Ramadhan ke-4 di Islamabad

Wuih, dah lama juga ya Maman di Pakistan.

Tidak terasa Maman dah memasuki tahun ke-4 di Pakistan ni. Bentar lagi mau pulang yey. Suasana Ramadhan di Pakistan emang ga jauh berbeda dengan suasana Ramadhan di Indonesia karena emang sama-sama negara muslim. Tapi ya tetep aja ada bedanya. Perbedaan suasana ini lah yang biasany bikin penasaran n memotivasi anak-anak lulusan SMA untuk kuliah di luar negeri. Yang Maman tulis disini yang antimainstream, yang kira-kira ga pernah di bahas di blog lain. Kalo masalah kuliner ato kegiatan itu dah basi haha…

Makan bersama keluarga

Momen buka bersama adalah momen yang sakral. Sedapat mungkin diusahakan yang namany buka harus bersama keluarga. Dan kalo bisa buka bersamanya di rumah. Kalo yang lagi jauh dari rumah, tetep makan bareng dengan rekan2 sejawat. Makanya ketika jam-jam ashar setiap pertokoan dan bazar akan ramai didatangi para pembeli makanan dan 10 menit sebelum adzan biasanya semua pertokoan akan tutup dan senyap. Tiap orang sudah berkumpul dengan keluarganya di rumah bersiap untuk buka bersama. So, jangan harapkan untuk buka bersama di rumah makan ato kafe karena dah pasti tutup.

Begitu pula dengan sahur, disini ga ada namany warung tengah malam ato Sahur on The Road. Pas taun pertama Maman di sini, Maman pengen nyari makan sahur di luar karena emang lg males masak. Muter-muter sampe subuh g nemu toko yang buka. Jadi lebih baik ketika Ramadhan tuh punya stok bahan makanan daripada siang kelaperan karena puasa n malem kelaperan karena ga ada toko buka.

Makan adalah Ibadah. Sebenernya ini ga cuma pas Ramadhan aja sih. Tapi jangan pernah mengusik orang Pakistan yang lagi makan. Jadi kalo dateng ke sebuah toko pas buka puasa dan pekerjanya lagi makan, anda ga bakal dilayani. GA BAKAL. Tokonya tutup sih nggak, tapi ya ga bakal dilayani. Semacam menolak rejeki, tapi itulah prinsip mereka untuk menikmati rezeki yang sudah dimiliki. Barusan sebelum nulis tulisan ini Maman lagi dongkol karena mau ngisi bensin tapi ga dilayani karena pekerjanya lagi makan (pom bensin disini ga self service).

Bangun siang

Ini salah satu sifat jelek orang Pakistan yang belum Maman pahami sampe sekarang. Jadi ketika hari biasa orang Pakistan memulai aktifitas toko dan kantor cukup telat, sekitar jam 8-9an (matahari terbit jam 4). Nah pada hari puasa toko-toko baru mulai buka pada jam 11 sampe jam 5. Logisnya, dengan berkurangnya jam buka toko akan mengurangi pemasukan. Hal yang sama seperti di Malaysia, bangun siang tapi hobi begadang. Maka seharusnya malem itu juga buka. Ga panas n bisa makan. Tapi disini setelah maghrib dah g ada kehidupan. Pucing kepala Maman.

Lebaran yang Sepi

Lebaran kaya jumatan, abis sholat ied ya udah pulang…

Backpacking ke Islamabad

Barusan Maman baca artikel yang menarik di sini tentang tempat-tempat yang patut di kunjungi di Islamabad. Kenapa menarik, karena Maman baru sadar meski Maman di Islamabad ni dah hampir 4 tahun tapi Maman belum pernah posting tentang tempat-tempat wisata di Islamabad. Makanya sekarang mumpung lg g ada kerjaan Maman mau nulis. Berbeda dengan artikel yang Maman taut di awal, kalo di situ tempat2nya kurang menarik untuk kelas backpacker yang biasanya mencari objek budaya dan tempat wisata murah. Sekalian melarikan diri dari curhatan para mbak-mbak. Haha…

Artikel ini mungkin agak kurang bermanfaat sekarang, karena memang untuk bisa masuk ke Pakistan ni visanya susah. Apalagi cuma beralasan pengen tourism. Mungkin suatu hari nanti ketika paspor ijo gambar garuda pancasila bisa masuk sini dengan gratis, maka artikel ini akan menjadi sangat bermanfaat.

