Pola Ajar

Sejujurnya Mimin orangnya gag pinter2 banget, tapi entah kenapa rejeki Mimin itu di dunia mengajar. Sarjananya politik kerja ngajar. Eniwei, baswei, meliweimeliwei Mimin mau share sedikit tentang pola ajar yg sesuai.

Setelah sekian lama mengajar, Mimin akhirnya menyadari beberapa hal. Menjadi seorang guru itu sungguh luar biasa capeknya. Untuk itu penghormatan tertinggi dari Mimin bagi setiap guru dimana pun berada. Untuk itu juga tolong naikkan gaji guru dibantu bantu yak. Hehehe kalo gag percaya ama capeknya cobain ajja ngajar dari pagi ampe sore dari berbagai kelas.

Selain itu Mimin juga menyadari dari sisi si murid. Bahwasannya setiap anak memiliki kecenderungan pola belajar dan pola ajar yang berbeda-beda. Maka, sekiranya para guru tidak menyamaratakan cara mengajar untuk setiap anak. Memang tidak mudah. Karena tidak mudah maka perlu kerjasama yang erat dengan sekolah sebagai lembaga tertinggi. Sekolah di indonesia sekiranya sekarang harus lebih jeli. Bukan mengklasifikasikan murid berdasarkan rangking saja.

Namun, menurut Mimin lebih bijaksana jika sekolah diklasifikasikan sesuai dengan kecenderungan si anak. Misalnya saja, anak dengan kecenderungan otak kanan dikumpulkan dengan yg sama, begitu pula dengan sebaliknya, anak dengan kecenderungan otak kiri dikumpulkan dengan yg sama. Menurut Mimin hal ini perlu agar semua anak mendapatkan ilmu yang sama.

Pendapat Mimin yang demikian diatas bukan spekulasi saja. Selama Mimin mengajar dengan pola ajar yang seperti kebanyakan di kelas umum, anak-anak mengalami banyak kesulitan karena lingkungan kelas yang tidak mendukung.

Si anak dgn kecenderungan otak kanan membutuhkan banyak ruang ketika belajar karena kecenderungan yang tidak bisa diam dalam waktu yg lama. Sedangkan anak dengan kecenderungan otak sebelah kiri membutuhkan ruangan yg sepi untuk meningkatkan konsentrasinya. Akibatnya, kebanyakan anak dgn kecenderungan otak kanan akan terlihat nakal dan si guru memberikan stempel dgn perilaku nilai C. Ini sangat tidak manusiawi.

Jika si anak dgn kecenderungan otak kanan memiliki kontrol emosi yang baik mungkin dia tidak memperhatikan stempel tersebut. Namun, jika si anak memiliki lingkungan yg tidak mendukung (keluarga dan masyarakat) ditambah si anak tidak memiliki rasa percaya diri, maka si anak hanya akan menjadi anak yang rusak dan gagal. Dia akan selalu merasa dirinya bodoh dan tidak bisa melakukan apapun. Dia dan lingkungannya lupa bahawasannya anak dgn kecenderungan otak kanan memiliki daya kreatifitas yg tinggi. Ide-ide mereka selalu fresh. Sayangnya lingkungan hanya melihat seseorang dari intelektualnya yang jarang dimiliiki oleh si otak kanan. Bayangkan jika di Indonesia saja kita tidak terkungkung oleh streotip pintar dan bodoh, sudah banyak prestasi yg dihasilkan.

Sedangkan, anak dengan kecenderungan otak kiri karena hebat di soal matematika dicap sebagai anak jenius. Tidak ada yg salah dengan itu. Namun, Mimin hanya ingin kita mulai sekarang janganlah terpaku dengan kebanggaan itu saja. Jangan lupakan si otak kanan yg terlihat bandel itu. Stop dengan kata “nakal” sebaiknya tidak kita gunakan lagi kata itu. Karena hakikatnya si anak yg disebut nakal itu hanya seorang anak yg tidak tau harus kemana menyalurkan energi dan bakatnya itu.

