Apron Baru di Hari Raya

Maman resmi menjadi Bang Toyib. Haha.

3 lebaran sudah Maman ngga pulang berturut-turut. 3 lebaran sudah Maman merayakannya di Islamabad. Tiket mahal alasannya. Namun sebenernya lebaran tahun ini bisa dirayakan di Indonesia karena masa studi sudah habis. Tapi demi mengejar status ‘Bang Toyib yang ngga pulang-pulang’ maka Maman menunda kepulangan sampe setelah Lebaran.

Ramadhan ini bener-bener Ramadhan yang terindah dibanding Ramadhan sebelum-sebelumnya. Kenapa? Karena hanya di Ramadhan ini Maman ngga ada kelas summer. Haha. Iya loh, ini indah banget. Biasanya ngga bisa kemana-mana karena ada kelas. Yang lain pada itikaf ke masjid-masjid, Maman di kampus. Yang lain pada liburan, Maman belajar. Yang lain pada nonton film, Maman ikutan. Lah? haha… Kelas summer nih penghambat kebebasan lah pokoknya.

Ketiadaan kelas summer ini memberi warna tersendiri untuk Ramadhan kali ini. Malah bikin bingung. Semacam ada yang hilang gitu. Yang biasanya kegiatannya jelas harus ngapain, kamar-kelas-kamar-kelas, sekarang malah bingung mau ngapain. Tapi akhirnya Maman menemukan kegiatan yang selama tak tersalurkan. Semacam menemukan passion yang selama ini dicari. Apa itu? Masak. Uyeaahh…

Kalo biasanya di tivi-tivi menginfokan tentang kegiatan Ramadhan di luar negeri tuh kaya gini gitu, makanan khas Ramadhan, pernak-pernik dan kegiatan masyarakat lokal yang unik yang ngga ada di Indonesia, Maman sudah bosan dengan yang begituan. Kayanya dulu juga udah pernah Maman tulis disini. Makanya Ramadhan taun ini Maman menghabiskan waktu dengan masak. Jarang ikut buka bersama di luar, mengisi puasa dengan mempelajari resep-resep, beli-beli bahan, dan menikmati hasilnya saat berbuka puasa.

Mari kita rayakan dengan Apron baru alhamdulillah tuk dipakai di Hari Raya.

IMG_20160704_043712_497

Ada ibu kos ikut mejeng di belakang.

Advertisements

#TimLassi vs #TimSoda

Yuhuu…

Musim semi. Musimnya kegiatan outdoor. Hamparan rumput membentang, bunga bermekaran, matahari bersinar, nyamuk bertaburan. Selain pemandangan fisik yang berubah, suhu yang mulai menghangat turut mengubah gaya hidup masyarakat lokal. Salah satunya dalam hal minuman. Ada 2 minuman yang meningkat kenge-trend-annya saat musim semi; Lassi dan Soda.

Lassi adalah minuman yoghurt kocok. Ada yang rasa original, manis gula, dan buah. Minuman ini cuma ada di musim semi dan panas. Kalo beli di warung kaki lima, biasany adanya rasa original dan rasa manis aja. Kalo di kafe ato yang udah tetrapack, rasanya bervariasi.

Kalo soda sebenernya ada sepanjang musim. Tapi ada 1 jenis soda yang cuma ada di musim panas. Soda water di campur lemon dan garam tambah es batu. Biasanya di sebut lemon soda ato soda aja.

Keduanya seger. Keduanya Maman suka. Tapi karena Mimin nih agak berisik masalah kesehatan, jadi sering dimarahin kalo Maman minum soda. Kalo Lassi karena basisnya susu jadi dia iya2 aja.

Jadi, kamu gabung ke #TimLassi ato #TimSoda?

IMG_20160414_203938

Bukan promosi, cuma males nutup merk…

Bikin Lassi tuh gampang kok. Bahannya cuma yoghurt, air, es secukupnya ama perasa (bisa sirup, gula, ato buah) terus di blender. Kalo bikin Lemon Soda lebih gampang lagi. Air soda, lemon, ma garam. Eh tapi garamnya ini yang kayany ga ada di Indonesia. Coba googling Himalayan Pink Salt.

Makan Mangga Gaya Punjabi

Musim panas udah memasuki penghujungnya. Masa-masa penuh derita kepanasan udah hampir terlewati. Begitu juga dengan mangga, sekarang lagi banyak-banyaknya dan murah-murahnya. Di Pakistan nih kalo urusan buah-buahan emang selalu update sesuai musimnya. Karena disini nggak mengenal pengawetan buah, jadinya kita hanya bisa makan buah-buahan yang segar baru dipetik beberapa hari yang lalu. Misalnya nih, musim panas gini kan musimnya semangka, melon, cantaloupe, mangga, plum, peach, dsb. Kalo pengen buah yang bukan musimnya, bisa dicari di toko barang impor dan harganya mahal.

