#TimLassi vs #TimSoda

Yuhuu…

Musim semi. Musimnya kegiatan outdoor. Hamparan rumput membentang, bunga bermekaran, matahari bersinar, nyamuk bertaburan. Selain pemandangan fisik yang berubah, suhu yang mulai menghangat turut mengubah gaya hidup masyarakat lokal. Salah satunya dalam hal minuman. Ada 2 minuman yang meningkat kenge-trend-annya saat musim semi; Lassi dan Soda.

Lassi adalah minuman yoghurt kocok. Ada yang rasa original, manis gula, dan buah. Minuman ini cuma ada di musim semi dan panas. Kalo beli di warung kaki lima, biasany adanya rasa original dan rasa manis aja. Kalo di kafe ato yang udah tetrapack, rasanya bervariasi.

Kalo soda sebenernya ada sepanjang musim. Tapi ada 1 jenis soda yang cuma ada di musim panas. Soda water di campur lemon dan garam tambah es batu. Biasanya di sebut lemon soda ato soda aja.

Keduanya seger. Keduanya Maman suka. Tapi karena Mimin nih agak berisik masalah kesehatan, jadi sering dimarahin kalo Maman minum soda. Kalo Lassi karena basisnya susu jadi dia iya2 aja.

Jadi, kamu gabung ke #TimLassi ato #TimSoda?

IMG_20160414_203938

Bukan promosi, cuma males nutup merk…

Bikin Lassi tuh gampang kok. Bahannya cuma yoghurt, air, es secukupnya ama perasa (bisa sirup, gula, ato buah) terus di blender. Kalo bikin Lemon Soda lebih gampang lagi. Air soda, lemon, ma garam. Eh tapi garamnya ini yang kayany ga ada di Indonesia. Coba googling Himalayan Pink Salt.

Advertisements

Ceker Goreng Thailand

Sekamar dengan orang dari negara lain berarti berkesempatan mencicipi kuliner mereka. Nah selama 2 tahun tinggal sekamar ma orang Thailand, dah 2 tahun pula Maman menikmati berbagai masakan mereka. Beberapa masakan sih nggak jauh beda, seleranya pun nggak jauh beda. Tapi ada satu yang jadi favorit Maman. Bukan… bukan Tom Yam. Tom Yam dah keseringan makan sih ya jadinya biasa. Apakah itu?

Ceker Goreng…

Ceker Ayam Goreng

Ceker Ayam Goreng

Beeehh… Maman yang sebelumnya nggak suka ceker dan nggak pernah makan langsung jatuh cinta pada kunyahan pertama. Di goreng kering jadinya tulangnya bisa dikunyah juga. Di makan bareng nasi panas dan sambal bangkok yang manis. Aiiihhh… Jos…

Maman nggak tau beginian ada di Indonesia ato nggak. Tapi ntar kalo pulang bolehlah masak ni di rumah.

Kemakan Iklan Lassi

Kabar gembira untuk kita semua…
Minum Lassi kini ada tetrapaknya…

Haha… ini merujuk jingle iklan salah satu produk obat di Indonesia yang lagi ngetrend. Kenapa Maman adopt jingle itu, karena emang ini ada kabar gembira beneran.

Musim panas di Islamabad sudah melewati puncaknya. Tapi meski begitu ya masih panas aja cuacanya. Kalo nggak hujan ya kisaran 40-45 di tengah hari sedangkan kalo hujan bisa anjlok ke 30-35. Biasanya orang Pakistan menikmati Lassi dingin pas panas-panas gini. Lassi tuh semacam yoghurt kocok yang biasanya di kasih rasa-rasa. Kadang gula kadang buah.

