Jalan-jalan Mimin di Kota Palu

Aigoooo, lama jua Mimin tak menulis.

Mimin mau sedikit cerita tentang pengalaman Mimin di tanah Sulawesi, tepatnya di kota Palu.

Suatu rejeki nomplok Mimin bisa pergi kesana.

Berita pernikahan sodara Mimin udah booming dari februari tahun ini. Mimin selaluuu berharap bisa datang ke sana. Bukan karena kedeketan hubungan sodara sih, hahahaha… jiwa penasaran Mimin yang lebih besar. Mimin selalu penasaran bagaimana sih Pulau Sulawesi itu? akhirnya saat itu datang juga di tanggal 03 April 2015. Bertepatan dengan hari ulang tahun Mimin.

Alhamdulillah bener-bener rejeki nomplok. Rencana Cuma 2 hari di Palu ternyata Mimin habiskan selama satu minggu. Hmmm… nyummi banged. Semuanya serba gratis. Gag banyak tempat yang Mimin jelajahi, soalnya sodara2 Mimin pada gag hobby traveller disana. Jadi Mimin Cuma berkunjung ke tempat2 umum saja.

Tapi tenang ajja! Mimin tetep akan berbagi info tentang kota Palu.

Kalo mau pulang pergi ke Palu memakai pesawat usahakan merasakan sensasi dua langit. Apa maksudnya? Usahakan merasakan penerbangan pagi dan malam. Saat itu Mimin pake penerbangan malam menuju Palu. Subhanalllahhh, cantik banged Palu dari langit kalo Malam hari. Dan Mimin pake penerbangan siang saat pulang. Bahagia bisa lihat Palu dari dua waktu itu. So, kalian juga harus ngerasai dua rasa langit itu yaaaa…

Selanjutnya, tips ke Palu adalah ada yang jemput di bandara. Sepenglihatan Mimin, kemaren itu tidak Mimin jumpai taxi atau jasa travel gitu. Jadi, ada baiknya temen-temen yang mau ke Palu emang udah tau transportasi untuk keluar dari bandara.

kalo beruntung, keluar airport bisa lihat pemandangan epik ini

kalo beruntung, keluar airport bisa lihat pemandangan epik ini

Kota Palu lumayan panas guys, so usahain bawa body lotion and sunblock yaa, hehehe. Meski panas, Kota Palu tidak sepanas Surabaya atau Jakarta. Di kota Palu gag dipenuhi pabrik industri jadi polusinya bukan faktor adanya cuaca panas disana. Sodara Mimin percaya kalo  suasana panas itu karena letak kota Palu yang berada pada garis katulistiwa.

Ke kota Palu jangan lupa maen ke Pantai Talise saat malam hari. Ini WAJIB. Soalnya kongkow disana tuh semacam cerita jaman dulu ajja. Ditemani minuman serabak khas kota Palu, Pisang goreng crispy dan yang bikin kota Palu tak terlupakan adalah pengamen jalanan yang bersuara emas menyanyikan lagu dengan bahasa daerah. Ditambah semilir angin laut yang sepoi-sepoi. Hmmmm… dikejauhan akan terlihat jembatan kuning khas Palu.

Menikmati bubur ubi manado dan pisang goreng di pinggir Pantai Talise

Menikmati bubur ubi manado dan pisang goreng di pinggir Pantai Talise

lagi mendung di pinggiran Pantai Talise

lagi mendung di pinggiran Pantai Talise

Kota Palu banyak terdapat pantai sebenernya. Tapi, Mimin cuma punya waktu buat maen ke Taipa Beach. Pasir putih, laut yang jernih wihhhhh, kalo Cuma Mimin kasih picturenya jangan percaya deh, buktiin sendiri maen kesana. Namun sayannya biaya adminnya agak mehong a.k.a mihil a.k.a mahal. Disana terdapat gazebo2 kecil, sayangnya untuk duduk di gazebo itu kita harus bayar juga. Sayang sih sebenernya kalo tempat pariwisata seapik itu harus bayar ini bayar itu, gag ramah turis lah. Semoga itu jadi koreksi penting bagi dinas pariwisata kota Palu yaaa….

Taipa Beach, pinggiran pantai Taipa, kota Palu, Indonesia

Taipa Beach, pinggiran pantai Taipa, kota Palu, Indonesia

beberapa gazebo di Taipa Beach yang berbayar

beberapa gazebo di Taipa Beach yang berbayar

Jembatan merah di Taipa Beach

Jembatan merah di Taipa Beach

Topi Mimin hanyut kena terpaan angin di Pantai Taipa xixixi

Topi Mimin hanyut kena terpaan angin di Pantai Taipa xixixi

FYI, photo2 yang Mimin ambil ini gag pake DSLR cuma pake hape ajja. Thank you Azus Zenfone 5.

Advertisements

Jalan Jalan Hore ke Kota Lahore

Lahore…

Minar-e Pakistan

Minar-e Pakistan

Maman selalu suka dengan kota. Apalagi kota klasik dengan banyak bangunan antik yang menyimpan kejayaan masa lalu. Lahore ni dah kaya ‘Jogja’nya Pakistan lah. Selain sebagai ibukota provinsi Punjab, Lahore pada masa lampau jg menjadi salah satu kota penting untuk Kerajaan Mughal sebelum dikuasai Sikh lalu Inggris.

