Pola Ajar

Sejujurnya Mimin orangnya gag pinter2 banget, tapi entah kenapa rejeki Mimin itu di dunia mengajar. Sarjananya politik kerja ngajar. Eniwei, baswei, meliweimeliwei Mimin mau share sedikit tentang pola ajar yg sesuai.

Setelah sekian lama mengajar, Mimin akhirnya menyadari beberapa hal. Menjadi seorang guru itu sungguh luar biasa capeknya. Untuk itu penghormatan tertinggi dari Mimin bagi setiap guru dimana pun berada. Untuk itu juga tolong naikkan gaji guru dibantu bantu yak. Hehehe kalo gag percaya ama capeknya cobain ajja ngajar dari pagi ampe sore dari berbagai kelas.

Selain itu Mimin juga menyadari dari sisi si murid. Bahwasannya setiap anak memiliki kecenderungan pola belajar dan pola ajar yang berbeda-beda. Maka, sekiranya para guru tidak menyamaratakan cara mengajar untuk setiap anak. Memang tidak mudah. Karena tidak mudah maka perlu kerjasama yang erat dengan sekolah sebagai lembaga tertinggi. Sekolah di indonesia sekiranya sekarang harus lebih jeli. Bukan mengklasifikasikan murid berdasarkan rangking saja.

Namun, menurut Mimin lebih bijaksana jika sekolah diklasifikasikan sesuai dengan kecenderungan si anak. Misalnya saja, anak dengan kecenderungan otak kanan dikumpulkan dengan yg sama, begitu pula dengan sebaliknya, anak dengan kecenderungan otak kiri dikumpulkan dengan yg sama. Menurut Mimin hal ini perlu agar semua anak mendapatkan ilmu yang sama.

Pendapat Mimin yang demikian diatas bukan spekulasi saja. Selama Mimin mengajar dengan pola ajar yang seperti kebanyakan di kelas umum, anak-anak mengalami banyak kesulitan karena lingkungan kelas yang tidak mendukung.

Si anak dgn kecenderungan otak kanan membutuhkan banyak ruang ketika belajar karena kecenderungan yang tidak bisa diam dalam waktu yg lama. Sedangkan anak dengan kecenderungan otak sebelah kiri membutuhkan ruangan yg sepi untuk meningkatkan konsentrasinya. Akibatnya, kebanyakan anak dgn kecenderungan otak kanan akan terlihat nakal dan si guru memberikan stempel dgn perilaku nilai C. Ini sangat tidak manusiawi.

Jika si anak dgn kecenderungan otak kanan memiliki kontrol emosi yang baik mungkin dia tidak memperhatikan stempel tersebut. Namun, jika si anak memiliki lingkungan yg tidak mendukung (keluarga dan masyarakat) ditambah si anak tidak memiliki rasa percaya diri, maka si anak hanya akan menjadi anak yang rusak dan gagal. Dia akan selalu merasa dirinya bodoh dan tidak bisa melakukan apapun. Dia dan lingkungannya lupa bahawasannya anak dgn kecenderungan otak kanan memiliki daya kreatifitas yg tinggi. Ide-ide mereka selalu fresh. Sayangnya lingkungan hanya melihat seseorang dari intelektualnya yang jarang dimiliiki oleh si otak kanan. Bayangkan jika di Indonesia saja kita tidak terkungkung oleh streotip pintar dan bodoh, sudah banyak prestasi yg dihasilkan.

Sedangkan, anak dengan kecenderungan otak kiri karena hebat di soal matematika dicap sebagai anak jenius. Tidak ada yg salah dengan itu. Namun, Mimin hanya ingin kita mulai sekarang janganlah terpaku dengan kebanggaan itu saja. Jangan lupakan si otak kanan yg terlihat bandel itu. Stop dengan kata “nakal” sebaiknya tidak kita gunakan lagi kata itu. Karena hakikatnya si anak yg disebut nakal itu hanya seorang anak yg tidak tau harus kemana menyalurkan energi dan bakatnya itu.

Terakhir, sejatinya seorang anak yang lahir di dunia ini adalah suci. Kita para orang tuanya lah yg membentuk mereka. Stop lebel yg kasar (bodoh, nakal, tuman, tambeng, pencilaan) ganti dengan kalimat yg mendorong anak untuk maju terdepan. Jangan lupa beri pujian dalam hal apapun agar si anak terpacu dan fokus melakukan hal-hal yang baik sesuai norma ketimuran dan pancasila.

JANGAN HANYA BISA MENJADI ORANG TUA YANG BISA MARAH, NAMUN JADILAH

ORANG TUA YANG PANDAI MEMARAHI.

Advertisements

Nuansa Bening MamanMimin

Lagu bersejarah,

Mimin dulu mengira adanya music favourite tiap couple itu cuma ada di film-film atau cerita fiksi belaka.  MamanMimin ternyata mengalami hal fiksi itu.