Terakhir, sejatinya seorang anak yang lahir di dunia ini adalah suci. Kita para orang tuanya lah yg membentuk mereka. Stop lebel yg kasar (bodoh, nakal, tuman, tambeng, pencilaan) ganti dengan kalimat yg mendorong anak untuk maju terdepan. Jangan lupa beri pujian dalam hal apapun agar si anak terpacu dan fokus melakukan hal-hal yang baik sesuai norma ketimuran dan pancasila.

JANGAN HANYA BISA MENJADI ORANG TUA YANG BISA MARAH, NAMUN JADILAH

ORANG TUA YANG PANDAI MEMARAHI.

Advertisements

Bukan Demokrasi asli, cuma curhatan…

Curhat lagi donggg… Boleh ya???

😥 , Mimin lagi bosen banged nih. Dari 2 semester lalu, eh ngga ding, dari semester satu dech, Mimin dicekokin sama hal-hal yang berbau demokrasi. Pasti pembaca sekalian juga udah bosen kan. Harusnya Mimin tambah bahan bacaan gitu yaa? tapi penyakit M ini selalu kumat, tau kan penyakit M? yes, M.A.L.A.S …

Jadi Demokrasi tuh rumusnya, pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat (sorry kalo kebalik-balik). Tau gag gimana prosesnya? jadi awal mulanya itu dari sistem Monarki –> Tirani –> Aritokrasi –> oligarki –> demokrasi. Ini menurut dosen Mimin Pak Gonda, yang setelah Mimin browsing di beberapa blog lainnya alur yang seperti itu ialah lanjutan dari ide Aristoteles  yang dilanjutkan oleh Polybios.

Sebelum ada penjelasan dari Pak Gonda ini Mimin masih males2an belajar demokrasi, cuma tau demokrasi ala kadarnya ajja. Beneran bosen soalnya. Menurut Mimin penjelasan dengan alur begini lebih enak untuk memahami kenapa demokrasi itu ada. Pemerintahan awalnya dipegang oleh Raja, kemudian Raja itu ternyata seraka dengan jabatannya maka sistemnya berubah jadi Tirani, yang lebih mementingkan pribadi Raja dan keluarganya saja. Kemudian Raja ini dikudeta (bahasa Mimin, bahasa politiknya dilengserin), dan diganti dengan Aritokrasi, awalnya sih baik, soalnya dipegang oleh orang-orang pinter (cendikiawan) pada zaman itu dan bergerak untuk kepentingan bersama. Lalu kenapa diganti lagi menjadi oligarki? yaaa gitu dech manusia, begitu udah ngerasa nyaman dengan kedudukan yang enak jadi lupa ama tujuan awalnya. Bener gag? Maka terganti jadi oligarki, eh ternyata oligarki juga gg berjalan dengan yang diharapkan kan. Akhirnya masuk pada zaman demokrasi, yang pemerintahannya dijalankan dari semua rakyat. Diharapkan dari sistem ini masyarakat nya aktif dalam membangun politik dan ekonomi negara. Idealnya sih gitu,,, tapi u know laaaahhh gmn pelaksanaannya…

Mimin bukan posisi ataupun oposisi mengenai ini, berabe soalnya, bisa diboikot ntar Mamanmimin.wordpress.com ini oleh pihak2 yang gitu dech… Sekali lagi ini hanya curhatan terhadap bosennya harus nulis demokrasi dalam setiap paper dengan permasalahan yg adaaa ajja para dosen ini ngasihnya.