Jadi kemaren setelah selesai acara di Raiwind, Maman berpisah sama rombongan temen-temen yang langsung balik ke Islamabad. Sengaja soalnya mau jalan-jalan dulu dan nonton Kualifikasi Piala Dunia 2018 antara Pakistan vs Yaman. Berangkat dari Raiwind menggunakan Qingqi, semacam becak motor dengan 6 penumpang. Turun di Thokar Baig dan lanjut menggunakan angkot nomer 105 menuju Regale Chowk ke sebuah dormitory murah khusus backpacker.

Nama penginapannya Regale Internet Inn. Cukup terkenal di kalangan para backpacker internasional. Selain harganya murah, cuma Rs300 (sekitar Rp35.000) per bed per malam, lokasinya juga di tengah kota. Dekat dengan pusat elektronik Hall Road, pusat jajanan Anarkali, Lahore Museum, Punjab University old campus, Secretariat Office, dan Halte Metro Bus (buswayny Lahore). Btw, lokasi penginapannya ni sangat nyempil di samping tukang jahit jas. Jadi kalo pertama kali dateng mungkin agak bingung. Murah, lokasi enak, tapi untuk cewe mgkn agak kurang nyaman karena kamar mandinya gabung n antar bed hanya diberi partisi ala kadarnya.

Pintu masuk penginapan

Pintu masuk penginapan

Penampakan isi penginapan

Penampakan isi penginapan

Kalo biasanya orang Islamabad ke Lahore taunya Badshahi Masjid, Lahore Fort, Jahangir’s Tomb, ato Wagah Boarder, Maman dah bosen. Dah sering semua itu. Makany mumpung Maman lg jalan sendiri, Maman nyobain tempat2 aneh lainnya.

Maman ke stasiun Lahore. Sering sebenerny Maman lewat kalo lagi nganter tamu, tapi naik kereta belum pernah. Makanya Maman mau nyoba balik ke Islamabad pake kereta. Ke stasiun naik rickshaw, nanya2 tiket n jam keberangkatan yang sebenernya dah ada secara online, poto2, dan banyak jumpa para jamaah Tabligh yang mau berangkat ke tempat dawah masing-masing. Kebetulan di deket stasiun ada Masjid Tabligh juga. Feeling mengajak Maman untuk melangkahkan kaki ke Landa Bazar, sebuah pasar barang bekas. Jalan, liat-liat, eh nemu bangunan bagus. Delhi Gate, 1 dari 13 gerbang dari benteng kota Lahore. Masuk ah…

Stasiun Lahore

Stasiun Lahore

Ternyata dari Delhi Gate inilah gerbang awal mulainya paket wisata Shahi Guzargah, napak tilas Raja, yang dikelola departemen pariwisatanya pemerintah Lahore. Di situ ada tourism center dan informasi2nya. Agak ga keliatan soalnya bercampur dengan rumah penduduk. Baca2 brosurnya, liat rutenya yang berujung ke Lahore Fort, Maman pun mulai langkah.

Rute sepanjang sekitar 1,5km Maman tempuh. Rumah-rumah model kuno nampak diperbarui, renovasi d sana-sini, petunjuk jalan dan papan keterangan nampak klop dengan aktifitas warga. Spot pertama adalah Shahi Hamam ato Ruang Mandi Raja. Cuma boleh liat dari luar soalnya dalemnya lagi rekonstruksi. Tapi klo liat d brosur, ntar klo dah jadi bakal keren abis. Lalu ada Wazir Khan Masjid yang memiliki lukisan dinding yang wow. Kecil sih secara ukuran tapi lukisannya lebih bagus daripada di Lahore Fort meski agak kurang terawat.

Wazir Khan Mosque

Wazir Khan Mosque (ini klo pake kamera bagus keliatan warna-warni)

Kalo kalian pernah nonton film Harry Potter pas adegan di Diagon Alley, seperti itulah suasana selama perjalanan. Haveli (paviliun) yang padat dengan ornamen khas Mughal, rumah-rumah yang tinggi sehingga menghambat masuknya sinar matahari, membuat suasana gang menjadi temaram meski cuaca cerah. Para penjual makanan khas Lahore tersebar di pinggir jalan. Kalo misalnya kendaran bermotor ga boleh masuk, mungkin lebih baik lagi.

Sonehri Masjid (sone= emas) dengan kubah emas yang agak kusam, Baoli Bagh (taman para selir raja), Pani Wala Talaab (kolam air) berbaur dengan rumah dan toko masyarakat. Dan akhirnya tidak terasa perjalanan berujung ke Heera Mandi (Pasar Intan) yang terkenal dan sudah ada sejak jaman dulu. Intan disini bukan berarti harfiah, namun artinya wanita. Wanita yang ‘ehem’ gitu maksudnya. Namun karena Maman datengnya siang hari jadi hanya nampak aktifitas toko-toko penjual makanan.

Kemegahan Badshahi Masjid nampak luar biasa dari Heera Mandi yang terletak persis di sampingnya. Namun karena Badshahi ni bukan tujuan Maman, jadi Maman lanjut jalan ke halte busway di Azadi Chowk (Azadi = Kemenangan). Sekedar info, d komplek Badshahi ada Lahore Fort, makam Muhammad Iqbal, makam Raja Ranjit Singh (penguasa Lahore jaman Sikh), Minar-e Pakistan (tempat deklarasi kemerdekaan Pakistan atas Kolonial Inggris). Monggo klo ada yg mau mampir. Semua gratis kecuali Lahore Fort Rs250 buat foreigner.