Bagi Mimin lagu lama yang dinyanyiin Vidi A.-Nuansa Bening adalah lagu bersejarah. Dimanapun berada kalo udah denger lagu itu, “oh God, freze the time please for me!”. Mimin selalu menutup mata, membayangkan semua kenangan di Jogja saat liburan bersama.

Saat itu kita lagi makan malam di sebuah warung makan terkenal di Jogja, tempatnya amat sangat ramai. Tapi, beruntung MamanMimin bisa dapet tempat tanpa harus menunggu lama. Meski padat pengunjung dengan udaranya yg panas nan pengap untuk Mimin serasa dunia Cuma milik MamanMimin ajja. Hehehe… secara yaaaa kita LDR, jadi moment bersama seperti saat itu sangat memorable. Ketika itu kita mau bayar makan, ada pengamen bersuara serak tapi merdu menyanyikan lagu Nuansa bening, “kini terasa sungguh semakin engkau jauh semakin terasa dekat” pada part itu tiba2 tangan kami saling menggenggam. Seolah2 tertaut lah hati kami. Teringat menjalani LDR yang lalu dan yang akan datang.

Sembari berlalu dari tempat pengamen itu, Maman bilang,”Min, ini lagu kita banged ya”.

Begitulah kisah kenapa lagu asli dari genk pegangsaan yang di remake Vidi Aldiano jadi lagu bersejarah bagi MamanMimin.

Pak Dubes dan Bu Dubes dalam Kenangan

Sengaja Maman menulis tentang Pak Dubes dan Bu Dubes RI untuk Pakistan beberapa minggu setelah wafatnya beliau. Biar euforianya dah abis dan ga di comot media.

Pak Dubes, Bu Dubes, dan seluruh WNI menyemarakkan Resepsi 17 Agustus 2014

Pak Dubes, Bu Dubes, dan seluruh WNI menyemarakkan Resepsi 17 Agustus 2014

Beberapa minggu lalu, sebuah kabar duka melanda seluruh warga Indonesia di Pakistan. Di awali dengan meninggalnya Bu Dubes karena kecelakaan helikopter di Gilgit, lalu disusul Pak Dubes 10 hari kemudian akibat luka bakal 70% yang dideritanya. Tidak hanya kedua putranya, Pittra dan Yoga, yang merasa kehilangan, begitu pula kami semua WNI di Islamabad khususnya yang sering mendapat suntikan nasehat dan motivasi dari beliau berdua. Beberapa orang Pakistan yang memiliki hubungan dengan Indonesia (tetangga, dosen yang punya mahasiswa Indonesia, tukang beras langganan, chacha kasir kantin, supir KBRI) juga shock mendengar kabar itu dan turut berbela sungkawa.

Maman kenal baik dengan kedua sosok tersebut. Bu Dubes yang seorang dosen bidang Hukum dan pemain tenis meja, sering ngajak diskusi mahasiswa dalam berbagai bidang. Di kala senggang (kadang malah jam kantor kalo lagi bete), suka nantangin siapa aja yang lagi bengong buat main tenis meja. Kalo sama Pak Dubes malah lebih kenal baik lagi. Beliau hobinya main musik dan menggelar pertunjukan musik dan seni sebagai media diplomasi dengan para diplomat Pakistan atau negara sahabat. Maka sering ngajak Maman yang bisa main violin buat ngeband bareng atau jadi leader tim gamelan KBRI.

Kepada para anggota PPI Pakistan beliau juga akrab. Mungkin karena beliau dulu juga pernah menjadi anggota PERMIAS (PPI Amerika Serikat) sewaktu mengambil program doktoral, jadi sudah paham bagaimana kondisi mahasiswa di luar negeri dan sering memberi masukan untuk program kerja. Yah meskipun Maman nggak pernah menjabat sebagai pengurus PPI, tapi cerita2 dari pengurus sih gitu. Yah meskipun kadang nyebelinnya kalo programnya kurang menarik bagi kita atau timingnya nggak pas.

Ada satu quote yang paling saya ingat dari Pak Dubes, yang disampaikan pas acara Resepsi 17 Agustus 2014 di Aula Budaya Nusantara KBRI Islamabad. Pernyataan ini diucapkan di hadapan para tamu diplomat pada saat Islamabad lagi status ‘Waspada’ karena adanya Azadi March dari Imran Khan yang mengepung kawasan Parliament House ampe Diplomat Enclave dimana KBRI berada.

“The true friends come in difficult times”

Terus hubungannya apa? Ya ga tau, ini aja yang kebetulan Maman inget haha…

Inna lillahi wa inna ilaihi rajiuun. Maut datang nggak pake permisi. Kejadian ini sebagai peringatan bagi kita untuk selalu siap, apalagi di negara yang ajeb2 macem sini.

Selamat jalan Pak Dubes Burhan Muhammad dan Bu Dubes Herry Listyawati. Doa kami untukmu.