Karena sekarang lagi musimnya mangga, hari ni Maman mau bagi tips makan mangga ala orang Punjabi. Cara makannya unik, cocok dipake kalo lagi di tengah jalan dan ga punya pisau. Btw, model dibawah ini bukan Maman ya, tapi temennya Maman.makan manggaLangkah 1

Pilihlah mangga yang matang dan udah lunak. Kebetulan Maman punyanya mangga yang ukurannya kecil.

Langkah 2

Remas mangga sampe lembek banget.

Langkah 3

Remes lagi ampe biji mangganya kerasa berubah posisinya.

Langkah 4

Gigit ujungnya.

Langkah 5

Srupuuuttt…

Langkah 6

Abis, tinggal kulit dan bijinya.

Asik kan? Silakan di coba dan di share ntar fotonya ya…

Nyetir di Islamabad

Bulan puasa. Di bulan lain kalo punya masalah biasanya ngebentak, marah, ngebanting, ato nendang. Tapi karena bulan puasa jadi Maman harus bisa menahan emosi terhadap para pemancing emosi. Ya udah dilampiaskan sambil nulis aja. Mumpung lagi libur musim panas, nggak ada kerjaan nggak tau mau ngapain.

Kali ini Maman mau nulis tentang hal-hal unik (kalo nggak boleh dibilang kampret) yang ditemuin di Islamabad yang nggak ditemuin di Jawa. Kenapa Jawa? Karena Maman baru nyetir di kawasan Jawa-Bali aja, jadi mungkin di pulau lain juga ditemuin hal semacam. Kalo di bilang paling ngerti tentang jalanan kota Islamabad, sebenernya nggak juga karena Maman nggak terlalu sering jalan-jalan. Hostel dan kampus yang berjarak sengesotan membuat Maman hanya keluar komplek IIU Islamabad kalo ada keperluan yang mendesak. Tapi entah kenapa Maman jadi orang yang paling sering ditanyain arah jalan, toko, dan tempat hangout asik bahkan oleh senior yang lebih lama di Pakistan. Berasa punya profesi sampingan, karena biasanya abis nganter mau nggak mau yang di anter bakal nraktir makan. Haha…

Maman mempelajari seluruh pelosok Islamabad dan Rawalpindi siapa lagi kalo bukan bareng Afridi, motor 70cc kesayangan (di follow twitternya @letsgoafridi). Cari di Maps tempat-tempat asik terus di kunjungin. Tapi kayanya ke depannya Afridi bakal tersaingi ama Metro Bus buat nemenin Maman jalan-jalan yang udah mulai operasi sejak bulan lalu, adem nyaman murah cuma Rs20. Ntar lah kapan-kapan Maman buatin review tentang tempat-tempat hangout asik.

Oke balik ke judul, Hal-hal unik (dan kampret) yang di temuin di jalanan Islamabad.

Check point dimana-mana

Checkpoint bikin macetKarena emang Pakistan punya isu keamanan yang masih rentan, jadi pos pemeriksaan banyak ditemui. Mereka memeriksa secara acak, kalo lagi nggak hoki biasanya bakal diperiksa dengan pertanyaan-pertanyaan ga penting; “Mau kemana?” “NCPnya (KTP Pakistan) mana?” “Kamu orang mana tinggal dimana?” “Mau nggak nge-chai ama saya?”

Kalo dah kena, Maman biasanya liat dulu warna seragam petugasnya. Kalo abu-abu itu Polantas, mereka punya hak untuk nilang jadi Maman akan nurut menepi. Kalo biru, itu polisi kontrakan (semacam satpam, polisi tambahan) yang senjatanya cuma pentungan dan badannya gendut. Maman langsung ngebut biasanya haha…

Ibu-ibu yang nyetir mobil bebas dosa

Kalo berdasarkan hukum jalanan, emak-emak ini emang nggak tersentuh ‘hukum’. Apalagi emak bertubuh subur pake mobil Mehran (mini sedan berbahanbakar gas) Mau lawan arus, mau serobot sana-sini, mau nyenggol, mau ngerem mendadak di tengah highway mereka akan tetap pasang wajah tanpa dosa. Orang-orang akan memaklumi perilaku mereka. Tapi kalo mereka dilanggar, mobilnya disenggol, ato merasa terancam, para pria di sekitarnya akan berusaha melindungi meski yang salah ya si emaknya.