Nah kapan kemaren pas World Cup, ada salah satu produsen susu besar di Pakistan ni yang launching produk baru. Iklannya cukup gencar, biasanya dijeda pertandingan World Cup. Maman kemakan iklan n pensaran pengen nyoba. Katanya ada beberapa rasa tapi Maman pas ke toko baru nemu 2 rasa; mango dan sweet.

bukan iklan...

bukan iklan…

Rasanya gimana? Enak… Iya enak, tapi enak biasa aja. Yang mango lebih enak. Harganya Rs25 per kotak. Kalo dibandingin lassi yang dijual dipinggir jalan, mungkin produk ini lebih higienis jadinya lebih mahal. Maman sih lebih milih kuantitas jadinya mending beli yang dipinggir jalan aja dapet gelas gede dengan harga yang ga jauh beda.

Ada yang mau?

Lubia mix Andta and Nan

Nan dan Lubia

Nan dan Lubia

Merupakan salah satu favorit mahasiswa indonesia buat makan siang. Lubia itu artinya kacang merah. Si lubia ini ditumis bareng bawang dan cabe trus ditambah telur (andta). Buat penambah rasa, biasanya kita bawa kecap manis merk indonesia. Porsinya yang jumbo biasanya cukup buat dimakan berdua ato bertiga. Disajikan hangat langsung dari wajannya, rasa gurih khas masakan india ditambah manisnya kecap plus kandungan protein yang tinggi dalam kacang merah akan melipatgandakan nafsu makan.

Dimakannya pake roti dong. Masa di luar negeri masih cari nasi (boong). Haha. Roti disebok kecil trus dicocolin ke lubianya. Bisa diliat di foto itu nan ukurannya raksasa. Kadang kita nyebutnya roti sandal, roti kapal, ato roti kapal nabi nuh. Haha. Penamaan ini bukan hanya karena ukurannya dan bentuknya yang kaya sandal, tapi karena pembuatannya tidak pake ragi jadi roti ini akan mengeras kalo udah dingin. Saking kerasnya kalo digigit kaya gigit sandal.

lagi rame-rame menikmati Lubia

lagi rame-rame menikmati Lubia

Harga lubia nya sekitar 13ribu rupiah, sedangkan nan raksasa itu sekitar 7000an. Jadi dengan modal Rs200 cukup buat mengenyangkan 3 orang.

International Food Festival di Serena Hotel Islamabad

Pas banget momennya awal bulan jadi bisa jajan.

Hari Minggu kemaren ada event tahunan ‘International Food Festival’ di salah satu hotel berbintang di Islamabad. Yah namany International berarti pesertanya dari banyak negara dong ya, meski nggak semua negara juga. Event seperti ini dimanfaatkan oleh beberapa embassy negara2 sahabat Pakistan untuk saling memperkenalkan budaya kuliner dari masing-masing negara tersebut.

jajan ayo jajan...

jajan ayo jajan…

Selain kuliner, ada juga pameran handicraft serta penampilan budaya dari negara2 tersebut. Indonesia sendiri yang diwakili ibu-ibu Dharma Wanita KBRI membawakan beberapa jenis makanan macam Bakso, Nasi Kuning, Tempe, dan Jamu di acara tersebut. Maman sih lebih milih nyicipin kuliner negara lain kaya Kimbap KorSel (Rolled Sushi), trus Vietnamese Bum Ga Nuong (Bihun Ayam), Roti Irak, Rendang Ayam Malaysia, dan macem-macem sampe lupa saking banyaknya.

bihun Vietnam neh... ada ayam, kacang, wijen, n seledri yg banyak

bihun Vietnam neh… ada ayam, kacang, wijen, n seledri yg banyak

Di momen seperti ini adalah kesempatan untuk menambah relasi. Sok-sok aja bisa dikit-dikit bahasanya biar lebih akrab. Macem ‘Annyonghaseo’ kalo di tempat KorSel atau ‘Bonjour’ di Prancis dan juga ketawa-ketiwi sama orang Malaysia dan Brunei yang bahasanya mirip2 kita.

'Annyonghaseo'... eh ibunya nengok n senyum deh...