Dosen Vs Maman Jilid 3

Sesuai janji Mimin di Jilid 3 ini ada sesuatu yang ngebuat kita para cewek harus lebih jeli lagi dengan siapa kita akan menghabiskan masa tua. Mimin berusaha menerima perlakuan Mr. O sebelumnya . Akhirnya kita arrange lagi pertemuan berikutnya. Kali ini kita memutuskan untuk nonton Supernova. Pada pertemuan ini Mimin sengaja pengen ngetes gimana Mr. O dalam menilai sesuatu. Mimin memilih nonton film di bioskop karena di tempat ini banyak hal bisa kita perhatikan dari pasangan kita. Misalnya di bioskop otomatis banyak cewek2 berpenampilan menarik jadi bisa kita lihat respon matanya dalam menangkap radar, cara dia memilih film sampe mengomentari film, loyalitas dan banyak lagi. MOga bermanfaat ya girls. Berikut ke- iLpiLan yg terjadi di jilid 3:

  1. Setelah menentukan untuk ke bioskop. Setengah jam kemudian Mimin tiba2 sms Mr. O bilang kalo motor Mimin lagi gag ada. Sebenernya ada sih. Cuman Mimin pengen ngetes ajja gmn responnya. Mimin berharap Mr. O bakal jemput gitu. Taunya nggak. Dia malah ngajak next time nontonnya. Praduga Mimin dia gag mau ribet jemput Mimin soalnya kalo jemput Mimin dulu harus muter dua kali gitu. Jarak rumah Mimin emang jauh banged dari rumah Mr. O, tapi gag jauh jg sih, hahaha. Mimin iyain akhirnya sambil menye2 minta maaf. Setengah jam kemudian Mimin sms lagi Mr. O ngabarin dia kalo di rumah Mimin udah ada motor. Trus akhirnya kita jadi berangkat nonton hari itu juga.
  2. Film dimulai jam 15.00 . Kita janjian jam 14.00 udah di TKP dan gag boleh telat. Biar bisa ngobrol gitu.Tapi Mimin berniat untuk datang telat. Pengen tau ajja gimana respon Mr. O. Ternyata Mr. O datang tepat waktu, tepat jam 14.00 dia sms Mimin. Mimin bales ajja masih macet, padahal Mimin masih leyeh2. Jarak bioskopnya cuma 10 menit dari rumah Mimin. Jadi santai banget.14.15 baru Mimin berangkat. Di jalan juga nyante bingit, sambil nyanyi, sambil ngebayangin nanti bakal liat Junot. Kalo ngeliat bareng ay, may n dep pasti hebot banged deh ya. But, for now Mimin harus ditemani oleh Mr. O. apakah bisa seru ? Sampe di Mall, Mimin acting lari, ngos-ngosan, biar keliatan usahanya. Sampe ketemu Mr. O Mimin minta maaf kalo dah telat, pura2 perhatian kasian doi yg udah nungguin lama. Sssssttttt… Mimin ini punya bakat acting yg luar biasa, Next… Mr. O gag marah cuma wajahnya bete gitu. Hahaha…
  3. “Maaf yaaa Mr. O, Mimin telat, maaf banged !” kata Mimin sambil nunjukin pesona keimutan Mimin. Jawabnya dengan tegar, “Iya gpp, cuma segini doang kok,”. “Kita jadi nonton Supernova? sit dimana?”, tanya Mimin. “hehehe, saya belum beli,” jawabnya. Sambil jalan berpindah dari tempat sebelumnya kami berdiri.MImin tidak menyadari kalo Mimin agak duluan gitu jalannya dari Mr. O. Ketika Mimin menyadari hal itu, Mimin balik badan. Tiba2 dia nyodorin uang 100 ribu. Lagi. “kamu beli tiketnya ya”, kata dia sambil ngarahin ke tangan kanan Mimin. Bad reflect, nerima uangnya. Mimin yakin banged waktu itu pasti wajah Mimin absurd banged. Ekspektasi Mimin kita mau beli bareng. But !!!! Mimin lagi-lagi disuruh beli. Seraya mastiin, “saya yang beli ini?!”. “Iya kamu ajja yg beli!”, jawabnya. Mimin balik badan ke arah loket. berjalan gontai. And you know whatttt ??!!! loketnya antri. Mimin jalan ngehang gitu. ngeliat antrian seperti itu. Antriannya gag begitu panjang, tapi itu tetaplah antri. Didepan Mimin sekitar 7 orang. Eh bukan ! 7 couples. YES, ALL OF THEM COUPLES !!! belakang Mimin juga couples. Mereka cekakak cekikik pegangan tangan. Mimin kan jadi kangen Maman. Mimin ngelirik ke Mr. O, dia sibuk ngeliat ke arah hapenya. INI KLIMAKS ILPILNYA ilpil kayak upil. Mimin harus positive thingking gmn ? pernah gag kalian girls diperlakukan hina seperti ini ? Mimin pernah !!!
  4. Disaat Mr. O mau mulai ngobrol Mimin langsung potong. “kita persiapan ashar yuks, biar kalo azan bisa langsung ashar. Jadi gag ketinggalan film”, kata Mimin. Mr. O menolak. Dia ngajakin asharnya setelah nonton ajja. Deg. Mimin kaget. “kalo gitu terserah ! Mimin mau nya sekarang, kalo Mr. O mau nanti ya silahkan”, jawab Mimin. Tanpa lama nunggu jawaban dari Mr. O, Mimin ngeluyur ke arah mushola. Trus doi ngikut. azan selese Mimin sholat dengan kecepatan standar seperti biasa. kalo masalah sholat Mimin gag mau maen2. Ternyata Mr. O sholatnya cepet bingit guys. buset dah. Padahal Mimin duluan yg sholat.
  5. Sampe didalem, krik krik krik. Untung Junot jadi Mimin berusaha ngelupain siapa yg ada disamping Mimin. Serius deh. Gag seru, ada adegan humor doi gag ketawa, ada adegan romance doi biasa ajja. Raline shah yg cantik begitu gag bikin dia komen apa gitu. Yaudah Mimin rame sendiri. Mimin tanya gmn menurut dia filmnya pun standar bgd jawabannya. Mimin lupa, pokoknya standar banged. Padahal jalan ceritanya tuh kayak filsafat ironi romantik yang perlu didiskusiin isinya. Ada yang tau ironi romantik ? next tulisan Mimin kasih tau.
  6. Lokasi parkir motor kita beda. Kirain Mimin dianterin ke parkiran, taunya kita pisah gitu ajja keluar dr bioskop. Lelaki sejati mah gag perlu ya diomongin ini itu. Lelaki normal mah tau apa yg harus dilakukan untuk nyenengin pasangannya. Lelaki yang pernah punya pacar pun seharusnya hal2 sepele begini gag ada. Mr. O kan ngakunya pernah punya banyak pacar. Tapi yang ini…
  7. Malamnya Mr. O telpon, Mimin nanya, “pak, kenapa saya tadi yg ngantri beli tiket?”. Mau tau jawabannya apa? Dia bilang, “BAGI-BAGI TUGAS!!” . Maksudnya dia, Mr. O udah bayarin Mimin nonton, sebagai gantinya Mimin yang antri panjang buat beli tiketnya.