Bukan sekali dua kali Maman yang berada di dekat supir macam ini hampir menjadi korban. Kalo di Jawa biasanya supirnya akan merasa bersalah, mengakui salah, pasang ekspresi menyesal, dan minta maaf dan korbannya kalo kerugiannya nggak terlalu besar bakal memaafkan dan lanjut jalan. La tapi emak sini pasang tampang bloon dan cuek, siapa yang nggak pengen nampol. Kalo dah begini Maman akan langsung cabut daripada makin ribut dan ga mungkin menang.

Eh tapi selama disini Maman nggak pernah liat polisi lalu lintas nilang emak-emak. Jangan-jangan mereka emang bener-bener kebal hukum.

Nggak ada namanya tukang parkir, parkir amat berantakan sekali

Yang seharusnya kalo rapi bisa muat beberapa mobil dan motor, tapi karena berantakan jadi keliatan penuh. Kalo Maman lagi nyetir mobil, dengan hati-hati Maman parkir sesuai garis ampe pas betul. Eh tapi tiba-tiba ada yang nyelonong mobil lain (apalagi mobil yang agak mahal) langsung wus parkir ngawur, matiin mesin, cabut kunci, keluar supirny, pasang pose ganteng make kacamata hitam. Hoeekk. Perilakumu nggak mencerminkan otakmu, bhai.

Kadang kalo dah parkir ngawur gini, sebagian badan mobil akan nongol dan agak nutup jalan utama. Yang begini ni bikin macet, klakson2, ribut. Kalo kesenggol, marah. Makin rame. Maman nonton aja sambil makan kentang goreng.

Kalo ada tabrakan, berantem dulu. Nutup jalan, cuek amat.

Tabrakan, nyerempet, nyenggol, dsb adalah hal yang lumrah. Skill nyetir yang bikin Maman selalu bingung kaya gimana sih tes SIMnya emang selalu merenggut korban; baik korban langsung maupun tidak langsung. Korban langsungnya adalah korban yang bener-bener terjadi kontak langsung dengan pelaku. Korban tidak langsungnya adalah kita-kita yang terhalang jalannya gara-gara pelaku dan korban langsung lebih memilih berantem dulu daripada menepikan kendaraannya.

Tabrakan terjadi, pelaku dan korban ribut, macet, motor-motor yang nggak sabaran akan nyelonong, ada senggolan lagi, ributnya dobel, dan Maman pun akhirnya markir motor pesen shawarma dan nonton keributan.

Pengemudi motor pake helm, penumpangnya nggak

Untuk kawasan Islamabad, pengemudi motor wajib pake helm. Denda yang melanggar sih cuma Rs100 (Rp13000an pas artikel ini ditulis). Tapi untuk penumpangnya, nggak wajib pake. Malah ada yang bilang nggak boleh pake karena terkait keamanan. Di daerah Karachi, para geng kriminal bermotor biasanya menggunakan helm untuk menutupi wajahnya. Jadi biar mukanya keliatan gitu kalo pas ada pemeriksaan. Padahal kalo terjadi kecelakaan biasanya kan penumpangnya ya yang cederanya lebih serius. Apalagi orang sini kalo boncengan bisa lebih dari 3 orang.

Kaca film mobil hanya boleh untuk pejabat kelas atas

Sama seperti alasan penumpang motor yang nggak boleh pake helm, kaca film nggak diperbolehkan untuk rakyat biasa terkait keamanan. Biar keliatan siapa aja yang di dalam mobil. Kalo ketauan biasanya langsung di sobek di tempat.

***

Ya udah segini dulu. Kayany lainnya sama aja kaya mobil angkutan yang beloknya hanya Tuhan dan supirnya yang tau, motor boncengan ampe lima orang lebih, mobil yang overload, dsb. Doakan Maman bisa beli hape kamera biar artikelnya lebih bagus ada potonya…

Pak Dubes dan Bu Dubes dalam Kenangan

Sengaja Maman menulis tentang Pak Dubes dan Bu Dubes RI untuk Pakistan beberapa minggu setelah wafatnya beliau. Biar euforianya dah abis dan ga di comot media.