Estimasi waktu 4 hari (senin jam 23.00 ampe jumat jam 21.00), sesuai jadwal maskapai langganan kita para pelajar Indonesia.
Estimasi kurs Rs100/USD.

***

Senin

Pake taxi bandara, minta dianter ke G-9 Karachi Company. Di sana banyak guest house murah dan lumayan bersih. Harga kisaran Rs 2000/night. Kalo punya budget lebih, bisa menginap di hotel yang cakepan. Bisa googling. Langsung istirahat biar besoknya fresh.

Selasa

Dah bobo cantik dan siap memulai petualangan. Mulai dengan sarapan di G-9 Markaz. Pilihan menu mungkin nggak terlalu bervariasi, kalo nggak Paratha ya Halwa Puri. Tapi yang asik adalah ngeliatin bhaijan (mas2nya) dengan terampil ngulen adonan tepung. Kalo musim dingin bisa nyicipin Kashmiri Chai yang warnanya pink dan ada kacang almondnya. Kalo musim panas jangan lupa pesen Lassi biar seger. 1 paratha, 1 telor goreng, 1 chai biasany totalny ga lebih dari Rs80.

Abis sarapan, langsung menuju terminal wagon cari jurusan Zero Point (sekitar Rs20). Obyek pertama yang dikunjungi adalah National Monumen. National Monumen ni kaya Monasnya Pakistan gitu lah. Sebelum kita mempelajari kota Islamabad, jangan lupa kita belajar dulu tentang Pakistan di musiumnya. Tiket untuk orang asing Rs250. Kalo udah pinter (abis belajar di musium), jalan agak ke timur dikit ada Shakarparian, sebuah taman pohon yang tiap pohonnya ditanam oleh para pemimpin negara yang pernah berkunjung ke Islamabad. Pohonnya Presiden Soeharto, Gus Dur, Megawati masih ada. Setelah itu kita ke Lok Virsa, tempat musium budaya dan pameran seni. Tempatnya agak jauh, kalo males jalan bisa naik taksi Rs50. Nonton pameran seninya gratis, tapi musiumnya bayar Rs400.

Hari dah sore, waktunya kita menikmati sunset di tepi Rawal Lake. Sambil naik kapal, semilir angin terhembus. Kalo mau naik perahu ke tengah waduk, tukang perahunya agak berisik kalo nggak nyanyi India ya baca syair Iqbal.

Abis itu istirahat balik ke guest house. Di G-9 Markaz, warung yang kalo pagi jual sarapan kalo malem berubah jualan Chicken Tikka. Bisa dicicipin ayam bakar bumbu masala yang dituang saus yoghurt. Kalo nggak bisa makan roti nan, pesen nasi biryani aja.

Rabu

Bangun pagi, sarapan. Langsung cari taksi ke starting point Hiking Trail 5. Kita akan mendaki bukit Marghalla dan menikmati keindahan kota Islamabad dari ketinggian. Dari situ bisa tembus ampe Monal Restaurant, Pir Sohawa. Karena di atas bukit susah sinyal, kita ga bisa mengandalkan applikasi peta online. Pas start, cari orang yang mau barengan. Siapa tau jodoh haha…

Kalo dah sampe Monal, silakan yang punya budget lebih bisa makan siang disana. Yang budget pas-pasan, cari tebengan jeep pekerja perkebunan ato angkot buat turun ke Islamabad Murghar Zoo. Bisa mampir meskipun koleksi binatangnya nggak terlalu banyak. Abis itu lanjut ke F-6 Markaz yang banyak toko kerajinan, garment khas Pakistan dan batu akik. Cocok buat nyari oleh-oleh. Sebelum balik ke guest house, mampir dulu ke Faisal Masjid. ‘The biggest mosque in Asia’ kata orang Pakistan. Iyain aja.

