kalo harta, tahta, religi, fisik tanpa dibarengin dengan cinta seperti hidup dengan singa. Enak dipeluk tapi pas dipeluk balik yang kerasa cuma cakarnya. Mimin berani memilih jalan yang beda dr Mama Mimin. MImin tau resikonya. Tapi Mimin sudah terlatih untuk itu semua. Mimin mau menemani Maman dari bawah. membangun dari pondasi yang benar2 lemah dan abstrak (krn masih LDR), kemudian diadoni dengan religi agar yang abstrak tadi perlahan bisa bersentuhan membentuk materi baru yang kuat dan kokoh. Bersama dan bekerjasama untuk menyiapkan bahan terbaik untuk pondasi harta agar terbentuk tahta yg abadi. Untuk fisik kami akan menua bersama dengan atap yang teduh dan mendamaikan. Kira-kira begitulah pola pemikiran Mimin tentang membangun rumah tangga. Mohon dikoreksi kalau salah. Terakhir ketemu Mr. O dengan bangga ia menyatakan kalo dia dah move on dari Mimin dan dapet pengganti yang baru. Dan pernah bilang kalo pas pedekate sama Mimin buat jaga2 dia juga pedekatein yg lain. Hahahaha… Dia pikir dia player yang bisa nyogok Mimin dengan status dosen dan kekayaan nya. Hahahaha Dia gag tau kalo lagi maen sama pelatihnya player. Dia pedekate sama cewek lain. MImin pacaran ama Maman, lebih experts mana coba ? “hahaha saya kan player Min,” kata Mr. O. “lho bapak player? Saya pelatihnya.” kata Mimin. “Mei nanti saya ngerayai 3rd annivesary saya”, kata Mimin dengan bangga sambil nunjukin foto Maman. (pengennya gitu) hahahaha Apa Mimin terlalu pede ya kalo bakal jadian sama Maman ?

Dosen Vs Maman

Mimin mau bercerita suatu kisah yang belum tau akhirnya bagaimana…

Kenapa Mimin menghilang dari ruang baca teman2 sekalian ?
Mimin lagi menghadapi masalah yang pelik. Tiba-tiba dosen Mimin datang ke rumah dengan membawa niat baik untuk melamar Mimin. jleb gag tuh ?! Ada sih perasaan GR (GedeRasa) hahaha… sehebat apa Mimin ampe disukain dosen gitu, hahaha. Tapi, diluar itu, Mimin galau berat guys.

Mungkinkah si dosen sudah jatuh hati ke Mimin secara berlebihan? entahlah. Andai saja ortu Mimin gag tau ttg dia, Mimin bisa menyelesaikan masalah ini dengan segera. Berhubung ortu Mimin tau jadi agak rumit masalahnya.

Permasalahan yang pelik ialah masalah materi. Si dosen secara udah mapan, sedangkan Maman belum. Buat kalian yg belum ngerasain fase ini gag bakal tau gimana rasanya. nyesekkkkkk banged, hampir selama 2 bulan tiap malem Mimin nangis. Nangis beneran, bukan boongan biar dibilang drama.

Apa yang Mimin lakuin dalam permasalahan ini ?

1. Mimin gag putus dari do’a. “Ya Muqollibal qulub sabbit qulubana ‘ala diinika wa ‘ala ‘itho’athika”, setiap inget Maman, si dosen dan keluarga Mimin, selalu do’a itu yg Mimin ucapkan lisan atau batin. Serius, ini sesuatu banget. Hal positive nya Mimin jadi lebih dekat dengan Allah.

2. Istikhoroh ? udah dari sebelum ada masalah ini . Gag tau kenapa Mimin kyk ada firasat bakal dapat masalah ini. Jadi 3 buan sebelum ada masalah ini Mimin dah rajin istikhoroh. dan tidak ada ketetapan hati. Hal positive nya Mimin jadi tau rasanya berada di dua pilihan.

3. Tanya ke berbagai orang. Mimin nanya ke nenek-kakek, ibu2-bapak2 yang senemunya Mimin. siapapun yang ada disamping Mimin selalu Mimin tanyain. Gimana tentang kehidupan dimasa depan. apa permasalahan yang paling sering, apa yang membuat lelaki jadi nakal, gimana kalo nanti ternyata gag bisa seneng2, lelaki itu dimasa tuanya gimana, yang lebih bisa mempertahankan rumah tangga itu cinta atau materi. Dannnn berbagai pertanyaan lainnya. Dannn jawabannya banyak banged. hal positive nya Mimin puyeng tapi seru, hahaha

4. Ngerjain hobby. Kalo ini ngebantu banged biar gag galau, biar gag mewek. meski sesudah bergulat dengan hobby tetep mojok nangis, hahaha… setidaknya ada waktu untuk bisa tertawa.