Dari situ Maman naik Metro Bus ke arah selatan. Kalo ke utara bisa ke Jahangir’s Tomb. Turun di halte secretariat, Maman jalan melewati kantor sekretariat, mahkamah agung, dan Lahore Museum. Dariiii dulu tiap Maman ke museum yang katanya punya koleksi sejarah Pakistan terlengkap mesti tutup dan alhamdulillah ternyata sekarang buka. Buru-buru masuk, pas ke loket tiketnya ternyata harganya Rs400 buat foreigner. Ga mempan juga pake student card. Ya udah dengan langkah gontai ga jadi masuk. Mungkin ntar kapan-kapan pas bawa duit lebih bisa kesana lagi.

Jam sudah menunjukkan pukul 1 siang. 2 jam lagi menuju niat awal ke Lahore, nonton kualifikasi World Cup. Yaudahlah Maman pulang ke penginapan, rebahan, dan langsung check out. Sebenernya abis nonton masi mau balik ke penginapan lagi tapi ternyata ketua PPMI menyuruh Maman cepet pulang ke Islamabad.

Ke stadion naik metro. Maman sampe sekitar setengah jam sebelum kick-off. Nampak banner promosi acara. Namun anehnya kok sepi2 aja y suasananya. Maman sih positif thinking aja kan orang Pakistan kurang suka sepakbola sampe2 tiketnya aja di gratisin. Baru sampe depan gate muncullah jawabannya. Pertandingan di batalkan oleh AFC dan FIFA terkait keamanan. Hari sebelumnya terjadi serangan bom bunuh diri d 2 gereja yang menewaskan 50an orang. Koplak… Segera Maman buka internet dan googling dan emang bener. Berita tentang pembatalan juga banyak di media Pakistan.

Koplak

Koplak

Lemes…

Haha… Asli lemes banget. Lemes soalnya belum makan n capek bawa carrier. Tanpa pikir panjang cari rickshaw ke terminal tanpa nawar, langsung naik bis pulang ke Islamabad. Hahaha…

Screen Shot 2015-03-20 at 10.52.10

Continue reading

Jord Purana, Motivasi Dakwah dari Selatan Kota Lahore

Tabligh e Markaz…

Para Jamaah sedang mendengarkan ceramah via translator

Para Jamaah sedang mendengarkan ceramah via translator

Kalo temen-temen pernah melihat orang-orang berpakaian gamis putih dan bersorban, berjalan berkelompok, bawa carrier2 besar semacam orang mau camping, transit di masjid2 sambil berdawah mengenai islam dan iman, hampir di pastikan mereka berasal dari Markas Tabligh. Sebuah madrasah yang secara ukuran ga terlalu besar, nyempil di sebuah kelurahan kecil bernama Raiwind, menjadi tempat para pendakwah ini dilatih. Mereka tau bagaimana cara mengajarkan dan mengingatkan orang-orang muslim di seluruh dunia apa itu agama.

Konon, Tabligh e Markaz Raiwind ni mengadaptasi sistem serupa dengan yang ada di Nizamabad India namun lebih sukses secara kuantitas karena lebih banyak memiliki jamaah. Pada hari biasa, tak kurang dari 20.000 orang baik pakistani maupun asing yang belajar disitu. Tidak belajar juga sih sebenerny, lebih tepatnya recharge motivasi untuk berdakwah. Mungkin mereka transit sebentar sekitar seminggu ato sebulanan untuk mendengarkan tips-tips dan motivasi berdawah, habis itu mereka keluar lagi menuju daerah-daerah untuk mengajak orang sholat dan menghidupkan masjid. Kegiatan sederhana namun penuh pengorbanan karena mereka pergi menuju daerah pelosok yang kadang penuh bahaya dengan dana sendiri. ‘Melanjutkan kegiatan Nabi Muhammad’ menjadi alasan mereka untuk terus semangat.

Dah 3 tahun lebih Maman di Pakistan, dah berkali-kali ngunjungin Lahore, tapi akhirnya baru kemarin Maman berkesempatan mendatangai madrasah ini. Dah tahun terakhir (amin) dan mumpung lagi ada Jord Purana, jadi Maman paksakan untuk bisa datang meskipun harus bolos kelas.

Jord artiny kumpul. Purana artinya whole. Jadi klo digabung artinya semacam kumpul besar tahunan para tablighi dari seluruh dunia. Kumpul ni diselenggarakan setahun 2 kali yang dihadiri jamaah dari seluruh dunia. Hampir 200ribu sih katanya kemaren itu. Selain ketemu temen-temen Indonesia yang emang belajar penuh disana, ada juga yg emang datang dari Indonesia sekitar 200an jamaah.

Acara berlangsung selama 5 hari, dari tanggal 12-16 Maret 2015. Para Jamaah menetap di tenda-tenda terpal diatas tanah lapang yang kalo hari biasa adalah ladang gandum. Jamaah dari negara lain dipisah dari jamaah lokal karena mereka mendapat penghormatan yang lebih. Tendanya lebih besar, makan gratis, lebih bersih, dan ada translator untuk berbagai bahasa karena ceramah menggunakan bahasa urdu.