Setelah kejadian di bioskop itu, Mimin gag mau bales sms dan angkat telpon dr dia. Meski Maman masih polos tapi Maman lebih dewasa drpd dia. Mr. O dan Maman beda umur 5 tahun. Tapi, masalah dewasa secara pemikiran jauh dibanding my Maman. Pernah suatu waktu Maman ngajakin diskusi tentang hak dan kewajiban dr masing2 pasangan. Konsep yg Maman tawarkan lebih mulia dibanding dengan bagi-bagi tugas ala Mr. O. Kapan2 di share deh.

Intinya gini guys. Mimin belajar suatu hal. Cinta (kasih sayang, perhatian, pengetian), harta (uang), tahta (status sosial, keturunan) dan fisik (ketampanan/kecantikan), religi (keimanan dan ketakwaan) semua ini tidak serta merta ada disatu sosok. Karena Tuhan tidak menciptakan sesuatu dgn smpurna makan salah satu dari Cinta, harta, tahta, fisik dan religi harus ada yg kita prioritaskan. Kalian ingin membangun rumah tangga dengan pondasi apa dulu. Cerita Mimin tentang Dosen VS Maman ini seperti harta VS cinta gitu deh. Mimin gag mau mengulangi apa yg dilakukan mama Mimin. Singkat cerita Mama Mimin itu milih ayah Mimin karna Harta, tahta, fisik dan religi. Setelah besar Mimin baru tau kalo Mama Mimin gag dapet cinta. selalu berantem cuma masalah ayah Mimin gag romantis dan curigaan ini  sudah berlangsung dari Mimin kecil. Karena inilah Mimin menjadi sangat pemilih untuk deket dengan siapa. Dan pengalaman bersama Dosen Mimin ini pun mempertegas kalo harta, tahta, religi, fisik tanpa dibarengin dengan cinta seperti hidup dengan singa. Enak dipeluk tapi pas dipeluk balik yang kerasa cuma cakarnya. Mimin berani memilih jalan yang beda dr Mama Mimin. MImin tau resikonya. Tapi Mimin sudah terlatih untuk itu semua. Mimin mau menemani Maman dari bawah. membangun dari pondasi yang benar2 lemah dan abstrak (krn masih LDR), kemudian diadoni dengan religi agar yang abstrak tadi perlahan bisa bersentuhan membentuk materi baru yang kuat dan kokoh. Bersama dan bekerjasama untuk menyiapkan bahan terbaik untuk pondasi harta agar terbentuk tahta yg abadi. Untuk fisik kami akan menua bersama dengan atap yang teduh dan mendamaikan. Kira-kira begitulah pola pemikiran Mimin tentang membangun rumah tangga. Mohon dikoreksi kalau salah. Terakhir ketemu Mr. O dengan bangga ia menyatakan kalo dia dah move on dari Mimin dan dapet pengganti yang baru. Dan pernah bilang kalo pas pedekate sama Mimin buat jaga2 dia juga pedekatein yg lain. Hahahaha… Dia pikir dia player yang bisa nyogok Mimin dengan status dosen dan kekayaan nya. Hahahaha Dia gag tau kalo lagi maen sama pelatihnya player. Dia pedekate sama cewek lain. MImin pacaran ama Maman, lebih experts mana coba ? “hahaha saya kan player Min,” kata Mr. O. “lho bapak player? Saya pelatihnya.” kata Mimin. “Mei nanti saya ngerayai 3rd annivesary saya”, kata Mimin dengan bangga sambil nunjukin foto Maman. (pengennya gitu) hahahaha Apa Mimin terlalu pede ya kalo bakal jadian sama Maman ?