‘Annyonghaseo’… eh ibunya nengok n senyum deh…

Yang Maman agak berkesan adalah beberapa negara yang saat ini sedang dilanda konflik macem Irak dan Palestina ternyata mampu menampilkan beberapa kuliner dan kerajinan yang bisa di sebut meriah. Yah Maman pikir negara2 tersebut dah hopeless gitu deh ternyata masih punya sesuatu yang bisa dibanggakan. Dengan senyumnya yang ramah mereka menjamu pengunjung seakan2 negara mereka tidak sedang dilanda bencana.

Acaranya diselenggarakan selama satu hari saja sehingga pengunjungnya cukup membludak. Awalnya Maman mau nyante-nyante dulu agak ntaran gitu muter2nya, males desak2an. Ternyata dah sorean makanannya dah banyak yang abis. Ngincer makanan Russia, Malaysia, sama Siomay Nepal  jadi ga keburu deh.

neng neng... kok madesu neng? nungguin bang toyib yg ga pulang-pulang ya neng?

neng neng… kok madesu neng? nungguin bang toyib yg ga pulang-pulang ya neng?

hayooo tebak? ni jajanan dr negara mana?

hayooo tebak? ni jajanan dr negara mana?

Yang banyak hadir sih peserta dari Asia aja. Dari Eropa cuma ada Prancis n Russia, sedangkan ASEAN ada Indonesia, Malaysia, Myanmar, dan Vietnam. Thailand mungkin karena lagi bergejolak jadi ga hadir kali ya.

Yang bikin Maman agak waw adalah hadirnya India di acara tersebut. Pake stall khusus yang paling panjang dan lokasinya d tengah n strategis, baik untuk kuliner maupun handicraft. Sayangnya makanannya ga jauh beda ma makanan Pakistan jadi Maman kurang berminat buat nyicipin.

Maman rasa acara seperti ini cukup penting sebagai tempat berkenalan dengan bangsa-bangsa lain dan juga saat yang tepat untuk memperkenalkan budaya kita di mata dunia. Mungkin di Jakarta ada acara semacam, tapi Maman aja yang nggak pernah tau. Untuk masuk ke acara ini aja Maman harus dapet undangan khusus dari KBRI. Jadi kesempatan seperti ini nggak boleh disia-siakan.

Budaya Indonesia vs Budaya Pakistan dalam Bertamu

Kalo di kelas ada mata kuliah Pakistan Culture and Society, rasanya ga lengkap kalo belajar cuma dari buku.

Kemaren Maman dapet undangan untuk main ke rumah temen di daerah Rawat, Rawalpindi yang lagi panen gandum. Undangannya dah dari seminggu yang lalunya. Tapi berhubung males keluar karena cuaca panas, jadi baru bisa dateng setelah agak dipaksa. Jarak sejam dari Islamabad, pake motor Maman menuju lokasi. Sebelumnya dah persiapan pake Google Maps, tapi ternyata masih juga kesasar.

Awalnya Maman berniat untuk bertamu sebentar aja, sekitar 3-4 jam gitu sesuai adat kita di Indonesia kalo bertamu nggak lama-lama. Tapi karena Maman nyampe lokasi jam 6 sore (maghrib jam 7), adat mereka mengatakan kalo tamu ga boleh keluar rumah setelah jam 4 sore dan harus menginap sampe besok paginya. Yaudah akhirnya Maman nginep.

Kegiatan dari awal dateng Maman di sambut minuman RuhAfzah (literally: penyejuk jiwa), semacem sirup gitu satu teko. Maman minumny dikit-dikit tuang ke gelas sesuai adat jawa. Dia malah heran. Terus Maman diajarin kalo minum tuh harus banyak, malah kalo bisa dari tekonya langsung ga perlu di tuang ke gelas. Karena emang satu teko tuh jatah buat Maman sendiri.