Sehari-hari kegiatan kita adalah mendengarakan bayan ato ceramah dari ustad madrasah yang topiknya ga jauh dari iman dan akhlak. Topik ini selalu diambil karena meskipun sederhana tapi inilah yang paling mudah diabaikan. Sang ustad berada di ujung jauh, suaranya nyambung ke headphone translator, dan kita jamaah asing tinggal mendengarkan terjemahannya. Ada macem-macem terjemahannya; Arab, Persian, Inggris, Jerman, Turki, Melayu, Thai, Kamboja, Bengal, Kirgiz, Russia, Mandarin, Spanyol, dll. Tapi yang paling banyak pendengarnya biasany yang Arab sama Persian.

Setelah bayan, biasanya orang-orang langsung praktek berdawah ke jamaah lain. Uniknya, mereka praktek ke orang-orang secara acak tanpa memandang mereka paham bahasa apa. Maman pernah didatangin jamaah dari Cina dan Afghan, y udah ngangguk2 aja meski ga ngerti ngomong apa. Denger-denger sih, alasannya ‘meskipun semua telinga tertutup untuk dawah, ada telinga yang tetap setia mendengarkan yaitu telinga sendiri’. Dalem…

Jamaah dari Indonesia sedang praktek berdawah ke rekan2nya

Jamaah dari Indonesia sedang praktek berdawah ke rekan2nya

Komplek jamaah bairoun (asing) emang tertutup. Dikelilingi tembok dan berpagar tinggi. Ini dilakukan untuk menjaga kekhusyukan beribadah dan belajar agama. Agak berbeda dengan komplek jamaah lokal yang lebih longgar dan terbuka. Meski tertutup, fasilitas penunjang didalam komplek cukup lengkap. Kamar mandi banyak dan selalu bersih, money changer, air minum, ruang makan yang luaaass banget, dan toko-toko yang menjual buku dengan berbagai bahasa, makanan bervariasi, dan peralatan lain yang harganya bikin ngelus dada saking murahnya dibanding toko lain.

Begitulah sekelumit pengalaman dan penyesalan. Iya penyesalan, kenapa ga ikut beginian dari dulu. Dan juga Maman mohon maaf atas kualitas poto karena cuma pake hape n dilakukan sembunyi2…

F-9 Fatima Jinnah Park

Di Islamabad ada sebuah taman yang luasnya 1 blok. Luaaaaasss banget. 1 blok di Islamabad itu ukurannya 2 km x 2 km atau sekitar 400 Ha. Karena letaknya di blok F-9, makanya tamannya dinamakan F-9 Fatima Jinnah Park. Taman ini dibuat pada tahun 1992 dan diresmikan oleh Perdana Menteri saat itu Nawaz Sharif yang kini menjabat sebagai PM Pakistan lagi.

Baradare (Community) terletak di deket gate menyambut para pejogging

Baradare (Community) terletak di deket gate menyambut para pejogging

Kalo dibandingin Muang Baron di Bangkok, kayanya masih lebih luas Fatima Jinnah Park ini. Tapi di Muang Baron lebih banyak objek bangunannya, sedangkan Fatima Jinnah Park ini datar aja, padang rumput gitu. 

Awalnya hari jumat kemaren Maman ngerasa boring jogging d sekitaran kampus dan I-10. Makanya Maman cari tempat lain buat jogging sekalian survey lokasi karena kita PPI mau bikin acara jalan sehat bersama masyarakat indonesia di sini.

Start dari gerbang barat atau yang bernama Bolan Gate, Maman mulai berjogging. Karena jumat bukan hari libur, jadinya ni taman sepi. Di tambah tamannya luas banget jadi makin keliatan sepi. Mungkin kalo di Indonesia tempat yang sepi-sepi gini dah dipake mesum-mesuman. Ada 2 pilihan jogging track, dirt ato stone. Kalo dirt tuh lintasannya terbuat dari tanah dan pasir, sedangkan stone pake susunan batu kali dan paving. Maman pilih dirt.

Ini track yang dari stone

Ini track yang dari stone

Sepanjang perjalanan jogging, rumput-rumput nampak baru mulai tumbuh. Ya maklum baru selesai musim dingin. Beberapa gardener sudah mulai membajak beberapa area supaya lebih cepat ditumbuhi rumput. Beberapa pool dan kolam air mancur juga nampak baru dibersihkan, bersiap menyambut musim semi dan musim panas. Boring karena kesepian, Maman beranjak ke track stone yang agak banyak orang jogging juga. Siapa tau kalo Maman ada apa-apa bisa ada yang nolongin, daripada sendirian. Haha.

Ditempat ini juga dikumpulkan beberapa monumen-monumen, tiruan plakat penghargaan versi besar, dan patung-patung seniman terkemuka Pakistan. Selain itu ada juga susunan batu dan pohon yang kayanya cocok buat foto-foto prewed kaya film-film Bollywood. Panggung, Ampitheater, dan berbagai item kalo mau bikin acara-acara outdoor ada disini. Namanya juga 400 Hektar, dah segitu banyak fasilitas aja masih keliatan melompong disini. Maman sambil liat-liat, tengok-tengok, pilih-pilih kira-kira kalo mau bikin acara besok di tempat yang mana. 

