Sibuk

Keputusan tidak membawa smartphone pas haji kemaren adalah salah satu penyesalan terbesar saya. Minim foto, komunikasi susah, g update info, dan ga bisa memposting segala kegiatan yang Maman rasakan disana secara langsung. Iya sih Maman nyatet secara manual, niatnya sepulang haji mau langsung Maman posting. Hasilnya? Nihil.

Tapi males ngeblog ga bisa dijadikan satu-satunya alasan. Kesibukan di bidang lain menghabiskan energi fokus Maman. Sepulang haji langsung disodorin proposal dan jurnal untuk segera dipelajari dan mengerjakan thesis. Kesibukan baru Maman sebagai ketua salah satu bagian di Perhimpunan Pelajar Indonesia di Dunia bener-bener membutuhkan konsentrasi. Mimin pun jadi manja sekali sehabis Maman pulang haji. Mungkin akibat nocom ekstrim, sebulan sama sekali nggak komunikasi. Jadinya kita telponan tiap hari. Ini kok akhirannya semua ‘i’? Maman pun tak mengerti.

Masa studi di Pakistan udah hampir berakhir. Maman sekarang lagi ngebut ngerjain tugas akhir. Jadi Maman jadi sering nongkrong di lab. Pulangny sore, capek, maunya langsung istirahat. Jadinya jadi jarang ngeblog. Nih penampakan lab Maman. Sengaja backlight biar terkesan misterius haha.IMG_20151120_122718

Btw, Maman punya kabar baik. Maman sekarang udah punya smartphone loh. Haha. Smartphone bekas pemberian temen karena virusan. Semenjak Samsung Galaxy Note 10.1 kebanggaan Maman rusak di bulan Januari kemaren, Maman jadi susah mau poto2 keadaan di sini. Setelah ini Maman janji deh bakal sering posting-posting tentang Islamabad khususnya. Toh ini udah tahun terakhir, Maman pengen punya kenangan terakhir yang indah disini.

Advertisements

Sukses tanpa Bangku Sekolah

November semangat… Masa Oktober kemarin cuma nulis satu artikel…

Akhir-akhir ini media Indonesia lagi rame tentang pemberitaan seorang menteri yang nggak lulus SMA yaitu bu Susi Pudjiastuti. Beliau diangkat oleh Pak Jokowi sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan Kabinet Kerja. Bu Susi ni banyak mendapat komentar yang kurang enak terkait akademis beliau yang ‘dibawah’ rata-rata Menteri lainnya. Tapi meski beliau putus sekolah, beliau tetap belajar secara otodidak sambil mengembangkan bisnisnya hingga menjadi sukses seperti sekarang ini. Prestasi ini banyak memotivasi netizen untuk meninggalkan pendidikan formal karena tanpa sekolah pun bisa sukses.

bu Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan

bu Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan

Beralih dari bu Susi, sekarang ngomongin tentang Maman. Senin kemarin Maman agak ga enak badan karena malemnya Maman begadang ngerjain tugas sampe jam 1 pagi. Mungkin sebagian orang menganggap jam 1 tuh masih sore, tapi buat Maman yang ga biasa begadang itu dah malem banget. Karena cape begadang, ditambah paginya ngebut ke Faisal Masjid buat menghadiri seminar tentang peringatan Kashmir Black Day, pulangnya langsung tumbang.

Selasanya Maman ijin nggak masuk kelas, seharian lemes. Malemnya badan dah agak enakan, Maman gunakan buat belajar Quantum Mechanics, sebuah pelajaran yang sulit. Sadar dah ketinggalan jauh tentang subject ini dan perlu waktu buat belajar, Maman berencana membolos sampe jumat biar bisa fokus.

Jumat pun datang, dan bagaimanakah hasilnya…

Gagal. Gagal total. Malah selama rabu, kamis, jumat ga pegang buku sama sekali. Melenceng dari niat, baca yang lain, ngegame dan main-main. Waktu 3 hari terbuang sia-sia.

Buku dan catatan yang tergeletak 3 hari

Buku dan catatan yang tergeletak 3 hari

Tapi sebenernya tidak sia-sia. Maman mendapat sebuah jawaban. Mandiri, otodidak, belajar dari pengalaman luar sekolah, atau apapun namanya itu tidak mudah. Hanya sedikit orang yang mampu melakukan.  Hanya 1 orang berijazah SMP yang dipanggil menjadi Menteri dari 34 orang. Itu artinya peluang sukses (contohnya menjadi menteri) dari jalan otodidak hanya 3%. Jauh lebih besar peluang sukses melalui jalur pendidikan.