Kamis

Pake MetroBus jalan-jalan melihat suasana kota. Pas tulisan ini dibuat, MetroBusnya masih underconstruction jd nggak tau tarifnya berapa. Mungkin nggak jauh beda dengan MetroBus Lahore, Rs20 semua jurusan. Dari stasiun paling ujung kita bisa lihat Parliament House, diseberangnya ada Pakistan National Council of the Arts tempatnya pameran dan pagelaran seni kontemporer, lalu kawasan pertokoan dan perkantoran Blue Area, dan terus ke selatan sampe komplek pertokoan Saddar di Rawalpindi.

Kalo mau beli buku, salah satu toko buku terbesar yaitu Saeed Book Bank di F-7 Markaz. Ato mau ngemall cari baju khas Pakistan yang berkelas ada di Centaurus Mall.

Jumat

Siap-siap pulang. Kalo mau jumatan di Faisal Masjid dengan khutbahnya yang dua bahasa; Urdu dan Arab, y monggo. Lal Masjid (Masjid Merah) di Aabpara juga keren buat jumatan karena didalamnya ada musium kecil yang menceritakan bagaimana pada tahun 2009 masjid ini menjadi sarang pemberontak yang hendak melakukan makar terhadap pemerintah.

Dah… karena keterbatasan waktu jadinya Maman kasih ide yang dalam kota aja nggak jauh-jauh. Tapi kalo mau jauh-jauh juga nggak papa sih. Ntar ceritain lah ke Maman dah kemana aja di Islamabad.

Poto-potony nyusul. Maman nggak enak gitu kalo ngga poto hasil sendiri….

Putri Indonesia Merindu Belaian Pria Pakistan

Putri (bukan nama sebenernya): “Mas Maman, aku mau curhat. Aku pacaran sama Pakistani. Dia romantis banget dan ngajak aku merit. Aku bingung. Menurut mas Maman, cowok Pakistani itu gmn sih?”

Maman: “*Gitu gitu gitu*”

Putri: “Loh tapi pacarku tuh ga gitu. Dia manis, suka bikin aku melting”

Maman: “Yah ati-ati aja lah mbak. Jangan sampe tertipu”

Putri: “Eh mas Maman ga usah nakut2in gitu deh nyeritain yang serem-serem. Ngerusak hubungan orang aja”

Maman: “Ya udah”

Putri: “Jadi gimana mas, menurut mas Maman cowo Pakistani tuh gimana?”

*Kembali ke awal
*Lingkaran setan

***

Sebelum Maman cerita lebih jauh, Maman mau komentarin judulnya. Seronok banget yah haha…

***

Salah satu artikel yang banyak pembacanya adalah Menjalin Kasih dengan Pakistani. Semenjak artikel ini di unggah, rating blog ini mendadak naik drastis. Tapi sisi jeleknya, email kita jadi digruduk oleh para mbak-mbak Indonesia yang dibikin galau ama cowo Pakistan. Meskipun di artikel itu Maman (kayany) udah menuliskan semuanya dengan lengkap, tapi kayanya mbak-mbak ini nggak puas kalo nggak nanya langsung.

Hampir semua pertanyaanya bernada sama dengan apa yang Maman tuliskan diawal. Lingkaran setan. Haha. Mirip kaya Mimin kalo mau bulanan. Haha…

Bosen dapet pertanyaan yang sama? Banget. Di satu sisi Maman mau cuekin email-email itu dan membiarkan mereka merasakan sendiri. Di satu sisi Maman nggak tega. Nggak pengen Maman dapet kabar sedih, curhatan derita, penyesalan, dsb.