Salah satu plakat dari United Nations

Salah satu plakat dari United Nations

Salah satu pemandangan

Salah satu pemandangan

Beranjak semakin ke timur, ada permainan anak-anak dan lapangan olah raga. Di tempat ini agak rame soalnya gate utamanya disini.

Dah teler, akhirnya Maman pun beranjak pulang. Kalo ditotal, kira-kira ada 5-6 km an lah Maman jogging tadi soalnya dari start sampe pulang memakan waktu 1,5 jam. Tapi nggak jogging total sih, banyakan jalannya. Haha. Itupun belum semua area Maman telusuri. Karena cuaca masih dingin, Maman nggak keringetan meski dah jogging sejauh itu.

Untuk masuk ke taman ini, biayanya gratis. Cuma dipungut biaya parkir Rs 10 (Rp 1000). Segala macam kendaraan ga boleh masuk ke dalam area dan segala macam permainan bola (sepak bola, hoki, kriket, dsb) terlarang di area ini. Trus kalo mau jogging disini harus bawa minum sendiri soalnya ga ada orang jualan didalem area.

Tuh Faisal Masjid keliatan jauh...

Tuh Faisal Masjid keliatan jauh…

Kalo dari sini keliatan gedung-gedung di Blue Area

Kalo dari sini keliatan gedung-gedung di Blue Area

Bolan Gate

Bolan Gate

Taman

Taman buat poto-poto prewed

Musim Dingin 2014

Tidak terasa Maman sudah menginjak winter ke-3 di Pakistan ini. Ternyata diperlukan waktu hingga 2 tahun untuk menghabiskan sebotol vaseline pelembab kulit. Haha… Maman bukan tipe orang yang terlalu memperhatikan kulit sih jadi makenya juga jarang-jarang.

Winter kali ini memiliki cerita. Kisah pilu seorang anak manusia Indonesia yang kedinginan. Yaiyalah winter kedinginan. Tapi berbeda dengan taun sebelumnya, musim dingin kali ini saljunya turun dikit. Mungkin karena saljunya pada pindah ke timur tengah kali ya.

Kemarin Maman bareng temen-temen pelajar Indonesia berencana pergi ke daerah Murree, sebuah tempat yang terletak di timur kota Islamabad yang merupakan kaki pegunungan Himalaya. Murree ini dulunya adalah daerah tujuan wisata orang-orang kolonial Inggris di Lahore ketika musim panas. Sampe saat ini masih banyak peninggalan Inggris disini seperti gereja, beberapa rumah tua dan kereta tua yang kini sudah tidak aktif lagi. Disini juga terdapat sekolah militer.

Kita datang di saat yang tidak tepat. Yang biasanya salju tuh masih tebel sampe maret, ternyata kemaren saljunya dah tinggal dikit. Suhunya sih masih dingin banget tp karena hujan yang minim jadinya saljunya jg minim. Tapi yasudala, kita-kita yang dah lama di Pakistan tidak terlalu mempermasalahkan. Toh taun lalu juga dah main salju. Beberapa anak baru yang baru pertama liat salju tampak tak dapat menyembunyikan kekecewaannya. Puk puk.

Kisah sedih pun bertambah ketika kita tinggal di hotel yang menurut beberapa temen berhantu. Pada malam ketika kita menginap, ada beberapa temen yang merasakan keganjilan, baik itu suara misterius, kawan yang kaya orang ‘ditindih’, kran air yang terbuka sendiri, dan sebagainya. Haha… Tapi semistis-mistisnya di Pakistan, ga bisa ngalahin hawa mistis di Indonesia yang dah kerasa sejak turun di bandara.

Oke mungkin ini saja yang bisa Maman ceritakan, Maman lagi berusaha bangkit untuk semangat nulis lagi.

LDR China-Islamabad

Dalam waktu singkat MamanMimin melangsungkan LDR China-Islamabad. MamanMimin hanya bisa memberi kabar kalo jaringan wifi tiba2 bisa masuk. Rasanya senengggg banged kalo udah denger ringtone WA.

Selama diperjalanan Mimin itu ada yang sangat berkesan. Hehehe… rada alay sih, tapi buat yng sedang jatuh cinta doang yang tau rasanya. Emang apa sih? Hahaha…Selama di negeri orang, Mimin sering ditemanin ama mamanya Maman. What a wonderful days…!!! Bagi mereka yang menjalin kasih lalu mendapat respon yang baik dari orang tua pasangan, pasti tau apa yang Mimin rasakan saat itu.

Kalo menurut Maman sih Mimin ada mirip2nya ama mama Maman, entah dari mananya yang penting Mimin seneng ajja. Setiap ada WA masuk selalu terselip mamanya Maman. Yaaa… meski gag tau gimana sebenernya respon baik itu harus Mimin tanggapi. Mimin sampe mikir, apa karena Mimin anak HI jadi bawaan kerealisan itu sering muncul.

Apapun itu Mimin ucapkan puja dan puji syukur kehadirat ALLAH SWT yang telah menjadikan Mimin seperti ini.

