Apron Baru di Hari Raya

Maman resmi menjadi Bang Toyib. Haha.

3 lebaran sudah Maman ngga pulang berturut-turut. 3 lebaran sudah Maman merayakannya di Islamabad. Tiket mahal alasannya. Namun sebenernya lebaran tahun ini bisa dirayakan di Indonesia karena masa studi sudah habis. Tapi demi mengejar status ‘Bang Toyib yang ngga pulang-pulang’ maka Maman menunda kepulangan sampe setelah Lebaran.

Ramadhan ini bener-bener Ramadhan yang terindah dibanding Ramadhan sebelum-sebelumnya. Kenapa? Karena hanya di Ramadhan ini Maman ngga ada kelas summer. Haha. Iya loh, ini indah banget. Biasanya ngga bisa kemana-mana karena ada kelas. Yang lain pada itikaf ke masjid-masjid, Maman di kampus. Yang lain pada liburan, Maman belajar. Yang lain pada nonton film, Maman ikutan. Lah? haha… Kelas summer nih penghambat kebebasan lah pokoknya.

Ketiadaan kelas summer ini memberi warna tersendiri untuk Ramadhan kali ini. Malah bikin bingung. Semacam ada yang hilang gitu. Yang biasanya kegiatannya jelas harus ngapain, kamar-kelas-kamar-kelas, sekarang malah bingung mau ngapain. Tapi akhirnya Maman menemukan kegiatan yang selama tak tersalurkan. Semacam menemukan passion yang selama ini dicari. Apa itu? Masak. Uyeaahh…

Kalo biasanya di tivi-tivi menginfokan tentang kegiatan Ramadhan di luar negeri tuh kaya gini gitu, makanan khas Ramadhan, pernak-pernik dan kegiatan masyarakat lokal yang unik yang ngga ada di Indonesia, Maman sudah bosan dengan yang begituan. Kayanya dulu juga udah pernah Maman tulis disini. Makanya Ramadhan taun ini Maman menghabiskan waktu dengan masak. Jarang ikut buka bersama di luar, mengisi puasa dengan mempelajari resep-resep, beli-beli bahan, dan menikmati hasilnya saat berbuka puasa.

Mari kita rayakan dengan Apron baru alhamdulillah tuk dipakai di Hari Raya.

IMG_20160704_043712_497

Ada ibu kos ikut mejeng di belakang.

Advertisements

#TimLassi vs #TimSoda

Yuhuu…

Musim semi. Musimnya kegiatan outdoor. Hamparan rumput membentang, bunga bermekaran, matahari bersinar, nyamuk bertaburan. Selain pemandangan fisik yang berubah, suhu yang mulai menghangat turut mengubah gaya hidup masyarakat lokal. Salah satunya dalam hal minuman. Ada 2 minuman yang meningkat kenge-trend-annya saat musim semi; Lassi dan Soda.

Lassi adalah minuman yoghurt kocok. Ada yang rasa original, manis gula, dan buah. Minuman ini cuma ada di musim semi dan panas. Kalo beli di warung kaki lima, biasany adanya rasa original dan rasa manis aja. Kalo di kafe ato yang udah tetrapack, rasanya bervariasi.

Kalo soda sebenernya ada sepanjang musim. Tapi ada 1 jenis soda yang cuma ada di musim panas. Soda water di campur lemon dan garam tambah es batu. Biasanya di sebut lemon soda ato soda aja.

Keduanya seger. Keduanya Maman suka. Tapi karena Mimin nih agak berisik masalah kesehatan, jadi sering dimarahin kalo Maman minum soda. Kalo Lassi karena basisnya susu jadi dia iya2 aja.

Jadi, kamu gabung ke #TimLassi ato #TimSoda?

IMG_20160414_203938

Bukan promosi, cuma males nutup merk…

Bikin Lassi tuh gampang kok. Bahannya cuma yoghurt, air, es secukupnya ama perasa (bisa sirup, gula, ato buah) terus di blender. Kalo bikin Lemon Soda lebih gampang lagi. Air soda, lemon, ma garam. Eh tapi garamnya ini yang kayany ga ada di Indonesia. Coba googling Himalayan Pink Salt.

