Makan Mangga Gaya Punjabi

Musim panas udah memasuki penghujungnya. Masa-masa penuh derita kepanasan udah hampir terlewati. Begitu juga dengan mangga, sekarang lagi banyak-banyaknya dan murah-murahnya. Di Pakistan nih kalo urusan buah-buahan emang selalu update sesuai musimnya. Karena disini nggak mengenal pengawetan buah, jadinya kita hanya bisa makan buah-buahan yang segar baru dipetik beberapa hari yang lalu. Misalnya nih, musim panas gini kan musimnya semangka, melon, cantaloupe, mangga, plum, peach, dsb. Kalo pengen buah yang bukan musimnya, bisa dicari di toko barang impor dan harganya mahal.

Karena sekarang lagi musimnya mangga, hari ni Maman mau bagi tips makan mangga ala orang Punjabi. Cara makannya unik, cocok dipake kalo lagi di tengah jalan dan ga punya pisau. Btw, model dibawah ini bukan Maman ya, tapi temennya Maman.makan manggaLangkah 1

Pilihlah mangga yang matang dan udah lunak. Kebetulan Maman punyanya mangga yang ukurannya kecil.

Langkah 2

Remas mangga sampe lembek banget.

Langkah 3

Remes lagi ampe biji mangganya kerasa berubah posisinya.

Langkah 4

Gigit ujungnya.

Langkah 5

Srupuuuttt…

Langkah 6

Abis, tinggal kulit dan bijinya.

Asik kan? Silakan di coba dan di share ntar fotonya ya…

Advertisements

Delima Pakistan slluuurrppp… netes tes…

ni namany buah delima om…

Musim gugur sudah di penghujung. Aslinya Maman agak nyesel, baru sadar enaknya buah ini pas dah mau habis musimnya. Delima, atau urdunya Anar (انار), memang cuma berbuah saat musim gugur. Kulitnya yang keras seperti manggis akan pecah (jowo: mletek) saat isinya matang. Buah yang matang akan berwarna merah seperti wine dan rasany asem2 manis.

ni dalemnya delima

Biasanya orang sini makannya dipretelin trus di taruh di mangkok, lalu d kasih susu ato yoghurt. Maman belum pernah nyoba sih, tp suatu hari ntar Maman bakal nyicipin.

berkorban nih, rela motoin walau tangan kotor abis ngupasin

Anar with yoghurt (comot google)

Kalo dah penghujung musim gini harga sekilo yang ukuran lebih besar dari bola tenes sekitar PKR100 (10ribuan), kalo yang kecil PKR80. Ni yang ada di foto termasuk ukuran kecil.

Tanah Pakistan yang nggak subur2 banget aja bisa menghasilkan buah yang seenak ini, apalagi kalo tanah Indonesia. Tapi sayang, seingetnya Maman dulu pas masih di Indonesia buah Delima kalah pamor ma buah impor.

Tambahan. Aslinya ga nyambung seh tapi masih berhubungan dengan buah. Kapan kemaren Maman lagi ke hypermarket terus nemu ginian

Aku Cinta Indonesia

BANGGA… merah putihnya itu lo yang bikin ser ser…

Makan Buah biar Sehat

Tanpa sepengetahuan Mimin, sebenarny Maman beberapa hari ini lagi atit. Berdiam di kamar aja sambil online n g ada yang jenguk. Bukannya ga mau dijenguk, tapi emang sengaja Maman diem-diem aja biar kamar ga rame. Makanya beberapa hari dah g update tulisan

Dengan badan yang ga enak tapi laper, Maman beranjak ke daerah Markaz bwt beli sesuatu yang bisa digigit. Berhubung sekarang lagi musimnya buah Peach dan emang Maman lagi demen ma ni buah yang ga ada di Indonesia (lagi di luar negeri ya harus makan buah luar negeri lah) segeralah Maman menebus sekilo buah ni dengan harga yang cukup murah, 60 ruppees (sekitar 6000an)

Continue reading