Pak Dubes, Bu Dubes, dan seluruh WNI menyemarakkan Resepsi 17 Agustus 2014

Pak Dubes, Bu Dubes, dan seluruh WNI menyemarakkan Resepsi 17 Agustus 2014

Beberapa minggu lalu, sebuah kabar duka melanda seluruh warga Indonesia di Pakistan. Di awali dengan meninggalnya Bu Dubes karena kecelakaan helikopter di Gilgit, lalu disusul Pak Dubes 10 hari kemudian akibat luka bakal 70% yang dideritanya. Tidak hanya kedua putranya, Pittra dan Yoga, yang merasa kehilangan, begitu pula kami semua WNI di Islamabad khususnya yang sering mendapat suntikan nasehat dan motivasi dari beliau berdua. Beberapa orang Pakistan yang memiliki hubungan dengan Indonesia (tetangga, dosen yang punya mahasiswa Indonesia, tukang beras langganan, chacha kasir kantin, supir KBRI) juga shock mendengar kabar itu dan turut berbela sungkawa.

Maman kenal baik dengan kedua sosok tersebut. Bu Dubes yang seorang dosen bidang Hukum dan pemain tenis meja, sering ngajak diskusi mahasiswa dalam berbagai bidang. Di kala senggang (kadang malah jam kantor kalo lagi bete), suka nantangin siapa aja yang lagi bengong buat main tenis meja. Kalo sama Pak Dubes malah lebih kenal baik lagi. Beliau hobinya main musik dan menggelar pertunjukan musik dan seni sebagai media diplomasi dengan para diplomat Pakistan atau negara sahabat. Maka sering ngajak Maman yang bisa main violin buat ngeband bareng atau jadi leader tim gamelan KBRI.

Kepada para anggota PPI Pakistan beliau juga akrab. Mungkin karena beliau dulu juga pernah menjadi anggota PERMIAS (PPI Amerika Serikat) sewaktu mengambil program doktoral, jadi sudah paham bagaimana kondisi mahasiswa di luar negeri dan sering memberi masukan untuk program kerja. Yah meskipun Maman nggak pernah menjabat sebagai pengurus PPI, tapi cerita2 dari pengurus sih gitu. Yah meskipun kadang nyebelinnya kalo programnya kurang menarik bagi kita atau timingnya nggak pas.

Ada satu quote yang paling saya ingat dari Pak Dubes, yang disampaikan pas acara Resepsi 17 Agustus 2014 di Aula Budaya Nusantara KBRI Islamabad. Pernyataan ini diucapkan di hadapan para tamu diplomat pada saat Islamabad lagi status ‘Waspada’ karena adanya Azadi March dari Imran Khan yang mengepung kawasan Parliament House ampe Diplomat Enclave dimana KBRI berada.

“The true friends come in difficult times”

Terus hubungannya apa? Ya ga tau, ini aja yang kebetulan Maman inget haha…

Inna lillahi wa inna ilaihi rajiuun. Maut datang nggak pake permisi. Kejadian ini sebagai peringatan bagi kita untuk selalu siap, apalagi di negara yang ajeb2 macem sini.

Selamat jalan Pak Dubes Burhan Muhammad dan Bu Dubes Herry Listyawati. Doa kami untukmu.

Jalan Jalan Hore ke Kota Lahore

Lahore…

Minar-e Pakistan

Minar-e Pakistan

Maman selalu suka dengan kota. Apalagi kota klasik dengan banyak bangunan antik yang menyimpan kejayaan masa lalu. Lahore ni dah kaya ‘Jogja’nya Pakistan lah. Selain sebagai ibukota provinsi Punjab, Lahore pada masa lampau jg menjadi salah satu kota penting untuk Kerajaan Mughal sebelum dikuasai Sikh lalu Inggris.

Jadi kemaren setelah selesai acara di Raiwind, Maman berpisah sama rombongan temen-temen yang langsung balik ke Islamabad. Sengaja soalnya mau jalan-jalan dulu dan nonton Kualifikasi Piala Dunia 2018 antara Pakistan vs Yaman. Berangkat dari Raiwind menggunakan Qingqi, semacam becak motor dengan 6 penumpang. Turun di Thokar Baig dan lanjut menggunakan angkot nomer 105 menuju Regale Chowk ke sebuah dormitory murah khusus backpacker.

Nama penginapannya Regale Internet Inn. Cukup terkenal di kalangan para backpacker internasional. Selain harganya murah, cuma Rs300 (sekitar Rp35.000) per bed per malam, lokasinya juga di tengah kota. Dekat dengan pusat elektronik Hall Road, pusat jajanan Anarkali, Lahore Museum, Punjab University old campus, Secretariat Office, dan Halte Metro Bus (buswayny Lahore). Btw, lokasi penginapannya ni sangat nyempil di samping tukang jahit jas. Jadi kalo pertama kali dateng mungkin agak bingung. Murah, lokasi enak, tapi untuk cewe mgkn agak kurang nyaman karena kamar mandinya gabung n antar bed hanya diberi partisi ala kadarnya.