Hampir semua email yang berhubungan dengan pacaran/jodoh/pernikahan dengan Pakistani bernada demikian. Sebenarny mereka bukan berkonsultasi. Mencari dukungan lebih tepatnya. Karena apa yang mereka rasakan; digombalin, dikasih kata2 manis, dikirim video2 lucu, dijanjiin dinikahin, semuanya bertentangan dengan apa yang sudah Maman tuliskan di blog. Siapa sih yang nggak mau dapet suami orang asing? Bisa dipamerin ke temen2 arisan, dapet perhiasan2 dari luar negeri, dan pastinya akan diajak meninggalkan negeri Jokowi yang sekarang apa-apa mahal.

Haha… Maman tertawa miris…

Iya, Maman tau Maman nggak berhak mengatur hubungan percintaan seseorang. Maman sudah mengingatkan, Maman sudah menceritakan semuanya sesuai apa yang Maman alami sendiri disini. Sekarang tinggal para Putri Indonesia yang menentukan.

***

Btw, Maman pengen tau gimana sih gombalannya cowo Pakistani. Boleh dong d screenshot chatnya dan d pasang d komen ato mention di twitter kami…

NB: Pakistani yang lebih secara materi, yang kira2 bisa memenuhi gaya hidup orang Indonesia kelas menengah, biasany pekerjaanny yang berhubungan dengan militer…

From Mimin

Seandainya jarak tiada berarti
Akan ku arungi ruang dan waktu dalam sekejap saja
Seandainya sang waktu dapat mengerti
Takkan ada rindu yang terus mengganggu
kita akan kembali bersama

Kalo bukan pelaku LDR, gag bakal tau betapa dalam lagu Raisa ini. Hahaha… Guys, tahun ini LDR MamanMimin begitu sulit. Makanya Mimin hampir gag nulis satu semester ini. Berat guys, why? Mimin takut meninggalkan kenangan. Alasan yang gag berarti sebenernya.

Well, cukup melownya. Mimin mau share apa ajja yang bikin LDR atau cinta jarak jauh begitu syulit. Moga-moga bermanfaat buat siapapun yaaa… Berikut Mimin share agar LDR kalian berjalan lancar:

1. Pertama, berdirilah pada kaki sendiri secepat mungkin. Pengen LDR kalian berhasil? Maka percepatlah tempo kesuksesan kalian. Mimin ngerasain ini guys, karena Mimin yang  belum sukses makanya Mimin dijodohin dengan si Mapan. Andai Mimin lecih cepat sukses, mungkin permasalah itu tidak terjadi.

2. Selanjutnya, komunikasi yang baik dengan orang tua. Sering-seringlah mengobrol tentang lelaki/wanita idaman kalian disaat yang tepat, tidak perlu menyebut nama, tapi ciri2 ajja. Yang Mimin tau orang tua akan kecewa kalo kalian berkata, “pokoknya aku mau nya sama dia, kalo bukan sama dia aku gag mau nikah!!” . Don’t ever say it. Kalo sampe kalian pernah ngomong gitu ke ortu, bisa dipastikan restu ortu cuma 20% ajja. Mimin gimana? untungnya aman dong. Mimin memberikan tips ini sesuai kesuksesan Mimin meluluhkan keadaan.

3. Kalo galau banged, lakuin hobby kalian lebih sering dri biasanya. Trust Mimin!, it works!

4. Jika kamu percaya Tuhan, maka rayu Dia agar tetap bisa bersama pasanganmu dan dijodohkan dengannya. Jika memang tidak berjodoh, mintalah kepada Tuhanmu tidak digalaukan terlalu lama. Sumpah, galau karena cinta itu gag enak banged. Jika ingat si doi bawaannya setiap hembusan nafas rasanya dada terasa sesak, mata terasa panas dan kalo gag terkendali bisa mewek (nangis)  tiap saat.