Gadget baru, alhamdulillah…

Setelah sekian lama ngga punya smartphone, akhirnya Maman beli smartphone juga.

Sejak nonton Fast and Furious 7, Maman jadi ngga peduli dan ngerasa ga butuh dengan smartphone. Di film itu ada adegan hacker manfaatin kamera smartphone jadi CCTV. Makanya Maman ngerasa parno sama smartphone dan lebih memilih hape biasa. Tapi akhirnya ketakutan akan ancaman hacking dikalahkan akan kebutuhan komunikasi. Ya, ya, ya.

Batere jadi fokus Maman dalam memilih smartphone. Liat orang-orang punya gadget dah kaya punya telpon kabel biasa, ngga bisa lepas dari colokan. Survey ke temen-temen, gadget dengan kapasitas batere 2000 mAh sehari bisa ngecas 2 kali. Berarti Maman harus nyari yang lebih gede.

Pas jalan ke toko hape, awalnya Maman ngga tau mau beli hape apa. Udah lama ngga update info-info terbaru dunia IT. Niat awal mau nanya-nanya dulu aja dengan budget sekian.

“Bhai, hape dengan budget Rs15000an dong.”

“Mau merk apa? Samsung, Huawei, Oppo?”

“Apa aja deh, keluarin semua. Aku juga bingung mau beli hape apa.”

“Nih ada Samsung Galaxy J1, Huawei Y3, Lenovo Vibe P1m”

Liat-liat speknya, wuih Lenovo punya batere 4000mAh. Liat-liat samplenya, Maman banget lah pokoknya. Kameranya 8MP, RAM 2GB, layar 5″, waterproof. Merk lain langsung dilupakan.

Balik kamar, konsultasi ke Mimin 3 merk yang sesuai dengan budget Maman. Tanpa aku kasih tau sebelumnya, Mimin udah bisa nebak kalo aku pasti bakal milih Lenovo secara baterenya gede. Tapi Mimin nyaranin Oppo F1, sama kaya yang dia pake. Harganya emang lebih mahal tapi memuaskan. Lenovo speknya emang keliatan keren tapi kualitas materialnya kurang ok. Hape selfie? Ah Maman ngga minat.

Setelah istikharah dan ngga tenang tidur selama beberapa hari, akhirnya datang pengganti Samsung Galaxy Note 10.1 menemani aktifitas Maman.

Smartphone baru alhamdulillah… Lenovo Vibe P1m batereny mantap

Foto kiriman Maman Mimin (@mamanmimin) pada Mar 29, 2016 pada 7:47 PDT

Oiya, karena Maman punya smartphone baru berarti udah bisa main Instagram… di follow ya…

Hadiah Ulang Tahun

Akhirnya (mau) nulis lagi…

Kali ini Maman mau bercerita sesuai judul di atas. Hadiah Ulang Tahun🎁. Ada apa dengan hadiah ulang tahun? Kenapa dia begitu spesial sampe dijadikan judul?

Ulang tahun adalah hak semua makhluk hidup. Semua makhluk hidup yang terlahir ke dunia pasti punya tanggal lahir yang dijadikan tanggal ulang tahun. Kecuali makhluk hidup yang ga lahir, tapi di temukan haha. Biasanya di momen ulang tahun, yang berulang tahun mempunyai hak untuk diberi hadiah. Entah aturan itu dari mana dan apa fungsinya, tapi kan ya biasanya gitu. Orang yang berulang tahun, setelah mendapat ucapan dari orang-orang ataupun facebook, bisa langsung menagih ke orang-orang tersebut ‘mana kadonya?’, ‘makasih ya, d tunggu kadonya’. Semacam itu.

Waktu terus berputar. Maman beberapa kali berulang tahun. Berapa kalinya ulang tahun ga perlu lah disebutin. Beberapa kali ulang tahun, Maman ga pernah dapet hak sebagai orang yang berulang tahun. Sampe lupa kapan terakhir Maman merasakan deg-deg saat membuka kertas kado, menerka apa kira-kira hadiah yang akan Maman dapatkan. Sedih. Ada yang bilang kado ulang tahun mah buat anak kecil. Tapi ya orang gede pun tetep mau n pengen dapet kado ulang tahun. Bisa kalian rasakan lah, gimana perasaan Maman pengen dapet kado ultah, sampe bikin artikel macam ini.