Maman nggak bermaksud meremehkan orang-orang yang mampu sukses tanpa pendidikan formal. Buat yang memang kurang mampu untuk mengenyam pendidikan, kalian masih punya peluang 3%. Buat yang mampu dan saat ini sedang belajar, jangan sia-siakan peluangmu sebesar 97% untuk sukses.

Belajar di sekolah itu memang ‘lebih mudah’ daripada belajar dari luar sekolah. Ada guru yang mengajari, mengingatkan, mendisiplinkan dan memotivasi. Kalo salah paling cuma diperingatkan atau dinasehati. Berbeda dengan diluar sekolah, gurumu adalah dirimu sendiri. Kamu yang mengajari dirimu, kamu yang mengingatkan dirimu, kamu yang memotivasi dirimu sendiri. Kalo salah tidak ada yang menasehati, bisa makin parah dan akibatnya fatal. Mungkin berurusan dengan hukum ataupun mati.

Tulisan ini Maman buat untuk diri Maman sendiri. Maman sering lupa, sering malas belajar, sering pengen pulang, menyianyiakan kesempatan yang ada. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat buat kalian.

Indonesia Kerja, Kerja, Kerja…

200 vs 1

Wahahaha… Alhamdulillah Maman masih selamat sehat sentosa, keadaan kota sudah damai, walaupun YouTube masih di blok. Pada kangen sama Maman? Oh nggak… Yaudin Maman yang kepedean berarti.

Seminggu ga nulis bukan berarti Maman tertimpa sesuatu. Tertimpa sesuatu sih, tertimpa bantal dan selimut yang bikin males mau ngapain2. Autumn is coming jadiny dah mulai dingin n paling enak selimutan. Sampai tiba tiba Mimin update status FBny…

“200 vs 1 = teori apa yang bisa bilang klo one person ini bisa ngalahin 200 orang???”

…interesting

Jadi katanya Mimin lagi ikut lomba gitu, tapi ga tau lomba apa. Dia malu mau ngasih tau katany. Ato mungkin takut Maman ketawain. Ya sebagai temen ehem2 yang baik, patutlah Maman ngetawain. Apalagi kalo kalah, lawanny ecek, atopun klo menang hadiahnya biasa2 aja…

(sibuk nyari posisi ngetik sambil selimutan yang enak)

“Usain Bolt ga bakal memecahkan rekor lari 100m kalo dia hanya berniat mengalahkan lawannya.” (HR Maman)

Jika diniatkan cuma untuk mengalahkan lawan, kamu bakal menggunakan segala cara untuk menang meskipun berlawanan dengan hati nurani (cheating dsb). Sedangkan kalo diniatkan untuk menghasilkan karya yang terbaik, kebahagiaan batin akan kita dapat dan insya allah kemenangan bisa dicapai. Selalu berikan yang terbaik, g usah liat apa yang lakukan pesaingmu. Musuhmu yang sebenarnya adalah dirimu, gimana kita bisa memberikan lebih dari kemampuan kita.

Kalo misalnya kemarin pas olimpiade Usain Bolt cuma niat juara 1, saat dia sudah barada di posisi terdepan sebelum finsih dia tidak akan menambahkan kecepetan, “yang penting mah juara 1”. Pastinya dia berniat mengeluarkan kemampuan terbaiknya, memecahkan rekor yang telah lalu. Kalo dah niat memecahkan rekor, dah pasti juara 1. Ga mungkin kan rekor terpecahkan tapi juara 2.

Lomba hanyalah batu loncatan. Yang terpenting adalah apakah setelah lomba masih mau berkarya ato nggak.

yah yang penting itulah… good luck buat Mimin. Tetep syemangat, perbanyak ibadah. Nggak nggak kalo kalah Maman ketawain (nggak ketemu nggak berarti iya)

Live Music, Latihan Mendadak

Pasti pembaca pada nungguin cerita Maman gimana lebaran di luar negeri. Nothing special, g ada yg menarik untuk di ceritakan. Sholat ied di KBRI, salam2an tanpa mewek2an, open house pak dubes. Kalo yang Maman mau ceritain sekarang asliny bukan cerita bagus. Cerita sedih tapi ada pelajaran baik didalamnya. Continue reading