Pintu masuk penginapan

Pintu masuk penginapan

Penampakan isi penginapan

Penampakan isi penginapan

Kalo biasanya orang Islamabad ke Lahore taunya Badshahi Masjid, Lahore Fort, Jahangir’s Tomb, ato Wagah Boarder, Maman dah bosen. Dah sering semua itu. Makany mumpung Maman lg jalan sendiri, Maman nyobain tempat2 aneh lainnya.

Maman ke stasiun Lahore. Sering sebenerny Maman lewat kalo lagi nganter tamu, tapi naik kereta belum pernah. Makanya Maman mau nyoba balik ke Islamabad pake kereta. Ke stasiun naik rickshaw, nanya2 tiket n jam keberangkatan yang sebenernya dah ada secara online, poto2, dan banyak jumpa para jamaah Tabligh yang mau berangkat ke tempat dawah masing-masing. Kebetulan di deket stasiun ada Masjid Tabligh juga. Feeling mengajak Maman untuk melangkahkan kaki ke Landa Bazar, sebuah pasar barang bekas. Jalan, liat-liat, eh nemu bangunan bagus. Delhi Gate, 1 dari 13 gerbang dari benteng kota Lahore. Masuk ah…

Stasiun Lahore

Stasiun Lahore

Ternyata dari Delhi Gate inilah gerbang awal mulainya paket wisata Shahi Guzargah, napak tilas Raja, yang dikelola departemen pariwisatanya pemerintah Lahore. Di situ ada tourism center dan informasi2nya. Agak ga keliatan soalnya bercampur dengan rumah penduduk. Baca2 brosurnya, liat rutenya yang berujung ke Lahore Fort, Maman pun mulai langkah.

Rute sepanjang sekitar 1,5km Maman tempuh. Rumah-rumah model kuno nampak diperbarui, renovasi d sana-sini, petunjuk jalan dan papan keterangan nampak klop dengan aktifitas warga. Spot pertama adalah Shahi Hamam ato Ruang Mandi Raja. Cuma boleh liat dari luar soalnya dalemnya lagi rekonstruksi. Tapi klo liat d brosur, ntar klo dah jadi bakal keren abis. Lalu ada Wazir Khan Masjid yang memiliki lukisan dinding yang wow. Kecil sih secara ukuran tapi lukisannya lebih bagus daripada di Lahore Fort meski agak kurang terawat.

Wazir Khan Mosque

Wazir Khan Mosque (ini klo pake kamera bagus keliatan warna-warni)

Kalo kalian pernah nonton film Harry Potter pas adegan di Diagon Alley, seperti itulah suasana selama perjalanan. Haveli (paviliun) yang padat dengan ornamen khas Mughal, rumah-rumah yang tinggi sehingga menghambat masuknya sinar matahari, membuat suasana gang menjadi temaram meski cuaca cerah. Para penjual makanan khas Lahore tersebar di pinggir jalan. Kalo misalnya kendaran bermotor ga boleh masuk, mungkin lebih baik lagi.

Sonehri Masjid (sone= emas) dengan kubah emas yang agak kusam, Baoli Bagh (taman para selir raja), Pani Wala Talaab (kolam air) berbaur dengan rumah dan toko masyarakat. Dan akhirnya tidak terasa perjalanan berujung ke Heera Mandi (Pasar Intan) yang terkenal dan sudah ada sejak jaman dulu. Intan disini bukan berarti harfiah, namun artinya wanita. Wanita yang ‘ehem’ gitu maksudnya. Namun karena Maman datengnya siang hari jadi hanya nampak aktifitas toko-toko penjual makanan.

Kemegahan Badshahi Masjid nampak luar biasa dari Heera Mandi yang terletak persis di sampingnya. Namun karena Badshahi ni bukan tujuan Maman, jadi Maman lanjut jalan ke halte busway di Azadi Chowk (Azadi = Kemenangan). Sekedar info, d komplek Badshahi ada Lahore Fort, makam Muhammad Iqbal, makam Raja Ranjit Singh (penguasa Lahore jaman Sikh), Minar-e Pakistan (tempat deklarasi kemerdekaan Pakistan atas Kolonial Inggris). Monggo klo ada yg mau mampir. Semua gratis kecuali Lahore Fort Rs250 buat foreigner.

Dari situ Maman naik Metro Bus ke arah selatan. Kalo ke utara bisa ke Jahangir’s Tomb. Turun di halte secretariat, Maman jalan melewati kantor sekretariat, mahkamah agung, dan Lahore Museum. Dariiii dulu tiap Maman ke museum yang katanya punya koleksi sejarah Pakistan terlengkap mesti tutup dan alhamdulillah ternyata sekarang buka. Buru-buru masuk, pas ke loket tiketnya ternyata harganya Rs400 buat foreigner. Ga mempan juga pake student card. Ya udah dengan langkah gontai ga jadi masuk. Mungkin ntar kapan-kapan pas bawa duit lebih bisa kesana lagi.