Mungkin sedikit tips ini berguna suatu saat buat kalian yang galau sama perjodohan disaat kalian sudah memiliki seseorang yang pas di hati.

Muskhpuri Hill

Minggu lalu Maman abis hiking ke Muskhpuri. Muskhpuri ni masih termasuk dalam rentetan pegunungan Himalaya. Terletak di Nathia Gali union council (semacam kelurahan), Muskhpuri sebagai salah satu titik tertingginya sering menjadi tujuan trekking para adventurer. Karena puncakny cuma bisa didaki dengan jalan kaki, perjalanan menuju puncakny bisa kita nikmati keindahan alam khas Kashmiri. Pohon Pinus mendominasi di sepanjang perjalanan.

Acaranya di selenggarakan oleh salah satu klub petualang di kampus. Meski Maman bukan member, tapi ya ikut aja. Biayanya murah cuma Rs250 (Rp27ribuan) termasuk makan siang dan transport PP. Maman pergi bareng 7 temen Indonesia.

Cuaca cerah berangin. Ketika dibawah nggak terlalu dingin, tapi pas nyampe atas brrrrr… Karena perjalanannya hampir menghabiskan waktu 2 jam, jadi Maman males poto2 pas d jalan. Fokus sama tujuan.

P08-11-14_14.04

Biasanya di musim dingin, Muskhpuri juga penuh tumpukan salju. Posisinya yang berada di puncak dan tak tertutup gunung lain cocok digunakan sebagai tempat latihan para pendaki muda. Buat yang ingin mendaki gunung tinggi seperti Everest atau K2, Muskhpuri cocok untuk tempat latihan penyesuaian suhu tubuh.

Buat yang pecinta alam, mungkin Pakistan yang memiliki banyak pegunungan yang masih alami bakal menjadi tujuan favorit. Isu keamanan yang akhir-akhir ini berhembus miring akan menjadi tantangan tersendiri.

Lokasi Muskhpuri dari ibukota Islamabad

Lokasi Muskhpuri dari ibukota Islamabad

Ketika puncak nampak

Ketika puncak nampak

Pemandangan di puncak. Nampak batu-batu tajam khas Himalaya.

Pemandangan di puncak. Nampak batu-batu tajam khas Himalaya.

P08-11-14_13.54

Maman dan Sepakbola

Maman yang capek menanggapi mbak-mbak tanya tentang cowok Pakistan membuat blog ini sempat nganggur untuk beberapa masa. Padahal Maman dah nulis jelas-jelas di bio kalo blog ini bukan biro jodoh tapi masih aja nanya. Mau dia ganteng, baik, janji-janjinya manis, ngajak ketemuan, pokoknya Maman nggak merekomendasikan. Wanita-wanita Indonesia layak mendapatkan yang terbaik, yaitu laki-laki Indonesia. Haha…

Tetapi semangat itu kembali muncul. Maman kembali termotivasi untuk menulis blog karena blognya Kaesang, anaknya pak Presiden yang lagi terkenal di jagat maya. Ya siapa tau bapak saya nanti jadi Presiden RI ke-8 so blog Maman Mimin jadi ikutan terkenal. Ngayal.

Kali ini Maman mau membahas tentang Sepakbola. Maman lagi semangat-semangatnya main sepakbola sekarang padahal sebelumnya jogging aja ogah. Karena partner main musik dah lulus n pulang ke Indonesia, sekarang Maman mengejar posisi kiper timnas Indonesia untuk PPMI Pakistan. Bagaimana perjalanannya? Kenapa harus posisi penjaga gawang yang dipilih? Okelah Maman ceritain asal-usulnya dari jaman SD.

