Apron Baru di Hari Raya

Maman resmi menjadi Bang Toyib. Haha.

3 lebaran sudah Maman ngga pulang berturut-turut. 3 lebaran sudah Maman merayakannya di Islamabad. Tiket mahal alasannya. Namun sebenernya lebaran tahun ini bisa dirayakan di Indonesia karena masa studi sudah habis. Tapi demi mengejar status ‘Bang Toyib yang ngga pulang-pulang’ maka Maman menunda kepulangan sampe setelah Lebaran.

Ramadhan ini bener-bener Ramadhan yang terindah dibanding Ramadhan sebelum-sebelumnya. Kenapa? Karena hanya di Ramadhan ini Maman ngga ada kelas summer. Haha. Iya loh, ini indah banget. Biasanya ngga bisa kemana-mana karena ada kelas. Yang lain pada itikaf ke masjid-masjid, Maman di kampus. Yang lain pada liburan, Maman belajar. Yang lain pada nonton film, Maman ikutan. Lah? haha… Kelas summer nih penghambat kebebasan lah pokoknya.

Ketiadaan kelas summer ini memberi warna tersendiri untuk Ramadhan kali ini. Malah bikin bingung. Semacam ada yang hilang gitu. Yang biasanya kegiatannya jelas harus ngapain, kamar-kelas-kamar-kelas, sekarang malah bingung mau ngapain. Tapi akhirnya Maman menemukan kegiatan yang selama tak tersalurkan. Semacam menemukan passion yang selama ini dicari. Apa itu? Masak. Uyeaahh…

Kalo biasanya di tivi-tivi menginfokan tentang kegiatan Ramadhan di luar negeri tuh kaya gini gitu, makanan khas Ramadhan, pernak-pernik dan kegiatan masyarakat lokal yang unik yang ngga ada di Indonesia, Maman sudah bosan dengan yang begituan. Kayanya dulu juga udah pernah Maman tulis disini. Makanya Ramadhan taun ini Maman menghabiskan waktu dengan masak. Jarang ikut buka bersama di luar, mengisi puasa dengan mempelajari resep-resep, beli-beli bahan, dan menikmati hasilnya saat berbuka puasa.

Mari kita rayakan dengan Apron baru alhamdulillah tuk dipakai di Hari Raya.

IMG_20160704_043712_497

Ada ibu kos ikut mejeng di belakang.

Advertisements

Pakistani Marriage (prosesi Mendi)

Hari ini Maman dapat undangan dari temen Pakistani untuk menghadiri pernikahan kakak perempuannya di rumahnya. Sebenernya Maman mau dateng pas resepsinya aja, tapi katanya rentetan prosesi pernikahannya dah di mulai dari malam sebelum resepsi. Jadi nggak ada salahnya Maman dateng dari hari sebelumnya sekalian nginep.

dr kanan ke kiri: Anak nomer 6, Sepupu, Maman, Samar poto depan shadi (wedding) hall

dr kanan ke kiri: Anak nomer 6, Sepupu, Maman, Samar poto depan shadi (wedding) hall

Sebelum Maman mulai cerita-cerita, Maman mohon maaf nggak bisa menyertakan banyak poto karena ada aturan di suku ini kalo cewek tuh nggak boleh di foto. Terus nama temen pengantin cewek Maman samarkan jadi Mawar (daughter of Raja Ghulam Abbas) karena menuliskan nama asli si cewek juga ga boleh.

Berangkat menuju rumahnya di daerah Puri Road, Shadikabad, Rawalpindi, langsung sepulang kuliah. Rupanya rumahnya tak terlalu jauh dari IIUI, pinggir highway yang sering Maman lewatin kalo mau ke airport. Setibanya di rumah, disambut oleh beberapa saudara n sepupu si Samar Abbas (nama temen Maman). Seluruh saudara datang berkumpul, sibuk menyiapkan prosesi Mendi malam ini. Mendi tuh prosesi pemberian heena buat sang mempelai wanita. Maman baru tau klo heena tuh termasuk barang penting dalam pernikahan.

ruang tengah yg d tata buat prosesi Mendi

ruang tengah yg d tata buat prosesi Mendi

Karena acaranya masih ntar agak maleman, Maman diajak Samar untuk keluar bentar ke market buat jajan n beli bunga untuk ditabur dan gelang bunga (Ghulab kapool) buat nanti di pakai si Mawar. Malam sudah tiba, prosesi acara pun di mulai. Seluruh keluarga berkumpul di ruang tengah. Lengkap, mulai dari buyut, kakek, nenek, sampe sepupu jauh n anak cucu. Biasalah orang Pakistan kan suka bikin anak banyak. Dari 11 bersaudara, si Mawar tuh anak ke 5 n Samar anak ke 7.