Dosen Vs Maman Jilid 2

Ada yang nanya permasalahan kmarin dah selese belum?

Syukur sekali udah kok. Makasih buat dukungannya.

Mimin ada cerita lanjutan dari kisah kemarin –> klik ini .

Udah nyimak cerita sebelumnya ? Kali ini lebih seru. Mimin sudah ngelupain masa-masa itu. Mimin udah maafin salahnya si Dosen (setelah ini Mimin pake Istilah Mr. O). Perlakuannya ke Mimin udah bener2 Mimin maafin. Ehhh, taunya doi cari perkara. Mimin dan Mr. O dah sepakat untuk tetap profesional di kampus dan tidak menceritakan kejadian lamar melamar ke pihak manapun yang sama2 kami kenal. Ternyata dia ingkar. Tau gag gaes, Mr. O cerita ke temennya yg Mimin juga kenal (dosen juga). O Em Ji. Mimin ngerasa dihianati berulang kali.

Mr. O though that he is a great player, but he didn’t know that i was a coach. Hahaha

Mau tau kejadiannya yg bikin iLpiL ? Sini Mimin ceritain ttg Mr. O. Buat pelajaran bagi pembaca sekalian biar gag tergoda dengan materi.

Ketika Mr. O bertandang ke rumah Mimin, doi di interview oleh Ayah Mimin. Di tanya satu kata dijawab 1000 kata. Ayah Mimin, orangnya pendiam, setia, alim berbeda jauh dengan Mr. O yg talkactive. Mimin cuma ngedengerin interviewnya.
Setelah Mr. O pulang, Mimin Ayah Mimin bilang, “Keputusan tetap di kamu, karena pada akhirnya kamu yang ngejalanin biduk rumah tangga.”.
“iya Ayah.”, jawab Mimin.
“Mama, jangan memaksa lagi ! Mimin sudah besar, sudah cukup banyak melihat banyak lelaki. Dia sudah bisa memilih dengan lelaki mana yang baik. Tugas kita cuma memberi gambaran.” kata Ayah Mimin sambil natap mata Mama Mimin.Berpangling lagi ke MImin, “Coba jalan-jalan keluar dulu sama Mr. O kemana gitu!! Kalo pas kamu keluar sama Mr. O dan merasa cocok ya silahkan dilanjut, tapi kalo ada yg gag cocok jangan terpaksa nerima hanya untuk ngebahagiain kami. Ayah Mama bahagia kalo kamu bahagia.”

wussssssss…. berasa angin segar berhembus kedalam relung hati.
“kok Ayah bisa berubah keputusan gini ya? Mama juga lebih tenang dan tumben gag ngebantah Ayah?”, kata Mimin dalam hati kemudian.

Akhirnya Mimin keluar dgn Mr. O ke rumah sakit. Mr. O harus melakukan operasi kecil dibibirnya karena kena bakteri. Karena sudah dapat ijin boleh nemenin Mr. O berangkatlah Mimin. Tuhan segala pembuat rencana terbaik. Dokternya telat. Jadi MImin punya kesempatan untuk ngobrol dan mencari keklikkan diantara kami. Mr. O banyak sekali yg diceritakan tanpa diminta. Mimin gag punya kesempatan untuk cerita. Mr. O menceritakan latar belakang keluarganya yg luar biasa. Jujur Mimin takjub dan kagum. Terlintas di benak Mimin kalo Mr. O boleh juga sih. Detik demi detik terlewati, kesempatan Mimin cerita tak kunjung datang dan Mr. O gag nanya juga tentang Mimin.

Menunggu Dokter yg luama, akhirnya kita makan siang dulu.

Setelah pesan ini itu, makan sambil ngobrol. sampailah waktu kami kembali ke ruang tunggu rumah sakit. Ketika waktu membayar, Mr. O nyodorin uang ke Mimin.
Mimin terkejut, “uang apa ini ?” kata MImin spontan.
“Buat bayar.” kata Mr. O. “Bayar dah sana!”
“Oh, iya pak.” kata Mimin sambil ngeblank.
Sepanjang jalan ke kasir Mimin mikir keras. kok Mimin sih yang bayar? kok Mr. O nyodorin uangnya? kok bukan Mr. O yang bayar ke kasir? Emangnya Mimin jalan sama atasan Mimin (Mimin pernah admin di jurusan Mimin dan Mr. O atasan MImin) ? Kok gag ada bedanya Mimin dulu pas masih kerja dan sekarang jalan sama calon suami ? Mimin lagi jalan ama bos atau ama calon suami?