Maman mulai mengenal sepakbola sejak SD. Pas SD Maman punya tetangga yang hobi main sepakbola dan diajak nonton World Cup France dan Serie A (wah jadi ketauan dong umur Maman). Maman yang sebelumnya anak rumahan sedikit demi sedikit jadi sering keluar rumah buat main. Tapi nggak lama, soalnya Maman pindah rumah dan ga punya tetangga yang bisa diajak main lagi.

Pas World Cup Korea Japan booming, Maman ikutan juga euforianya. Temen-temen sekolah pada main, Maman juga ikutan main. Nah di jaman inilah Maman mulai mengenal posisi penjaga gawang. Beberapa kali main, Maman sering jatuh kepleset karena nggak pake sepatu bola. Akhirnya Maman memilih posisi yang nggak banyak lari. Beberapa kali save dan block bola, akhirnya Maman betah di posisi ini. Dari nonton tv, Maman banyak belajar mengenai posisi ini. Iya lah TV, jaman dulu belum ada youtube. Haha. Di kelas, Maman juga sering gambar-gambar kostum tim kota dan timnas Indonesia dengan nama punggung Maman dengan nomer 22, bermimpi bisa jadi kiper profesional.

Nggak lama, Maman bosen dan melupakanannya.

Maman nih emang mudah dipengaruhi lingkungan. Pas SMP lebih sering main lagi karena banyaknya temen-temen sehobi. Hampir tiap sore main futsal di lapangan basket. Ya karena mainnya di lapangan basket jadinya celana banyak bolong lututnya. Pas jaman SMP ni Maman mulai mencoba posisi baru. Jadi penyerang. Wuih. Karena di kelas Maman nggak banyak yang bisa main. Kelas Maman isinya anak-anak pinter yang lebih memilih belajar daripada main. Haha. Jadinya pas kompetisi antar kelas Maman jadi penyerang.

Di SMA, Maman dah nggak main lagi sama sekali. Maman mulai kenal musik. Waktu Maman dihabiskan buat belajar di Marching Band. So nggak ada cerita di jaman ini.

Karena dah lama nggak main, tahun-tahun pertama di Pakistan nggak begitu semangat main. Apalagi temen-temen disini mainnya hebat-hebat jadinya Maman agak merasa minder. Hanya beberapa kali main dan nggak semangat. Maman yang dulunya jadi penjaga gawang di lapangan kecil dan gawangny kecil, merasa kesulitan buat beradaptasi di gawang besar. Maman lebih semangat buat main musik karena ada temennya.

Ketika temen itu lulus, Maman merasa kehilangan. Violin pun hampir tak tersentuh setahun lamanya. Maman pun mencari kegiatan lain. Waktu itu PPMI juga kehilangan posisi penjaga gawang. Maman mencoba peruntungan. Bermodalkan sepatu bekas dan kaos tangan murah yang sebelumnya Maman nggak pernah beli, Maman jadi lebih semangat main.

Sekali lagi, lingkungan bener-bener mempengaruhi Maman. Anak-anak yang baru datang semuanya hobi main sepakbola. Bagian olahraga PPMI yang waktu itu menjabat orangnya juga asik. Kehidupan olahraga PPMI jadi lebih hidup. Bagian olahraganya menganggarkan banyak dana untuk pembelian peralatan sepakbola yang bermerk. Langkah ini diambil katanya biar anak-anak makin semangat latihan dan bisa bersaing di University Sport Gala. Kebetulan sebelum-sebelumnya Indonesia ga pernah bisa menang lawan negara manapun. Memang kalo pake barang bagus jadi lebih semangat ya.

Ternyata keputusan bagian olahraga untuk membelikan alat latihan yang bagus mengubah gaya hidup anak-anak PPMI. Yang sebelumnya asal main dengan bola apa aja sekarang maunya pake bola yang mahal. Yang sebelumnya asal main dengan sepatu apa aja sekarang rata-rata sepatunya ada gambar centang atau 3 garis. Begitu pula dengan kostum dan peralatan lainnya. Kondisi ini membuat prestasi timnas Indonesia turut merangkak naik.