Hingga suatu saat…

🎊Maman dapet kado ultah!!!🎉

wow, wow, 💥WOW💥

Setelah beberapa tahun jadian, sepertinya hati Mimin baru tergerak untuk memberi kado untuk Maman. Haha. Kalo alay-alay di luar sana biasanya pas baru jadian pada rajin ngasih-ngasih hadiah apapun momennya. Kalo Maman Mimin boro-boro mikirin hadiah, bisa skype lancar aja udah sujud syukur.

Terima kasih buat yang udah nganterin titipan Mimin. Kebetulan kemaren ada yang mau berangkat ke Islamabad jadinya Mimin nitipin kado buat Maman. Kadonya kecil ukurannya, tapi maknanya sungguh bikin jleb.

Maman dapet hadiah dompet dari Mimin. Dan sebuah surat cinta…

IMG_20160301_214901

Kamera hape murah

HAPPY BIRTHDAY…

“Thank you for loving me”

♥︎I Love You

Kenapa dompet? Karena Maman ngga biasa pake dompet jadi duit berantakan. Pacar yang peduli. Haha. Tapi dibeliin yang murah takutny ilang.

I love you too, Mimin.

Sibuk

Keputusan tidak membawa smartphone pas haji kemaren adalah salah satu penyesalan terbesar saya. Minim foto, komunikasi susah, g update info, dan ga bisa memposting segala kegiatan yang Maman rasakan disana secara langsung. Iya sih Maman nyatet secara manual, niatnya sepulang haji mau langsung Maman posting. Hasilnya? Nihil.

Tapi males ngeblog ga bisa dijadikan satu-satunya alasan. Kesibukan di bidang lain menghabiskan energi fokus Maman. Sepulang haji langsung disodorin proposal dan jurnal untuk segera dipelajari dan mengerjakan thesis. Kesibukan baru Maman sebagai ketua salah satu bagian di Perhimpunan Pelajar Indonesia di Dunia bener-bener membutuhkan konsentrasi. Mimin pun jadi manja sekali sehabis Maman pulang haji. Mungkin akibat nocom ekstrim, sebulan sama sekali nggak komunikasi. Jadinya kita telponan tiap hari. Ini kok akhirannya semua ‘i’? Maman pun tak mengerti.

Masa studi di Pakistan udah hampir berakhir. Maman sekarang lagi ngebut ngerjain tugas akhir. Jadi Maman jadi sering nongkrong di lab. Pulangny sore, capek, maunya langsung istirahat. Jadinya jadi jarang ngeblog. Nih penampakan lab Maman. Sengaja backlight biar terkesan misterius haha.IMG_20151120_122718

Btw, Maman punya kabar baik. Maman sekarang udah punya smartphone loh. Haha. Smartphone bekas pemberian temen karena virusan. Semenjak Samsung Galaxy Note 10.1 kebanggaan Maman rusak di bulan Januari kemaren, Maman jadi susah mau poto2 keadaan di sini. Setelah ini Maman janji deh bakal sering posting-posting tentang Islamabad khususnya. Toh ini udah tahun terakhir, Maman pengen punya kenangan terakhir yang indah disini.

Dosen Vs Maman Jilid 3

Sesuai janji Mimin di Jilid 3 ini ada sesuatu yang ngebuat kita para cewek harus lebih jeli lagi dengan siapa kita akan menghabiskan masa tua. Mimin berusaha menerima perlakuan Mr. O sebelumnya . Akhirnya kita arrange lagi pertemuan berikutnya. Kali ini kita memutuskan untuk nonton Supernova. Pada pertemuan ini Mimin sengaja pengen ngetes gimana Mr. O dalam menilai sesuatu. Mimin memilih nonton film di bioskop karena di tempat ini banyak hal bisa kita perhatikan dari pasangan kita. Misalnya di bioskop otomatis banyak cewek2 berpenampilan menarik jadi bisa kita lihat respon matanya dalam menangkap radar, cara dia memilih film sampe mengomentari film, loyalitas dan banyak lagi. MOga bermanfaat ya girls. Berikut ke- iLpiLan yg terjadi di jilid 3:

  1. Setelah menentukan untuk ke bioskop. Setengah jam kemudian Mimin tiba2 sms Mr. O bilang kalo motor Mimin lagi gag ada. Sebenernya ada sih. Cuman Mimin pengen ngetes ajja gmn responnya. Mimin berharap Mr. O bakal jemput gitu. Taunya nggak. Dia malah ngajak next time nontonnya. Praduga Mimin dia gag mau ribet jemput Mimin soalnya kalo jemput Mimin dulu harus muter dua kali gitu. Jarak rumah Mimin emang jauh banged dari rumah Mr. O, tapi gag jauh jg sih, hahaha. Mimin iyain akhirnya sambil menye2 minta maaf. Setengah jam kemudian Mimin sms lagi Mr. O ngabarin dia kalo di rumah Mimin udah ada motor. Trus akhirnya kita jadi berangkat nonton hari itu juga.
  2. Film dimulai jam 15.00 . Kita janjian jam 14.00 udah di TKP dan gag boleh telat. Biar bisa ngobrol gitu.Tapi Mimin berniat untuk datang telat. Pengen tau ajja gimana respon Mr. O. Ternyata Mr. O datang tepat waktu, tepat jam 14.00 dia sms Mimin. Mimin bales ajja masih macet, padahal Mimin masih leyeh2. Jarak bioskopnya cuma 10 menit dari rumah Mimin. Jadi santai banget.14.15 baru Mimin berangkat. Di jalan juga nyante bingit, sambil nyanyi, sambil ngebayangin nanti bakal liat Junot. Kalo ngeliat bareng ay, may n dep pasti hebot banged deh ya. But, for now Mimin harus ditemani oleh Mr. O. apakah bisa seru ? Sampe di Mall, Mimin acting lari, ngos-ngosan, biar keliatan usahanya. Sampe ketemu Mr. O Mimin minta maaf kalo dah telat, pura2 perhatian kasian doi yg udah nungguin lama. Sssssttttt… Mimin ini punya bakat acting yg luar biasa, Next… Mr. O gag marah cuma wajahnya bete gitu. Hahaha…
  3. “Maaf yaaa Mr. O, Mimin telat, maaf banged !” kata Mimin sambil nunjukin pesona keimutan Mimin. Jawabnya dengan tegar, “Iya gpp, cuma segini doang kok,”. “Kita jadi nonton Supernova? sit dimana?”, tanya Mimin. “hehehe, saya belum beli,” jawabnya. Sambil jalan berpindah dari tempat sebelumnya kami berdiri.MImin tidak menyadari kalo Mimin agak duluan gitu jalannya dari Mr. O. Ketika Mimin menyadari hal itu, Mimin balik badan. Tiba2 dia nyodorin uang 100 ribu. Lagi. “kamu beli tiketnya ya”, kata dia sambil ngarahin ke tangan kanan Mimin. Bad reflect, nerima uangnya. Mimin yakin banged waktu itu pasti wajah Mimin absurd banged. Ekspektasi Mimin kita mau beli bareng. But !!!! Mimin lagi-lagi disuruh beli. Seraya mastiin, “saya yang beli ini?!”