Sedikit hal tersebut yang Mimin lakuin ketika kegalauan itu menyerbak di kehidupan MamanMimin. Beruntung punya Maman yang selalu ada untuk Mimin. Tapi, Mimin jadi ninggalin blog untuk sementara waktu karena Mimin tidak ingin meninggalkan kenangan yang sulit untuk dilupakan. Blog ini bagaikan diary perjalanan LDR MamanMimin.

Menurut kalian tindakan Mimin salah gag ?

cinta katanya gag pernah salah, yang ngejalanin kemungkinan yang memperlakukan cara yang salah untuk mencintai. Benarkah ?

Permasalahan MamanMimin belum selesai hingga kami dapat berdiri dengan kaki sendiri, sehingga percaya terhadap setiap langkah.

Karaoke Syahdu

Ngeblog bentar lah di sela-sela belajar buat UTS.

Dulu pas jaman2nya Maman Mimin masih alay, masih baru2nya jadian, kita sampe perlu bikin program nocom apabila dirasa kita sudah terlalu bahagia karena terlalu sering telponan. Seiring berjalannya waktu dan kesibukan masing-masing, malah kita jadi jarang telponan dan sekalinya telponan bahagia banget.

Setelah sekitar 2 minggu nggak telponan, barusan Maman Mimin ketemuan di Skype. Meski koneksi naik turun, kita tetap bersyukur bisa bertatap muka. Apalagi ditambah suasana kami 2 minggu ini yang lagi ada masalah keluarga, video call kali ini terasa amat membahagiakan. Yang nggak LDR ga bakal ngerti rasanya…

Kebetulan temen Thailand lagi banyak yang mondar-mandir di kamar, otomatis Maman nggak bisa mesra2an ma Mimin. Malu lah diliatnya. Maka tanpa mengurangi eksistensi video call, Maman lanjut baca-baca buku sambil tetep dengerin Mimin cerita-cerita. Mungkin karena bete cerita atu arah, Mimin pun nyanyi2.

Mendengar Mimin nyanyi, Maman juga ikutan nyanyi. Kalo nyanyi-nyanyi biasa kan ga keliatan malu2in di depan temen-temen Thai yang masih saja berseliweran. Kita nyanyi RAN – Dekat di Hati pertamanya. Mimin lagi suka ama lagu itu dan didaulat lagu kebangsaan kita menggantikan Vidi Aldiano – Nuansa Bening yang kita nyanyikan berikutnya. Asik-asik aja nyanyinya. Mimin mesti ketawa-ketawa ketika melihat Maman yang joget-joget geje pas ga ada orang yang liat langsung berubah sikap pas ada yang lewat.

Berikutnya kita nyanyi Raisa – LDR. Suara merdunya Raisa dipadu dengan lirik yang ‘ngena’ dengan kondisi kita membuat kita terenyuh. Eh nggak kita ding, Mimin aja. Mimin berubah mimik wajahnya jadi sendu. Maman masih tetep melanjutkan nyanyi soalnya lebih fokus baca lirik daripada liat Mimin. Entah emang suara Maman yang bagus dan menyentuh ato cempreng parah ga karuan, Mimin pun mewek. Matanya nampak berkaca-kaca.

Yah meskipun kita berusaha menuliskan sisi bahagia dari LDR di blog ini, tapi memang hati tak bisa berbohong. Sesuai yang diutarakan Raisa dalam lagunya, yang bikin sedih bukan cuma rindunya, tapi bagaimana rasa itu perlahan pudar padahal kita nggak mau. Hmm…

Raisa emang jago buat nyanyiin lagu yang menye-menye…

Takut Tersayat Lebih Dalam

4 hari setelah sayatan terdalam itu Maman baru ngehubungin Mimin.  Sudah Mimin bilang kalo kesalahannya yg diperbuatnya telah Mimin maafkan.  Tapi, ia tetap saja menghubungi Mimin.  Mimin takut menjawab pertanyaan2nya, takut dibilang cewek murah yg dengan kata2 manis bisa ditaklukkan, takut dibilang cewek gampangan yg sekali rayu langsung mau dan beribu ketakutan laninya.

Takut untuk menyapa Maman karena ia terlalu tinggi derajatnya. Takut mengiyakan apa yg dikatakannya karena ia terlalu hebat. Takut karena itu semua pada akhirnya Mimin hidup dalam mengalah.