Jam sudah menunjukkan pukul 1 siang. 2 jam lagi menuju niat awal ke Lahore, nonton kualifikasi World Cup. Yaudahlah Maman pulang ke penginapan, rebahan, dan langsung check out. Sebenernya abis nonton masi mau balik ke penginapan lagi tapi ternyata ketua PPMI menyuruh Maman cepet pulang ke Islamabad.

Ke stadion naik metro. Maman sampe sekitar setengah jam sebelum kick-off. Nampak banner promosi acara. Namun anehnya kok sepi2 aja y suasananya. Maman sih positif thinking aja kan orang Pakistan kurang suka sepakbola sampe2 tiketnya aja di gratisin. Baru sampe depan gate muncullah jawabannya. Pertandingan di batalkan oleh AFC dan FIFA terkait keamanan. Hari sebelumnya terjadi serangan bom bunuh diri d 2 gereja yang menewaskan 50an orang. Koplak… Segera Maman buka internet dan googling dan emang bener. Berita tentang pembatalan juga banyak di media Pakistan.

Koplak

Koplak

Lemes…

Haha… Asli lemes banget. Lemes soalnya belum makan n capek bawa carrier. Tanpa pikir panjang cari rickshaw ke terminal tanpa nawar, langsung naik bis pulang ke Islamabad. Hahaha…

Screen Shot 2015-03-20 at 10.52.10

Continue reading

Jord Purana, Motivasi Dakwah dari Selatan Kota Lahore

Tabligh e Markaz…

Para Jamaah sedang mendengarkan ceramah via translator

Para Jamaah sedang mendengarkan ceramah via translator

Kalo temen-temen pernah melihat orang-orang berpakaian gamis putih dan bersorban, berjalan berkelompok, bawa carrier2 besar semacam orang mau camping, transit di masjid2 sambil berdawah mengenai islam dan iman, hampir di pastikan mereka berasal dari Markas Tabligh. Sebuah madrasah yang secara ukuran ga terlalu besar, nyempil di sebuah kelurahan kecil bernama Raiwind, menjadi tempat para pendakwah ini dilatih. Mereka tau bagaimana cara mengajarkan dan mengingatkan orang-orang muslim di seluruh dunia apa itu agama.

Konon, Tabligh e Markaz Raiwind ni mengadaptasi sistem serupa dengan yang ada di Nizamabad India namun lebih sukses secara kuantitas karena lebih banyak memiliki jamaah. Pada hari biasa, tak kurang dari 20.000 orang baik pakistani maupun asing yang belajar disitu. Tidak belajar juga sih sebenerny, lebih tepatnya recharge motivasi untuk berdakwah. Mungkin mereka transit sebentar sekitar seminggu ato sebulanan untuk mendengarkan tips-tips dan motivasi berdawah, habis itu mereka keluar lagi menuju daerah-daerah untuk mengajak orang sholat dan menghidupkan masjid. Kegiatan sederhana namun penuh pengorbanan karena mereka pergi menuju daerah pelosok yang kadang penuh bahaya dengan dana sendiri. ‘Melanjutkan kegiatan Nabi Muhammad’ menjadi alasan mereka untuk terus semangat.

Dah 3 tahun lebih Maman di Pakistan, dah berkali-kali ngunjungin Lahore, tapi akhirnya baru kemarin Maman berkesempatan mendatangai madrasah ini. Dah tahun terakhir (amin) dan mumpung lagi ada Jord Purana, jadi Maman paksakan untuk bisa datang meskipun harus bolos kelas.

Jord artiny kumpul. Purana artinya whole. Jadi klo digabung artinya semacam kumpul besar tahunan para tablighi dari seluruh dunia. Kumpul ni diselenggarakan setahun 2 kali yang dihadiri jamaah dari seluruh dunia. Hampir 200ribu sih katanya kemaren itu. Selain ketemu temen-temen Indonesia yang emang belajar penuh disana, ada juga yg emang datang dari Indonesia sekitar 200an jamaah.

Acara berlangsung selama 5 hari, dari tanggal 12-16 Maret 2015. Para Jamaah menetap di tenda-tenda terpal diatas tanah lapang yang kalo hari biasa adalah ladang gandum. Jamaah dari negara lain dipisah dari jamaah lokal karena mereka mendapat penghormatan yang lebih. Tendanya lebih besar, makan gratis, lebih bersih, dan ada translator untuk berbagai bahasa karena ceramah menggunakan bahasa urdu.