Apakah ini yang disebut ‘Allah pasti mengabulkan doa, tapi kadang dipending sampe waktu yang pas’. Bermimpi sejak SD baru dikabulkan beberapa belas tahun kemudian. Yah meskipun bukan kiper timnas Indonesia beneran, tapi menjaga martabat gawang Indonesia di mata pelajar internasional di Islamabad juga ga kalah seksi. Beneran…

Gejala Tipes (thypus) dan DB

Seminggu yang lalu Mimin drop banged. Secara tiba2 Mimin kena demam.

Hari itu Mimin bangun dengan segar, pagi2 udah ketawa ketiwi ama mama. Beranjak siang Mimin ke acara wisudaan temen2. Sekitar jam 2 siang Mimin ngerasa sakit dipersendian lutut. Akhirnya Mimin pulang. Pada saat perjalanan pulang kepala Mimin sakittt banged, naek motor agak menepi, tiba2 Mimin ngerasain suhu badan Mimin udah gag normal, panas banged. Nyampe rumah langsung tepar, berharap setelah bangun tidur udah enakan, ternyata tetep panas.

Keadaan begini makin Mimin gag isa ngapa2in. Apalagi Mimin itu sakit apa ajja pasti bawaannya mual, jadi gag ada nutrisi yg masuk. 2 hari kemudian Mimin berasa sehat. Beraktifitaslah Mimin, bikin baju gamis, malemnya ngobrol ama Talab papanya Palestin. Papanya Palestin pulang Mimin demam lagi. Paginya udah gag kuat akhirnya ke dokter. Disuruh check darah, sore harinya Mimin didiagnosa tipes. God !, masuk IGD setengah jam habis satu infus. Mimin gag nyangka kalo udah separah itu.

3 hari di RS Mimin belum merasa enakan. Akhirnya check darah lagi ternyata diidentifikasi ada virus DB juga. ganti obat dan ganti suntikan, akhirnya Mimin sembuh deh.

Hal yg ingin Mimin share adalah kalo kalian mengalami gejala tiba2 demam disertai dengan rasa ngilu disekujur persendian tubuh dan disertai dengan muntah2 sebaiknya segera check darah. Kemnungkinan bisa DB atau tipes atau flu tulang. Terlihat simple tapi ketiga penyakit ini berbahaya kawan.

Perbedaan Review dan Resume

Tetiba Mimin teringat dimasa Mimin baru masuk kuliah. Kalo pas SMA dulu ngerjain PR nunggu pagi dulu, bukan shubuh, tapi berangkat pagi biar dapet contekan dari temen2 yang rajin, hehe… yaaa kalo ngga ngerjain barenglah. Kalo malem males banged ngerjain mending nge-game. Itu sih dulu…

Kuliah semua berbeda, iya gag? Ada beberapa teman yang tambah males atau tambah rajin. Mmm… kalo Mimin masuk yang jadi rajin nya, hehe perezzzz.

Pertama kali dapet tugas yaitu nge-review suatu jurnal Mimin bikin ajja ringkasan dari jurnal itu. Ternyata, salah. Mimin sotoy sih waktu itu, hehe… tanpa mencari tau apa itu review, resume atau ngerangkum. Huft, jangan diikutin yaaa…

Berdasarkan pengalaman buruk itu Mimin mau berbagi sedikit yang Mimin tau.

Well, resume itu bisa dikatakan sebagai ngerangkum kata dosen Mimin. Resume untuk anak kuliah harus jauh berbeda dengan resume ketika masih siswa. Resume yang berbeda itu maksudnya setidaknya kita punya satu bahan lagi yang mendukung bahan yg kita resume. Hal yang terpenting jangan lupa mencantumkan sumber yang kedua. Knp begitu? agar resuman kita nilainya lebih berbobot karena banyaknya materi yang kita punyai.