Ketika Cinta dihargai dengan Murah

Sudah seminggu lebih MamanMimin gag telponan. Akhirnya diberi kesempatan telpon. Biasanya Mimin telponan sambil leyeh-leyeh alias sambil tiduran, tidak kali itu. Mimin duduk manis. Mimin pikir ini quality time, pengen ngobrol, sharing apa ajja meski gag penting, tapi Mimin disuruh tidur malah. Giliran lagi leyeh-leyeh disuruh duduk. Terserah lah Man yaaa… Mimin cuma pengen ngejaga quality time yg jarang banged. Selama Ramadhan ini MamanMimin jarang telponan karena perbedaan waktu dan kegiatan. Cuma sering chat ajja via WA.

Rindu sudah pasti, amat sangat rindu. Setiap malam sebelum tidur kalo lagi kangen ngeliat video Maman yg Mimin ambil diam2 waktu ngobrol via skype. Beberapa saat kemudian, Mimin nyebutnya “sayatan terdalam”. Mimin tersayat oleh candaan Maman yg benar2 Mimin gag bisa dimengerti. Mimin gag nyangka bakal ada candaan yg akan menyayat hati seorang wanita manapun dan siapapun. Ini Mimin tulis ssehari setelah kejadian malam itu.

Padahal Mimin mau cerita hal menarik yang memotivasi. Hilang indahnya mawar sebelum ia dinikmati oleh lembutnya sinaran mentari, sebelum embun yg sejuk kembali ke alam.

Malam itu tak ada pertanda akan tragedi sadis itu. Seperti biasa obrolan kami. Hingga Maman minta emot kiss, tapi Mimin gag mau. Bla bla bla… Maman ngajakin telpon, Mimin mau. Bla bla bla Dan disaat itu Maman bilang, kok jadi murahan? Jleb. Hilang senyum Mimin. Padahal itu tangan Mimin tinggal klik tombol telpon ajja. Entah, Mimin ngerasa itu gag pantas ajja diungkapin. Jika temen2 nganggepnya bercanda ajja kali si Maman. Sorry, Mimin gag sependapat. It hurts me soooo deeply.

Mimin sampe pada posisi hidup sekarang penuh perjuangan. Mencintai Maman dengan tulus, menerima segalanya dari Maman, beberapa kali kata kasarnya juga sudah berusaha Mimin pahami sebagai satu paket dari Maman. Tapi tidak untuk candaan seperti itu. Mimin jadi berpikir apa mungkin Mimin ini dianggap wanita murahan yang mau atau gampangan diajakin telpon? Apa segala yg Mimin alami Ramadhan lalu juga karna Maman memandang Mimin seperti itu? Segala Puji Bagi Pemilik Semesta Alam.

Sebagai penghargaan diri Mimin, karena Mimin sangat menghargai diri Mimin, karna rasa syukur yg besar Bagi Tuhan Yang Maha pencipta, dengan ini Mimin mulai berpikir lagi, berpikir lebih tegas terhadap hubungan ini.

Jika rasa cinta, sayang dan kasih yang tulus dihargai dengan suatu pengkhianatan terselubung seperti ini, Mimin capek. Tapi, Mimin janji akan terus nulis disini atau ditempat lain (tergantung Maman mau nutup blog ini atau ngga).

Harapan indah untuk menemani masa tua Maman terhenti. Mimin yg selalu berusaha memuliakannya, mengalah agar ia senang, bahagia, gembira, seperti tidak terbalas. Doa agar ia selalu baik pada siapapun ternyata tidak untuk Mimin. Namun, terimakasih telah mengajari Mimin sampai detik ini. Mimini sudah memaafkan semuanya. Tak ada dendam di hati ini. Ikhlas. Semoga Maman bisa dapat cinta yg lebih tulus, lebih besar dan lebih mendalam dari yg sudah Mimin berikan dan yg gag murahan di mata Maman.

Yee… Mimin Menang

Masih inget tulisan maman? Yg ini Kan lagi lomba ceritanya. Bukannya dalam suatu kompetisi kita boleh menggunakan berbagai cara untuk menang? Yups… Mimin pake cara ini. Jadi selama ini Mimin nulis di note tentang apa saja yg bisa dishare, rencananya pagi hari sebelum lebaran baru Mimin post. Hahaha… Pasti Maman nyangkanya Mimin gag nulis jadinya Maman santai, dan akhirnya Mimin yang MENANG,,, yeeee…. kurang lebih 10 tulisan. Ye ye ye … dapet hadiah apa yaaa???