Pertanyaan itu terusssss saja berputar sepanjang hari itu. Jujur Mimin gag pernah diperlakukan demikian oleh lelaki2 yg pedekatein Mimin. Mimin selalu diistimewaan oleh lelaki. Ini bener2 pertama kali Mimin ngerasa murahan banget. Kalo Mr. O beneran pengen Mimin jadi istrinya harusnya bukan nyodorin uang dong yaaa, tapi nyodorin DOMPET !! Salahkah imajinasi Mimin ini? bukan masalah dompetnya sebenernya yg Mimin permasalahin. Tapi masalah mannernya, adab, sopan santun. Kayaknya tadi2 pernah cerita kalo Mr. O punya banyak mantan, tapi kok gini ya. Disitulah muncul ketidakcocokkan yg luar biasa. Asumsi Mimin kalo dia udah pernah pacaran sebelumnya, masa gag bisa memperlakukan cewek yang lagi dipedekatein ? iya gag sih ? cowok normal kayaknya akan berusaha keras agar dia yang pergi ke kasir. Melayani si cewek seperti princess.

Mimin berusahaaaa keras untuk mengabaikan pemikiran2 tadi dan mengubah jadi pemikiran positif. Mungkin Mr. O lagi sakit jadi gag bisa bayar ke kasir, atau dia mau ngajarin MImin megang uang dia, atau dia percaya ke Mimin dan sejenisnya.

Sampe di rumah Mimin diinterogasi oleh Mama Mimin. MImin cerita apa yang diceritakan Mr. O. Semakin menggebu2lah Mama Mimin dengan latar belakang keluarga Mr. O biar Mimin mau menerima pinangannya. Melihat antusia dan bahagianya mama Mimin, Mimin jadi mengurungkan niat untuk cerita bagian Mimin yang disuruh bayar ke kasir. Salah sih. Tapi Mimin paling gag bisa ngerusak kebahagiaan orang lain, apalagi kalo itu Mama. Semoga kalian setuju dengan tindakan MImin ini yaaa…

Mau tau kelanjutannya???? simak cerita berikutnya.

Lueeebihhhh seru !!! Mimin janji ditulisan berikutnya akan Mimin paparkan hal yang lebih iLPiL buat cewek, dan Mimin akan membuat kalian setuju kalo Harta tidak selalu menjadi menarik jika tidak dibarengi dengan attidude yang baik. Simak terus yaaaa

Menikmati Lamunan

Dulu, pas Maman masih pake WiFi hostel buat internetan dan hapenya masih stupidphone (bukan smartphone), Maman sering mati gaya kalo pas mati lampu. Internet mati, udara semilir, ga tau mau ngapain, bengong dan melamun. Duduk di atas kasur bersandar dinding pake bantal. Melamun pun dimulai, pikiran melanglangbuana.

Semenjak 2 tahun yang lalu Maman mulai beli modem USB pribadi. Karena modem ga berpengaruh terhadap mati lampu, jadi internet jalan nonstop. Maman jadi jarang melamun, fokus depan komputer kalo nggak baca2 atopun hiburan. Kalo nggak komputeran ya belajar ato ngerjain tugas. Pokoknya pekerjaan silih berganti.

Hari ini barusan, setelah sekian lama, Maman melamun lagi. Lagi pengen aja gitu. Sebenernya lagi pengen baca dan lagi ada kerjaan juga, tapi lagi pengen melamun aja. Rasanya? Asik…

Jadi menurut Maman, kalo diibaratkan makan dan pencernaan, aktifitas belajar itu seperti makan. Makannya otak gitu deh. Kalo perut dapet makanan, kalo otak dapet ilmu dan pengalaman. Nah setelah makan kan ada proses pencernaan, nah dalam belajar ada proses melamun yang mana kita memproses dan mereview segala ilmu yang sudah kita dapat. Ketika makanan sudah dicerna, maka jadilah energi yang bisa digunakan untuk beraktifitas. Begitupula ilmu yang sudah dilamunkan, diproses dan dihubungkan dengan ilmu-ilmu lain, maka bisa kita amalkan, ajarkan, atau aplikasikan.

Apa jadinya kalo kita makan mulu non stop tanpa dicerna? Tentu kita akan sakit.  Begitu pula dalam belajar. Jika kita hanya belajar mulu tanpa ada waktu untuk melamun, maka ilmu2 itu tidak akan berkaitan, mudah terlupa, dan jadi tak berguna. Masa sih? Nggak tau ya, pengalaman pribadi sih gitu.