Sekedar saran, bagi kamu2 yang gag suka atau pun suka ama demokrasi, lebih baik banyakin bahan bacaan dech, dan jangan belajar dengan tutup telinga, kalian harus diskusi, nerima kritikan yang masuk, banyak nanya, dan juga kalau belajar harus sampe ke akarnya yaaa… biar kalo kalian jadi posisi atau pun oposisi terhadap demokrasi gag kyk orang buta yang meraba gajah, okke… okke dong… Pokoknya jangan kyk Mimin dech yang tau kulitnya doank, ini Mimin udah mulai mau belajar lagi sampe akarnya, ternyata emank perlu tau masalah yang lebih keren dari K-pop ini, demokrasi, biar gag kyk Islam KTPan gitu.

Semangat membaca yaaa… ntar Mimin share lg apa yg udah Mimin baca,,, so tongkrongin terus yaaa Mamanmimin.wordpress.com

Colek Maman, mana nih ilmu Nano nya???

Jleb Moment, curcol lagi yaa…

Ini cerita Mimin hari ini, yang ini menyebabkan otak Mimin ini rada ini ini.

ini awal kisah dimulai pada hari Senin kemaren ini. Hari pertama kalinya setelah liburan Mimin nginjekin kaki di gedung kampuz. Aduhai rasanya ini tuh semangat banged, soalnya ketemu lagi ama temen2 yg udah Mimin anggap sebagai keluarga yang gag bersua selama liburan ini. Begitu ketemu langsung dech pelukan cipika cipiki gitu dech.

Ngampuz hari pertama ini Mimin mau KRSan ceritanya, semalem udah berdoa biar gag kena antri and validasi. Alhamdulillah terkabul. Semua tampak terlihat fine-fine ajja sampe pada Mimin baca papan pengumuman. Jeng Jeng tertulishari Rabu besok nih bakal diadain test toefl. OMG OMG. langsung panik dech, emank sih ada waktu sehari ini buat belajar, but ini diluar rencana sekali.

Tapi begitu dari kampuz Mimin gag langsung pulang tapi maen bentar ama temen2 Mimin. destinationnya kita nonton The Bourne Legacy, lumayan sih film nya. Lumayan bengong, soalnya Mimin gag liat yang film pertamanya jadi ngambang dech. Filmnya bertajuk dewasa, tapi bukan banyak bokep atau semi bokepnya, tapi karena adegannya banyak yg berbahaya, semacam The Raid nya Indonesia gitu.

Okke lanjut (malah ngulas film, ckckck), jadi seharian ini, hari Selasa ini, Mimin seriuuuus banged dah belajarnya, sumpah, sampe istirahatnya Mimin gunain buat dengerin music wavebrain gitu. Ngefek sih, but tetep serius. Ini penting bagi Mimin, nda tau dech knp Mimin anggap penting, pokoknya penting ajja, hehehe. Dan ternyata, skitar jam 9 Mimin dpt sms katanya itu tes bukan untuk angkatan Mimin. Jleb… antara seneng, speechless, ha’ho dan lain sebagainya. Langsung keinget kata Maman, mau belajar apapun gag akan sia-sia kok, langsung ikhlas dech menerima keadaan. Super sekali.

whatever, tetep semangat yaaa…

Mimin, Always Inspiring

Banyak cerita ato nasehat Mimin yang membuat Maman menjadi lebih baik, entah dalam hal kuliah, kerja, ato ibadah. Memang harus diakui, Maman ni bukan orang yang hebat banget dalam belajar dan bukan yang alim banget dalam ibadah.Tapi semenjak Mimin mencampuri urusan hidup Maman (mmm… bahasany pas g ni?), semuanya menjadi berubah. Continue reading

Mimin ketemu Idol :P

Tadi malem Mimin ngopi bareng ama seorang dosen yang Mimin idolain. Bukan karena bliau tampan, bliau berwajah jawa kok, cuma postur tubuhnya cwo idaman seluruh wanita dech. hahaha selingan…

Singkat cerita  bliau ini mau pergi ke Ausi untuk menemani istrinya yang mengambil gelar S2. Sedih banged pokoknya, bliau tidak akan mengajar lagi di kampuz Mimin. Tapi malem itu seakan kesedihan itu hilang ketika mendengar cerita dari bliau. Continue reading