Sehari-hari kegiatan kita adalah mendengarakan bayan ato ceramah dari ustad madrasah yang topiknya ga jauh dari iman dan akhlak. Topik ini selalu diambil karena meskipun sederhana tapi inilah yang paling mudah diabaikan. Sang ustad berada di ujung jauh, suaranya nyambung ke headphone translator, dan kita jamaah asing tinggal mendengarkan terjemahannya. Ada macem-macem terjemahannya; Arab, Persian, Inggris, Jerman, Turki, Melayu, Thai, Kamboja, Bengal, Kirgiz, Russia, Mandarin, Spanyol, dll. Tapi yang paling banyak pendengarnya biasany yang Arab sama Persian.

Setelah bayan, biasanya orang-orang langsung praktek berdawah ke jamaah lain. Uniknya, mereka praktek ke orang-orang secara acak tanpa memandang mereka paham bahasa apa. Maman pernah didatangin jamaah dari Cina dan Afghan, y udah ngangguk2 aja meski ga ngerti ngomong apa. Denger-denger sih, alasannya ‘meskipun semua telinga tertutup untuk dawah, ada telinga yang tetap setia mendengarkan yaitu telinga sendiri’. Dalem…

Jamaah dari Indonesia sedang praktek berdawah ke rekan2nya

Jamaah dari Indonesia sedang praktek berdawah ke rekan2nya

Komplek jamaah bairoun (asing) emang tertutup. Dikelilingi tembok dan berpagar tinggi. Ini dilakukan untuk menjaga kekhusyukan beribadah dan belajar agama. Agak berbeda dengan komplek jamaah lokal yang lebih longgar dan terbuka. Meski tertutup, fasilitas penunjang didalam komplek cukup lengkap. Kamar mandi banyak dan selalu bersih, money changer, air minum, ruang makan yang luaaass banget, dan toko-toko yang menjual buku dengan berbagai bahasa, makanan bervariasi, dan peralatan lain yang harganya bikin ngelus dada saking murahnya dibanding toko lain.

Begitulah sekelumit pengalaman dan penyesalan. Iya penyesalan, kenapa ga ikut beginian dari dulu. Dan juga Maman mohon maaf atas kualitas poto karena cuma pake hape n dilakukan sembunyi2…

Tikus di Kamar Maman

Sekitar 2 minggu ini Maman ada perasaan yang nggak enak. Nggak enak karena tiba-tiba di kamar Maman ada lalat beterbangan. Biasanya di musim dingin tuh ga ada serangga sama sekali jadinya mungkin alasannya adalah kotor. Akhirnya Maman jadi rajin sekali untuk nyapu kamar dan negur temen kamar kalo belum buang sampah atau sepatu kotor masuk kamar.

Ternyata lalatnya masih ada…

Lalatnya, meskipun cuma ada 1 atau 2, cukup nyebelin. Sliwar sliwer pas lagi serius belajar adalah hal yang mengganggu konsentrasi. Pas malem, kadang suka nemplok di kaki dan bikin geli-geli gatel yang mengganggu tidur. Tepok tepok pake sapu, beberapa mati. Beberapa hari hilang tapi kemudian muncul lagi.

Hmm… Ada yang nggak beres berarti di kamar ini, Maman merasa. Segera Maman bersihkan segala sudut yang kiranya Maman rasa kotor sehingga menjadi alasan lalat untuk menetap di kamar. Bawah meja, bawah kasur, bawah kulkas, semuanya di bersihkan. Sekalian juga langit-langit dan kipas angin yang selama summer ga berhenti muter jadi cukup berdebu. Kasur dan bantal Maman jemur, tapi selimut nggak jadi di cuci soalnya Maman cuma punya 1 selimut yang sudah berjasa menemani selama 4 winter. Balkon yang sebenernya ga kotor Maman bersihkan juga.

Ternyata lalatnya belum juga minggat…

Aarrrggghhh… Frustasi dong. Lalat kan indikator untuk suatu tempat yang kotor. Maman bingung kotornya dimana padahal semuanya dah Maman bersihin. Meskipun lalatnya cuma 1, tapi itu sangat mengganggu baik untuk konsentrasi maupun kesehatan. Namun dalam kekalutan, muncullah sebuah jawaban.

Kemarin siang, Maman lagi di kamar sambil internetan di atas bed. Si Taofit dan Haqee juga lagi di kamar dengan kesibukannya masing-masing. Tiba-tiba dari bawah kulkas, muncullah sesosok bayangan kecil. Bayangan milik seekor tikus kecil…

Meennnn, ternyata selama ini kamar Maman ada tikusnya.