Dalam pepatah Arab dikatakan:

‘Ilmu yang tidak diamalkan seperti pohon tanpa buah’

Seperti orang yang banyak makan tanpa banyak aktifitas fisik, menimbun banyak kalori dalam tubuhnya, maka dia akan mengalami obesitas. Maka kalo kita punya ilmu yang tidak dimanfaatkan, tidak diaplikasikan, tidak diajarkan kepada yang lain, maka ilmu itu tidak akan berguna.

Melamun tuh ga perlu banyak persiapan alat dan bahan. Duduk rileks dimanapun, bisa kamar, musholla, ato taman. Melamun harus dalam keadaan fresh, kalo lagi capek ntar malah ketiduran. Setelah duduk beberapa menit, maka segala macam history, inspirasi, dan imajinasi bersliweran datang. Segala informasi itu langsung diolah di otak seperti para ahli filsafat Yunani menjadikan pikiran mereka sebagai laboratorium. Insya allah setelah segala informasi itu ‘matang’, kita bisa belajar lebih serius karena kita tau ilmu apa saja yang belum kita kuasai untuk melengkapi potongan puzzle ilmu itu. Haseekkk…

Yoweslah, Maman mau melamun dulu…

Sukses tanpa Bangku Sekolah

November semangat… Masa Oktober kemarin cuma nulis satu artikel…

Akhir-akhir ini media Indonesia lagi rame tentang pemberitaan seorang menteri yang nggak lulus SMA yaitu bu Susi Pudjiastuti. Beliau diangkat oleh Pak Jokowi sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan Kabinet Kerja. Bu Susi ni banyak mendapat komentar yang kurang enak terkait akademis beliau yang ‘dibawah’ rata-rata Menteri lainnya. Tapi meski beliau putus sekolah, beliau tetap belajar secara otodidak sambil mengembangkan bisnisnya hingga menjadi sukses seperti sekarang ini. Prestasi ini banyak memotivasi netizen untuk meninggalkan pendidikan formal karena tanpa sekolah pun bisa sukses.

bu Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan

bu Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan

Beralih dari bu Susi, sekarang ngomongin tentang Maman. Senin kemarin Maman agak ga enak badan karena malemnya Maman begadang ngerjain tugas sampe jam 1 pagi. Mungkin sebagian orang menganggap jam 1 tuh masih sore, tapi buat Maman yang ga biasa begadang itu dah malem banget. Karena cape begadang, ditambah paginya ngebut ke Faisal Masjid buat menghadiri seminar tentang peringatan Kashmir Black Day, pulangnya langsung tumbang.

Selasanya Maman ijin nggak masuk kelas, seharian lemes. Malemnya badan dah agak enakan, Maman gunakan buat belajar Quantum Mechanics, sebuah pelajaran yang sulit. Sadar dah ketinggalan jauh tentang subject ini dan perlu waktu buat belajar, Maman berencana membolos sampe jumat biar bisa fokus.

Jumat pun datang, dan bagaimanakah hasilnya…

Gagal. Gagal total. Malah selama rabu, kamis, jumat ga pegang buku sama sekali. Melenceng dari niat, baca yang lain, ngegame dan main-main. Waktu 3 hari terbuang sia-sia.

Buku dan catatan yang tergeletak 3 hari

Buku dan catatan yang tergeletak 3 hari

Tapi sebenernya tidak sia-sia. Maman mendapat sebuah jawaban. Mandiri, otodidak, belajar dari pengalaman luar sekolah, atau apapun namanya itu tidak mudah. Hanya sedikit orang yang mampu melakukan.  Hanya 1 orang berijazah SMP yang dipanggil menjadi Menteri dari 34 orang. Itu artinya peluang sukses (contohnya menjadi menteri) dari jalan otodidak hanya 3%. Jauh lebih besar peluang sukses melalui jalur pendidikan.

Maman nggak bermaksud meremehkan orang-orang yang mampu sukses tanpa pendidikan formal. Buat yang memang kurang mampu untuk mengenyam pendidikan, kalian masih punya peluang 3%. Buat yang mampu dan saat ini sedang belajar, jangan sia-siakan peluangmu sebesar 97% untuk sukses.

Belajar di sekolah itu memang ‘lebih mudah’ daripada belajar dari luar sekolah. Ada guru yang mengajari, mengingatkan, mendisiplinkan dan memotivasi. Kalo salah paling cuma diperingatkan atau dinasehati. Berbeda dengan diluar sekolah, gurumu adalah dirimu sendiri. Kamu yang mengajari dirimu, kamu yang mengingatkan dirimu, kamu yang memotivasi dirimu sendiri. Kalo salah tidak ada yang menasehati, bisa makin parah dan akibatnya fatal. Mungkin berurusan dengan hukum ataupun mati.

Tulisan ini Maman buat untuk diri Maman sendiri. Maman sering lupa, sering malas belajar, sering pengen pulang, menyianyiakan kesempatan yang ada. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat buat kalian.