. “Iya kamu ajja yg beli!”, jawabnya. Mimin balik badan ke arah loket. berjalan gontai. And you know whatttt ??!!! loketnya antri. Mimin jalan ngehang gitu. ngeliat antrian seperti itu. Antriannya gag begitu panjang, tapi itu tetaplah antri. Didepan Mimin sekitar 7 orang. Eh bukan ! 7 couples. YES, ALL OF THEM COUPLES !!! belakang Mimin juga couples. Mereka cekakak cekikik pegangan tangan. Mimin kan jadi kangen Maman. Mimin ngelirik ke Mr. O, dia sibuk ngeliat ke arah hapenya. INI KLIMAKS ILPILNYA ilpil kayak upil. Mimin harus positive thingking gmn ? pernah gag kalian girls diperlakukan hina seperti ini ? Mimin pernah !!!
  4. Disaat Mr. O mau mulai ngobrol Mimin langsung potong. “kita persiapan ashar yuks, biar kalo azan bisa langsung ashar. Jadi gag ketinggalan film”, kata Mimin. Mr. O menolak. Dia ngajakin asharnya setelah nonton ajja. Deg. Mimin kaget. “kalo gitu terserah ! Mimin mau nya sekarang, kalo Mr. O mau nanti ya silahkan”, jawab Mimin. Tanpa lama nunggu jawaban dari Mr. O, Mimin ngeluyur ke arah mushola. Trus doi ngikut. azan selese Mimin sholat dengan kecepatan standar seperti biasa. kalo masalah sholat Mimin gag mau maen2. Ternyata Mr. O sholatnya cepet bingit guys. buset dah. Padahal Mimin duluan yg sholat.
  5. Sampe didalem, krik krik krik. Untung Junot jadi Mimin berusaha ngelupain siapa yg ada disamping Mimin. Serius deh. Gag seru, ada adegan humor doi gag ketawa, ada adegan romance doi biasa ajja. Raline shah yg cantik begitu gag bikin dia komen apa gitu. Yaudah Mimin rame sendiri. Mimin tanya gmn menurut dia filmnya pun standar bgd jawabannya. Mimin lupa, pokoknya standar banged. Padahal jalan ceritanya tuh kayak filsafat ironi romantik yang perlu didiskusiin isinya. Ada yang tau ironi romantik ? next tulisan Mimin kasih tau.
  6. Lokasi parkir motor kita beda. Kirain Mimin dianterin ke parkiran, taunya kita pisah gitu ajja keluar dr bioskop. Lelaki sejati mah gag perlu ya diomongin ini itu. Lelaki normal mah tau apa yg harus dilakukan untuk nyenengin pasangannya. Lelaki yang pernah punya pacar pun seharusnya hal2 sepele begini gag ada. Mr. O kan ngakunya pernah punya banyak pacar. Tapi yang ini…
  7. Malamnya Mr. O telpon, Mimin nanya, “pak, kenapa saya tadi yg ngantri beli tiket?”. Mau tau jawabannya apa? Dia bilang, “BAGI-BAGI TUGAS!!” . Maksudnya dia, Mr. O udah bayarin Mimin nonton, sebagai gantinya Mimin yang antri panjang buat beli tiketnya.