Setelah itu Maman diajak ke ladang buat ikutan giling gandum yang dah dipotongin. Jadi ni ladang kan milik keluarga, jadi yang ngerjain tuh seluruh anggota keluarga yang cowok-cowok. Ya gimana lah mereka liat ada orang asing jalan-jalan ke ladang pasti mereka heran. Awalny agak segan-segan abis itu malah dikerubutin saya. Sebagian keluarganya adalah bekas TKI di Saudi ato Abu Dhabi jadi pada bisa bahasa arab walaupun parah. Poto-poto narsis, bantuin angkat-angkat gandumnya, juga ngerasain ngunyah biji gandum yang masi fresh dari bulirnya.

Mereka kerja dari sore ampe malem jam 9an mau isya. Setelah itu Maman diajak makan bareng seluruh keluarganya. Lokasiny di rumah neneknya temen Maman. Bener-bener seluruh keluarga besarnya sampe yang cewek-cewek juga. Jadi tuh sekampung merupakan bersaudara, jadinya gampang kalo mau kumpul2 makan bareng. Makan bareng lesehan diatas tikar. Awalnya Maman agak takut, beneran nih boleh ada cewek gini. Tapi kayany semua pada asik-asik aja ya udah lanjut makan. Sayang seribu sayang, lagi mati lampu jadi ga bisa lihat cewek-ceweknya. Cuma sekilas aja keliatan soalnya yang ada lampunya cuma di dapur. Kita makan roti sama alu syurba (semacam sup kentang gitu). Berhubung Maman mayan laper abis jalan jauh tadi, agak kecewa makannya gini doang. ya udah di nikmati aja daripada kelaperan.

Selesai makan, kita balik ke rumah. Ya gimana lah perut indo cuma di kasih roti sama kentang, penuh tapi g nyaman gimana gitu. Masuk ke kamar tamu, eh dah ada makan gelombang ke 2. Chicken Qorma. Semacam kari gitu. Porsinya? Nggak manusiawi lah. Dalam keadaan laper banget pun ga jamin bisa ngabisin. Mana tadi makan roti ma kentangny agak banyakan jadi sedikit nyesel. Demi menghormati temen yang dah nyediain ini, ya udah di paksa-paksa meski akhirnya ga habis juga.

Daaann… bobo…
Lanjutan kisahnya di part 2 ya…

Yang pake baju biru tuh temen Maman, namany Samer Ali

Yang pake baju biru tuh temen Maman, namany Samer Ali

Kerja kerja...

Kerja kerja…

Biji gandum yang masi terbungkus kulit

Biji gandum yang masi terbungkus kulit

Wah ada orang ganteng, sayang yang moto jelek....

Wah ada orang ganteng, sayang yang moto jelek….

Poto ma tetua

Poto ma tetua

Biji gandum fresh

Biji gandum fresh

Kerja ampe malem coz mesin gilingny nyewa

Kerja ampe malem coz mesin gilingny nyewa

Alu Syurba buat makan malam

Alu Syurba buat makan malam

Mithi Chawal... nasi manis d kasih pistachio, itunganny buat dessert

Mithi Chawal… nasi manis d kasih pistachio, itunganny buat dessert

ASEAN Food Festival

Sejak punya fans, Maman mah jadi semangat lagi nulis blog. wkwkkwkw….

Kemaren di KBRI ada acara ASEAN Food Festival. Ya namanya acara food festival ya iyalah acaranya makan-makan (tapi bayar). Jadi ni acara kerja sama antara 7 negara ASEAN yang punya perwakilan disini (yang g ada tuh Singapore, Laos, Kamboja) yang mana nantinya uang hasil penjualan makanan dikumpulin untuk disumbangkan. Indonesia jadi tuan rumahnya.