Indonesia Kerja, Kerja, Kerja…

Takut Tersayat Lebih Dalam

4 hari setelah sayatan terdalam itu Maman baru ngehubungin Mimin.  Sudah Mimin bilang kalo kesalahannya yg diperbuatnya telah Mimin maafkan.  Tapi, ia tetap saja menghubungi Mimin.  Mimin takut menjawab pertanyaan2nya, takut dibilang cewek murah yg dengan kata2 manis bisa ditaklukkan, takut dibilang cewek gampangan yg sekali rayu langsung mau dan beribu ketakutan laninya.

Takut untuk menyapa Maman karena ia terlalu tinggi derajatnya. Takut mengiyakan apa yg dikatakannya karena ia terlalu hebat. Takut karena itu semua pada akhirnya Mimin hidup dalam mengalah.

Ketika Cinta dihargai dengan Murah

Sudah seminggu lebih MamanMimin gag telponan. Akhirnya diberi kesempatan telpon. Biasanya Mimin telponan sambil leyeh-leyeh alias sambil tiduran, tidak kali itu. Mimin duduk manis. Mimin pikir ini quality time, pengen ngobrol, sharing apa ajja meski gag penting, tapi Mimin disuruh tidur malah. Giliran lagi leyeh-leyeh disuruh duduk. Terserah lah Man yaaa… Mimin cuma pengen ngejaga quality time yg jarang banged. Selama Ramadhan ini MamanMimin jarang telponan karena perbedaan waktu dan kegiatan. Cuma sering chat ajja via WA.

Rindu sudah pasti, amat sangat rindu. Setiap malam sebelum tidur kalo lagi kangen ngeliat video Maman yg Mimin ambil diam2 waktu ngobrol via skype. Beberapa saat kemudian, Mimin nyebutnya “sayatan terdalam”. Mimin tersayat oleh candaan Maman yg benar2 Mimin gag bisa dimengerti. Mimin gag nyangka bakal ada candaan yg akan menyayat hati seorang wanita manapun dan siapapun. Ini Mimin tulis ssehari setelah kejadian malam itu.

Padahal Mimin mau cerita hal menarik yang memotivasi. Hilang indahnya mawar sebelum ia dinikmati oleh lembutnya sinaran mentari, sebelum embun yg sejuk kembali ke alam.

Malam itu tak ada pertanda akan tragedi sadis itu. Seperti biasa obrolan kami. Hingga Maman minta emot kiss, tapi Mimin gag mau. Bla bla bla… Maman ngajakin telpon, Mimin mau. Bla bla bla Dan disaat itu Maman bilang, kok jadi murahan? Jleb. Hilang senyum Mimin. Padahal itu tangan Mimin tinggal klik tombol telpon ajja. Entah, Mimin ngerasa itu gag pantas ajja diungkapin. Jika temen2 nganggepnya bercanda ajja kali si Maman. Sorry, Mimin gag sependapat. It hurts me soooo deeply.

Mimin sampe pada posisi hidup sekarang penuh perjuangan. Mencintai Maman dengan tulus, menerima segalanya dari Maman, beberapa kali kata kasarnya juga sudah berusaha Mimin pahami sebagai satu paket dari Maman. Tapi tidak untuk candaan seperti itu. Mimin jadi berpikir apa mungkin Mimin ini dianggap wanita murahan yang mau atau gampangan diajakin telpon? Apa segala yg Mimin alami Ramadhan lalu juga karna Maman memandang Mimin seperti itu? Segala Puji Bagi Pemilik Semesta Alam.

Sebagai penghargaan diri Mimin, karena Mimin sangat menghargai diri Mimin, karna rasa syukur yg besar Bagi Tuhan Yang Maha pencipta, dengan ini Mimin mulai berpikir lagi, berpikir lebih tegas terhadap hubungan ini.

Jika rasa cinta, sayang dan kasih yang tulus dihargai dengan suatu pengkhianatan terselubung seperti ini, Mimin capek. Tapi, Mimin janji akan terus nulis disini atau ditempat lain (tergantung Maman mau nutup blog ini atau ngga).

Harapan indah untuk menemani masa tua Maman terhenti. Mimin yg selalu berusaha memuliakannya, mengalah agar ia senang, bahagia, gembira, seperti tidak terbalas. Doa agar ia selalu baik pada siapapun ternyata tidak untuk Mimin. Namun, terimakasih telah mengajari Mimin sampai detik ini. Mimini sudah memaafkan semuanya. Tak ada dendam di hati ini. Ikhlas. Semoga Maman bisa dapat cinta yg lebih tulus, lebih besar dan lebih mendalam dari yg sudah Mimin berikan dan yg gag murahan di mata Maman.

Indonesia memilih

Malam ini Indonesia telah memilih Pak Joko Widodo sebagai Pemimpin 5 tahun kedepan. Semoga bapak bisa mewujudkan segala mimpi2 bapak untuk indonesia yg tercinta ini.

Pesen Mimin, meskipun bapak pengusaha kayu mohon dijaga hutan kita ya pak.

Bismillah, Indonesia kami amanatkan kepada bapak.