Setelah kejadian di bioskop itu, Mimin gag mau bales sms dan angkat telpon dr dia. Meski Maman masih polos tapi Maman lebih dewasa drpd dia. Mr. O dan Maman beda umur 5 tahun. Tapi, masalah dewasa secara pemikiran jauh dibanding my Maman. Pernah suatu waktu Maman ngajakin diskusi tentang hak dan kewajiban dr masing2 pasangan. Konsep yg Maman tawarkan lebih mulia dibanding dengan bagi-bagi tugas ala Mr. O. Kapan2 di share deh.

Intinya gini guys. Mimin belajar suatu hal. Cinta (kasih sayang, perhatian, pengetian), harta (uang), tahta (status sosial, keturunan) dan fisik (ketampanan/kecantikan), religi (keimanan dan ketakwaan) semua ini tidak serta merta ada disatu sosok. Karena Tuhan tidak menciptakan sesuatu dgn smpurna makan salah satu dari Cinta, harta, tahta, fisik dan religi harus ada yg kita prioritaskan. Kalian ingin membangun rumah tangga dengan pondasi apa dulu. Cerita Mimin tentang Dosen VS Maman ini seperti harta VS cinta gitu deh. Mimin gag mau mengulangi apa yg dilakukan mama Mimin. Singkat cerita Mama Mimin itu milih ayah Mimin karna Harta, tahta, fisik dan religi. Setelah besar Mimin baru tau kalo Mama Mimin gag dapet cinta. selalu berantem cuma masalah ayah Mimin gag romantis dan curigaan ini  sudah berlangsung dari Mimin kecil. Karena inilah Mimin menjadi sangat pemilih untuk deket dengan siapa. Dan pengalaman bersama Dosen Mimin ini pun mempertegas kalo harta, tahta, religi, fisik tanpa dibarengin dengan cinta seperti hidup dengan singa. Enak dipeluk tapi pas dipeluk balik yang kerasa cuma cakarnya. Mimin berani memilih jalan yang beda dr Mama Mimin. MImin tau resikonya. Tapi Mimin sudah terlatih untuk itu semua. Mimin mau menemani Maman dari bawah. membangun dari pondasi yang benar2 lemah dan abstrak (krn masih LDR), kemudian diadoni dengan religi agar yang abstrak tadi perlahan bisa bersentuhan membentuk materi baru yang kuat dan kokoh. Bersama dan bekerjasama untuk menyiapkan bahan terbaik untuk pondasi harta agar terbentuk tahta yg abadi. Untuk fisik kami akan menua bersama dengan atap yang teduh dan mendamaikan. Kira-kira begitulah pola pemikiran Mimin tentang membangun rumah tangga. Mohon dikoreksi kalau salah. Terakhir ketemu Mr. O dengan bangga ia menyatakan kalo dia dah move on dari Mimin dan dapet pengganti yang baru. Dan pernah bilang kalo pas pedekate sama Mimin buat jaga2 dia juga pedekatein yg lain. Hahahaha… Dia pikir dia player yang bisa nyogok Mimin dengan status dosen dan kekayaan nya. Hahahaha Dia gag tau kalo lagi maen sama pelatihnya player. Dia pedekate sama cewek lain. MImin pacaran ama Maman, lebih experts mana coba ? “hahaha saya kan player Min,” kata Mr. O. “lho bapak player? Saya pelatihnya.” kata Mimin. “Mei nanti saya ngerayai 3rd annivesary saya”, kata Mimin dengan bangga sambil nunjukin foto Maman. (pengennya gitu) hahahaha Apa Mimin terlalu pede ya kalo bakal jadian sama Maman ?

Maman Berubah ^__^’

Maman berubah,

Berubah aliran musicnya, hehehe

Tau gag readers? Dulu waktu awal pedekate ampe awal jadian Maman ini selalu gag mau tau dan gag mau denger kalo Mimin punya lagu yang lagi Mimin gandrungi. Pasti bilang, “Stop, Maman cuma suka music instrument!!!”. Udah pasti manyun Mimin tuh.

Namun, hal itu tidak lagi…

Entah Maman yang begitu lagi liburan kemana, hehehe..

Semenjak menjadi seorang penyiar radio bertaraf internasional, Maman mau gag mau harus ngedengerin beraneka jenis music, hihihi, kapok!!! Tapi gpp, sekarang setidaknya bahan obrolan MamanMimin bisa selaras lah sekarang. Keuntungan lain adalah bisa dengerin suara Maman berjam-jam diwaktu yang sudah trjadwal. Oia, Mimin inget sesuatu. Jadi Readers, Awal mula Maman siara tuh doi sembunyi2 gitu, kayak malu dan gag mau gitu Mimin dengerin. Padahal seinget Mimin gag pernah sama sekali ngebully Maman. Tapi sekarang kemampuan Maman dalam siar menyiar okelahhh, kemajuan pesat pokoknya.

Kalo kamu, apa yang berubah dari pasanganmu? sebel atau seneng dengan perubahan kekasih hatimu? share dong…

Happy Birthday Maman

10 Februari kemaren Maman Ultah lho…, udah pada ngucapin belum, abis ini ngucapin yaaa,,, ditunggu doa2 baiknya.

Mimin malu, Mimin cuma ngasih surat cinta elektrik doang. Bukan tidak serius, namun banyak kendala yang tak bisa Mimin tangani. Swear !!!

Pertama, Mimin mau ngirimin sesuatu kesana, ternyata barang yang udah Mimin incar udah sold. Terus, udah ngirim postcard juga gag sampe kayaknya. Mau bikin video ucapan dari 24 orang ternyata orang2 yang Mimin targetin pada mudik plus memory card andalan Mimin terkena virus yg berimbas pada camera Mimin. Udah pinjem hape orang, eh ternyata hapenya tersebut nge-hang. Terakhir, Mimin ngerencanain buat ngajak ibundanya Maman buat nelpon bareng gitu. Mimin mau ngasih kado ke Maman dengan bundanya. Ternyataaaa, bundanya Maman ada acara ditanggal itu. Bengong deh Mimin.