Mimin kasih oleh2 tas berwarna coklat, yang Mimin langsung jatuh cinta dari pertama melihatnya. Tanpa banyak pikir Mimin langsung beli, Mimin langsung ngebayangin betapa cantiknya mamanya Maman kalo menggendong tas itu. Ketika di Hong Kong, Mimin juga jatuh cinta sama arloji yang sederhana, tapi begitu ada dipergelangan tangan dia jadi sangat anggun… hmmm… tak lupa Mimin beliin juga buat mama Mimin. Mama Maman dapet warna cokat dan mama Mimin dapet warna hitam. (maaf lupa dipotoin, hehehe)

Alhamdulillahhh…

Nasihatnya untuk teman2 pembaca sekalian sih, berlaku baik terhadap semua orang tidak ada salahnya. Meski orang tersebut jahat sama kita, meski orang tersebut adalah orang yang memiliki perangai yang tidak baik, meski keadaan yang membuat begitu, percalah “tidak ada perbuatan baik yang tidak dibalas dengan kebaikan”, Mimin percaya itu. Perbuatan baik yang kita akan selalu membuat orang2 disekitar kita mendapat kebahagiaan (meski tidak selalu). So, tetep semangat dalam kebaikan yaaa….

Little Things from Huaqiao of University

Mimin suka suasana kampus bahasa Huaqiao of University yang nyaman. Gedung perkuliahan yang kuno menambah rasa itu. Kebetulan Mimin suka sekali dengan clasic thing, jadi cucok sekali suasana disana.

Ini beberapa foto2 gedung yang ada disana:

ini gedung kelas Mimin

ini gedung kelas Mimin

ini salah satu gedung

ini salah satu gedung

gedung asrama di depan kelas Mimin

gedung asrama di depan kelas Mimin

Ini depi, sahabat Mimin yang foto di depan gedung asrama Mimin

Ini depi, sahabat Mimin yang foto di depan gedung asrama Mimin

Ini sarip, ketua dari calon geng Mimin, dibelakangnya itu kantin yang... gitu deh

Ini sarip, ketua dari calon geng Mimin, dibelakangnya itu kantin yang… gitu deh

Sisi lain dari kantin

Sisi lain dari kantin

Nah, setiap sore Mimin dan kawan2 latihan wushu. Pengajar wushu berumur paruh baya, Mimin saja tidak menyangka kalo doi begitu lincah. Mohon maaf dengan sangat Mimin lupa nama laoshinya (teacher). Dan ini beberapa fotonya.

Ini tempat kita latihan wushu tiap sore, asyikkan?..

Ini tempat kita latihan wushu tiap sore, asyikkan?..

bergaya dulu boleh lah yaaa...

bergaya dulu boleh lah yaaa…

Mmmm… apalagi ya?
Ohhhh… Mimin mau ngasih liat kamar Mimin selama disana.

One room for two person

One room for two person

Pemandangan dari beranda kamar Mimin

Pemandangan dari beranda kamar Mimin

Beberapa kali Mimin menemui orang indonesia di kampus ini. Tapi kami tidak saling menyapa. Ntah kenapa mereka seperti tidak open hand gitu ama kehadiran kami. Padahal sama2 orang Indonesianya. Yasudahlah.

How to Get Xiamen from Hong Kong and Tips

Alhamdulillah, puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah mengijinkan Mimin buang angin di salah satu provinsi daratan China. hehehe…

Mimin mau share gimana bisa dgn murah bisa ke china. Kebetulan Mimin tinggalnya di salah satu asrama universitas di Xiamen. Mmmm.. jadi Mimin dan temen2 lagi ada kegiatan kampus gitu. Mimin tinggal di Chinese Language and Culture College of Huaqiao University.

Well, to the point ajja ya.

Kalo langsung berangkat ke Xiamen Mimin dan sebagian temen2 rada gag sahnggup. Untuk PP ajja bisa kena 6jeti. Akhirnya kami bersama2 nyari informasi termurah utk bisa ke Xiamen. Finnally, setelah sebulan kami dapat jalur alternatif. Mimin dan kawan2 sepakat ujntuk ngambil jalur Jakarta-Hong Kong-Senzhen-Xiamen.

it's longgggg journey...

it’s longgggg journey…

Mimin cuma bisa ngsih info tentang tiket pesawat yaa… soalnya Mimin belum bikin laporan keuangannya. Tapi, pasti nanti Mimin share kok. Jadi uang PP pesawat JKT-HKG Rp 1.880.000,-. Lumayan murah kan??? daripada langsung ke Xiamen. Kata mas Danang-Darto “Gag sahnggup”.
Untuk masalah Visa, di HKG bebas visa, jadi kalian cuma nyiapin visa buat masuk China nya ajja guys. 

Tips : Lakukan perjalanan ini bersama orang2 yang udah klop ama kamu. Dia bukan seorang pengeluh, dia selalu ceria, harus siap fisik, setidaknya kalian bisa bahasa mandarin meskipun cuma ala kadarnya.
Untuk bahasa, ini penting banged, soalnya sedikit sekali di China org bisa berbahasa Inggris.

Bye Bye Bangkok

Sepulang dari Asiatique, kita langsung tergeletak. Tau tau dah pagi aja…

Hari terakhir harus dipolkan seneng2nya, karena ntar di Islamabad dah nggak bisa seneng2 lg. Berhubung flight kita jam 19, maka setidaknya jam 17 dah di airport.

Kita menuju Golden Mount (Wat Saket), sebuah kuil yg terletak diatas gunung buatan.

Tuh Golden Mount nya yang paling tinggi...