Acara tidak dibuka untuk umum, hanya para diplomat negara sahabat dan beberapa orang penting dari Pakistan. Tapi acaranya lumayan rame. Sempet hujan bentar, tapi nggak menyurutkan pengunjung untuk jajan.

acaranya di model garden party gitu

acaranya di model garden party gitu

Pas masi beres2

Pas masi beres2

Tiap negara memamerkan makanan khasny masing2. Indonesia punya 2 stall. 1 dari ibu2 Dharma Wanita, 1 lg dari PPI Pakistan.

Ni yang punya ibu2, yang punya PPI lupa moto...

Ni yang punya ibu2, yang punya PPI lupa moto…

Sebagai tuan rumah yang baik, Indonesia pengen menjamu tamu2nya dengan istimewa dong ya. Penampilan kesenian budaya lah yang jadi andalan kita buat menarik hati para duta negara lain. Ada angklung dari ibu2 Dharma Wanita, Tari Saman yang kemaren kita pake pas culture week, live band yang keyboardnya dimainkan oleh pak dubes sendiri, Tari Sajojo juga Maman n temen2 yang main, Tari Perahu Layar dari mahasiswi, dan yang paling keren adalah Tari Jaipong yang dimainkan oleh orang Pakistan.

Angklung yang main ibu2

Angklung yang main ibu2

Tari Jaipong, motonya dari jauh mamen

Tari Jaipong, motonya dari jauh mamen

Yang nari Jaipong nih asli orang Pakistan. Kok bisa? Rahasianya sih karena doi suaminya orang indo n pernah tinggal di Indo. Kalo nggak salah dia belajar narinya di Solo.

Berhubung Maman sibuk di penampilan, jadinya Maman nggak bisa keliling2 nyicipin jajanan. Kelilingnya sambil buru2 gitu, jadi nggak bisa liat secara detail. Mau kenalan ma orang prancis aja g bisa. Foto-foto juga terbatas. Kasian deh ya…

Yang keren, Maman main di 3 penampilan. Tiap penampilan jeda waktunya cuma 1 penampilan dan kostumnya beda2. Selesai tampil langsung turun panggung glodakan ganti kostum. Sebenernya ni gara2 perubahan jadwal yang mendadak. Kemaren pas gladi nggak kaya gini. Tapi alhamdulillah semua berjalan sukses dan applaus meriah.

Berikut beberapa makanan yang sempet dicicipin…

Pattaya dari Thai

Pattaya dari Thai, mie yang bumbunya kaya rujak

semacem bihun dari Brunei

semacem bihun dari Brunei

stallny Philippines

stallny Philippines

stallnya Thai

stallnya Thai

Malaysia

Malaysia

Ni dah disuruh tampil 3 penampilan, pak dubes masi minta Maman main violin juga. Ampuus bon… Seandainya kemaren Maman nggak ada tampil, pengen juga buka jualan disini. Incomenya lumayan sih, yang beli orang2 penting.

Somali Pasta

Ho hooo…
Nulis tentang makanan di waktu yang bersamaan…

Temen sekamar beberapa hari ini masak bareng. Mungkin karena masih suasana libur jadinya toko-toko makanan sekitar hostel masih tutup. Biasany Maman ga pernah diajak makan soalny Maman cuekin mereka. Tapi kmrn karena Maman laper n males keluar, iseng-iseng deh nyapa mereka. “Wah, lagi masak apa ni?” di ajak makan deh. Sungkan2an bentar lalu malu malu nggragas (rakus).

Continue reading

Breakfast Dish: Paratha (Prata)

Minggu pagi, Maman udah sarapan. Maman sarapan sama makanan khas Pakistan, Paratha. Paratha tuh semacam roti yg di goreng di sajikan ma toping macem macem. Yang pernah Maman makan sih pake toping telor ceplok, omelet (amelet), Anda Tomater (telor orak arik ma tomat), Dal (kacang2an), Kaleji (hati ayam goreng), Jam, n Cream. Kalo barusan Maman pake amelet.

Continue reading