Acara dimulai. Mawar keluar dari kamarny menuju semacam kursi pelaminan sambil didampingi 2 kakak ceweknya. Lalu duduk. Nenek dari ibu (Mawar’s mother’s mother) memberikan secolek heena ke tangan Mawar. Mamam pikir si nenek ni bakal ngegambarin seluruh tangan kaki Mawar dengan heena, tapi ini cuma formalitas. Ternyata sebelumnya waktu di kamar, tangan kakinya Mawar dah d heena in.

ni heena yg d pake ntar

ni heena yg d pake ntar

Setelah itu baru deh sekeluarga joget2 kaya India, bikin lingkaran di tengah ruangan sambil diiringi tabla (semacam gendang). Maman ikutan? yah, sekedar menghormati tuan rumah gitu lah. Haha. Baru setelah dah pada teler kecapekan, yang cowok turun ke lantai bawah buat makan. Yang cewek duduk bikin lingkaran, Mawar duduk ditengahnya. Mereka lanjut nyanyi2. Lagu apa Maman ga ngerti. Pokoknya lagu ceria gitu.

Maman makan bareng keluarga yg cowok2. Kalo yang tetua macem bapak, paman, n kakek tuh ada ruangan khusus, dapet servis khusus dari anak2nya. Kalo yang 30an kebawah satu ruangan juga. Berhubung dari siang Maman belum makan, Maman makan nan (flat bread tuh) sama chicken karahi agak brutal gitu. Padahal biasany klo dibandingin ma nasi putih ga prnh sebrutal itu. Eh diambilin lagi makin brutal. Ya enak. Haha.

Jam dah menunjukkan pukul 11, keluarga lain pada balik ke rumahnya masing-masing. Maman juga teler. Nulis sebentar di tablet mengenai kegiatan hari ini lalu lanjut tidur.

Kegiatan Barat (akad nikah) keesokan harinya di artikel selanjutnya ya.

Kok ke Pakistan?

Pulang ujian, tergeletak badan. Melepas penat, internetan sebentar (5 jam). Eh pas mau bangkit, badan kretek2, tiba2 ada badai. Yaudah deh ndekem lagi di kamar. Bingung mau browsing apalagi. Mau telponan, Miminnya dah bobo. Terus teringet tadi ada pesenan tulisan tentang gimana ceritanya bisa ke Pakistan. Alhamdulillah kalo badai internetannya tetep lancar.

Bingung mau mulai darimana…

Pas mau masuk SMA, Maman dah berniat pokoknya kuliah harus di luar negeri. Ga tau kenapa, pokoknya pengen aja gitu tanpa menyebutkan secara spesifik kemana negara tujuanny dan bidang apa. Pokoknya ke luar negeri.

lagi di Wagah Boarder, perbatasan India-Pakistan

lagi di Wagah Boarder, perbatasan India-Pakistan

Selama masa SMA, perlahan Maman mulai lupa niat awal itu. Tersibukkan dengan segala kegiatan. Karena dah ga inget, maka Maman juga ga ada persiapan khusus. Ningkatin bahasa inggris lah ato apa lah. Semuanya berjalan mengalir saja, seperti air yang mengalir. Nah pas dah mau lulus baru puyengnya. Sengaja ga daftar SNMPTN2an dsb soalny dah niat ke luar negeri tapi belum tau mau kmn. Pokoknya luar negeri. Luar negeri tapi yang negara muslim dan pake bahasa inggris. Soalnya kalo harus ke Mesir ato mana, Maman nggak pinter bahasa arab.

Nah pas bingung itu tiba2 dapet inspirasi ke Malaysia soalny ada senior yang lg kuliah di sana. Juga karena di Malaysia ada event Marching Band yang terkenal. Cari-cari info, akhirnya terpilihlah jurusan Farmasi, International Islamic University Malaysia (IIUM). Eh tapi ga begitu yakin soalnya mahal bangeett. 50jt per smt. Diskusi ke orang tua, beliau juga keberatan. Lemes deh.

Kalo nggak salah waktu itu Ramadhan 2010. Masi belum ada kejelasan mau kuliah dimana. Eh tau-tau temen ngajakin ke Pakistan. IIUM punya sodara disana. International Islamic University Islamabad (IIUI) namanya. Dengan biaya yang lebih murah akhirnya Maman membulatkan tekad untuk daftar di jurusan Physics Nanotech dan mengirimkan berkas.

Yaudah sih gitu aja.

Pakistan…

Mungkin ada diantara temen-temen yang ada keinginan melanjutkan studi disini. Ada 3 universitas besar di Pakistan. Yang pertama ada University of Punjab di kota Lahore, dan 2 lagi ada Quaid Azam University dan IIUI di Islamabad. Karena itu Maman pengen sharing beberapa kelebihan yang ada disini jika dibandingkan dengan Indonesia.

– Kurikulum berkiblat British. Begitu juga buku2 yang digunakan biasanya yang model2 Oxford gitu. Dan yang terpenting, buku murah banget karena ada subsidi.

– Biaya hidup murah, pelayanan kesehatan hampir gratis (kecuali untuk pengobatan yg berat2), dan pelajar cukup dimuliakan disini sehingga sering ada diskon khusus untuk pelajar (kaya paket internet diskon 50% kalo pake student card).

– Khusus cowok, ceweknya cakep2. Mirip2 artis Bollywood. wkwkwkkw… Eh tapi menurut mahasiswi Indonesia cowok sini juga cakep2.

– Islamabad kotanya tenang, g ada macet.