Tuh Golden Mount nya yang paling tinggi…

Wat Saket sendiri artinya ‘membersihkan rambut’. Konon King Rama 1 dalam perjalanan pulang dari perang di Kamboja, di tempat ini beliau bangun malam untuk membersihkan rambutnya. Lalu pada jaman King Rama 3, dibangunlah pagoda di tempat ini yang lalu oleh King Rama 4 dibuatkan gunung2an. King Rama 5 menyempurnakannya dan menambahkan Patung Buddha di dalamnya. Biaya masuknya murah cuma 20baht. Tapi kalo mau ngirit, harus dateng pagi2 lalu lewat tangga belakang jadi nggak usah bayar. Setelah kenyang foto2 di atas sambil ngelihatin pemandangan kota Bangkok dari ketinggian, akhirnya kami pun turun.

Kebetulan lg ada upacara pemasangan kain pagoda

Kebetulan lg ada upacara pemasangan kain pagoda

***

Selanjutnya, sesuai budaya Bangsa Indonesia sejak dulu kala, kurnag sah kalo bepergian dari suatu tempat tanpa membeli oleh2. Setelah kemaren beli jersey Malaysia, kali ini beli yang Thailand dong. Apalagi temen sekamar Maman di Islamabad orang Thai. Kita pun menuju National Stadium.

Perjalanan menuju National Stadium menggunakan bis. Beruntung, kita dapet bisa yang ada stiker birunya yang artinya gratis. Katanya sih emang ada beberapa bis yang di gratiskan, memang fasilitas dari kerajaan.

Setibanya di situ, takjublah Maman melihat hamparan ruko yang menyediakan berbagai macam peralatan olahraga, terutama jersey. Baik dari kelas original bermerk sampai KW4. Semua ada. Tau gini nyiapin dana lebih dari kemaren. Tapi apa daya cuma cukup untuk satu baju saja.

Buat temen-temen yang hobi beli jersey, sebagai perbandingan aja ya. KW1 untuk jersey tahun lalu biasany dijual 100baht, sedangkan yang terbaru 200-300baht (70rb-100rb) yang kalo dijual di Indonesia bisa laku sampe 150-200rb. Hwaawww…

Maman dinaturalisasi ke Thailand

Maman dinaturalisasi ke Thailand

Setelah dari situ, kita cari makan yang bismillah halal lalu pulang ke rumah buat siap2 ke Suvarnabhumi airport.

***

3 hari rasanya kurang buat menjelajahi kota Bangkok ini. Semoga suatu hari dengan persiapan yang lebih matang dan bersama orang yang tersayang bisa kembali mengeksplor kota seribu pagoda yang menakjubkan.

Terima kasih buat temen2 PERMITA (Persatuan Mahasiswa Indonesia di Thailand), terima kasih juga buat Bang Ariz (nama samaran) atas semuanya. Silahkan ntar kalo mau main ke Pakistan bisa hubungi kita2 PPMI Pakistan.

Bangkok Day 3

Makin hari makin lupa. Cepet-cepet ditulis aja biar nggak semakin lupa. Ini cerita lanjutan yang kemaren.

Hari ini si Ariz nggak bisa nganter karena ada kelas. Jadi Maman jalan ndiri. Tujuan objek wisata yang di kota Bangkok aja. Katanya sih belum sah ke Bangkok kalo belum ke Grand Palace (keratonnya kerajaan Thai). Grand Palace ni free buat orang Thai. Sebenernya kita orang indo kan wajahny mirip2 Thai, jd klo lg luck kita bisa masuk gratis. Tapi kemaren lg bad luck aja jadi (terpaksa) bayar 500 baht (170ribuan).

Maha Prasat Palace yang miniaturnya di Muang Baron kemaren...

Maha Prasat Palace yang miniaturnya di Muang Baron kemaren…

Dari Victory Monument naik bis. Lupa bisnya nomer berapa. Tapi jangan kawatir, cukup dengan modal Google Maps semua aman. Ketik tujuan dan asal, ntar muncul list bisnya. (Kapan ya Kopaja kaya gini? Maman lebih berani jalan sendiri ke BKK drpd JKT)

Grand Palace ni terbagi menjadi 2 zone. Sebenernya ada banyak zone, tapi yang dibuka untuk umum cuma 2 zone (ini menurut Maman y pembagian zoneny). Zone yang pertama itu komplek ibadahnya yang mana terdapat Temple of Emerald Buddha. Di zone ini istilahnya tempat wisata religinya umat Buddha soalnya banyak tempat-tempat sembahyang (meski lebih banyak yang putu2 drpd sembahyang). Main objectnya apalagi kalo bukan sang Buddha yang terbuat dari emerald (zamrud) utuh.

tuh Buddhanya keliatan kecil... cuma boleh poto dr luar...

tuh Buddhanya keliatan kecil… cuma boleh poto dr luar…

Zone kedua adalah zone Istana. Istana-istana raja, kuil tempat pelantikan raja, dsb. Yang paling gede ya itu Maha Prasat Palace. Disitu ada museum senjata yang menampilkan senjata2 yang dipakai militer kerajaan jaman dulu, baik itu senjata tajam atau senjata api. Tempatnya terpencil, jadi klo nggak jeli bakal kelewatan. Sebenernya kompleks Grand Palace ni bukan termasuk bangunan klasik ataupun peninggalan sejarah. Mungkin beberapa bangunan aja yang masih asli dari tahun 1700an, tapi yang lain baru 1970 keatas. Tapi di jaman yang modern gini, yang mana dah ada wallpaper, lukisan dan hiasan dindingnya masih dikerjakan manual oleh pelukis. Meski, kalo menurut Maman, ya masih bagusan touch of artnya orang Indonesia.