Di saat yang sama roommate yang lain juga liat. Gruduk gruduk kita segera mengejar, sang tikus langsung masuk kembali ke persembunyiannya yang ternyata di belakang kulkas. Dengan berbagai peralatan nggak jelas dan senter kita segera mencari dimana dia bersembunyi.

‘Weh, tikusnye sembunyi di enjin peti ni’ kata Taofit mengintip. Segera bersama-sama kita geser kulkas 2 pintu yang berat ini.

Karena kulkasnya lumayan berat, akhirnya kita cuma berhasil menggeser dikit. Kita gedor-gedor dan getok-getok untuk menakut-nakuti si tikus namun tak berhasil membuatnya keluar. Akhirnya kita mundur dan membuat ketenangan siapa tau tikusnya muncul lagi.

Dalam ketenangan, tikusnya muncul lagi dan berlari ke bawah meja Haqee yang dipenuhi tumpukan buku. Segera kita bongkar tumpukan bukunya dan Hap…, tikusnya tertangkap dan terjebak di ember yang sudah kita siapkan. Eh tapi belum sempet kita buang tikusnya dah kabur duluan dan sembunyi di kamar tetangga. Haha… biarin lah yang penting dah pergi dari kamar Maman.

Kamar berantakan banget abis perang sama seekor tikus ini. Dan dari tumpukan buku di bawah meja Haqee ditemukan banyak sampah-sampah sisa makanan tikus itu. Fiuuhhh… jadi disinilah sumber kotoran yang selama ini menjadi alasan lalat hinggap di kamar Maman. Akhirnya, bersama-sama kita bersihkan dan sekalian bersihin semua sudut kamar lainnya.

Alhamdulillah lalatnya dah nggak ada sekarang, nanti, dan (semoga) selamanya.

Sori nggak ada foto, lupa foto kemaren…

Peshawar School Attack, Pakistan Berkabung

Minggu lalu, Pakistan dan seluruh dunia berkabung. Sekelompok teroris, entah dari kelompok apa, menyerang Army Public School, sebuah sekolah setingkat SMP, di Peshawar, Pakistan. Menewaskan 139 murid dan 9 guru, serangan ini mendapat kecaman dari seluruh dunia karena sebrutal-brutalnya sebuah peperangan, sudah menjadi kesepakatan internasional bahwa sekolah dan rumah sakit tidak boleh diserang.

Namun darah itu sudah tumpah. Seketika seluruh Pakistan bersatu dalam belasungkawa. Pendukung Imran Khan dari partai Pakistan Tehreek Insaf yang akan menggelar demonstrasi menuntut lengsernya Perdana Menteri Nawaz Sharif pun membatalkan rencananya. Doa bersama dan mengheningkan cipta diadakan disetiap sudut kota. Suasananya mirip ketika timnas kriket Pakistan akan menjalani laga penting.

sholat gaib bersama di kampus

sholat gaib bersama di kampus

Pengamanan semakin diperketat. Seluruh sekolah dan universitas diliburkan terkait situasi keamanan yang meningkat karena sekelompok teroris sudah merilis pernyataan resmi akan melakukan serangan kembali. Beberapa pelajar lokal pulang ke kampung halamannya dan pelajar asing menetap di hostel dengan pengamanan yang ekstra. Agak galau sih karena timing liburnya ga pas. Selesai libur langsung ujian. Kenapa nggak ujian dulu baru libur biar plong gitu menikmati liburannya.

Ceker Goreng Thailand

Sekamar dengan orang dari negara lain berarti berkesempatan mencicipi kuliner mereka. Nah selama 2 tahun tinggal sekamar ma orang Thailand, dah 2 tahun pula Maman menikmati berbagai masakan mereka. Beberapa masakan sih nggak jauh beda, seleranya pun nggak jauh beda. Tapi ada satu yang jadi favorit Maman. Bukan… bukan Tom Yam. Tom Yam dah keseringan makan sih ya jadinya biasa. Apakah itu?

Ceker Goreng…

Ceker Ayam Goreng

Ceker Ayam Goreng

Beeehh… Maman yang sebelumnya nggak suka ceker dan nggak pernah makan langsung jatuh cinta pada kunyahan pertama. Di goreng kering jadinya tulangnya bisa dikunyah juga. Di makan bareng nasi panas dan sambal bangkok yang manis. Aiiihhh… Jos…

Maman nggak tau beginian ada di Indonesia ato nggak. Tapi ntar kalo pulang bolehlah masak ni di rumah.