LDR tak semudah seperti yg diharapkan, tapi tetep sweet lahhh yaaa…

Surat sederhana itu semoga bisa mewakili hati Mimin.

Happy Birthday Maman sayangggg…

 

 

 

 

 

Don’t Lie Man…

Mimin itu kalo lagi stres kenapa ya nafsu makan itu menggila???
Temen2 juga kyak gitu gag???

Sebenernya Mimin pengen cerita ini, bukan cerita nafsu makan sih, hehehe…

MamanMimin lagi berantem yg sebenernya. Gag bisa dipungkiri namanya hubungan begini pasti ada juga masa2 suramnya. Kejadiannya hari Minggu kemaren, saat Maman lagi maen salju.

 

Mimin termasuk cewek tegar menurut Mimin sendiri. Tegar dalam hal menata perasaan, bangkit setelah jatuh, tersenyum saat sedih, mewek disaat yg tepat dan sebagainya. Hehehe, perez…
Tapi Mimin gag bisa tegar dalam satu hal, yaitu d’ibohong”in.

 

Saat itu hari Minggu, di Indonesia sekitar jam 10 pagi. Mimin pamit mau nemenin sepupu Mimin buat ke suatu tempat. Singkat cerita Maman pamit juga buat les Mandarin. Mimin nanya, “kok jam segini berangkatnya?”, and you know what??? no answer. Okke, Mimin positive thinking mungkin Maman pengen jalan kaki ke tempat les. Udah gitu doang, akhirnya Mimin larut dalam hingar bingar kegembiraan kumpul dengan sepupu2 Mimin.

 

Seperti biasa, malam sebelum tidur Skype Mimin udah on. Nungguin Maman sambil baca2 buku, nyanyi2, dengerin music. Sampe jam 12 WIB, maman gag kunjung nongol. Khawatir banged, gag biasanya les ampe malem. Mulai deh pikiran macem2, takut kenapa2. Knp Mimin gag nelpon atau menghubungin siapa gitu? Karena hape Mimin lagi hang, udah 2 minggu Mimin hidup tanpa gadget.

Setiap satu jam sekali Mimin bangun. Eh, mungkin Tuhan sayang ama Mimin. Iseng lah Mimin buka twitter. Baru buka di TL pertama kali yg keluar nama temen Maman, si Wawan yang updates status lagi di Muree.

 

Ohhh… Maman lagi liburan.

Sekejap setan masuk.

Mimin ngerasa bego ajja.

 

Mimin kirim pesen ke Maman, “Mimin mau nocom 5 hari”.
Malam itu juga Mimin mencurahkan segala sedih di Path, yg Mimin pikir hanya disini paling enak curhat, soalnya baru sedikit temen Mimin yg pake.

 

Mimin perlu 2 hari ternyata untuk berpikir jernih. Mimin tersadar. Memang Mimin yang salah. Maman mungkin bohong karena Mimin. Berarti Mimin yang salah. Mimin salah udah ngambil waktu Maman bercengkrama dengan teman2nya, sampe untuk maen ajja Maman harus bohong. Mimin salah, karena Mimin cerita pengen banged bisa ke Pakistan dan India. Hingga akhirnya Maman harus bohong karena harus maen salju di Pakistan bersama teman2nya. Mimin salah, karena Mimin ngebuat Maman bohong. Karena cinta tidak seperti ini. Cinta itu menghebatkan. Jika cinta Mimin ngebuat Maman bohong, berarti Mimin yang salah. Mimin gagal menjadikan lelaki, kekasih Mimin ini jadi orang hebat. Mimin salah.

 

Untuk menghukum Mimin, Mimin putuskan untuk nocom. Biar rindu yang menghujam segala salah ini. Biarlah Mimin seperti Zainuddin yg terhempas selama 2 bulan mendapati rindu tak berujung. Mimin salah. Maaf ya Man, I love you and always miss you…

 

U can hurt me deeply, u can cheat on me, but please don’t lie to me…