Di kompleks Grand Palace ni ada beberapa museum yang terpencil. Yang pertama Wat Phra Kaeo Museum. Letaknya sih searah ma pintu keluar tp ada pohon besar di depannya. Museum ini terdiri dari 2 lantai. Yang lantai 1 nggak berAC, menampilkan beberapa artefak Grand Palace dan foto2ny sebelum dan saat renovasi. Yang lantai 2 tempatny bersih, berAC, n berkarpet menampilkan beberapa barang kerajaan seperti batu2an, pecah belah, lukisan, dan kain2an. Tempat yang pas buat ngadem setelah muter2 Grand Palace.

Sebelum keluar, tempat ngadem berikutnya adalah Textiles Museum of Queen Sirikit. Queen Sirikit ni adalah ratu yang menjabat sekarang (istriny Raja Bhumipol). Museum ni menampilkan kekayaan tekstil Thailand serta beberapa gaun yang pernah dipake sang Ratu dalam berbagai acara kenegaraan. Museumny cukup lengkap dengan fasilitas multimedia terbaru karena ya emang baru dibuka tahun 2012.

Museum Decorations and Coins tempatny lebih tersembunyi lagi. Terselip diantara penjual souvenir, disitu tersimpan berbagai coin uang dan bintang emblem yang dimiliki kerajaan Thai dari jaman dulu ataupun yang pemberian negara sahabat. Nggak terlalu besar sih bangunannya tapi padat. Ketika itu lagi rame suasanany jd agak susah jalan. Kalo mau belajar tentang suatu batu ataupun coin, kita tinggal mencet tombol dibawahny, mau penjelasan dalam bahasa apa. Ada Thai, English, Français, Espána, dan lain (kecuali indo).

Setelah hampir 3 jam muter2 d Grand Palace, akhirnya Maman pun beranjak keluar. Buat kalian yang mau cari souvenir murah apalagi klo bukan postcard. Di depan situ ada ruko yang jual berbagai macam souvenir dan kantor pos. Silahkan langsung dikirim ke orang tersayang dengan biaya 15baht ke semua negara.

Tips di Grand Palace:

1. Hampir di kebanyakan Wat (kuil) ada aturan tentang berpakaian. Berpakaiannya harus menutup ‘aurat’, yaitu bawahannya nggak boleh ketat n diatas lutut. Daripada ntar disuruh beli kain penutup ato celana (sekitar 100-150baht), mending siap2 aja. Dan harus bersepatu, minimal crocs.

2. Datang selain hari senin. National Museum tutup kalo senin.

kompleks templenya... pas lagi rame buangeet

kompleks templenya… pas lagi rame buangeet

Sebenernya di belakang kompleks Grand Palace ni ada beberapa Wat lain yang menarik seperti Wat Arun dan Wat Po. Cuma karena kita pengen yang gratisan, kita lanjut ke Vimanmek Mansion yg tiketnya dah inlude sama Grand Palace ni. Rumah kayu jati yang di klaim terbesar di dunia ini letaknya lumayan jauh jadi kita memutuskan untuk jalan-jalan ke Malioboronya Bangkok, Khao San Road.

Jalan kaki ke Khao San, lanjut naik tuk-tuk...

Jalan kaki ke Khao San, lanjut naik tuk-tuk…

Nggak ada yg spesial di Khao San kecuali mungkin penginapan murah n suvenir murah. Nggak lama, kita lgsg ke Vimanmek ngejar jam 3 soalny mau tutup.

Bener-bener gede... tp yg untuk umum cuma terbatas....

Bener-bener gede… tp yg untuk umum cuma terbatas….

Mungkin karena takut kayunya rapuh ato kenapa, masuk sini ketat banget. Tas harus dititipin, alas kaki di lepas, metal detector, nggak boleh bawa hape, kamera, n cairan. Tapi berkat pengamanan ketat seperti itu, didalemnya bener2 terawat. Barang2 peninggalannya masih cakep dan bersih berkilau. maman cuma sejam disini soalny dah mau tutup.

***

Di samping Vimanmek Palace ni ada Dusit Zoo, semacam kebun binatang kerajaan. Sayangnya Maman baru tau kalo ada zoo setelah dah naik bs menuju pulang. Ya udah kapan-kapan deh.

Balik ke rumah bentar, Ariz dah selesai kuliah. Abis maghrib kita jalan lagi ke Asiatique. Komplek pasar malam pinggir sungai yang eksotis dengan nuansa British. Paling asik menuju kesana tuh pake kapal. Gratis pula. Naik BTS turun Saphan Taksin, dari situ turun tangga menuju dermaga.

Sayangny mihil-mihil...

Sayangny mihil-mihil…

Tidak terasa sudah 3 hari d Bangkok, besok malem udah di Islamabad. Tapi jangan khawatir, hari terakhir di Bangkok nggak kalah seru. Emang Maman nggak sempet nyobain semua mainan di Bangkok, tapi semoga suatu hari nanti dengan seseorang yang spesial bisa main kesini lagi ataupun negara lain yang tentunya lebih WOW dari ini.