– ADA SALJU… (ini penting banget sumpah)

– Buat temen yang beragama muslim, Pakistan cocok banget karena kehidupan islaminya amat kental. Cowok dan cewek dipisah dalam berbagai pelayanan masyarakat. (Kadang rese juga sih, capek2 ngantri eh ibu2 langsung nyelonong)

– Tempat2 wisatanya berupa pemandangan alam (Kashmir, Himalaya), arkeologis (Taxila, Mohejondaro), ato bangunan bersejarah jaman kekaisaran Moghul dan pendudukan British.

apalagi ya? Ntar deh kapan2 ditambah…

Tapi ya nobody is perfect. Nggak semua hal di luar negeri itu lebih baik daripada rumah kita sendiri, Indonesia Raya. Berikut Maman tuliskan beberapa kekurangan Pakistan.

– Kehidupan politik dan situasi keamanan tidak terlalu stabil sehingga sering terjadi keributan massa. Tapi selama beberapa tahun Maman disini, hal itu seringnya terjadi di luar kota Islamabad (radius lebih dr 100km). Kalo Islamabad mah adem ayem aja.

– Budaya dan jenis makanan yang berbeda menuntut kita untuk cepat beradaptasi.

– Islamabad meskipun sebuah ibukota, tapi tidak memiliki tempat ajojing yang banyak kaya Jakarta ato Surabaya. Mallnya cuma ada 1 n taman bermain kaya Dufan gitu cuma kecil. Tapi ini yang bikin kita konsen belajar n ga banyak main2.

– Untuk teman yang beragama non muslim, penduduk Pakistan agak kurang dalam toleransi beragamanya. Tapi selama berpakaian standart muslim (menutup aurat utk cewek) dan berperilaku sopan, semuanya bakal aman.

Masi tetep semangat belajar ke Pakistan?

Islamabad tentang Idul Adha 1433H

Sepi. Hanya ini kata yang terlintas.

Mungkin karena 3 hari ini Maman cuma stay d hostel. Hostel yang sepi karena ditinggal mudik oleh para penduduk lokal sehingga hanya menyisakan para foreigner. Ga ke KBRI, ga ke rumah temen Pakistan, ga juga ke pusat kota. Sibuk bukain pintu nerima daging kurban.

Di saat negara lain menyatakan Idul Adha jatuh pada hari jumat, pemerintah Pakistan mengumumkan bahwa sholat ied akan dilangsungkan hari sabtu pagi sehingga Maman bersama beberapa mahasiswa mengadakan sholat ied bagi yang merayakannya pada hari jumat. Kenapa bisa beda gitu? Ga tau juga. Salahkah? Selama mereka memiliki dasar yang jelas atas kebijakan mereka, insya allah tidak ada yang salah. Begitu juga KBRI. KBRI ikut kebijakan pemerintah lokal jadinya Maman ga ke KBRI bwt sholat ied. Kan udah di hostel. 

Awalnya kami pikir yang ikut sholat paling cuma Indonesian aja, jadinya khotib ied mempersiapkan khutbahnya dalam bahasa Indonesia. Tapi ternyata banyak juga yang ikut dari negara lain macam Thailand, Filipina, China, Somalia dll.

Karena masyarakat lokal baru pada Idul Adha besoknya, kan aneh klo kita potong qurban hari jumat. Mereka pasti mikir ni apaan bagi2 daging, sedekah ya om? Maka setelah sholat ied, makan2 bentar (temen2 saling ngumpulin makanan, kecuali Maman), jenguk sapi kita-kita yang bakal kita kurbankan besok, lanjut internetan di kamar sambil selimutan kedinginan.

Mengenaskan.

Mau ke luar juga toko pada tutup. Bis kampus yang mengantar kita kemana aja dengan modal student card juga libur. Kata beberapa temen angkutan umum juga sulit. Mungkin taun depan deh kalo Maman punya kendaraan pribadi bakal ada liputan langsung di kampung2 penduduk setempat. Doanya.

Penutup, mohon doanya bwt kulkas Maman biar ga jebol.

Aksi Protes “Innocence of Muslims” di Kelas

Wohohoo… melihat traffic view yang meningkat drastis pada tulisan Maman tentang topik yang sama kemarin, Maman jadi semangat untuk mengulas kembali… (biar viewnya nambah banyak getoo)

Terkejutlah Maman ketika tadi sampai di kelas. Temen kelas pada pake band hitam d tangannya. Sambil nunggu dosen dateng, ngobrolah kami ngapain pake gituan. Continue reading

Happy Pakistan Independence Day

Tanggal 14 Agustus 55 tahun yang lalu, Muhammad Ali Jinnah memproklamirkan berdirinya Republik Islam Pakistan. Lama perseteruan dengan India terkait agama, maka pada tanggal tersebut negara Pakistan resmi terbentuk.

Maman ga pengen bahas tentang sejarahnya. Silahkan cari di Wikipedia. Apakah perayaan kemerdekaan di sini sama dengan di Indonesia yang rame n ada lomba2? Ato ada hal unik yang tidak bisa di temukan di tempat lain? Jeng jeng… Continue reading