Nah, kalo nge-review adalah tugas favourite Mimin. Percayalah nge-review itu bikin pinter. Sesuai makna katanya yaitu melihat kembali (kurang lebih begitulah), artinya ketika telah membaca jurnal atau tulisan yang ditugaskan kita diminta untuk melihat hasil itu dengan persepsi kita. Jadi bukan dengan menjiplak apa yang ada. Baca, pahami, lihat lebih dalam, lalu baca tulisan lain (minimal 3 tulisan lain) yang satu tema dan topik kemudian bandingkan dan tentukan posisi kita. Rumitkan??? Makanya nge-review itu bisa bikin pinter.

So, jangan takut dan males ama tugas yaa, meskipun kalian tau kalo si dosen gag baca tulisan kalian ingat hal ini: “Tuhan berjanji dan DIA tak bisa melanggar janjiNYA: Tidak ada perbuatan baik yang sia-sia”

SEMANGATTT…

Calon Geng dan Sarif Mardani

Mimin senang bisa dikelilingi teman-teman yang baik. Kali ini Mimin mau cerita tentang sahabat Mimin yang buaek hatinya tiada duanya. Namanya Moh. Sarifuddin yg lebih populer dgn  Sarif Mardani. Bukan bermaksud ghibah atau apapun jenisnya, anggap saja telling profile gitu.

Latar belakang penulisan ini karena Mimin beranggapan kalo si Sarif ini bakal jadi orang besar. Siapa tau nanti ada orang yang mencari siapa Sarif itu bisa terbantu dengan tulisan Mimin ini. Semoga.

Sarif, anak ke-4 dari lima bersaudara. Lahir di Senggigi, 10 – 2 – 1992 (Sama kayak ultah Maman), hobinya nonton film. Waktu SD pernah juara lomba baca puisi sampe tingkat provinsi. Selalu juara kelas. Seberapa baikkah doi?

FYI, Mimin selalu dapat julukan ‘Calon Geng Papah’. Hahaha… akan selalu Mimin inget kisah Geng Papah ini.

Well, yang perlu dicontoh dari Sarif adalah rasa hormatnya terhadap orang tua yang tiada duanya. Usut punya usut penghormatan itu karena waktu SMA doi pernah lihat nyokapnya nangis, Mimin tau alasannya tapi maaf gag bisa diceritain disini yaaa, inilah titik klimaks dari perjalanan Sarif selanjutnya… Menjadi anak kesayangan sepertinya yang ngebuat aliran doa selalu tercurahkan. Atau mungkin karena penghormatan berlebih yang menyelamatkannya. Apapun itu Mimin salut. Demi ngebahagiain ortunya Sarif belajar hingga tak kenal waktu. Mimin sampe manggil dia ‘ahli sejarah’ sangking hafalnya dia masalah Timur Tengah. Cita2nya menjadi Dokter, alih2 jadi dokter sekarang jadi sarjana Ilmu Politik, hehehe… Kalo sekarang ditanya pengen jadi apa pasti jawabannya “insya Allah jadi Dosen”. Niat mulia ya… tiada yang lebih indah selain dapat berbagi ilmu, setuju gag???

Dengan sosialnya yang Mimin tau juga doi sangat bersahabat. Ramah, baik, suka menolong, hatinya peka, tangkas, tanggap dan suka bercanda. Mimin tidak mengada2 lho, sudah 6 bulan lebih Mimin kerja bareng,  sebagai balasan untuk segala kebaikannya kepada Mimin selama kerja bareng, Mimin dedikasi tulisan ini.

So, buat siapapun yang nyari info tentang Sarif perihal cari jodoh, untuk interview kerja insya Allah Sarif adalah orang yang saya rekomendasikan. Perlu dikasih foto gag??? Mmmm… kalo ada yang minta fotonya monggo emailin ajja ke MamanMimin yaaa…